Ru’yatul-Hilaal


Yaitu, melihat hilaal (bulan sabit) untuk menetapkan bulan baru. Permasalahan ini menjadi sangat populer terutama ketika menentukan awal dan akhir puasa Ramadlaan, atau menentukan awal bulan Dzulhijjah (terkait ibadah puasa ‘Arafah dan ‘Iedul-Adlhaa). Metode ru’yatul-hilaal adalah metode Islam yang diajarkan oleh Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam. Diantara dalil yang melandasi, yaitu :
Allah ta’ala berfirman :
شَهْرُ رَمَضَانَ الَّذِي أُنْزِلَ فِيهِ الْقُرْآنُ هُدًى لِلنَّاسِ وَبَيِّنَاتٍ مِنَ الْهُدَى وَالْفُرْقَانِ فَمَنْ شَهِدَ مِنْكُمُ الشَّهْرَ فَلْيَصُمْهُ
“(Beberapa hari yang ditentukan itu ialah) bulan Ramadlaan, bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) Al Qur'an sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda (antara yang hak dan yang batil). Karena itu, barangsiapa di antara kamu hadir (di negeri tempat tinggalnya) di bulan itu, maka hendaklah ia berpuasa pada bulan itu” [QS. Al-Baqarah : 185].
يَسْأَلُونَكَ عَنِ الأهِلَّةِ قُلْ هِيَ مَوَاقِيتُ لِلنَّاسِ وَالْحَجِّ
Mereka bertanya kepadamu tentang hilaal (bulan sabit). Katakanlah: "Bulan sabit itu adalah tanda-tanda waktu bagi manusia dan (bagi ibadah) haji” [QS. Al-Baqarah : 189].
Hilaal (bulan sabit) digunakan sebagai tanda bagi manusia dan ibadah haji berdasarkan kenampakkannya (karena dilihat).
Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam bersabda :
إِذَا رَأَيْتُمُ الْهِلَالَ فَصُومُوا، وَإِذَا رَأَيْتُمُوهُ فَأَفْطِرُوا، فَإِنْ غُمَّ عَلَيْكُمْ فَصُومُوا ثَلَاثِينَ يَوْمًا
Apabila kalian melihat hilaal, maka berpuasalah. Dan apabila kalian melihatnya, maka berbukalah. Namun bila hilaal tertutup atas kalian, maka berpuasalah tigapuluh hari” [Diriwayatkan Muslim no. 1081 (17), An-Nasaa’iy no. 2119, Ibnu Maajah no. 1655, dan yang lainnya dari Abu Hurairah radliyallaahu ‘anhu].
الشَّهْرُ تِسْعٌ وَعِشْرُونَ لَيْلَةً، فَلَا تَصُومُوا حَتَّى تَرَوْهُ، فَإِنْ غُمَّ عَلَيْكُمْ فَأَكْمِلُوا الْعِدَّةَ ثَلَاثِينَ
Bulan Sya’ban itu usianya duapuluh sembilan hari. Janganlah kalian berpuasa (Ramadlaan) hingga kalian melihat hilaal. Apabila hilaal tertutup atas kalian, maka sempurnakanlah hitungan (Sya’ban)-nya menjadi tigapuluh hari” [Diriwayatkan oleh Al-Bukhaariy no. 1907, Muslim no. 1080 (7), Abu Daawud no. 2320, dan yang lainnya dari Ibnu ‘Umar radliyallaahu ‘anhumaa].
صُومُوا لِرُؤْيَتِهِ، وَأَفْطِرُوا لِرُؤْيَتِهِ، وَانْسُكُوا لَهَا، فَإِنْ غُمَّ عَلَيْكُمْ فَأَكْمِلُوا ثَلَاثِينَ، فَإِنْ شَهِدَ شَاهِدَانِ، فَصُومُوا وَأَفْطِرُوا
Berpuasalah karena melihatnya (hilaal) dan berbukalah karena melihatnya (hilaal). Sembelihlah kurban karena melihatnya (hilaal) juga. Apabila hilaal tertutup atas kalian, maka sempurnakanlah bulan menjadi tigapuluh hari. Apabila dua orang saksi telah menyaksikannya, maka berpuasalah dan berbukalah” [Diriwayatkan oleh An-Nasaa’iy no. 2116 dari ‘Abdurrahmaan bin Zaid radliyallaahu ‘anhumaa; dishahihkan oleh Al-Albaaniy dalam Shahih Sunan An-Nasaa’iy, 2/95 dan Irwaaul-Ghaliil no. 909].
لَا تُقَدِّمُوا الشَّهْرَ حَتَّى تَرَوْا الْهِلَالَ أَوْ تُكْمِلُوا الْعِدَّةَ، ثُمَّ صُومُوا حَتَّى تَرَوْا الْهِلَالَ أَوْ تُكْمِلُوا الْعِدَّةَ
Janganlah kalian memulai bulan baru hingga kalian melihat hilaal atau menyempurnakan bilangan bulan, kemudian berpuasalah hingga kalian melihat hilaal atau menyempurnakan jumlah bilangan harinya” [Diriwayatkan oleh Abu Daawud no. 2326, An-Nasaa’iy no. 2126, Ibnu Hibbaan no. 3458, dan yang lainnya dari Hudzaifah bin Al-Yamaan radliyallaahu ‘anhu; dishahihkan oleh Al-Albaaniy dalam Shahiih Sunan Abi Daawud 2/50].
لَا تَصُومُوا قَبْلَ رَمَضَانَ صُومُوا لِلرُّؤْيَةِ، وَأَفْطِرُوا لِلرُّؤْيَةِ، فَإِنْ حَالَتْ دُونَهُ غَيَايَةٌ فَأَكْمِلُوا ثَلَاثِينَ
Janganlah kalian berpuasa sebelum Ramadlaan. Berpuasalah karena melihat (hilaal), dan berbukalah karena melihatnya. Apabila terhalang awan, maka sempurnakanlah (Sya’baan) tigapuluh hari” [Diriwayatkan oleh At-Tirmidziy no. 688, Abu Daawud no. 2327, An-Nasaa’iy no. 2130, dan yang lainnya dari Ibnu ‘Abbaas radliyallaahu ‘anhumaa; dishahihkan oleh Al-Albaaniy dalam Shahiih Sunan An-Nasaa’iy 2/99].
Dari ‘Aaisyah radliyallaahu ‘anhaa, ia berkata :
كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَتَحَفَّظُ مِنْ شَعْبَانَ مَا لَا يَتَحَفَّظُ مِنْ غَيْرِهِ، ثُمَّ يَصُومُ لِرُؤْيَةِ رَمَضَانَ، فَإِنْ غُمَّ عَلَيْهِ عَدَّ ثَلَاثِينَ يَوْمًا ثُمَّ صَامَ
“Dulu, Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam memperhatikan bulan Sya’ban, melebihi perhatiannya terhadap bulan lain. Kemudian beliau shallallaahu ‘alaihi wa sallam berpuasa karena melihat hilaal (Ramadlaan). Jika hilaal terhalang atas beliau, maka beliau menggenapkan tigapuluh hari, lalu berpuasa" [Diriwayatkan oleh Abu Daawud no. 2325; dishahihkan oleh Al-Albaaniy dalam Shahiih Sunan Abi Daawud 2/50].
Dari Husain bin Al-Haarits Al-Jadaliy yang berasal dari Jadiilah Qais :
أَنَّ أَمِيرَ مَكَّةَ خَطَبَ، ثُمّ قَالَ: عَهِدَ إِلَيْنَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنْ نَنْسُكَ لِلرُّؤْيَةِ، فَإِنْ لَمْ نَرَهُ وَشَهِدَ شَاهِدَا عَدْلٍ، نَسَكْنَا بِشَهَادَتِهِمَا
Bahwasannya amir kota Makkah pernah berkhutbah, lalu berkata : ‘Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam telah berpesan kepada kami agar kami (mulai) menyembelih berdasarkan ru’yah. Jika kami tidak melihatnya, namun dua orang saksi ‘adil menyaksikan (hilal telah tampak), maka kami mulai menyembelih berdasarkan persaksian mereka berdua….” [Diriwayatkan oleh Abu Dawud no. 2338; dishahihkan oleh Al-Albaaniy dalam Shahih Sunan Abi Daawud 2/54].
Riwayat-riwayat di atas sangat jelas menunjukkan bahwa ‘illat memulai ibadah puasa Ramadlaan dan mengakhirinya (‘Iedul-Fithri) adalah karena melihat hilaal. ‘Illat ini bersifat manshuushah sehingga sangat kuat. Inilah yang dipegang oleh jumhur ulama. Ada sebagian kecil ulama yang menyelisihinya dengan memboleh memakai hisaab, namun ini adalah penyelisihan yang syaadz lagi tidak mu’tabar – sebagaimana dikatakan oleh Ibnu ‘Abdil-Barr yang dikutip oleh Al-‘Iraaqiy rahimahumallah :
وَقَالَ ابْنُ عَبْدِ الْبَرِّ: رُوِيَ عَنْ مُطَرِّفِ بْنِ الشِّخِّيرِ، وَلَيْسَ بِصَحِيحٍ عَنْهُ، وَلَوْ صَحَّ مَا وَجَبَ اتِّبَاعُهُ عَلَيْهِ لِشُذُوذِهِ فِيهِ، وَلِمُخَالَفَةِ الْحُجَّةِ لَهُ، ثُمَّ حَكَى عَنْ ابْنِ قُتَيْبَةَ مِثْلَهُ، وَقَالَ: لَيْسَ هَذَا مِنْ شَأْنِ ابْنِ قُتَيْبَةَ، وَلا هُوَ مِمَّنْ يَعْرُجُ عَلَيْهِ فِي هَذَا الْبَابِ، ثُمَّ حَكَى عَنْ ابْنِ خُوَازِ بَنْدَادٍ أَنَّهُ حَكَاهُ عَنِ الشَّافِعِيِّ ثُمَّ قَالَ ابْنُ عَبْدِ الْبَرِّ: وَالصَّحِيحُ عَنْهُ فِي كُتُبِهِ، وَعِنْدَ أَصْحَابِهِ، وَجُمْهُورِ الْعُلَمَاءِ خِلافُهُ ( قُلْت ) لَا يُعْرَفُ ذَلِكَ عَنْ الشَّافِعِيِّ أَصْلًا وَاَللَّهُ أَعْلَمُ
Dan telah berkata Ibnu ‘Abdil-Barr : ‘Dan diriwayatkan dari Mutharrif bin Syikhkhiir, namun tidak shahih darinya. Dan seandainya shahih pun, maka tidak wajib untuk mengikutinya dikarenakan keganjilan dan penyelisihan terhadap hujjah dalam permasalahan tersebut’. Kemudian ia (Ibnu ‘Abdil-Barr) menghikayatkan dari Ibnu Qutaibah hal yang semisal, lalu dikomentarinya : ‘Ini bukan perkara Ibnu Qutaibah, tidak pula ia termasuk orang yang condong padanya dalam bab tersebut’. Kemudian ia menghikayatkan dari Ibnu Khuwaaz, bahwasannya ia menghikayatkan dari Asy-Syaafi’iy (hal semisal). Setelah itu, Ibnu ‘Abdil-Barr berkata : ‘Dan yang shahih darinya (Asy-Syaafi’iy) yang terdapat dalam kitab-kitabnya, shahabat-shahabatnya, serta jumhur ulama adalah menyelisihi hal tersebut’. Aku (Al-‘Iraaqiy) berkata : ‘Tidak diketahui asalnya hal tersebut dari Asy-Syaafi’iy, wallaahu a’lam” [Tharhut-Tatsriib, 5/62-63].
Kemudian muncul permasalahan. Bolehkah memakai hisaab sebagai ganti ru’yatul-hilaal ?. Jawab : Tidak boleh dengan alasan :
1.     Menyelisihi nash.
Nash-nash yang ada (sebagaimana disebutkan di atas) menunjukkan bahwa ‘illat ibadah (puasa, berbuka,dan haji) adalah karena melihat hilaal, bukan hisaab.
2.     Masyarakat ‘Arab dan sekitarnya dulu sudah mengenal ilmu astronomi[1], namun kenyataannya beliau shallallaahu ‘alaihi wa sallam tidak menganjurkannya dan tidak menolehnya sama sekali. Bahkan ketika buku-buku Yunani dan Persia diterjemahkan dalam bahasa ‘Arab yang di dalamnya memuat ilmu astronomi[2], para ulama Ahlus-Sunnah sepakat untuk meninggalkannya.
Ibnu Hajar rahimahullah berkata :
قَالَ الْبَاجِي : وَإِجْمَاع السَّلَف الصَّالِح حُجَّة عَلَيْهِمْ . وَقَالَ اِبْن بَزِيزَةَ : وَهُوَ مَذْهَبٌ بَاطِلٌ فَقَدْ نَهَتْ الشَّرِيعَةُ عَنْ الْخَوْضِ فِي عِلْمِ النُّجُومِ لِأَنَّهَا حَدْسٌ وَتَخْمِينٌ لَيْسَ فِيهَا قَطْعَ وَلَا ظَنٌّ غَالِب
Al-Baajiy berkata : ‘Dan ijmaa’ as-salafush-shaalih (yang meninggalkan hisaab) merupakan hujjah bagi mereka’. Ibnu Baziizah berkata : ‘(Menggunakan ilmu hisaab) adalah madzhab baathil. Syari’at telah melarang untuk mendalami ilmu nujuum, karena ia hanyalah dugaan dan sangkaan yang tidak ada kepastian, tidak pula prasangka kuat (dhann ghaalib)…” [Fathul-Baariy, 4/127].
Ibnu Taimiyyah rahimahullah berkata :
ولا ريب انه ثبت بالسنة الصحيحة واتفاق الصحابة انه لا يجوز الاعتماد على حساب النجوم كما ثبت عنه فى الصحيحين انه قال انا امة امية لا نكتب ولا نحسب صوموا لرؤيته وأفطروا لرؤيته
“Dan tidak diragukan bahwa telah tetap dalam sunnah yang shahih dan kesepakatan shahabat tentang tidak diperbolehkannya berpegang pada hisaab perbintangan sebagaimana telah tetap hadits dalam Ash-Shahiihain, bahwasannya beliau shallallaahu ‘alaihi wa sallam bersabda : ‘Sesungguhnya kami adalah umat yang ummiy, yang tidak menulis maupun menghitung. Berpuasalah karena melihat hilaal dan berbukalah karena melihatnya” [Majmuu’ Al-Fataawaa, 25/207].
3.     Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam bersabda :
إِنَّا أُمَّةٌ أُمِّيَّةٌ، لَا نَكْتُبُ وَلَا نَحْسُبُ الشَّهْرُ هَكَذَا "، وَهَكَذَا يَعْنِي مَرَّةً تِسْعَةً وَعِشْرِينَ، وَمَرَّةً ثَلَاثِينَ
“Sesungguhnya kami adalah umat yang ummiy, tidak menulis maupun menghitung. Bulan itu adalah demikian dan demikian, yaitu kadang duapuluh sembilan hari, dan kadang tigapuluh hari” [Diriwayatkan oleh Al-Bukhaariy no. 1913, Muslim no. 1080, dan yang lainnya].
Konteks hadits di atas merupakan pendalilan yang sangat kuat yang menafikkan penggunaan ilmu hisaab. Di satu sisi Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam mengatakan beliau termasuk umat yang ummiy yang tidak menghitung, namun dalam di sisi lain (masih dalam satu rangkaian perkataan) beliau shallallaahu ‘alaihi wa sallam mampu menyebutkan perhitungan hari dalam sebulan menurut lunar calendar, yaitu 29 hari atau 30 hari – yang tentu saja pengetahuan itu didapat melalui pengalaman empiris masyarakat ‘Arab waktu itu. Oleh karena itu konteks pembicaraan yang dimaksudkan Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam adalah syari’at yang beliau bawa bukanlah sesuatu yang rumit, njlimet, dan menyusahkan manusia, sehingga dapat dipahami oleh orang yang ummiy (tidak mengerti tulisan dan hitungan). Maka, dalam menentukan bulan baru cukup dengan ru’yatul-hilal atau (kalau tak terlihat) menyempurnakan perhitungannya 30 hari, sebagaimana dalam hadits-hadits di atas.
Ibnu Baththaal rahimahullah berkata :
فِي الْحَدِيثِ رَفْعٌ لِمُرَاعَاةِ النُّجُومِ بِقَوَانِينِ التَّعْدِيلِ ، وَإِنَّمَا الْمُعَوَّلُ رُؤْيَة الْأَهِلَّةِ وَقَدْ نُهِينَا عَنْ التَّكَلُّفِ . وَلَا شَكَّ أَنَّ فِي مُرَاعَاة مَا غَمُضَ حَتَّى لَا يُدْرَك إِلَّا بِالظُّنُونِ غَايَةَ التَّكَلُّف
“Dalam hadits ini terdapat peniadaan upaya memperhatikan bintang-bintang dengan aturan-aturan penetapan. Dan bahwasannya yang dapat dijadikan pegangan hanyalah ru’yatul-hilaal (melihat bulan). Kita telah dilarang (oleh Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam) mempersulit diri. Dan tidak diragukan lagi bahwa dalam upaya memperhatikan sesuatu yang samar sehingga tidak diketahui kecuali dengan perkiraan saja merupakan tindakan mempersulit diri” [Fathul-Baariy, 4/127].
Syaikhul-Islam Ibnu Taimiyyah rahimahullah berkata :
وصف هذه الأمة بترك الكتابة والحساب الذي يفعله غيرها من الأمم في أوقات عبادتهم وأعيادهم وأحالها على الرؤية حيث قال في غير حديث صوموا لرؤيته وأفطروا لرؤيته وفي رواية صوموا من الوضح إلى الوضح أي من الهلال إلى الهلال
 وهذا دليل على ما أجمع عليه المسلمون إلا من شذ من بعض المتأخرين المخالفين المسبوقين بالإجماع من أن مواقيت الصوم والفطر والنسك إنما تقام بالرؤية عند إمكانها لا بالكتاب والحساب الذي تسلكه الأعاجم من الروم والفرس والقبط والهند وأهل الكتاب من اليهود والنصارى
“Umat ini disifati dengan umat yang meninggalkan tulisan dan perhitungan (hisaab) - seperti yang dilakukan umat-umat lain dalam penentuan waktu-waktu ibadah mereka dan hari-hari raya mereka - ; dan menyerahkannya kepada ru’yatul-hilaal. Ini adalah dalil atas apa yang menjadi kesepakatan kaum muslimin, kecuali pendapat ganjil dari sebagian muta’akhkhiriin yang menyimpang berdasarkan ijmaa’, bahwasannya  waktu-waktu puasa, berbuka, dan penyembelihan hanyalah dilakukan berdasarkan ru’yah ketika masih dimungkinkan. Bukan dengan tulisan dan perhitungan sebagaimana ditempuh oleh orang-orang ‘ajam dari bangsa Romawi, Persia, Qibthi, India, dan ahli kitab dari kalangan Yahudi dan Nashrani” [Iqtidlaa’ Ash-Shiraathil-Mustaqiim, 1/87].
4.     Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam menganjurkan ketika melihat hilaal untuk berdoa :
اللَّهُمَّ أَهِلَّهُ عَلَيْنَا بِالْأَمْنِ وَالْإِيمَانِ، وَالسَّلَامَةِ وَالْإِسْلَامِ، رَبِّي وَرَبُّكَ اللَّهُ
Ya Allah, tampakkanlah bulamn satu itu kepada kami dengan membawa keamanan dan keimanan, keselamatan dan Islam. Rabbku dan Rabbmu (wahai hilaal) adalah Allah” [Diriwayatkan oleh At-Tirmidziy no. 3451, Ahmad 1/162, Ad-Daarimiy no. 1695, dan yang lainnya dari Thalhah bin ‘Ubaidillah radliyallaahu ‘anhu; dishahihkan oleh Al-Albaaniy dalam Silsilah Ash-Shahiihah 4/43-431 no. 1816].
Seandainya penentuan bulan baru dilakukan dengan metode hisaab, tentu pensyari’atan doa ini tidak ada faedahnya.
Wallaahu a’lam.
Ini saja sedikit tambahan dari artikel semisal yang telah ada, semoga ada manfaatnya.
[abul-jauzaa’ – perumahan ciomas permai, ciapus, ciomas, bogor - 03091434/12072013 – 02:13 WIB].




[1]      Masyarakat ‘Arab sudah mengenal ilmu falak/astronomi sederhana berdasarkan pengalaman empiris mereka. Para musafir pandai menggunakan bintang-bintang dengan gugusannya sebagai penunjuk jalan di malam hari. Bahkan firman Allah ta’ala secara tidak langsung menunjukkannya :
وَعَلامَاتٍ وَبِالنَّجْمِ هُمْ يَهْتَدُونَ
Dan (Dia ciptakan) tanda-tanda (penunjuk jalan). Dan dengan bintang-bintang itulah mereka mendapat petunjuk” [QS. An-Nahl : 16].

وَلَقَدْ زَيَّنَّا السَّمَاءَ الدُّنْيَا بِمَصَابِيحَ وَجَعَلْنَاهَا رُجُومًا لِلشَّيَاطِينِ
“Sesungguhnya Kami telah menghiasi langit yang dekat dengan bintang-bintang dan Kami jadikan bintang-bintang itu alat-alat pelempar setan” [QS. Al-Mulk : 5].
Qataadah rahimahullah berkata saat mengomentari ayat tersebut:
خَلَقَ هَذِهِ النُّجُومَ لِثَلَاثٍ جَعَلَهَا زِينَةً لِلسَّمَاءِ، وَرُجُومًا لِلشَّيَاطِينِ، وَعَلَامَاتٍ يُهْتَدَى بِهَا، فَمَنْ تَأَوَّلَ فِيهَا بِغَيْرِ ذَلِكَ أَخْطَأَ.....
“Allah menciptakan bintang-bintang untuk tiga tujuan, yaitu : (1) hiasan langit, (2) pelempar setan, dan (3) penunjuk jalan. Barangsiapa yang menta’wilkan bintang selain dari tiga hal tersebut, maka ia keliru….” [Diriwayatkan oleh Al-Bukhaariy secara mu’allaq di atas hadits no. 3199. Ibnu Hajar membawakan sanadnya dalam Taghliiqut-Ta’liiq 3/489].
Oleh karena itu, bukan menjadi halangan bagi masyarakat ‘Arab mengetahui dan menghapal gerakan bulan untuk memperkirakan datangnya bulan baru (hilaal).
Baca :
[2]      A History of Arabic Astronomy: Planetary Theories During the Golden Age of Islam oleh George Saliba, New York University Press, 1994; Bab : The Translation Movement (hal. 52-dst.).

Comments

Anonim mengatakan...

Ustadz, kata 'mereka'

"Lantas bagaimana dengan shalat? Mengapa malah menggunakan perhitungan? Sedangkan nabi shalat dengan melihat pergerakan matahari?"

Jazaakallaahu khayran

Abu Aisyah mengatakan...

Untuk Penanya di atas komentar ini silahkan merujuk buku Bid'ahkah Ilmu Hisab?

Oleh Ust Ahmad Sabiq Abu Yusuf

pertanyaan antum akan antum temukan jawabannya di sana.

Barakallahufiikum

Anonim mengatakan...

Kemudian apa hukumnya org2 yg berpuasa dgn perhitungan Hisab, Ustadz?apakah tetap sah ibadah shaum nya?

Jazzakumulloh khayran

-AbuAlzam-

Abu Yahyaa mengatakan...

To Anonim 12 Juli 2013 04.24,

Kenapa untuk puasa/`ied penampakan hilaal harus dilihat, sementara untuk waktu sholat penampakan matahari cukup dengan perhitungan?

Sebenarnya, sholat juga tetap harus melihat posisi matahari. Perhitungan di sini hanya untuk memudahkan penentuan posisi matahari pada waktu-waktu sholat. Perhitungannya memang akurat (bahkan untuk hilaal sekali pun). Tinggal menentukan saja, mau berapa derajat waktu sholat dimulai dipastikan bener posisinya ada di situ. Yang jadi masalah, penentuan derajat ini yang tidak beres. Waktu shubuh saja misalnya, Indonesia mengambil taqwim 20 derajat di bawah ufuk. Kalo benar-benar riset MELIHAT ke arah timur saat matahari berada di bawah ufuk 20 derajat (dipantai, misalnya, karena belum ada polusi cahaya), keadaan masih sangat gelap, kriteria shubuh belum masuk.

Jadi yang sebaiknya dilakukan para mu`adzdzin adalah menggunakan perhitungan ini sebagai PANDUAN melihat posisi matahari yang sesungguhnya. Dengan panduan ini, mu`adzdzin tidak perlu menunggu-nunggu posisi matahari seharian sehingga bisa meminimalisir kesalahan. Pernah ada kejadian, mu`adzdzin di tempat saya mengumandangkan adzan `ashr terlalu awal 1 jam. Gara-gara, jam dindingnya mati.

Khusus untuk hilaal, secara eksplisit, Nabi shollallaahu`alahiwasallam telah memerintahkan kita untuk melihatnya. Meski hilaal sudah terbentuk, tetap kita diwajibkan untuk melihatnya. Karena berdasarkan nash-nash yang ada, awal mula puasa/`ied adalah TERLIHATNYA hilaal, bukan TERBENTUKNYA hilaal.

Anonim mengatakan...

Assalamu'alaykum,

saya mau tanya bagaimana dengan pengamatan hilal dari Tarekat nasqbandiyah? kira kekeliruannya apa?
sehingga berbeda dengan umat islam kebanyakan di indonesia.
Jazakallohu khoyron

Arif

Anonim mengatakan...

Mudahnya, waktu sholat itu melihat pada realnya (entah istilah yang tepat apa) waktu sholat, entah bagaimana cara menegtahuinya. Adapun puasa & lebaran kembali pada perintah melihat.

Anonim mengatakan...

Terkait dengan penggunaan hisab untuk jadwal shalat, berikut jawaban dari Asy-Syaikh 'Abdul 'Aziz Ar Rays:

Syubhat kedua, hisab falaki dalam penentuan awal Ramadhan itu sama saja seperti hisab dalam penjadwalan waktu-waktu shalat. Kalau untuk tujuan itu dibolehkan, maka untuk penentuan awal Ramadhan pun seharusnya boleh.

Jawabannya, yang dibebankan oleh syariat kepada kita dalam penentuan waktu-waktu shalat adalah menyesuaikan dengan posisi aktual (waqi’ al haal), misalnya maghrib adalah ketika matahari sudah tenggelam, dst. Perhitungan hisab dalam hal ini memberi informasi posisi aktual (waqi’ al haal) bahwa pada jam sekian matahari dalam posisi sudah tenggelam, atau semacamnya. Berbeda dengan masalah menentukan awal bulan, yang dibebankan syari’at kepada kita adalah melihat hilalnya bukan mengetahui posisi aktual (waqi’ al haal) -nya. Ini sama sekali berbeda.

Sumber: http://www.al-sunna.net/articles/file.php?id=5904

Selengkapnya: http://muslim.or.id/fiqh-dan-muamalah/menyoal-metode-hisab.html

AY

Anonim mengatakan...

ust, bgmn dgn artikel dari sahabat antum ini http://adniku.com/2012/07/terjemah-awa-il-al-syuhur-al-arabiyyah-karya-syekh-ahmad-syakir/

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

Tidak gimana-gimana, karena letak permasalahan adalah pada 'illat hukum, dan itu telah saya jawab secara ringkas di atas.

Awad Khan mengatakan...

setahu saya, illat nya bukan rukyah....rukayah adalah wasilah...sedangkan illat nya adalah keadaan saat itu yang tidak memungkinkan untuk menghitung (hisab)...ilmu saat itu tidak populer dan hanya sedikit yang mampu,.maka dari itu pakai rukyah...sekarang sudah maju.....lihat hadis "kita ummat ummi, tidak mampu menulis dan menghitung (justru dimasukkan imam bukhari dalam bab shaum).....tolong jangan memaksakan hadis tanpa mengetahui kondisi sosialnya..jazaka Allah

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

Kalau antum bicara 'illat hukum, jelas sekali dalil-dalil menunjukkan bahwa puasa itu dilakukan karena terlihatnya bulan (ru'yah). Tidak ada itu 'illat nya kondisi sosial. Apalagi dikatakan ru'yah itu hanya wasilah. Tidak ada dalam dalil.

Adapun tentang hadits ummiyah, saya sudah sebutkan penjelasan ulama tentangnya. Semoga antum juga membaca-baca penjelasan para ulama terdahulu dalam kitab-kitab fiqh/syarah hadits mereka.

Awad Khan mengatakan...

akhi...illat adalah sifat yang khas yang dipandang sebagai dasar dalam penetapan hukum..jadi illat itu dasar...illat puasa itu bukan rukyah...rukyah itu pertanda dimulai nya saja.....saya kasih contoh....minum khamar adalah haram..illat nya adalah memabukkan...jadi yang diliaht adalah sifat bukan dzat.....lihat abu zahrah...makasih akhi

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

Antum ini sebenarnya mengerti 'illat gak si ya ?. Itu dalil-dalilnya masih ada.


إِذَا رَأَيْتُمُ الْهِلَالَ فَصُومُوا، وَإِذَا رَأَيْتُمُوهُ فَأَفْطِرُوا، فَإِنْ غُمَّ عَلَيْكُمْ فَصُومُوا ثَلَاثِينَ يَوْمًا

“Apabila kalian melihat hilaal, maka berpuasalah. Dan apabila kalian melihatnya, maka berbukalah. Namun bila hilaal tertutup atas kalian, maka berpuasalah tigapuluh hari” [Diriwayatkan Muslim no. 1081 (17), An-Nasaa’iy no. 2119, Ibnu Maajah no. 1655, dan yang lainnya dari Abu Hurairah radliyallaahu ‘anhu].

Ini jelas sekali. 'Illat mulai puasa adalah karena melihat hilal. 'Illat nya manshushah. Gak ada di situ 'illat nya karena sifat ummiyah. Tidak dapat pula dipahami dari nash bahwa ru'yah itu hanya sarana. Kalau ru'yah itu hanya sarana/wasilah, lalu 'illat mulai puasanya sendiri apa ?. Bulan ?. Aneh Anda ini....

abu albani mengatakan...

Kalau pakai hisab, lalu , akan kalian kemanakan dalil2 ttg ilat puasa harus dengan setelah terlihat hilal?dibuang? Itu hadits sangat mulia saudaraku...coba rendahkan hati kita komitment terhadap apa yg Rasullullahsallallahu alaihi wasalam sabdakan utk umatnya...