Dimanakah Allah ? – Ini Jawaban Al-Imaam Maalik bin Anas rahimahullah


Permasalahan ‘dimanakah Allah’ adalah permasalahan krusial yang di jaman dulu para imam kita dari kalangan salaf mudah menjawabnya dengan jawaban sederhana, namun menjadi susah oleh generasi setelahnya. Generasi khalaf, terutama yang berafiliasi dengan kelompok Asyaa’irah, membuat aneka jawaban yang susah untuk dimengerti, mempersulit diri sendiri. Dulu, ketika Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam bertanya kepada seorang budak wanita ‘dimanakah Allah’, dengan mudah dijawab : ‘Di atas langit’. Beliau shallallaahu ‘alaihi wa sallam pun membenarkannya.[1] 

Tidak terkecuali Imam Daaril-Hijrah, Maalik bin Anas rahimahullah. Beliau pun – sebagaimana salaf beliau dari kalangan shahabat dan taabi’iin – menjawab dengan jawaban yang mudah, ringkas, dan jelas. Berikut riwayatnya :
حدثني أبي رحمه الله حدثنا سريج بن النعمان حدثنا عبدالله بن نافع قال كان مالك بن أنس يقول الايمان قول وعمل ويقول كلم الله موسى وقال مالك الله في السماء وعلمه في كل مكان لا يخلو منه شيء
Telah menceritakan kepadaku ayahku rahimahullah : Telah menceritakan kepada kami Suraij bin An-Nu’maan : Telah menceritakan kepada kami ‘Abdullah bin Naafi’, ia berkata : “Maalik bin Anas pernah berkata : ‘Iman itu adalah perkataan dan perbuatan, Allah berbicara kepada Muusaa, Allah berada di langit dan ilmu-Nya ada di setiap tempat – tidak ada sesuatupun yang luput dari-Nya” [Diriwayatkan oleh ‘Abdullah bin Ahmad dalam As-Sunnah, hal. 280 no. 532; shahih].
Diriwayatkan juga oleh Abu Daawud dalam Masaail-nya hal. 263, Al-Aajuriiy dalam Asy-Syarii’ah, 2/67-68 no. 695-696, Al-Laalikaa’iy dalam Syarh Ushuulil-I’tiqaad hal. 401 no. 673, Ibnu ‘Abdil-Barr dlam At-Tamhiid 7/138, dan Ibnu Qudaamah dalam Itsbaatu Shifaatil-‘Ulluw hal. 166 no. 76.
Suraij bin An-Nu’maan bin Marwaan Al-Jauhariy, Abul-Hasan (atau Abul-Husain) Al-Baghdaadiy; seorang yang tsiqah, sedikit melakukan kekeliruan. Wafat tahun 117 H [Taqriibut-Tahdziib, hal. 366 no. 2231].
‘Abdullah bin Naafi’ bin Abi Naafi’ Ash-Shaaigh Al-Makhzuumiy, Abu Muhammad Al-Madaniy; seorang yang tsiqahshahiihul-kitaab, namun pada hapalannya terdapat kelemahan (layyin). Wafat tahun 206 H [idem, hal. 552, no. 3683].
Namun, kalangan Asyaa’irah[2] lagi-lagi berusaha menafikkan atsar ini. Mereka melemahkannya dari faktor ‘Abdullah bin Naafi’, karena sebagian huffadh mengkritik hapalannya. Namun alasan ini tidaklah valid. Disamping pujian ulama tentang ketsiqahannya secara khusus[3], maka ia juga dikenal shaahibu Maalik dalam periwayatan dan lebih diutamakan dibanding yang lainnya.
Ibnu Sa’d rahimahullah berkata :
كان قد لزم مالك بن أنس لزوما شديدا لا يقدم عليه أحد
“Ia melazimi Maalik bin Anas dengan amat sangat, tidak ada seorang pun yang mendahuluinya”.
Ibnu ‘Adiy rahimahullah berkata :
روى عن مالك غرائب ، و هو فى رواياته مستقيم الحديث
“Ia meriwayatkan beberapa riwayat ghariib dari Maalik. Dan ia dalam riwayatnya (Maalik) mustaqiimul-hadiits”.
Ibnu Ma’iin rahimahullah berkata :
وعبد الله بن نافع ثبت فيه
“Dan ‘Abdullah bin Naafi’ tsabt dalam riwayat Maalik”.
Ahmad bin Hanbal rahimahullah berkata :
كان عبد الله بن نافع أعلم الناس برأى مالك و حديثه ، كان يحفظ حديث مالك كله ثم دخله بآخرة شك
“’Abdullah bin Naafi’ adalah orang yang paling mengetahui tentang pendapat dan hadits Maalik. Ia menghapal semua hadits Maalik, namun timbul keraguan di akhir hayatnya”.
Abu Daawud rahimahullah berkata :
وكان عبد الله عالما بمالك ، و كان صاحب فقه
“’Abdullah adalah seorang ‘aalim tentang Maalik, seorang ahli fiqh”.
Ahmad bin Shaalih Al-Mishriy rahimahullah berkata :
كان أعلم الناس بمالك، و حديثه
“Ia adalah orang yang paling mengetahui tentang Maalik dan haditsnya”.
[lihat : Tahdziibut-Tahdziib, 6/52].
Dan khusus Al-Imaam Ahmad (yang perkataannya di atas sering dijadikan alasan untuk melemahkan atsar ini), maka beliau menyepakati apa yang dikatakan Al-Imaam Maalik bin Anas rahimahullah dengan periwayatan dari ‘Abdullah bin Naafi’ ini.
حدثنا أبو الفضل جعفر بن محمد الصندلى قال : حدثنا الفضل بن زياد قال : سمعت أبا عبد الله أحمد بن حنبل يقول : قال مالك بن أنس : الله عز وجل في السماء وعلمه في كل مكان ، لا يخلو منه مكان ، فقلت : من أخبرك عن مالك بهذا ؟ قال : سمعته من شريح بن النعمان ، عن عبد الله بن نافع
Telah menceritakan kepada kami Abul-Fadhl Ja’far bin Muhammad Ash-Shandaliy, ia berkata : Telah menceritakan kepada kami Al-Fadhl bin Ziyaad, ia berkata : Aku mendengar Abu ‘Abdillah Ahmad bin Hanbal berkata : Telah berkata Maalik bin Anas : “Allah ‘azza wa jalla berada di langit dan ilmu-Nya ada di setiap tempat. Tidak ada sesuatupun yang luput dari-Nya”. Lalu aku (Al-Fadhl bin Ziyaad) berkata : “Siapakah yang mengkhabarkan kepadamu dari Maalik perkataan ini ?”. Ahmad berkata : “Aku mendengarnya dari Syuraih bin An-Nu’maan, dari ‘Abdullah bin Naafi’” [Diriwayatkan oleh Al-Aajuriiy dalam Asy-Syarii’ah, no. 696].
Dan kemudian ia (Ahmad) berhujjah dalam masalah ‘aqidah ini seperti dikatakan Maalik, sebagaimana terdapat dalam riwayat :
فقال يوسف بن موسى القطان شيخ أبي بكر الخلال قيل لأبي عبد الله : الله فوق السماء السابعة على عرشه بائن من خلقه وقدرته وعلمه بكل مكان قال : نعم هو على عرشه ولا يخلو شيء من علمه
Telah berkata Yuusuf bin Muusaa Al-Qaththaan, syaikh Abu Bakr Al-Khallaal : Dikatakan kepada Abu ‘Abdillah : “Apakah Allah berada di atas langit yang tujuh, di atas ‘Arsy-Nya, terpisah dari makhluk-Nya, serta kekuasaan-Nya dan ilmu-Nya ada di setiap tempat ?”. Ia (Ahmad) menjawab : “Benar, Allah ada di atas ‘Arsy-Nya, tidak ada sesuatupun yang luput dari ilmu-Nya” [Diriwayatkan oleh Al-Khallaal sebagaimana disebutkan oleh Adz-Dzahabiy dalam Al-‘Ulluw hal. 130; shahih].
Banyak riwayat-riwayat Al-Imam Ahmad yang menjelaskan hal yang semisal.
Al-Laalikaa’iy rahimahullah berkata :
وقال عز وجل (يَصْعَدُ الْكَلِمُ الطَّيِّبُ وَالْعَمَلُ الصَّالِحُ يَرْفَعُهُ) وقال : (أَأَمِنْتُمْ مَنْ فِي السَّمَاءِ أَنْ يَخْسِفَ بِكُمُ الأرْضَ)وقال : (وَهُوَ الْقَاهِرُ فَوْقَ عِبَادِهِ وَيُرْسِلُ عَلَيْكُمْ حَفَظَةً) فدلت هذه الآيات أنه تعالى في السماء وعلمه بكل مكان من أرضه وسمائه . وروى ذلك من الصحابة : عن عمر ، وابن مسعود ، وابن عباس ، وأم سلمة ومن التابعين : ربيعة بن أبي عبد الرحمن ، وسليمان التيمي ، ومقاتل بن حيان وبه قال من الفقهاء : مالك بن أنس ، وسفيان الثوري ، وأحمد بن حنبل
“Dan Allah ‘azza wa jalla berfirman : ‘Kepada-Nya lah naik perkataan-perkataan yang baik dan amal yang saleh dinaikkan-Nya’ (QS. Faathir : 10). ‘Apakah kamu merasa aman terhadap Allah yang di langit kalau Dia hendak menjungkir-balikkan bumi beserta kamu sekalian, sehingga dengan tiba-tiba bumi itu berguncang’ (QS. Al-Mulk : 16). ‘Dan Dialah yang mempunyai kekuasaan tertinggi di atas semua hamba-Nya, dan diutus-Nya kepadamu malaikat-malaikat penjaga’ (QS. Al-An’aam : 61). Maka ayat-ayat ini menunjukkan bahwasannya Allah ta’ala berada di atas langit dan ilmu-Nya berada di setiap tempat di bumi dan langit-Nya. Dan diriwayatkan hal itu dari kalangan shahabat : ‘Umar, Ibnu Mas’uud, Ibnu ‘Abaas, Ummu Salamah; dan dari kalangan tabi’iin : Rabii’ah bin Abi ‘Abdirrahmaan, Sulaimaan At-Taimiy, Muqaatil-bin Hayyaan; dan dengannya dikatakan oleh para fuqahaa’ : Maalik bin Anas, Sufyaan Ats-Tsauriy, dan Ahmad bin Hanbal” [Syarh Ushuulil-I’tiqaad, hal. 387-388].
Al-Qaadliy ‘Iyaadl Al-Maalikiy rahimahullah berkata :
قال غير واحد سمعت مالكا يقول : الله في السماء وعلمه في كل مكان
“Lebih dari satu orang yang berkata : Aku mendengar Maalik berkata : ‘Allah berada di atas langit dan ilmu-Nya berada di setiap tempat” [Tartiibul-Madaarik, 2/43 – melalui perantaraan Masaailul-‘Aqiidah Allatii Qararahaa Aimmatul-Maalikiyyah oleh Abu ‘Abdillah Al-Hammaadiy, hal. 183, taqdim : Masyhur Hasan Salmaan; Ad-Daarul-Atsariyyah, Cet. 1/1429 H].
Abul-Mutharrif ‘Abdurrahmaan bin Haaruun Al-Qanaaza’iy Al-Maalikiy rahimahullah berkata :
وفي هذا الحديث - يعني حديث الأمة السوداء - بيان أن الله تبارك وتعالى في السماء، فوق عرشه، وهو في كل مكان بعلمه،....
“Dan dalam hadits ini – yaitu hadits budak wanita hitam – terdapat penjelasan bahwasannya Allah tabaaraka wa ta’ala berada di atas langit, di atas ‘Arsy-Nya. Dan Dia berada di setiap tempat dengan ilmu-Nya...[Syarh Al-Muwaththa’, hal. 269 – melalui perantaraan Masaailul-‘Aqiidah Allatii Qararahaa Aimmatul-Maalikiyyah, hal. 184].
Ibnu ‘Abdil-Barr rahimahullah menjelaskan ijma’ perkataan Al-Imaam Maalik di atas dengan perkataannya :
علماء الصحابة والتابعين الذين حمل عنهم التأويل قالوا في تأويل قوله عز وجل (مَا يَكُونُ مِنْ نَجْوَى ثَلاثَةٍ إِلا هُوَ رَابِعُهُمْ) هو على العرش، وعلمه في كل مكان، وما خالفهم في ذلك أحد يحتج بقوله
“‘Ulama dari kalangan shahabat dan taabi’iin yang diambil ta’wil mereka berkata tentang ta’wil firman-Nya ‘azza wa jalla : ‘Tiada pembicaraan rahasia antara tiga orang, melainkan Dia-lah yang keempatnya’ (QS. Al-Mujaadilah : 7) : ‘Allah berada di atas ‘Arsy, dan ilmu-Nya berada di setiap tempat’. Tidak ada seorangpun yang dijadikan hujjah perkataannya yang menyelisihi mereka” [Itsbaatu Shifaatil-‘Ulluw oleh Ibnu Qudaamah, hal. 166 no. 77].
Perlu dicatat, Ibnu ‘Abdil-Bar rahimahullah adalah fuqahaa’ dan ahli-hadits madzhab Maalikiyyah yang tentunya lebih mengetahui madzhab Al-Imaam Maalik dibandingkan lainnya.
Dan saya tutup dengan perkataan Adz-Dzahabiy rahimahullah :
وعن عبد الله بن مسعود رضي الله عنه قال : ((ما بين السماء القصوى والكرسي خمسمائة عام، وبين الكرسي والماء كذلك، والعرش فوق الماء، والله فوق العرش، ولا يخفى عليه شيء من أعمالكم)). رواه اللالكائي والبيهقي، بإسناد صحيح عنه
“Dan dari ‘Abdullah bin Mas’uud radliyllaahu ‘anhu, ia berkata : ‘Jarak antara langit yang paling tinggi dengan kursi adalah limaratus tahun. Begitu juga jarak antara kursi dengan air. Dan ‘Arsy berada di atas air. Dan Allah berada di atas ‘Arsy, tidak ada sesuatupun tersembunyi atas-Nya dari amal-amal kalian’. Diriwayatkan oleh Al-Laalikaa’iy dan Al-Baihaqiy dengan sanad shahih darinya” [Al-‘Arsy, 2/129, tahqiq : Prof. Muhammad bin Khaliifah At-Tamiimiy; Adlwaaus-Salaf, Cet. 1/1420 H].
Kesimpulannya : Shahih perkataan Al-Imaam Maalik bin Anas rahimahullah bahwasannya Allah ta’ala berada di atas langit, dan ilmu-Nyalah yang berada di setiap tempat. Inilah madzhab salaf, bukan madzhab Asyaa’irah.
Wallaahu a’lam.
[abul-jauzaa’ – perum ciper, ciomas, bogor – 1432 H, revisi 18-07-2011].

NB : Kira-kira, orang-orang Asyaa’irah jika ditanya : ‘dimanakah Allah ?’ dapat langsung bergegas menjawab : ‘di atas langit’ gak ya ?.


[2]      Seperti Al-Kautsariy, ‘Abdul-Fattah Abu Ghuddah, dan yang mengikuti keduanya.
[3]      Ibnu Ma’iin berkata : “Tsiqah”. Abu Zur’ah berkata : “Tidak mengapa dengannya”. An-Nasaa’iy berkata : “Tidak mengapa dengannya”. Di lain tempat ia berkata : “Tsiqah”. Ibnu Hibbaan berkata : “Shahiihul-kitaab, namun jika ia meriwayatkan dari hapalannya, kadang keliru”. Al-‘Ijliy berkata : “Tsiqah”. Al-Khaliiliy berkata : “Tsiqah, Asy-Syaafi’iy memujinya”. Ibnu Qaani’ berkata : “Madaniy, shalih”. 

Comments

ummudarin mengatakan...

Assalamu'alaikum warohmatullah

Kalo ditanya anak, saya selalu menjawab "Allah itu di atas Arsy", apakah betul jawaban saya, terus mereka bertanya lagi Arsy itu apa saya jawab, mahluk Allah juga, kemudian mereka tanya lagi dimana Arsy itu, saya harus jawab apa?
Terima kasih

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

di langit/di atas langit....

Anonim mengatakan...

Saya sangat sepakat dengan kalimat ustadz yg ini : "para imam kita dari kalangan salaf mudah menjawabnya dengan jawaban sederhana, namun menjadi susah oleh generasi setelahnya. Generasi khalaf, terutama yang berafiliasi dengan kelompok Asyaa’irah, membuat aneka jawaban yang susah untuk dimengerti, mempersulit diri sendiri."

Semakin zaman bertambah, maka jawaban untuk pertanyaan sesimpel ini akan semakin bertambah susah dan ribet bin riweuh klo org sunda bilang. Sama spt permasalahan al qur'an, sudah gamblang disebutkan al qur'an adalah kalamullah, tp asyaa'iroh malah menambahkan beberapa definisi diantaranya kalam nafsi dan kalam lafdzhi yg jujur saja, saya ga tau apa dalilnya mereka menambah2i itu pun tidak adanya kalangan salaf yg mendefinisikan al qur'an spt mereka.

Ustadz bertanya : "Kira-kira, orang-orang Asyaa’irah jika ditanya : ‘dimanakah Allah ?’ dapat langsung bergegas menjawab : ‘di atas langit’ gak ya ?."

Dari pengalaman saya melihat jalan pikiran mereka dan berdiskusi dengan mereka, ada beberapa kemungkinan jawaban :
1. Dimana-dimana, ini bagi asyaa'iroh yg awam
2. Jawabnya muter-muter ngalor ngidul ga jelas sampe akhirnya bila sudah kalah dia berkata, tidak ada yg serupa dengan Allah, bila kita meyakini dia di langit sama saja meyakini Allah dilingkupi oleh langit dan ini adalah akidah salafi mujassimah musyabbihah wahabiyah. Ini adalah jawabannya asyaa'iroh yg terpengaruh sufi/ilmu kalam.
3. Tidak boleh menanyakan dimana Allah. Ini jawaban asyaa'iroh yg terpengaruh aqidah syi'ah.
4. Allah ada tanpa tempat dan arah. Ini jawaban yg paling parah dari asyaa'iroh yg sudah terjangkiti paham jahmiyyah yg menafikan sifat2 istiwa dan al 'uluw. Kebanyakan asyaa'iroh skrg seperti yg nomer 4 ini.

Sehingga bisa ditarik kesimpulan secara singkat, asyaa'iroh tidak akan mau menjawab 'di atas langit', karena mereka tidak akan mau mengakui aqidah salafi mujassimah, menurut mereka.

--Abu Ahmad--

abdullah mengatakan...

tanyakan saja kpd asya'iroh ketika berdo'a apakah memiliki 'ketergantungan' hati dengan yang di atas langit ?

saya baru belajar Aqidah Salaf baru bbrp tahun, dan sebelumnya hanya orang awwam..

dulu waktu masih sekolah, kalo berdo'a memohon kepada yg di atas langit... Padahal belum belajar Allah ada di mana..

dan ini menunjukkan Fitroh Saya sebagai manusia

Fir'aun saja TAK PERCAYA apa yg menjadi Aqidah nabi Musa, sampai2 minta dibuatkan bangunan yg tinggi hingga ke langit untuk membuktikan bahwa Perkataan Musa adalah Dusta tentang keberadaan Allah

wallahu'alam

Anonim mengatakan...

saya berpendapat bahwa benar Allah tiada bertempat. Allah tdk sama dgn makhluknya. Allah ada sebelum mencipta Langit, termasuk Arsy.

Namun karena masalah ini - Dimanakah Allah - telah tercantum dalam hadits shohih, dan dituntunkan cara menjawabnya adalah: Di Langit, atas Arsy...

maka saya menjawabnya sebagaimana tuntunan Nabi Muhammad saw. Sambil mensucikan Allah dari diliputi tempat, bergantung pd tempat, bersentuhan dgn tempat. Sebagaimana Baqillani dan Habib Abdullah al-Haddad dan salafus-sholih mengatakan serupa tanpa terlintas bahwa Allah bertempat.

Allah Istawa BiLaa Kaifa, dan Makna Hakikinya saya serahkan kpd Allah dan Rasulullah yg lebih tahu dan lebih paham. Keterbatasan saya sbg Hamba, membuat menahan diri dari membahas masalah ini berlarut-larut.

Wassalam

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

Silakan Anda berpendapat, namun apa yang dikatakan Imam Maalik adalah sebagaimana di atas.

Memang benar, Allah itu ada tanpa tempat, dalam arti : Allah Maha Besar dan tidak ada sesuatupun yang dapat melingkupinya. Namun jika pernyataan Allah ada tanpa tempat dimaksudkan untuk menafikkan Allah berada di atas langit, di atas 'Arsy-Nya, maka ini keliru.

Dan inilah yang dinyatakan oleh Al-Baqillaaniy. Saya pernah menulisnya di sini.

Allah di atas langit beristiwaa' di atas 'Arsy adalah sebagaimana hakekatnya. Dan itulah yang ditegaskan oleh Imam Maalik dan kaum salaf lainnya. Jika tidak demikian, tentu perkataan beliau dan saudara-saudaranya dari kalangan ulama salaf : "Allah berada di langit dan ilmu-Nya ada di setiap tempat – tidak ada sesuatupun yang luput dari-Nya" tidak akan berfaedah.

Anonim mengatakan...

@ Anonim mengatakan 19 Juli 2011 09:19

terkait dengan tulisan antum pada paragraf terakhir "Allah Istawa BiLaa Kaifa, dan Makna Hakikinya saya serahkan kpd Allah dan Rasulullah yg lebih tahu dan lebih paham.

1. Apabila makna hakiki yang antum maksud adalah Makna yang sebenarnya (Hakiki) dari Kalimat Allah Istiwa diatas 'Arsy, saya khawatir antum memahami kalimat tersebut sebagai Majaz/Perumpamaan.

Sedangkan Ulama Salaf memahami kalimat Allah Istiwa diatas 'Arsy sebagai Hakikat dan bukan Majaz/Perumpamaan.

Lain hal nya dengan JAHMIYAH yang memahami Istiwa nya Allah diatas 'Arsy adalah Majaz/Perumpamaan.

dan karena penetapan masalah Sifat Istiwa ini lah (Hakikat Vs Majaz) maka JUMHUR Ulama Salaf BERMUSUHAN SENGIT dengan JAHMIYAH.

2. Apabila makna hakiki yang antum maksud adalah Kaifiyatnya, yakni Bagaimana Allah Istiwa diatas Arsy, Seperti apa Allah Istiwa diatas Arsy dst...maka hal inilah yang diserahkan kepada Allah (karena hanya ia yang tahu) dan inilah pemahaman Ulama Salaf.

Jadi, penjelasan dari Ust. Abul Jauza pada paragraf akhir yakni Allah di atas langit beristiwaa' di atas 'Arsy adalah sebagaimana hakekatnya. Dan itulah yang ditegaskan oleh Imam Maalik dan kaum salaf lainnya. Jika tidak demikian, tentu perkataan beliau dan saudara-saudaranya dari kalangan ulama salaf : "Allah berada di langit dan ilmu-Nya ada di setiap tempat – tidak ada sesuatupun yang luput dari-Nya" tidak akan berfaedah.

singkatnya, apabila Imam Malik dan Ulama Salaf lainnya menganggap Istiwa nya Allah diatas 'Arsy hanya Perumpamaan saja/Hanya Allah yang mengetahuinya saja maka Apa bedanya Imam Malik dan Ulama Salaf lainnya dengan JAHMIYAH?..karena mereka sama-sama memahami bahwa Istiwa nya Allah diatas 'Arsy hanya perumpamaan saja.

dan yang paling KONYOL Ulama Salaf harus BERMUSUHAN SENGIT dengan JAHMIYAH selama puluhan tahun untuk meributkan sesuatu hal yang sama....MUSTAHIL !!!

Anonim mengatakan...

Menanggapi anonim pertama , anonim kedua tanggapan Mas Abul Jauza, dan anonim ketiga di posting artikel ini....plus tanggapan Nadia di posting Qaadliy Abu Bakr al-baqillany....

pemakaian kata "hakiki", tambahan kata "hakiki", sepertinya bid'ah. Karena sahabat tdk pernah menjelaskan topik Asma wa Shifat terutama Istiwa, dgn tambahan kata "hakiki". Kalau memang ada, mohon ditunjukkan dalilnya.

Di dari rujukan Hadits, perkataan "Allah ada dimana?" , disampaikan oleh Rasulullah saw. Tidak ada sahabat yg bertanya kpd Rasulullah saw ttg "Allah ada dimana?". Silahkan cek Hadits.

Lalu saya menanyankan...apa arti Bilaa Kaifa? Apakah memang tdk ada Kaifa (meniadakan)? Atau ada Kaifa tapi tidak tahu (menyerahkan)? Sedangkan Kaifa (Bagaimana) adalah pertanyaan karakteristik makhluk, dan Allah Maha Suci dari segala sifat Makhluk.

Lalu bedakan Jahmiyah dan Asy'ariyah.

Jahmiyah meniadakan sifat, mentakwilkan dgn takwil yg jauh dari kaidah bahasa dan ayat-ayat muhkamat, takwil yg tdk syar'i (bukan tafsir). Menihilkan makna. Kata hanyalah kumpulah huruf tanpa makna.

Asy'ariyah Khalaf mentakwil dgn takwil yg syar'i, ada riwayatnya dari Salafus-Sholih dan kibar ulama tafsir...takwil yg diartikan tafsir. Walau tdk dipungkiri ada yg berlebihan dlm mentakwil.

Asy'ariyah yg rujuk kpd Salaf, istbat lafadzhnya, menjawab pertanyaan terkait Asma wa Shifat, termasuk Istawa, sesuai yg ada dan diajarkan oleh Allah swt dan Rasulullah saw. Hanya saja meniadakan Kaifa, karena itu sifat makhluk. Mengakui ada makna, tapi tdk merincinya, tdk mentakwilnya, menyerahkan pengetahuan makna kpd Allah swt dan Rasulullah saw. Dan ini wajar, dalam banyak hal yg lebih sepele dari ini, sering sahabat berkata: "Allah dan Rasul-Nya lebih tahu"...kenapa kita tdk menirunya?

Jadi jangan katakan Asy'ariyah yg merujuk ke Salaf, yg Tafwidh Ma'na, dgn menihilkan dan meniadakan makna. Beda sekali antara mengakui ada tapi tdk membahasnya karena keterbatasan pengetahuan dan adab, dgn yg menihilkan dan meniadakan.

Hal seperti ini jangan dibahas berlarut-larut,karena siapa pun cepat atau lambat tergelincir kpd menerangkan sifat Allah tidak sebagaimana mestinya.

Kalau lah ini hal penting, niscaya jumlah Hadits dan Atsar terkait topik ini sangat banyak, jauh lebih banyak dari topik yg lain.

Renungkan tulisan di bawah ini:

Harmalah bin Yahya meriwayatkan, katanya, “Aku mendengar Abdullah bin Wahb berkata “Aku mendengar Malik bin Anas berkata, “Barangsiapa sedikit saja menyifati Allah seperti firman-Nya, “Orang Yahudi berkata, “Tangan Allah terbelenggu” seraya menunjuk kepada lehernya dengan tangannya, atau seperti firman-Nya, “Dan Dia-lah Yang Maha Mendengar lagi Maha Melihat.” sambil menunjuk matanya atau kupingnya atau sesuatu dari tangannya maka berarti ia telah memastikan demikian itu sebab ia telah menyerupakan Allah dengan dirinya”.



Lebih lanjut Malik berkata, “Tidakkah kamu mendengar ucapan Al-Barra’ ketika ia menceritakan bahwa Nabi sw tidak berkurban dengan empat ekor binatang kurban, seraya mengisyaratkan dengan tangannya sebagaimana Nabi saw mengisyaratkannya – kata al-Barra’ melanjutkan – padahal tanganku lebih pendek daripada tangan beliau”. Oleh sebab itulah maka Al Barra’ tidak suka menyifati tangan Rasulullah saw sebagai sikap memuliakan kepada beliau. Padahal Rasul itu manusia, maka bagaimana halnya dengan Allah swt. yang tidak ada sesuatupun yang serupa dengan Dia?”.

saya baca di salah satu blog yg memberikan footnote bahwa tulisan itu diambil dari:
Aqidah Islam; hal 84-86; Al ‘Aqaid buah pena Syeikh Hasan Al Banna, dibukukan oleh Ridwan Muhammad Ridwan, dan diterjemahkan oleh Drs. M. Hasan Baidaie; Keluaran tahun 1979;Penerbit: PT Al Ma’arif.

Wassalam,




Nugon

Anonim mengatakan...

maaf Chrome saya error, jadi posting berkali-kali.

maaf bila terlihat seperti spam.
silahkan hapus yg tdk perlu.

di luar perbedaan pendapat, ane banyak mengambil manfaat dari blog Mas Abul Jauzaa, sebagai bahan utk perenungan ulang semua pengetahuan agama yg sudah saya dapat...plus mendapat tambahan ilmu.

Semoga Hidayah Allah dan barokah dari belajar dan mengajar, berbagi ilmu, selalu tercurah kpd kita. Dan semoga ini menjadi wasilah utk hidup dlm kebenaran dan mendapat ridho Allah swt. Aamiin

Wassalam,



Nugon

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

Mas Nugon,... akan saya himpun dalam beberapa point berikut :

1. Tentang kata 'hakiki', jika yang Anda maksud bid'ah secara bahasa, maka itu benar. Namun jika yang Anda maksud dalam pengertian syar'iy, tidak benar. Mengapa para shahabat tidak pernah memakai kata 'hakiki', karena memang tidak diperlukan. Dalam ilmu ushul, makna kata itu ada dua, yaitu makna hakiki dan makna majaz. Mereka memang memahami satu kata dan lafadh dari Rasulullah shallallaahu 'alaihi wa sallam adalah dengan makna hakiki. Oleh karena itu Maalik bin Anas ketika ditanya bagaimana istiwaa'-nya Allah, beliau berkata :

الاستواء غير مجهول، والكيف غير معقول، والإيمان به واجب، والسؤال عنه بدعة

“Istiwaa’ itu tidaklah majhul, kaifiyah-nya tidak dapat dinalar, beriman kepadanya adalah wajib, dan bertanya tentangnya adalah bid’ah. Tidaklah aku melihatmu melainkan seorang mubtadi’”. Maka beliau memerintahkan agar orang tersebut dikeluarkan dari majelisnya” [Al-Asmaa’ wash-Shifaat, 2/305-306; shahih].

Makna perkataan 'istiwaa' itu tidaklah majhul; maksudnya makanya diketahui secara bahasa dan maknanya dalam bahasa Arab. Al-Imam Abu Bakr bin Al-‘Arabiy rahimahullah berkata :

وقال مالك أنه لم يتأول. ومذهب مالك رحمه الله أن كل حديث منها معلوم المعنى ولذلك قال للذي سأله : الاستواء معلوم والكيفية مجهولة

“Dan telah Malik bahwasannya ia tidak men-ta’wil-kannya. Madzhab Malik rahimahullah mengatakan bahwa semua hadits tentang sifat adalah diketahuinya maknanya. Oleh karena itu beliau berkata kepada orang yang bertanya kepadanya : ‘Al-Istiwaa’ diketahui (ma’luum), kaifiyyah-nya tidak diketahui (majhuul)” [‘Aaridlatul-Ahwadziy, 3/166; Daarul-Kutub Al-‘Ilmiyyah, tanpa tahun].

2. Tentang pertanyaan : 'Dimanakah Allah' ; maka yang mengatakannya adalah Rasulullah shallallaahu 'alaihi wa sallam, makhluk yang lebih mulia dari para shahabat. Dan beliau adalah qudwah bagi umatnya. Oleh karenanya, pertanyaan tersebut masyru' di sisi syari'at.

3. Makna 'bi-laa kaifa' adalah tanpa menanyakan kaifiyyah shifat Allah ta'ala, karena hal itu tidak dijelaskan oleh Allah ta'ala. Kita berhenti pada apa yang Allah dan Rasul-Nya tidak menjelaskannya pada kita.

4. Pemahaman Anda tentang Jahmiyyah mungkin perlu diperbaiki. Jahmiyyah itu adalah sekte yang memang menihilkan (ta'thil) shifat-shifat Allah. Bukan hanya mentahrif.

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

5. Perkataan Anda tentang penisbatan Jahmiyyah : 'Kata hanyalah kumpulah huruf tanpa makna'; ini adalah madzhab Mufawwidlah. Mufawwidlah adalah menetapkan shifat, yaitu dengan menetapkan lafadh tanpa menetapkan maknanya.

6. Anda katakan bahwa Asy'ariyyah Khalaf menta'wil dengan ta'wil syar'iy. Jika ini merupakan statement umum. Karena umumnya ta'wil Asyaa'irah itu bukan ta'wil syar'iy. Menyelisihi salaf. Sesuatu yang menyelisihi salaf, maka bathil. Abul-Hasan Al-Asy'ariy rahimahullah sendiri - yang notabene dianggap sebagai imamnya kaum Asyaa'irah - melakukan pengingkarannya dengan perkataannya :

إختلفوا في ذلك على سبع عشرة مقالة منها قال أهل السنة وأصحاب الحديث إنه ليس بجسم ولا يشبه الأشياء وإنه على العرش كما قال : (الرحمن على العرش استوى). ولا نتقدم بين يدي الله بالقول، بل نقول استوى بلا كيف وإن له يدين كما قال : (خلقت بيدي) وإنه ينزل إلى سماء الدنيا كما جاء في الحديث.
ثم قال : وقالت المعتزلة استوى على عرشه بمعنى إستولى وتأولوا اليد بمعنى النعمة وقوله تجري بأعيننا أي بعلمنا

“Mereka (para ulama) berbeda pendapat tentang permasalahan tersebut menjadi tujuh belas pendapat. Diantara pendapat-pendapat tersebut adalah pendapat Ahlus-Sunnah dan Ashhaabul-Hadiits yang mengatakan bahwa Allah tidak bersifat mempunyai badan (seperti makhluk), dan tidak pula Dia menyerupai sesuatupun (dari makhluk-Nya). Dan bahwasannya Dia berada di atas ‘Arsy sebagaimana firman-Nya : ‘(Yaitu) Tuhan Yang Maha Pemurah, Yang bersemayam di atas 'Arsy’ (QS. Thaha : 5). Kami tidak mendahului Allah dengan satu perkataanpun tentangnya, namun kami mengatakan bahwa Allah bersemayam (istiwaa’) tanpa menanyakan bagaimananya. Dan bahwasannya Allah mempunyai dua tangan sebagaimana firman-Nya : ‘Kepada yang telah Kuciptakan dengan kedua tangan-Ku’ (QS. Shaad : 75). Dan bahwasannya Allah turun ke langit dunia sebagaimana yang terdapat dalam hadits”.

Kemudian beliau (Al-Imam Al-Asy’ariy) berkata : “Mu’tazillah berkata : ‘Allah bersemayam (istiwaa’) di atas ‘Arsy-Nya’ ; dengan makna menguasai (istilaa’). Dan mereka menta’wilkan pengertian tangan (Allah) dengan nikmat. (Dan juga menakwilkan) firman-Nya : ‘Yang berlayar dengan mata-mata Kami’ (QS. Al-Qamar ; 14), yaitu : dengan ilmu Kami” [selesai - Maqaalatul-Islaamiyyiin].

Ta'wil-ta'wil Mu'tazillah yang disebutkan Abul-Hasan di atas justru yang banyak dipegang oleh Asyaa'irah. Dan ta'wil Asyaa'irah ini adalah model khas ta'wil Mu'tazillah, yang tentu saja tidak syar'iy.

7. Perkataan Anda :

"Mengakui ada makna, tapi tdk merincinya, tdk mentakwilnya, menyerahkan pengetahuan makna kpd Allah swt dan Rasulullah saw. Dan ini wajar, dalam banyak hal yg lebih sepele dari ini, sering sahabat berkata: "Allah dan Rasul-Nya lebih tahu"...kenapa kita tdk menirunya?".

Inilah madzhab Mufawwidlah. Bukan madzhab salaf. Para shahabat, tabi'in, dan generasi setelahnya yang shaalih mengetahui makna ayat-ayat shifat. Rasulullah shallallaahu 'alaihi wa sallam ketika menjelaskan kepada para shahabat tentang ayat-ayat Al-Qur'an, mereka mengetahui maknanya.
Allah ta'ala berfirman :

وَمَا أَرْسَلْنَا مِنْ رَسُولٍ إِلا بِلِسَانِ قَوْمِهِ لِيُبَيِّنَ لَهُمْ

“Kami tidak mengutus seorang rasul pun, melainkan dengan bahasa kaumnya, supaya ia dapat memberi penjelasan dengan terang kepada mereka” [QS. Ibraahiim : 4].

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

APakah mungkin Rasulullah shallallaahu 'alaihi wa sallam ketika membaca ayat-ayat shifat tidak mengetahui maknanya ? jadi, ayat-ayat tersebut hanyalah terdiri dari huruf tanpa makna ?. Apakah ketika Allah memerintahkan beliau shallallaahu 'alaihi wa sallam untuk menerangkan ayat-ayat Al-Qur'an kepada manusia, beliau tidak diperintahkan menerangkan maknanya ?. Tentu tidak. Perhatikan riwayat berikut :

حدثنا علي بن نصر ومحمد بن يونس النسائي المعنى قالا ثنا عبد الله بن يزيد المقرئ ثنا حرملة يعني بن عمران حدثني أبو يونس سليم بن جبير مولى أبي هريرة قال سمعت أبا هريرة يقرأ هذه الآية إن الله يأمركم أن تؤدوا الأمانات إلى أهلها إلى قوله تعالى سميعا بصيرا قال : رأيت رسول الله صلى الله عليه وسلم يضع إبهامه على أذنه والتي تليها على عينه قال أبو هريرة رأيت رسول الله صلى الله عليه وسلم يقرؤها ويضع إصبعيه قال بن يونس قال المقرئ يعني إن الله سميع بصير يعني أن لله سمعا وبصرا
قال أبو داود وهذا رد على الجهمية

Telah menceritakan kepada kami ‘Aliy bin Nashr dan Muhammad bin Yuunus An-Nasaa’iy secara makna, mereka berdua berkata : Telah menceritakan kepada kami ‘Abdullah bin Yaziid Al-Muqri’ : Telah menceritakan kepada kami Harmalah, yaitu Ibnu ‘Imraan : Telah menceritakan kepadaku Abu Yuunus Sulaim bin Jubair maulaa Abu Hurairah, ia berkata : Aku mendengar Abu Hurairah membaca ayat ini : ‘Sesungguhnya Allah menyuruh kamu menyampaikan amanat kepada yang berhak menerimanya’ hingga firman-Nya ta’ala : ‘Maha Mendengar lagi Maha Melihat’ (QS. An-Nisaa’ : 58). Ia (Abu Hurairah) berkata : “Aku melihat Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam meletakkan ibu jarinya pada telinganya, dan jari telunjuknya ke matanya”. Abu Hurairah berkata : “Aku melihat Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam membaca ayat itu seraya meletakkan kedua jarinya tersebut”. Ibnu Yuunus berkata : Berkata Al-Muqri’ : “Yaitu, sesungguhnya Allah Maha Mendengar dan Maha Melihat, yaitu Allah mempunyai pendengaran dan penglihatan”.

Abu Daawud berkata : “Hadits ini merupakan bantahan terhadap sekte Jahmiyyah” [Diriwayatkan oleh Abu Daawud no. 4728; dishahihkan sanadnya oleh Al-Albaaniy dalam Shahih Sunan Abi Daawud 3/156].

Apakah riwayat di atas, dalam benak Anda, beliau shallallaahu 'alaihi wa sallam dan para shahabat tidak mengetahui makna shifat Allah Melihat dan Mendengar ?. Perhatikan ! Beliau shallallaahu 'alaihi wa sallam ketika membaca ayat tersebut sambil menunjuk mata dan telingannya. Ini bukan berarti beliau hendak menyamakan Allah dengan makhluk-Nya, akan tetapi hendak menjelaskan hakekat dari shifat itu, yaitu Allah memang benar-benar memiliki shifat mendengar dan melihat yang sesuai dengan pemahaman orang Arab.

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

Perhatikan pula riwayat berikut :

حدثنا وكيع عن إسماعيل عن قيس قال : لما قدم عمر الشام استقبله الناس وهو على البعير فقالوا : يا أمير المؤمنين لو ركبت برذونا يلقاك عظماء الناس ووجوههم ، فقال عمر : لا أراكم ههنا ، إنما الامر من هنا - وأشار بيده إلى السماء .

Telah menceritakan kepada kami Wakii’, dari Ismaa’iil, dari Qais, ia berkata : Ketika ‘Umar baru datang dari Syaam, orang-orang menghadap kepadanya dimana ia waktu itu masih di atas onta tunggangannya. Mereka berkata : “Wahai Amiirul-Mukminiin, jika saja engkau mengendarai kuda tunggangan yang tegak, niscaya para pembesar dan tokoh-tokoh masyarakat akan menemuimu”. Maka ‘Umar menjawab : “Tidakkah kalian lihat, bahwasannya perintah itu datang dari sana ? – Dan ia (‘Umar) berisyarat dengan tangannya ke langit” [Diriwayatkan oleh Ibnu Abi Syaibah, 13/40; shahih].

Apakah Anda masih menyangkan bahwa 'Umar bin Al-Khaththab radliyallaahu 'anhu tidak paham akan shifat Al-'Ulluw bagi Allah ?.

Masih banyak riwayat yang menerangkan hal semisal. Silakan baca : At-Tafwidl Dan Makna Hakiki.

8. Tentang riwayat Maalik bin Anas yang Anda bawakan, boleh saya dikasih tahu sumbernya. Maksudnya dalam kitab apa. Bagus lagi dituliskan teks Arabicnya. Anyway, riwayat marfu' yang saya tuliskan di atas sudah menjawab apa yang Anda permasalahkan.

Wallaahu a'lam bish-shawwaab.


NB :

Sebagai tambahan informasi, silakan dibaca-baca artikel di bawah yang masih terkait dengan pembicaraan di atas :

Penjelasan Asy-Syaikh 'Abdul-Qadiir Al-Jaelaniy Rahimahullah Tentang Ciri-Ciri 'Aqidah Jahmiyyah.

Paham Asy’ariyyah Adalah Cucu Paham Jahmiyyah ?.

Sifat Mata Bagi Allah.

Al-Imam Abul-Hasan Al-Asy’ariy, Asyaa’irah (Asy’ariyyah), Dan Bahasan Pemalsuan Kitab Al-Ibaanah ‘An Ushuulid-Diyaanah.

Anonim mengatakan...

ente semua coba baca http://abuhudzaifi.multiply.com/journal/item/90

ini yg bagus, moderat.
tdk ta'ashub ashabiyah

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

Ya, dalam tulisan tersebut Penulisnya memang mengumpulkan apa saja yang didapat tanpa melakukan pendalaman maksud dari apa yang dikatakan para ulama, terutama manhaj masing-masing dalam al-asmaa' wash-shifaat. Penulis tersebut juga menyebut siapa saja sehingga tercampur padanya perkataan yang mencocoki madzhab salaf dan khalaf sekaligus.

Misalnya saja menempatkan perkataan Ibnu Taimiyyah rahimahullah - yang katanya juga bermadzhab tafwidl - :

"Beriman kepada Sifat Allah Ta’ala dan NamaNya” yang telah Dia sifatkan diriNya sendiri, dan Dia namakan diriNya sendiri, di dalam KitabNya dan wahyuNya, atau atas lisan RasulNya, dengan tanpa penambahan atau pengurangan atasnya, tidak melampauinya, tidak menafsirkannya dengan apa-apa yang menyelisihi zhahirnya, tidak menyerupakannya dengan sifat-sifat makhluk, dan apalagi dengan pembawa berita, tetapi membiarkan sebagaimana datangnya, dan mengembalikan ilmunya kepada yang mengucapkannya, dan mengembalikan maknanya kepada yang membicarakannya. Sebagian mereka berkata: -diriwayatkan dari Imam Asy Syafi’i- : Aku beriman dengan apa-apa yan datang dari Allah, dan yang datang dari Rasulullah Shllalalhu “Alaihi wa Sallam dengan maksud dari Rasulullah.” (Majmu’ Fatawa, 1/ 294)".

APakah benar Ibnu Taimiyyah bermadzhab tafwidl ?. Seandainya kita mencoba memahami secara komprehensif, bukan cuma berbanyak-banyak penukilan, niscaya kita akan memahaminya.

Ibnu Taimiyyah juga berkata :

ض : فإن من المعلوم أن الله – تعالى – أمرنا أن نتدبر القرآن، وحضنا على عقله وفهمه؛ فكيف يجوز مع ذلك أن يُراد منا الإعراض عن فهمه، ومعرفته، وعقله

Adapun Tafwidl (menyerahkan makna kepada Allah), sesungguhnya telah diketahui bahwa Allah ta’ala memerintahkan untuk memahami Al-Qur’an dan mendorong kita untuk memikirkan dan memahaminya. Maka bagaimana kita dibolehkan berpaling dari mengenal, memahami dan memikirkan ?”.

Hingga beliau berkata dengan tegas dalam permasalahan ini :

فتبين أن قول أهل التفويض الذين يزعمون أنهم متبعون للسنة والسلف من شر أقوال أهل البدع والإلحاد

”Maka jelas bahwa Ahlut-Tafwidl yang menyangka dirinya mengikuti As-Sunnah dan As-Salaf adalah seburuk-buruk perkataan Ahlul-Bid’ah dan ilhad” [lihat selengkapnya dalam Dar’ut-Ta’arudl Al-’Aql wan-Naql juz 1 bagian 16 hal. 201-205 – dinukil melalui perantaraan Al-Ajwibatul-Mufiidah Cet. 3, catatan kaki atas pertanyaan no. 40].

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

Jadi, bagaimana kita memahami perkataan Ibnu Taimiyyah ?. Apakah Ibnu Taimiyyah plin-plan ?. Tentu tidak. Karena yang dimaksud dari perkataan Ibnu Taimiyyah yang dinukil oleh al-akh Farid Nu'man itu adalah menyerahkan maknanya sesuai yang dimaui oleh syari'at. Sesuai yang Allah terangkan kepada Nabi-Nya shallallaahu 'alaihi wa sallam. Sesuai dengan apa yang diterangkan Nabi shallallaahu 'alaihi wa sallam kepada umatnya. Bukan menafikkan maknanya. Bukan pula berarti bahwa shifat Allah yang diterangkan dalam Al-Qur'an dan As-Sunnah itu hanyalah susunan huruf tanpa ada seorang pun yang mengetahui maknanya.

Dan perhatikan kalimat yang tidak dibold oleh al-akh Farid Nu'man, yaitu perkataan Ibnu Taimiyyah :

وَلَا تَأْوِيلٍ لَهَا بِمَا يُخَالِفُ ظَاهِرَهَا وَلَا تَشْبِيهٍ لَهَا بِصِفَاتِ الْمَخْلُوقِينَ

"..dan tidak menta'wilkannya dengan apa-apa yang menyelisihi dhahirnya, tidak menyerupakannya dengan shifat makhluk-Nya....".

Saya pikir ini jelas.

*****

Begitu juga dengan perkataan Syaikh 'Abdullah bin 'Abdil-Muhsin At-Turkiy yang dinukil :

فإِنَّ أحدًا لا يعرفُ كيفيةَ ما أخبر الله به عن نفسه ، ولا يقف على كنه ذاته وصفاته غيره ، وهذا هو الذي يجبُ تفويضُ العلم فيه إِلى الله عزَّ وجلَ

“Maka, sesungguhnya tak ada satu pun manusia yang mengetahui bagaimana caranya, tentang apa-apa yang Allah kabarkan tentang diriNya, dan tidak ada yang mengerti asalNya, DzatNya, SifatNya, selain diriNya, dan yang demikian itulah yang diwajibkan untuk menyerahkan (tafwidh) ilmu tentang hal itu kepada Allah ‘Azza wa Jalla.” (Mujmal I’tiqad A’immah As Salaf, hal 141).

Saya heran, bagaimana Penulis itu bisa memahami perkataan di atas sebagai bagian dari madzhab Tafwidl. Apakah hanya karena menggunakan perkataan tafwidl sehingga mengkonsekuensikan orang yang mengatakannya bermadzhab Tafwidl ?. Coba Anda perhatikan baik-baik.... Maksud menyerahkan ilmu-Nya kepada Allah itu adalah menyerahkan ilmu tentang kaifiyyah Dzat-Nya, karena itulah yang disebut di awal.

Anyway,.... memahami perkataan ulama bukanlah hanya sepotong-sepotong. Tapi perlu dipahami secara keseluruhan. Termasuk perkataan Adz-Dzahabiy, Ibnu Katsir, dan yang lainnya.

Termasuk juga dengan ta'wil. Ahlus-Sunnah tidak menafikkan ta'wil, tapi ia ada syarat-syaratnya sebagaimana dijelaskan oleh Ibnu Taimiyyah dan yang lainnya.

Ini saja yang dapat saya komentari.

Wallaahu a'lam.

Anonim mengatakan...

@ Pak Nugon

* pemakaian kata "hakiki", tambahan kata "hakiki", sepertinya bid'ah. Karena sahabat tdk pernah menjelaskan topik Asma wa Shifat terutama Istiwa, dgn tambahan kata "hakiki". Kalau memang ada, mohon ditunjukkan dalilnya.

* Kalau lah ini hal penting, niscaya jumlah Hadits dan Atsar terkait topik ini sangat banyak, jauh lebih banyak dari topik yg lain.


- Betul, TIDAK ADA SHAHABAT yang menggunakan kata "HAKIKI" dalam topik Asma dan Shifat dan Tidak Banyak Hadits dan Atsar dalam hal ini karena pada zaman Nabi dan Shahabat belum muncul yang namanya firqoh JAHMIYAH.

Penggunaan kata "HAKIKI" untuk membedakan pemahaman Ulama Salaf dengan JAHMIYAH.

Seperti yang sebelumnya saya tulis, suatu kekonyolan yang luar biasa seandainya Ulama Salaf rela bermusuhan puluhan tahun dengan JAHMIYAH untuk sesuatu hal yang sebenarnya sama.(MUSTAHIL)

Untuk Sifat Istiwa beberapa kata yang digunakan Ulama Salaf untuk menjelaskan Hakikat Sifat tersebut antara lain Ba inun min Khalqihi (Terpisah dari makhluqnya), Bi Dzatihi (dengan dzatnya)

Perkataan Ulama Salaf:

Abu Ma’mar Al Qutai’iy[12], Guru dari Imam Bukhari dan Imam Muslim

نقل ابن أبي حاتم في تأليفه عن يحيى بن زكرياء عن عيسى عن أبي شعيب صالح الهروي عن أبي معمر إسماعيل بن إبراهيم أنه قال آخر كلام الجهمية أنه ليس في السماء إله

Dinukil dari Ibnu Abi Hatim dalam karyanya, dari Yahya bin Zakariya, dari ‘Isa, dari Abu Syu’aib Sholih Al Harowiy, dari Abu Ma’mar Isma’il bin Ibrohim, beliau berkata, “Akhir dari perkataan Jahmiyah: Di atas langit (atau di ketinggian) tidak ada Allah yang disembah.”

http://rumaysho.com/belajar-islam/aqidah/3014-di-manakah-allah-6.html

Singkatnya, Allah diatas langit = Allah benar-benar diatas langit, keberadaan Allah diatas langit bukan Majaz/Perumpamaan namun HAKIKAT/HAKIKI.

Inilah yang membedakan pemahaman Ulama Salaf dengan JAHMIYAH.

Wallahu A'lam

Anonim mengatakan...

Yakin tuh pemilik blog abuhudzaifi (Farid Nu'man) tidak ashobiyah??? Saya malah banyak melihat penulis tersebut kental sekali warna Ikhwanul Musliminnya (IM), manhajnya gado2, kadang menukil manhaj salaf, kadang manhaj asy'ari, kadang manhaj sufi. Dan pemahaman penulis mengenai aqidah adalah sama dengan Hasan Al Banna yg pernah mengatakan aqidah salaf adalah tafwidh.

Bagaimana bisa Ibnu Taimiyyah dikatakannya mendukung tafwidh???, pdhl sudah jelas Ibnu Taimiyyah malah mengatakan tafwidh adalah bid'ah terburuk dalam asma wa shifat (sudah dijelaskan oleh ustadz Abul Jauzaa di komentar diatas).

Saya kira bagi yg bisa membaca lg artikel diatas dengan tenang, sungguh permasalahan ini sudah jelas sejelas-jelasnya

Ibnu Abi Irfan mengatakan...

betul sekali...tidak heran jika manhajnya gado2 karena kaidah mereka "Kita bersatu dalam hal yang disepakati dan bertoleransi dalam hal yang diperselisihkan".

Anonim mengatakan...

akhi ... kebenaran itu bisa ada pada siapa saja, ktika mengutip sana dan sini bukan berarti manhaj gado-gado, tetapi memangambil kebenaran dari pihak mana saja ... gak boleh ashabiyah antum! .. kalau pun ternyata apa yg dikutipkannya masih bisa diiskusikan lagi, itu sih hal lain .. yang jelas Ust Farid -dari yang saya kenal- memang moderat, dekat dengan salafi, dengan IM, dengan NU, Persis, dan lain-lain .. bukankah itu bagus? memangnya Islam ini hanya miliki ikhwah salafi saja? apakah antum semua mau bersaudara dengan ikhwah yang satu pengajian saja? apakah antum gak mau bergaul dgn umat Islam lainnya? apakah antum gak mau dinasihati orang lain kecuali dari guru-guru antum saja? jangan begitulah ......

Kepada Pak Abul Jauza, afwan nih .. ini komen intermezzo aja ya

istawa mengatakan...

Al Hafidh Ibn Hajar menjelaskan tentang makna في السماء sebagai berikut: قوله في السماء ظاهره غير مراد إذ الله منزه عن الحلول في المكان لكن لما كانت جهة العلو أشرف من غيرها أضافها إليه إشارة إلى علو الذات والصفات : Dzahirnya kalimat “di langit” adalah bukan yang dikehendaki, karena Allah Maha Suci dari menempati di satu tempat. Akan tetapi karena arah atas adalah lebih mulia dari yang lainnya, maka disandarkanlah ke langit sebagai isyarat Luhurnya Dzat Allah (Lihat Fat-hul Baari juz XIII halaman 412)

Anonim mengatakan...

@ Akh Istiwa

1. Kalau antum menganggap hadits Jariyah yang di Shahihkan oleh Imam Muslim dianggap Mudhtharib maka silahkan pegang pendapat tersebut, ya setidaknya Ulama yang menganggap hadits tersebut Shahih masih lebih banyak dan lebih Salaf dibanding yang mendhaifkannya seperti Syaikh Hasan Saqqaf, Syaikh Zahid Al-Kautsari cs

(Yang namanya SHAHIH ya SHAHIH, mana ada SHAHIH yang MUDHTHARIB)

2. Hadits Jariyah Imam Muslim ini bukan satu-satunya dalil bahwasanya Allah di Langit, masih banyak dalil Qur'an dan Hadits lainnya, jadi kalau ada yang disebut Imam dan pakar hadits menafikan keberadaan Allah di Langit, sedangkan Ulama Salaf meyakini Allah di Langit berarti Imam dan pakar hadits tersebut TIDAK MENGIKUTI ULAMA SALAF. (padahal kurun Ulama Salaf adalah kurun terbaik kata Nabi, setidaknya ada keutamaan dibanding Ulama Khalaf)

3. Kalau dianggap Hadits Jariyah-Muslim ini bertentangan dengan dalil Aqli/Naqli dan Ijma kaum muslimin dari dulu sampai sekarang...pertanyaan saya, lah kalau Ulama Salaf TIDAK MEYAKINI KEBERADAAN Allah Diatas LANGIT secara HAKIKAT, apa guna nya mereka BERMUSUHAN SENGIT dengan JAHMIYAH/MU'TAZILAH?...kan si JAHMIYAH/MU'TAZILAH juga beranggapan Allah TIDAK DI LANGIT.

Suatu Dagelan KONYOL Luar biasa kalau Ulama Salaf bermusuhan dengan JAHMIYAH/MU'TAZILAH selama bertahun-tahun untuk meributkan masalah yang sama.

Atau yang benar itu JAHMIYAH/MU'TAZILAH dan yang sesat Ulama Salaf seperti Imam Ahmad, Bukhori, Syafi'i, IShaq Bin Ruhawayh dll ya?????

Masalah Istiwa ini coba banyak baca Kitab Al-'Uluw nya Imam Adz-Dzhahabi, Insya Allah disana banyak dinukilkan pendapat Ulama Salaf dan sedikit penjelasan mengenai pemahaman JAHMIYAH/MU'TAZILAH dari situ bisa sedikit diambl gambaran beda pemahaman Ulama Salaf dengan Ulama JAHMIYAH/MU'TAZILAH.

Wallahu A'lam

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

Beliau rahimahullah telah keliru dalam hal ini [lihat Manhaju Ibnu Hajar Al-'Asqalaaniy fil-'Aqiidah min Khilaal li-Kitaabihi Fathil-Baariy oleh Muhammad bin Ishaaq Kanduw, hal 737-dst.].

Bahkan, makna (dhahir) itulah yang dikehendaki sebagaimana dikatakan oleh Al-Imaam Maalik di atas. Begitu juga yang dikatakan ulama lain sebagaimana telah disebutkan di atas. Tidak perlu saya ulang.

Nabi shallallaahu 'alaihi wa sallam telah bertanya : 'Dimanakah Allah ?'. Maka Jaariyyah menjawab : 'Di langit'. Maka ini jela sesuai dengan dhahirnya. Budah Jaariyyah yang terbatas pengetahuannya dapat dengan mudah menjawab pertanyaan itu dan kemudian dibenarkan oleh Rasulullah shallallaahu 'alaihi wa sallam. Ini juga seperti sabda Nabi shallallaahu 'alaihi wa sallam kepada Sa'd bin Abi Waqaash :

: لَقَدْ حَكَمْتَ فِيهِمْ بِحُكْمِ اللَّهِ الَّذِي حَكَمَ بِهِ فَوْقَ سَبْعِ سَمَوَاتٍ

"Sungguh engkau telah menghukumi mereka dengan hukum Allah yang Ia menghukumi dengannya di atas langit yang tujuh [Diriwayatkan oleh An-Nasaa'iy, Al-Baihaqiy, Al-Haamin, Al-Bazzaar, dan yang lainnya; shahih].

عن قيس قال : لما قدم عمر الشام استقبله الناس وهو على البعير فقالوا : يا أمير المؤمنين لو ركبت برذونا يلقاك عظماء الناس ووجوههم ، فقال عمر : لا أراكم ههنا ، إنما الامر من هنا - وأشار بيده إلى السماء .

Dari Qais, ia berkata : Ketika ‘Umar baru datang dari Syaam, orang-orang menghadap kepadanya dimana ia waktu itu masih di atas onta tunggangannya. Mereka berkata : “Wahai Amiirul-Mukminiin, jika saja engkau mengendarai kuda tunggangan yang tegak, niscaya para pembesar dan tokoh-tokoh masyarakat akan menemuimu”. Maka ‘Umar menjawab : “Tidakkah kalian lihat, bahwasannya perintah itu datang dari sana ? – Dan ia (‘Umar) berisyarat dengan tangannya ke langit” [Diriwayatkan oleh Ibnu Abi Syaibah, 13/40; shahih].

Anonim mengatakan...

Hanya org yg mudhtharib lah yg menganggap hadits shahih itu hadits yg mudhtharib...sama halnya dengan org2 yg tidak mengakui keshahihan hadits lalat dengan alasan tidak masuk akal. Akalnya siapa? Akalnya situ lah yg mudhtharib.

Ana kira jg percuma disuruh baca kitab, lah wong sudah didoktrin oleh mursyidnya kok klo kitab2 klasik para ulama itu sudah dirubah2 oleh wahabi/salafi. Ya susyaaahh klo udh begini mah.

Sudah jelas2 difirmankan, Allah beristiwa diatas 'arsy, dalam hadits jariyah malah lebih jelas lg, Allah berada di atas langit. Kenapa sih kalian masih repot2 mentakwil/mentahrif??? yg istiwa jadi istaula lah. Allah berada di atas langit malah dikatakan Allah ada tanpa tempat lah, perkataan siapa itu????? siapa lg klo bukan Jahmiyah dan turunannya. Silahkan lah kalian cari dalam Al Qur'an, apakah Allah memfirmankan bahwa Ia ada tanpa tempat dan arah?

Kasihan, ngaku2 punya sanad ilmu yg tinggi hingga imam Bukhari, tp perkataan datuknya sendiri -Shallallahu alaihi wasallam- yg sudah jelas2 terang benderang maknanya masiiiiih saja ditahrif. Keterlaluan kalian, jahmiyah.

Aqil mengatakan...

قال غير واحد سمعت مالكا يقول : الله في السماء وعلمه في كل مكان
“Lebih dari satu orang yang berkata : Aku mendengar Maalik berkata : ‘Allah berada di atas langit dan ilmu-Nya berada di setiap tempat” [Tartiibul-Madaarik, 2/43 – melalui perantaraan Masaailul-‘Aqiidah Allatii Qararahaa Aimmatul-Maalikiyyah oleh Abu ‘Abdillah Al-Hammaadiy, hal. 183, taqdim : Masyhur Hasan Salmaan; Ad-Daarul-Atsariyyah, Cet. 1/1429 H].

ada terjemahan anda yg salah sejak kapan lafadz "Fii" mempnyai makna DIATAS, anda kok kurang teliti ustadz

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

Maksud Anda, fii itu harusnya diterjemahkan 'dalam' ya ?. Kalau memang iya, ya kalau ada waktu senggang, belajar bahasa Arabnya yang serius lagi...

Allah ta'ala berfirman :

وَإِذَا قِيلَ لَهُمْ لا تُفْسِدُوا فِي الأرْضِ قَالُوا إِنَّمَا نَحْنُ مُصْلِحُونَ

"Dan bila dikatakan kepada mereka: Janganlah kamu membuat kerusakan di muka bumi, mereka menjawab: "Sesungguhnya kami orang-orang yang mengadakan perbaikan" [QS. Al-Baqarah : 11].

Ayat itu menggunakan fil-ardli, namun tidak diterjemahkan di dalam bumi.

وَإِذْ قَالَ رَبُّكَ لِلْمَلائِكَةِ إِنِّي جَاعِلٌ فِي الأرْضِ خَلِيفَةً قَالُوا أَتَجْعَلُ فِيهَا مَنْ يُفْسِدُ فِيهَا وَيَسْفِكُ الدِّمَاءَ وَنَحْنُ نُسَبِّحُ بِحَمْدِكَ وَنُقَدِّسُ لَكَ قَالَ إِنِّي أَعْلَمُ مَا لا تَعْلَمُونَ

"Ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada para malaikat: "Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di muka bumi". Mereka berkata: "Mengapa Engkau hendak menjadikan (khalifah) di bumi itu orang yang akan membuat kerusakan padanya dan menumpahkan darah, padahal kami senantiasa bertasbih dengan memuji Engkau dan menyucikan Engkau?" Tuhan berfirman: "Sesungguhnya Aku mengetahui apa yang tidak kamu ketahui" [QS. Al-Baqarah : 30].

Menurut Anda, Allah menjadikan manusia sebagai khalifah itu di atas permukaan bumi atau di dalam bumi ?.

Terkait dengan kritikan Anda atas terjemahan dari kitab Tartiibul-Madaarik, maka cermati penjelasan yang ada dalam kitab Al-Asmaa' wash-Shifaat nya Al-Baihaqiy berikut (2/324) :

ما جاء في قول الله عز وجل {أأمنتم من في السماء} قال أبو عبد الله الحافظ قال الشيخ أبو بكر أحمد بن إسحاق بن أيوب الفقيه قد تضع العرب (في) بموضع (على) قال الله عز وجل {فَسِيْحُوا فِي الْأَرْضِ} [التوبة : ٢]، وقال : {لَأُصَلِّبَنَّكُمْ فِي جُذُوعِ الّنَخْلِ} [طه : ٧١]. ومعناه على الأرض وعلى النخل، فكذلك قوله في السماء أي على العرش فوق السماء، كما صحت الأخبار عن النبي صلى الله عليه وسلم. قلت : يريد ما مضى من الروايات

Semoga Anda memahami tanpa perlu saya terjemahkan (untuk menyingkat waktu). Intinya, fii di situ mempunyai makna 'alaa (di atas).

Aqil mengatakan...

darimana sumbernya fii bisa bilma'na 'alaa, saya belum menemukannya dlm linguistik arab, kalau 'alaa bi ma'na fii ada (lihat Alfiyah bin Malik), anda mengatakan tafwidh tapi malah di maknai diatas dan bersemayam bukannya itu ta'wil juga

Aqil mengatakan...

واستدلال المشبهة بقوله { من في السماء } ظاهر . وأهل السنة يتأولونه بوجوه منها : قول أبي مسلم أن العرب كانوا يقرون بوجود الإله لكنهم يزعمون أنه في السماء فقيل لهم على حسب اعتقادهم { أأمنتم من } تزعمون أنه { في السماء } ومنها قول جمع من المفسرين أأمنتم من السماء ملكوته أو سلطانه أو قهره لأن العادة جارية بنزول البلاء من السماء
Tafsir ANNAISABURY HAL 187

*أَأَمِنتُمْ مَّن فِي السمآء أَن يَخْسِفَ بِكُمُ الأرض فَإِذَا هِيَ تَمُورُ ( * ) أَمْ أَمِنتُمْ مِّن فِي السمآء أَن يُرْسِلَ عَلَيْكُمْ حَاصِباً }. واعلم أن ما يزعمه الجهمية « من أن الله تعالى في كل مكان » مستدلين بهذه الآية على أنه في الأرض ضلال مبين ، وجهل بالله تعالى ، لأن جميع الأمكنة الموجودة أحقر وأصغر من أن يحل في شيء منها رب السماوات والأرض الذي هو أعظم من كل شيء ، وأعلى من كل شيء ، محيط بكل شيء ولا يحيط به شيء ، فالسماوات والأرض في يده جل وعلا أصغر من حبة خردل في يد أحدنا ، وله المثل الأعلى ، فلو كانت حبة خردل في يد رجل فهل يمكن أن يقال : إنه حال فيها ، أو في كل جزء من أجزائها . لا وكلا ، هي أصغر وأحقر من ذلك ، فإذا علمت ذلك فاعلم أن رب السماوات والأرض أكبر من كل شيء وأعظم من كل « شيء محيط بكل شيء ولا يحيط به شيء ، ولا يكون فوقه شيء
ADHWA'UL BAYAN HAL 490

ءامِنْتُمْ مَّن فِى السماء } أي من ملكوته في السماء لأنها مسكن ملائكته ومنها تنزل قضاياه وكتبه وأوامره ونواهيه فكأنه قال : أأمنتم خالق السماء وملكه ، أو لأنهم كانوا يعتقدون التشبيه وأنه في السماء ، وأن الرحمة والعذاب ينزلان منه فقيل لهم على حسب اعتقادهم : أأمنتم من تزعمون أنه في السماء وهو متعالٍ عن المكان
Tafsir Annasafy hal 451


ءَأمِنْتُمْ مَّن فِى السماء } أي الملائكةَ الموكلينَ بتدبيرِ هذا العالمِ ، أو الله سبحانَهُ على تأويلِ من في السماءِ أمرُهُ وقضاؤهُ ، أو على زعمِ العربِ حيثُ كانُوا يزعمونَ أنَّه تعالَى في السماءِ أي أأمنتُم منْ تزعمُونَ
أنَّهُ في السماءِ وهُو متعالٍ عن المكانِ
Tafsir Abussu'ud hal 354

أأمنتم } بتحقيق الأولى وتسهيل الثانية ، وأدخل أبو عمرو وقالون بينهما ألفاً ، وقنبل : بإبدال الأولى واواً لضمة ما قبلها ، وعنه وعن ورش أوجه غير هذه؛ والكوفيون وابن عامر بتحقيقهما . { من في السماء } : هذا مجاز ، وقد قام البرهان العقلي على أن تعالى ليس بمتحيز في جهة ، ومجازه أن ملكوته في السماء لأن في السماء هو صلة من ، ففيه الضمير الذي كان في العامل فيه ، وهو استقر ، أي من في السماء هو ، أي ملكوته ، فهو على حذف مضاف ، وملكوته في كل شيء . لكن خص السماء بالذكر لأنها مسكن ملائكته وثم عرشه وكرسيه واللوح المحفوظ ، ومنها تنزل قضاياه وكتبه وأمره ونهيه ، أو جاء هذا على طريق اعتقادهم ، إذ كانوا مشبهة ، فيكون المعنى : أأمنتم من تزعمون أنه في السماء؟ وهو المتعالي عن المكان . وقيل : من على حذف مضاف ، أي خالق من في السماء . وقيل : من هم الملائكة . وقيل : جبريل ، وهو الملك الموكل بالخسف وغيره . وقيل : من بمعنى على ، ويراد بالعلو القهر والقدرة لا بالمكان ، وفي التحرير : الاجماع منعقد على أنه ليس في السماء بمعنى الاستقرار ، لأن من قال
من المشبهة والمجسمة أنه على العرش لا يقول بأنه في السماء
TAFSIR AL BAHR AL MUHIT HAL 310 JILID 10
واعلم أن المشبهة احتجوا على إثبات المكان لله تعالى بقوله : { ءامِنتم
مَّن فِى السماء } ، والجواب عنه أن هذه الآية لا يمكن إجراؤها على ظاهرها باتفاق المسلمين ، لأن كونه في السماء يقتضي كون السماء محيطاً م به من جميع الجوانب ، فيكون أصغر من السماء ، والسماء أصغر من العرش بكثير ، فيلزم أن يكون الله تعالى شيئاً حقيراً بالنسبة إلى العرش ، وذلك باتفاق أهل الإسلام محال ، ولأنه تعالى قال : { قُل لّمَن مَّا فِى السموات والأرض قُل لِلَّهِ } [ الأنعام : 12 ] فلو كان الله في السماء لوجب أن يكون مالكاً لنفسه وهذا محال ، فعلمنا أن هذه الآية يجب صرفها عن ظاهرها إلى التأويل
Juz 15 h1 417. TAFSIR AL RAZY


WALLAHU 'ALAM BISHSHOWAAB…..ILAA HADHRATINNABIYI . SAW AL-FAAAATIHAH.....!!

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

Rupanya Anda kurang lihai berapologi. Saya rasa, saya tidak perlu menambahkan penjelasan apa-apa. Dan sepertinya Anda juga tidak ada respon berarti atas komentar saya di atas. Saya sudah jelaskan contoh dalam ayat, juga penjelasan Al-Baihaqiy yang menukil Abu bakr Ahmad bin Ishaaq Al-Faqiih dalam permasalahan ini. Dan ingat bro, Al-Baihaqiy sendiri menyetujui pemaknaan bahwa fii itu bermakna 'alaa sebagaimana perkataannya di kitab lain :

وقال {أَمِنْتُمْ مَنْ فِي السَّمَاءِ} وأراد من فوق السماء ، كما قال {وَلَأُصَلِّبَنَّكُمْ فِي جُذُوعِ النَّخْلِ} [طه : 71] يعني على جذوع النخل

"Allah berfirman : 'Apakah kamu merasa aman terhadap Allah yang di langit' (QS. Al-Mulk : 16), dan yang dimaksudkan adalah Allah yang ada di atas langit (FAUQAS-SAMAA'), sebagaimana firman-Nya : 'dan sesungguhnya aku akan menyalib kamu sekalian pada pangkal pohon kurma' (QS. Thaha : 71), yaitu 'ALAA JUDZUU'IN-NAKHL" [Al-I'tiqaad wal-Hidaayah ilaa Sabiilir-Rasyaad, hal. 116].

Dalam 'Aunul-Ma'buud pun disebutkan hal serupa :

وَأَمَّا قَوْله : { أَأَمِنْتُمْ مَنْ فِي السَّمَاء } فَمَعْنَاهُ مَنْ عَلَى السَّمَاء ، يَعْنِي عَلَى الْعَرْش ، وَقَدْ تَكُون " فِي " بِمَعْنَى " عَلَى " أَلَا تَرَى إِلَى قَوْله تَعَالَى { فَسِيحُوا فِي الْأَرْض } أَيْ عَلَى الْأَرْض . وَكَذَلِكَ قَوْله { لَأُصَلِّبَنَّكُمْ فِي جُذُوع النَّخْل } أَيْ عَلَى جُذُوع النَّخْل .

[10/243].

Ibnu 'Abdil-Barr :

وأما قوله تعالى أأمنتم من في السماء أن يخسف بكم فمعناه من على السماء يعني على العرش وقد يكون في بمعنى على

[At-Tamhiid, 7/130].

dan yang lainnya.

Jadi, kalau mau sewot, jangan sama saya ya. Saran saya kepada Anda tidaklah berubah dari sebelumnya.....

Kesimpulannya, FII itu dalam bahasa Arab bisa bermakna 'ALAA.

NB : Kalau mau copas, yang pokok-pokoknya saja. Gak usah banyak-banyak, yang penting fokus pada bahasan. Karena kita lagi membahasa, dapatkah FII bermakna 'ALAA.

Aqil mengatakan...

ya benr al baqilany mengatakan demikian namun kenapa diterjemahkan diatas dlm bentuk haqiqi, bukankah itu bentuk majazi atau isti'aroh, maksudnya 'Uluw al makan, bukankah dalam ilmu balaghoh diterangkan apabila ada kalam majazi dan kalam hakiki maka dikembalikan pada kalam majazinya

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

absolutely not relevant.....

Aqil mengatakan...

sekali lagi bukankah kalimat diatas merupakan isti'aroh tapi kenapa anda terjemahkan dan fahami dlm bentuk haqiqi? kalau ada qoidah dlm balaghoh demikian boleh saya di tunjukkan

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

Coba sebutkan yang lebih spesifik maksud Anda 'kalimat di atas'. Yang mana ?.

Aqil mengatakan...

hahahahaha.....ternyata gak faham dengan isti'aroh dan muter2 coba cari sendiri kalau anda tahu, hiks

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

Saya tahu isti'arah, dan ia merupakan bagian dari majaz. Tapi, yang Anda maksud dengan 'kalimat di atas' itu yang mana. Komentar Anda itu absurd, tidak jelas fokusnya. Perkataan Maalik, Al-Baqillaniy, ayat dalam QS. Al-Mujaadilah, atau yang mana ?. Biar dapat diklarifikasi. Soalnya, dalam hal shifat Allah itu, bakunya tidak ada makna majaz, karena kalam itu pada asalnya dikembalikan pada makna hakekatnya sebagaimana dikenal dalam ilmu ushul.

Aqil mengatakan...

hahahahaha.....yang mana absurd, hanya satu kata dari saya sekali lagi anda tak faham sama sekali balaghoh nih silahkan simak
اذا كان للكلام معنى حقيقي ومعنى مجازي حمل الكلام على معناه الحقيقي فإن لم يكن فمعناه المجازي فإن لم يكن فأهمل
Lihat Min falsafati at tasyri’ il islam oleh Syekh Fathi Ridhwan

Anonim mengatakan...

ust, mas aqil ini sudah pernah 'membahas' perkataan imam malik di blognya.
Dan...ehem...sepertinya sangat jauh bahasan ilmiahnya dibanding artikel antum diatas.

baarokallohu fiik

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

@Aqil, orang tertawa biasanya untuk menutupi kelemahan dan kebodohannya. Jika yang dimaksud perkataan Imaam Maalik yang saya bahas di artikel, maka tidak ada isti'arah padanya.

Aqil mengatakan...

hiks, ternyata anda cuman segini, wah kalau di hadapkan dengan anak pesantren ibtidaiyaah disini bisa mati kutu anda

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

Anda benar, saya mati kutu berbicara dengan orang yang tidak paham bahasa manusia lagi tidak fokus. Tidak membahas perkataan Al-Baqillaniy, eh loncat ke perkataan Al-Baqillaniy. Itu bahasan Al-Baqillaniy sudah ada pada komentar sebelumnya.

Aqil mengatakan...

bilang aja kalau gak faham, kok mumet kayak gasing, di musholla saya anak2 ibtidaiyyah tahu yg kita bahas itu masalah majaz

Anonim mengatakan...

@ Aqil

Apa cuma segitu aja kemampuan sampeyan mas?...coba biasakan konsentrasi dan fokus dalam bahas masalah, supaya tulisan antum bisa bermanfaat buat pembaca.

Kan awalnya gini:
1. Mempermasalahkan kata "FII",kata antum Sejak Kapan Fii = Diatas?

2. Dijawab oleh Ust. Abul Jauza, dengan ayat Qur'an dan penjelasannya Imam Bayhaqi

3. Mas Aqil coba bawa penjelasan dari Ulama lainnya tanpa membantah Ayat Qur'an dan pernyataan Imam Bayhaqi, Ibnu Abdil Bar dll

4. Mas Aqil, mulai mempermasalahkan Kalam Majazi dan Kalam Haqiqi

5. Mas Aqil mulai ketawa-ketawa sendiri sambil nunjukin tulisannya Syaikh Fathi Ridwan

6. Mas Aqil, menganggap Anak pesantren Ibtida'iyah bisa bikin mati kutu Ust. Abu Jauza

Kesimpulan saya:
Mas Aqil ini terlalu BERTELE-TELE dan TIDAK FOKUS dalam memberikan ilmunya kepada para pembaca, entah karena kemampuannya yang cuma segitu aja atau faktor lain Wallahu A'lam

saran saya, cobalah lebih fokus, supaya Ust. Abul Jauza bisa segera BERTOBAT dari kesalahan pemahamannya kalau memang pemahamannya beliau ada yang salah...kalau TIDAK ya berarti Mas Aqil yang mesti EBRTOBAT dari kesalahan pemahamannya.

Gampang kan?...


# Buat pemirsa yang agak bingung dengan diskusi ini, sinopsis nya:

Sepertinya Mas Aqil ini maunya Sifat-Sifat Allah seperti Allah diatas Langit dll adalah Hanya MAJAZ/PERUMPAMAAN/KIASAN saja bukan HAKIKI/HAKIKAT.

Kalau ikut pemahaman yang kayak gitu, konsekuensinya para Ulama Salaf seperti Imam Ahmad, Imam Bukhari, Imam Syafi'i, Imam Malik dll adalah sekumpulan Ulama BODOH...bahkan telah BERIJMA' dalam kebodohan khususnya dalam masalah Shifat Allah.

Mereka bodoh karena TIDAK BISA memahami pemahaman JAHMIYAH/MU'TAZILAH/SYI'AH yang menganggap Sifat Allah adalah MAJAZ/KIASAN/PERUMPAMAAN.

Saking bodohnya Ulama Salaf tersebut mereka sampai rela BERMUSUHAN SENGIT dengan si JAHMIYAH/MU'TAZILAH/SYI'AH dan ini terjadi bertahun-tahun dan ini adalah kisah NYATA.

Yang cerdas dalam petunjuk kebenaran memahami Qur'an dan Sunnah adalah JAHMIYAH/MU'TAZILAH/SYI'AH.

Jadi, tinggal pilih aja mau ikut yang mana?

Ulama Salaf atau Ulama JAHMIYAH/MU'TAZILAH/SYI'AH

saya sih Ulama Salaf aja deh


# Panjang lebar copas sana-sini + ketawa-ketawa sendiri ternyata cuma mau bilang Shifat Allah itu MAJAZ...hiks..hiks...hiks

Kata Bang Haji, TER LA LU...!!!

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

Baarakallaahu fiik !!

Ibnu Abi Irfan mengatakan...

iyah...ana juga melihat ada pembelokan arah pembicaraan oleh al akh Aqil. pada awalnya mempersoalkan pemaknaan lafazh fii dengan di atas. beliau menolak pemaknaan ini dan tetap memilih makna di dalam untuk lafazh fii. kemudian setelah itu berbelok arah ke persoalan majaz dan hakiki.

artinya, al akh Aqil sebetulnya sudah menyetujui penjelasan ustadz Abul Jauza bahwa lafazh fii bisa dimaknai di atas, hanya saja beliau enggan lafazh tersebut dibawa pada makna hakiki.

kenapa beliau tidak jujur saja mengakui bahwa ustadz Abul Jauza benar tentang pemaknaan lafazh fii dengan di atas?

Aqil mengatakan...

Sebagai Pertimbangan dan bertambahnya pengetahuan kita berikut saya sertakan beberapa pendapat, hitung2 nambah ilmu
بسم الله الرحمن الرحيم
الحمد لله والصلاة والسلام على رسول الله

الحديث الذي رواهُ الترمذيُّ وهو:" الرَّاحمُونَ يَرحمُهُم الرّحمنُ ارْحَموا مَنْ في الأرض يرحمْكُم من في السَّماءِ " , وفي روايةٍ أخرى " يرحمْكُم أهلُ السّماءِ " .
والمقصود بأهل السَّماءِ: أي الملائكة, كما قال ذلك الحافظ العراقي أماليه عَقِيبَ هذا الحديث.
... الملائكة يرحمون من في الارض: اي ان الله يأمرهم بأن يستغفروا للمؤمنين (وهذه رحمة), وينزلون لهم المطر وينفحونهم بنفحات خير ويمدونهم بمدد خير وبركة, ويحفظونهم على حَسَبِ ما يأمرهم الله تعالى.اه

قال الامام النووي ( 676): قال القاضي عياض المالكي (544): لا خِلافَ بين المسلمين قاطبةً فقيههم ومحدثهم ومتكلمهم ونظارهم ومقلدهم أنّ الظواهر الواردة بذكر الله تعالى في السماء كقوله تعالى : " أأمنتم من في السماء" ونحوه ليست على ظاهرها بل متأولة عند جميعهم .اه
ذكره في كتابه صحيح مسلم بشرح النووي الجزء الخامس الطبعة الثانية لدار الكتب العلمية في الصيفة 22.

قال الامام القرطبي(671): في تفسيره في قول الله تعالى : " أأمنتم من في السماء " : قيل هو إشارة إلى الملائكة, وقيل الى جبريل الموكل بالعذاب. قلت : ويحتمل أن يكون المعنى : خالق من في السماء ان يخسف بكم الارض كما خسفها بقارون.اه
كتاب تفسير القرطبي المجلد 9 الجزء 18 طبع دار الكتب العلمية صحيفة 141.

قال الامام الرَّازيُّ (604) : واعلم أنّ المشبهة احتجوا على اثبات المكان لله تعالى بقوله: " أأمنتم من في السماء". والجواب عنه أنّ هذه الاية لا يمكن إجراؤها على ظاهرها بالتفاق المسلمين لان كونه في السماء يقتضي كونَ السماء محطاً به من جميع الجوانب فيكون أصغر من السماء والسماء أصغر من العرش بكثير, فيلزم أن يكون الله شئاً حقيرا بالنسبة للعرش وذلك بالتفاق الاسلام محال, لانه تعالى قال:" قل لمن ما في السماوات والارض قل لله". فلو كان اللهُ في السماء لوجب ان يكون مالكاً لنفسه وهذا محال, فعلمنا أنّ هذه الاية يجب صرفها عن ظاهرها الى التأويل.
كتاب التفسير الكبير( ج15 جزء30 ص61).
والله أعلم وأحكم

kesejatian mengatakan...

Kata anda :

Shahih perkataan Al-Imaam Maalik bin Anas rahimahullah bahwasannya Allah ta’ala berada di atas langit, dan ilmu-Nyalah yang berada di setiap tempat. Inilah madzhab salaf, bukan madzhab Asyaa’irah.

Kata Dianth :

sejak kapan Zat Allah berada di atas langit ?

Sesudah Allah menciptakan langit atau sebelum Allah menciptakan langit ?

Lalu apa maknanya ayat :

Dialah Yang Awal dan Yang Akhir Yang Zhahir dan Yang Bathin dan Dia Maha Mengetahui segala sesuatu.[QS 57:3]

Apakah Allah di atas langit itu mesti anda maknai secara zhahir, yang berarti wjud zat Allah ada di atas, wujud zat mahluk ada dibawahNya secara fisik, itu artinya Allah memiliki batas ?

Sejak kapan Allah memilik batas atau sisi bawah? apakah sesudah menciptakan langit atau sebelum menciptakan langit ?

Anonim mengatakan...

Mas Aqil

Ayo jangan pelit dengan ilmunya, cobalah diterjemahkan nukilan yang mas Aqil bawakan karena tidak semua pengunjung blog ini berasal dari Yaman Atau Arab Saudi (pesan ini juga berlaku buat siapa saja yang menukil tulisan arab, jadi sebaiknya di terjemahkan).

Insya Allah, lebih banyak manfaatnya

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

'Aqil ini memang salah tanggap. Saya menampilkan QS. Al-Mulk ayat 16 itu bukan hendak bermaksud membahas ayat itu lebih lanjut. Akan tetapi saya membawakan ayat itu adalah untuk menyertakan penjelasan Al-Baihaqiy bahwa fii itu bisa bermakna 'alaa yang ia tanyakan kepada saya.

Makanya saya katakan atas tanggapannya setelah itu : Absolutely not relevant !!

Namun anehnya, ia terkekeh-kekeh dan merasa gembira dengan ketidaksadarannya itu.

orang bingung mengatakan...

@ kesejatian
22 Oktober 2011 11:33

mau di atas langit kek ..dimana kek,
terserah Alloh laah..
orang DIA yang maha segalanya

Alloh sama sekali gak butuh tempat, gak butuh arsy, gak butuh arah, gak butuh batasan, gak butuh apa-apa dari makhluk-Nya

Tapi kalo DIA menghendaki berada di atas makhluk-Nya emang ga boleh ?

Menurut antum..
Kenapa di dalam sebuah riwayat Amiirul-Mukminiin 'Umar bin Khattab -radliyallahu 'anhu- berisyarat ke langit ??

gak mungkin beliau berisyarat ke langit kalo ndak paham betul di mana Rabb-nya.

Wallohu ta'alaa a'lam

Anonim mengatakan...

Bagaimana dengan hal ini Ustadz ?

Sebagian sahabat kami dalam menafikan tempat bagi Allah mengambil dalil dari sabda Rasulullah shalllallahu 'alayhi wa sallam:

قالَ رَسُوْلُ الله: "أنْتَ الظّاهِرُ فَلَيْسَ فَوْقَكَ شَىءٌ وَأنْتَ الْبَاطِنُ فَلَيْسَ دُوْنَكَ شَىءٌ" (رَوَاهُ مُسلم وَغيـرُه)

"Engkau Ya Allah azh-Zhahir (yang segala sesuatu menunjukkan akan ada-Nya), tidak ada sesuatu apapun di atas-Mu, dan Engkau al-Bathin (yang tidak dapat dibayangkan) tidak ada sesuatu apapun di bawah-Mu (HR. Muslim dan lainnya). Jika tidak ada sesuatu apapun di atas-Nya dan tidak ada sesuatu apapun di bawah-Nya maka berarti Dia ada tanpa tempat.

Jazakallah khoiron

Anonim mengatakan...

perkataan punggawa-punggawa salaf radhiyallahu anhum di bawah ini:

وقال الوليد بن مسلم : سألت الأوزاعي ومالك بن أنس وسفيان الثوري والليث بن سعد عن الأحاديث فيها الصفات ؟ فكلهم قالوا لي : أمروها كما جاءت بلا تفسير

"Dan Walid bin Muslim berkata: Aku bertanya kepada Auza'iy, Malik bin Anas, Sufyan Tsauri, Laits bin Sa'ad tentang hadits-hadits yang di dalamnya ada sifat-sifat Allah? Maka semuanya berkata kepadaku: "Biarkanlah ia sebagaimana ia datang tanpa tafsir."

Biarkanlah ia sebagaimana ia datang tanpa tafsir, tangan ya tangan, betis ya betis, para ulama salaf sesuai dalil di atas tidak ada kan yang mengatakan bahwa itu berarti "PUNYA", PUNYA BETIS, PUNYA TANGAN DAN YANG LAINNYA ?

Jazakallah khoiron

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

Tangan memang diartikan tangan. Kaki memang diartikan kaki. Dan bahkan semua sifat-sifat tersebut dinisbatkan kepada Allah ta'ala.

Jika para salaf mengatakan bahwa 'Biarkanlah ia sebagaimana ia datang tanpa tafsir'; maka ini benar. Maksudnya, kita memahami sesuai dhahir dalilnya.

Oleh karena itu jika ada yang bertanya :

"Apakah Allah mempunyai tangan ?".

Jawab : Ya, Allah mempunyai tangan.

Apa dalilnya ?.

Jawab : Banyak. Di antaranya :

« إن الله يقبض يوم القيامة الأرض وتكون السماوات بيمينه ثم يقول : أنا الملك »

“Sesungguhnya Allah akan menggenggam bumi pada hari kiamat dan langit-langit berada di tangan kanan-Nya, lalu berfirman : ‘Aku adalah Raja” [Diriwayatkan oleh Al-Bukhaariy (13/404) no. 7411].

Sesuai dengan pemahaman salaf, maka dalil di atas menunjukkan bahwa Allah memang mempunyai tangan. Tangan tetap diartikan sebagai tangan, bukan yang lain.

Kalau antum paham bahasa 'Arab, tentu sangat mudah memahaminya.

Oleh karena itu, Abul-Hasan Al-Asy'ariy berkata :

وأن له يدين بلا كيف كما قال : { خَلَقْتُ بِيَدَيَّ } [ سورة ص ، الآية : 75 ] .
وكما قال : { بَلْ يَدَاهُ مَبْسُوطَتَانِ } [ سورة المائدة ، الآية : 64 ] .

“Bahwasannya Allah mempunyai dua tangan tanpa perlu ditanyakan bagaimananya (kaifiyah-nya), sebagaimana firman-Nya : ‘Aku ciptakan dengan kedua tangan-Ku’, dan juga sebagaimana firman-Nya : ‘Akan tetapi kedua tangan-Nya terbuka”.

[sumber : Sifat Dua Tangan Allah (يد الله)].

Anonim mengatakan...

1. ....Hadits-hadits yang di dalamnya ada sifat-sifat Allah? Maka semuanya berkata kepadaku: "Biarkanlah ia sebagaimana ia datang tanpa tafsir." Juga hal ini dari sifat yg ada dalam alquran, darimana Anda tahu kalau ada dikatakan seperti anggota badan, seperti betis, tangan, kaki,mata dan yg lainnya bahwa itu semua adalah sifat. Atau Anda menjadi yakin itu karena ada hadis berapa jumlah tangan Allah, dari itu menyimpulkannya sehingga ada hadist berapa jumlah tangan, kesananya berarti betis dan yang lainnya adalah sifat Allah apakah begitu ? Jikalau di manusia kan sifat orang itu keras kepala, baik, pendiam, dan yang lainnya tetapi tidak dikatakan sifat orang itu kaki, tangan, atau sifat manusia itu kaki, tangan, yg ada juga ciri-ciri manusia yaitu memiliki tangan, kaki, hidung, mata dsb.

2. Dan kalau dibiarkan apakah itu yg dimaksud para punggawa salaf bahwa Allah itu memiliki betis, kita kan hanya berkewajiban membiarkannya saja, tidak disuruh utk bahwa makna sebenarnya itu adalah Allah punya betis. Bahwa membiarkan sebagaimana ia datang tafsir itu adalah makna sebenarnya menurut ulama salaf.

Jazakallah khoiron

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

Sepertinya saya sedang berbincang dengan orang yang tidak paham bahasa 'Arab.

Yang mengatakan 'seperti anggota badan' itu adalah Anda, bukan saya.

Ada baiknya Anda membaca artikel :

At-Tafwidl dan Makna Hakiki.

Anonim mengatakan...

Ustadz tolong baca artikel yang ini dan bagaimana tanggapannya ?

http://sufimedan.blogspot.com/2011/03/ibnu-taimiyah-yang-pertama-sekali.html

Jazakallah khoiron

Boy mengatakan...

Ust. Jauza, mohon idzin untuk sedikit menanggapi

@ Anonim 25 September 2012 07:02

Penulis artikel tersebut terlalu terburu-buru dalam mengambil kesimpulan bahwa Ibnu Taimiyah Pertama Yang Berpahaman Allah Berada Di Langit.

Yang berpemahaman Allah di Langit/Diatas Langit/Di atas Arsy bukanlah Ibnu Taimiyah.

kalau antum baca ulang lagi artikel-artikel yang Ust. Jauza berikan link nya dalam kolom komentar diatas itu banyak sekali Ulama-Ulama Salaf yang berpemahaman Allah berada di Langit. (silahkan dibaca-baca lagi).

Bukti lain adalah adanya perselisihan sengit antara Ulama Salaf vs Jahmiyah, Mu'tazilah, Syi'ah.

yang mereka perselisihkan itu adalah apakah sifat Allah itu HAKIKAT atau MAJAZ/KIASAN?

Ulama Salaf menganggap Sifat Allah adalah HAKIKAT (Benar-benar demikian) sedangkan JMS menganggap Sifat Allah adalah MAJAZ/KIASAN (hanya perumpamaan/Tidak benar-benar).

Contoh, masalah Allah Di Langit/Di atas Langit/di Atas Arsy....Ulama Salaf itu sampai ada yang memberikan penjelasan bahwa Allah itu "Ba inun min Khalqigi (terpisah dari maksudnya)" untuk menyatakan bahwa Allah itu benar-benar di Langit/di atas langit/di atas Arsy.

Sedangkan JMS menganggap Allah di langit/diatas langit/ di atas arsy hanyalah MAJAZ/KIASAN.

JMS menolak Allah di langit karena menurut mereka kalau Allah di langit artinya Allah membutuhkan langit,sehingga tidak layak bagi Allah berada di atas langit secara HAKIKAT, mereka mengimani ayat bahwa Allah di langit adalah secara MAJAZ/KIASAN.

Demikian banyak nya Ulama Salaf yang membuat kitab untuk membantah paham JMS ini terkait Sifat Allah.

Tinggal di pilih saja, apakah Imam Ahmad, Imam Bukhari, Imam Ishaq bin Ruhawaih dll atau Ulama Jahmiyah, Mu'tazilah dan Syi'ah yang Benar.

kalau saya sih Imam Ahmad cs, gak tau kalau ada yang lebih sreg memilih Ulama JMS.

Jadi, anggapan bahwa Ibnu Taimiyah yang pertama kali berpemahaman Allah berada di langit adalah keliru.

Yang benar adalah Ibnu Taimiyah mengikuti Madzhab Salaf dalam menetapkan Allah di atas langit.

Sedikit tambahan, ada yang beranggapan bahwa Ulama Salaf melakukan TAFWIDH MA'NA, tapi setelah dipelajari yang dimaksud Ulama Salaf melakukan TAFWIDH MA'NA itu artinya sama saja dengan menganggap bahwa Sifat Allah itu MAJAZ/KIASAN bukan HAKIKAT (sebenarnya)..kalau seperti ini maka TIDAK ADA GUNA nya Perselisihan yang dilakukan oleh Ulama Salaf terhadap JMS, karena sama-sama menganggap sifat Allah hanya Majaz/Kiasan.

Yang benar adalah yang di Tafwidh oleh Ulama Salaf adalah KAIFIYAT bukan MA'NA nya.

Contoh:
* Allah diatas langit
- Ulama Salaf = Allah benar-benar diatas langit

- Ulama JMS = Allah diatas langit hanya majaz/kiasan (Allah Tidak diatas langit)

- Yang mengklaim Ulama Salaf Tafwidh Ma'na = Ulama Salaf tidak menetapkan bahwa keberadaan Allah diatas langit adalah secara hakikat (pertanyaan nya lalu apa bedanya dengan JMS yang berpemahaman Allah diatas langit adalah sekedar Majaz/Kiasan?)



Semoga bermanfaat

Boy mengatakan...

sedikit ralat

tertulis "Ba inun min Khalqigi (terpisah dari maksudnya)"

seharusnya "Ba inun min Khalqihi"(terpisah dari makhluknya)"

Anonim mengatakan...

Ustadz Jauza tolong dibaca ya artikel di bawah ini dan tolong berikan bantahan dan sanggahanannya komentarnya, seperti katanya maksudnya begini yang keterangan sebagaimana ia datang tanpa tafsir, terus maksud perkataan imam malik itu begitu, riwayat imam malik allah di atas langit dan ilmunya di setiap tempat adalah tidak shahih dan yang lainnya. Kalau komentar Netter Boy itu belum menyanggah isi dari situs tersebut. Saudara boy hanya menjelaskan bahwa Allah itu menurut ulama salaf adalah hakiki bukan majazi itu saja. Jadi, tolong jawabannya ya ustadz dari artikel tersebut !

http://sufimedan.blogspot.com/2011/03/ibnu-taimiyah-yang-pertama-sekali.html

Jazakallah khoiron katiron

Abu Yahyaa mengatakan...

Tambahan faidah:

http://abiubaidah.com/tahukah-anda-di-mana-allah.html/

Barokallaahu fiikum.

Anonim mengatakan...

Assalamu'alaikum,

saya yakin Allah ada di atas langit, di atas Arsy. apakah dengan kalimat itu Allah butuh langit? butuh Arsy?
Jawabannya mudah saja. Ya tidak. Allah menciptakan malaikat untuk mencabut nyawa, untuk membagi rizki dan lain lain, apakah itu membuat Allah butuh kepada malaikat. Allah menciptakan manusia, jin, tumbuh-tumbuhan dan mahkluk hidup lainnya, apakah Allah butuh untuk disembah?

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

Anonim 26 September 2012 06:07,....

Saya tidak akan mengikuti logika penulis lebih lanjut. Akan tetapi hal ringkas yang membantah esensi artikel tersebut adalah :


حدثنا وكيع عن إسماعيل عن قيس قال : لما قدم عمر الشام استقبله الناس وهو على البعير فقالوا : يا أمير المؤمنين لو ركبت برذونا يلقاك عظماء الناس ووجوههم ، فقال عمر : لا أراكم ههنا ، إنما الامر من هنا - وأشار بيده إلى السماء .

Telah menceritakan kepada kami Wakii’, dari Ismaa’iil, dari Qais, ia berkata : Ketika ‘Umar baru datang dari Syaam, orang-orang menghadap kepadanya dimana ia waktu itu masih di atas onta tunggangannya. Mereka berkata : “Wahai Amiirul-Mukminiin, jika saja engkau mengendarai kuda tunggangan yang tegak, niscaya para pembesar dan tokoh-tokoh masyarakat akan menemuimu”. Maka ‘Umar menjawab : “Tidakkah kalian lihat, bahwasannya perintah itu datang dari sana ? – Dan ia (‘Umar) berisyarat dengan tangannya ke langit” [Diriwayatkan oleh Ibnu Abi Syaibah, 13/40; shahih].

'Umar bin Al-Khaththaab radliyallaahu 'anhu memahami bahwa Allah ta'ala - tuhannya - berada di atas langit.

حَدَّثَنَا الْحَسَنُ بْنُ الصَّبَّاحِ الْبَزَّازُ، ثنا عَلِيُّ بْنُ الْحَسَنِ بْنِ شَقِيقٍ، عَنِ ابْنِ الْمُبَارَكِ، قَالَ: قِيلَ لَهُ: كَيْفَ نَعْرِفُ رَبَّنَا؟ قَالَ: " بِأَنَّهُ فَوْقَ السَّمَاءِ السَّابِعَةِ عَلَى الْعَرْشِ، بَائِنٌ مِنْ خَلْقِهِ "

Telah menceritakan kepada kami Al-Hasan bin Ash-Shabbaah Al-Bazzaaz : Telah menceritakan kepada kami ‘Aliy bin Al-Hasan bin Syaqiiq, dari Ibnul-Mubaarak. Syaqiiq berkata : Dikatakan kepadanya : “Bagaimana kita mengetahui Rabb kita ?”. Ia (Ibnul-Mubaarak) berkata : “Bahwasannya Allah berada di atas langit yang ketujuh, di atas ‘Arsy, terpisah dari makhluk-Nya” [Diriwayatkan oleh Abu Sa’iid Ad-Daarimiy dalam Ar-Radd ‘alal-Jahmiyyah, hal. 39-40 no. 67, tahqiq : Badr Al-Badr; Ad-Daarus-Salafiyyah, Cet. 1/1405 H. Diriwayatkan juga oleh Al-Bukhaariy dalam Khalqu Af’aalil-‘Ibaad 2/15 no. 13-14 dan ‘Abdullah bin Ahmad dalam As-Sunnah no. 22 & 216 dan Al-Baihaqiy dalam Al-Asmaa’ wash-Shifaat no. 903].

Sanadnya hasan.

Dan banyak riwayat yang lainnya. Ini semua sebagai bukti bahwa perkataan Ibnu Taimiyyah rahimahullah bahwa Allah berada di atas langit adalah benar dan mempunyai pendahulu.

Adapun klaimnya bahwa riwayat Imam Maalik adalah lemah, maka telah saya ulas di sini (baca pula di bagian komentarnya).

Itu saja yang dapat saya tanggapi.

Baca artikel :

Ketinggian Allah ta’ala di Atas Semua Makhluk-Nya.

Anonim mengatakan...

Bagaimana dengan takwil tangan Allah terbelenggu apakah tafsir Ibnu Abbas tersebut shahih ? Dan ini berarti tangan Allah terbelenggu bukan secara hakiki, kalau di manusia tangan kita terbelenggu oleh rantai atau di borgol. Apakah Ustadz akan tetap menetapkan bahwa Allah terbelenggu itu secara hakiki ?
Al-Maaidah - ayat 64
"Dan orang-orang Yahudi itu berkata: "Tangan Allah terbelenggu (bakhil - kikir)", tangan merekalah yang terbelenggu dan mereka pula dilaknat dengan sebab apa yang mereka telah katakan itu, bahkan kedua tangan Allah sentiasa terbuka (nikmat dan kurniaNya luas melimpah-limpah). Ia belanjakan (limpahkan) sebagaimana yang Ia kehendaki; dan demi sesungguhnya, apa yang telah diturunkan kepadamu dari tuhanmu itu akan menjadikan kebanyakan dari mereka bertambah derhaka dan kufur; dan Kami tanamkan perasaan permusuhan dan kebencian di antara mereka hingga hari kiamat. Tiap-tiap kali mereka menyalakan api peperangan, Allah memadamkannya; dan mereka pula terus-menerus melakukan kerosakan di muka bumi, sedang Allah tidak suka kepada orang-orang yang melakukan kerosakan."

Dia berkata, "Perkataan itu tidak dimaksudkan bahwa tangan Allah terikat, akan tetapi mereka berkata, 'Allah pelit dan menahan apa yang ada di sisi-Nya'. Allah benar-benar Maha Suci dari perkataan mereka."
Diriwayatkan oleh Ath-Thabari Jami' Al Bayan 'An Takwil Ayi Al Qur'an (jld. 10, h. 452) dengan sanadnya, dia berkata: Al Mutsanna menceritakan kepadaku, dia berkata: Abdullah bin Shalih menceritakan kepada kami, dia berkata: Muawiyah bin Shalih menceritakan kepadaku dari Ali bin Abu Thalhah, dari Ibnu Abbas. Kemudian disebutkan atsar ini.

Dinyatakan oleh Ibnu Katsir dalam Tafsir Al Qur'an Al Azhim (jld. 3, h. 138) dan dihubungkan kepada Ali bin Abu Thalhah dari Ibnu Abbas, namun ada sedikit perbedaan dalam lafazhnya.

Disebutkan dalam Al Itqan fi Ulum Al Qur'an (jld. 2, h. 12) dengan lafazh: Maksud mereka adalah, Allah pelit, menahan apa yang ada di sisi-Nya. Maha Suci Allah dari hal itu.

Al-Israa' - ayat 29
Dan janganlah engkau jadikan tanganmu terbelenggu di lehermu, dan janganlah pula engkau menghulurkannya dengan sehabis-habisnya, kerana akibatnya akan tinggalah engkau dengan keadaan yang tercela serta kering keputusan.
Firman Allah Ta'ala, wa laa taj'al yadaka maghluu latan ilaa 'unuqika "Dan janganlah kamu jadikan tanganmu terbelenggu pada lehermu."

Diriwayatkan oleh Ath-Thabari dalam Jami' Al Bayan 'An Ta'wil Ayi Al Qur'an (jld. 15, h. 56) dengan sanad-nya seperti yang dijelaskan pada atsar no. 731.
Dinyatakan oleh As-Suyuthi dalam Ad-Durr Al Mantsur fi At-Tafsir bin Al Ma'tsur (jld. 4,h. 178). Ia me-maushul-kan periwayatan atsar ini kepada Ibnu Jarir dan Ibnu Abu Hatim, dari Ibnu Abbas.

Ali bin Abu Thalhah Tafsir Inu Abbas Tahqiq dan Takhrij: Rasyid Abdul Mun'im Ar-Rajal.

Jazakallah khoiron

Boy mengatakan...

@ 13 November 2012 16:53

mengenai Shahih atau tidaknya tafsir Ibnu Abbas tersebut mungkin nanti Ust. Jauza yang menjelaskan.

saya sekedar menambahkan dari sisi lain.

Yang bilang Tangan Allah terbelenggu itu Allah atau Yahudi sih?...coba dilihat lagi susunan kalimat dalam ayat tersebut.

Dengan jelas, yang bilang Tangan Allah terbelenggu itu Yahudi sedangkan Allah mengatakan Tangan Allah Terbuka.

Jadi makna Hakiki itu yang perkataan Allah (bahwa Tangan Nya terbuka), bukan perkataan Yahudi.

Bagaimana atau seperti apa Tangan Allah terbuka ini kita ndak usah pikirin, atau mereka-reka detilnya seperti apa..karena Allah tidak jelaskan dan Nabi juga tidak sampaikan.

jadi cukup sampai pemahaman Allah memiliki Tangan (yang sesuai dengan Keagungan dan Kemuliaan nya) dan Tangan Allah senantiasa terbuka.(titik)

kemudian, apa yang di lakukan oleh Ibnu Abbas memang Ta'wil..tetapi perlu diperhatikan..apakah beliau mena'wil kata per kata dari ayat atau keseluruhan ayat (maksud ayat)?...yang dilakukan oleh Ibnu Abbas adalah mena'wilkan maksud ayat dan hal ini berbeda dengan pena'wilan model JAHMIYAH cs yang mena'wilkan kata dalam ayat, misalnya Tangan = Kekuatan, Istiwa = Istila/menguasai dll

Gara-gara JAHMIYAH Cs mena'wil seperti itu maka mereka bermusuhan dengan Ulama Salaf Cs.

Wallahu A'lam

Anonim mengatakan...

Kalau tangan Allah itu terbuka bukankah itu menjadikan ayat tersebut ayat mutasyabihat yang tafsirnya hanya Allah yang tahu, nah kita jangan menafsirkan makna yang sebenarnya adalah tangan Allah itu terbuka, karena kita kan bukan sahabat Ibnu Abbas. Sehingga yang benar maknanya hanya Allah yang tahu. Maksudnya pasti ada tafsirannya hanya tidak ada keterangan riwayat takwilannya dari sahabat. Dari segi keterkaitan dengan kalimat sebelumnya kata yahudi Allah itu terbelenggu tangannya lalu Allah berkata sesungguhnya tangan Allah terbuka pasti itu ada maksudnya maknanya saling berkaitan, artinya makna yg sebenarnya bukan itu tangan Allah terbuka, ada takwilannya hanya kita tidak menemukan riwayat takwilannya saja, sehingga kalau ditakwil secara kesesuaian dg kalimat sebelumnya bisa saja, dan minimal dibiarkan ayat mutasyabihat itu, dibiarkan bukan berarti makna yang sebenarnya itu bahwa tangan Allah terbuka itu benar2 tangan Allah terbuka, siapa yang menetapkan bahwa tangan Allah terbuka, bisa saja Ibnu Abbas jika masih hidup menakwilkannya kan tangan allah terbuka itu, maksudnya pasti ada riwayatnya penakwilan terhadap tangan allah terbuka hanya hadis yg banyak jumlahnya itu sirna dimakan zaman ?

Pertanyaan saya yg kedua

Ustadz 'amaa itu apa artinya kata hadis dibawah dan apakah memang benar hadis itu dhaif ?

Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda dalam hadits Abu Raziin Al uqailiy, beliau berkata:

يَارَسُوْلَ الله أَيْنَ كَانَ رَبُّنَا قَبْلَ أَنْ يَخْلُقَ خَلْقَهُ ؟ قاَلَ كَانَ فِيْ عَمَاء مَا فَوْقَهُ هَوَاءُ وَ مَا تَحَْهُ هَوَاءُ ثُمَّ خَلَقَ عَرْشَهُ عَلَى اْلمَاءِ

Wahai Rasulullah dimana dahulu Rabb kita berada sebelum menciptakan makhluqNya ? Beliau menjawab: Dia berada di ‘amaa, tidak ada diatas dan bawahnya udara, kemudian dia menciptakan Arsy-Nya diatas air

Jazakallah khoiron