Qunut Shubuh


Melazimkan qunut shubuh secara terus menerus menurut pendapat yang paling shahih bukan merupakan sunnah Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam. Hal ini berdasarkan hadits :
حدثنا أحمد بن منيع أخبرنا يزيد بن هارون عن أبي مالك الأشجعي قال: قلت لأبي: يا أبت إنك قد صليت خلف رسول الله صلى الله عليه وسلم وأبي بكر وعمر وعثمان وعلي بن أبي طالب هاهنا بالكوفة، نحوا من خمس سنين، أكانوا يقنتون؟ قال: أي بني محدث.
Telah menceritakan kepada kami Ahmad bin Manii’[1] : Telah mengkhabarkan kepada kami Yaziid bin Haaruun[2], dari Abu Maalik Al-Asyja’iy[3], ia berkata : “Aku pernah bertanya kepada ayahku[4] : ‘Wahai ayahku, engkau pernah shalat di belakang Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam, Abu Bakr, ‘Umar, ‘Utsmaan, dan ‘Aliy di sini, yaitu di Kuufah selama kurang lebih lima tahun. Apakah mereka semua melakukan qunut ?”. Ayahku menjawab : “Wahai anakku, itu adalah perbuatan muhdats (perkara baru yang tidak pernah mereka lakukan- Abul-Jauzaa’)” [Diriwayatkan oleh At-Tirmidziy no. 402, dan ia berkata : “Hadits ini hasan shahih”].

Diriwayatkan juga oleh Ahmad 3/472, Ibnu Maajah no. 1241, Ath-Thabaraaniy dalam Al-Kubraa 8/378 no. 8178, Ath-Thahawiy dalam Syarh Ma’aanil-Aatsaar 1/249, Adl-Dliyaa’ dalam Al-Mukhtarah 8/97 & 98 no. 101 & 104, dan Al-Mizziy dalam Tahdziibul-Kamaal 13/334-335 dari jalan Yaziid bin Haaruun, dari Abu Maalik Al-Asyja’iy. Dalam lafadh Ath-Thahawiy disebutkan :
قلت لأبي : يا أبت، إنك صليت خلف رسول الله صلى الله عليه وسلم وخلف أبي بكر وخلف عمر وخلف عثمان وخلف علي رضي الله عنهم ههنا بالكوفة، قريبا من خمس سنين، أفكانوا يقنتون في الفجر ؟. فقال : أي بني، محدث.
Aku bertanya kepada ayahku : “Wahai ayahku, sesungguhnya engkau pernah shalat di belakang Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam, Abu Bakr, ‘Umar, ‘Utsmaan, dan ‘Aliy di sini di Kuufah hampir selama lima tahun. Apakah mereka semua melakukan qunut di waktu (shalat) Shubuh ?”. Ayahku menjawab : “Wahai anakku, itu adalah perbuatan muhdats” [shahih].
Yaziid bin Haaruun mempunyai mutaba’ah dari :
1.        Hafsh bin Ghiyaats[5] dan ‘Abdullah bin Idriis[6] sebagaimana diriwayatkan oleh Ibnu Abi Syaibah 2/308 (no. 7034 & 7036), Ibnu Maajah no. 1241, Ath-Thabaraaniy 8/378 no. 8179, dan Adl-Dliyaa’ dalam Al-Mukhtarah 8/98 no. 105 [shahih].
2.        Khalaf bin Khaliifah[7] sebagaimana diriwayatkan Ahmad 6/394, An-Nasaa’iy 2/204 dan dalam Al-Kubraa 1/341 no. 671, dan Ibnu Hibbaan no. 1989; dengan lafadh :
صليت خلف رسول الله صلى الله عليه وسلم فلم يقنت وصليت خلف أبي بكر فلم يقنت وصليت خلف عمر فلم يقنت وصليت خلف عثمان فلم يقنت وصليت خلف علي فلم يقنت ثم قال يا بني إنها بدعة.
“Aku shalat di belakang Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam, beliau tidak qunut. Aku shalat di belakang Abu Bakr, ia tidak qunut. Aku shalat di belakang ‘Umar, ia tidak qunut. Aku shalat di belakang ‘Utsmaan, ia tidak qunut. Dan aku shalat di belakang ‘Aliy, ia pun tidak qunut”. Kemudian ayahku berkata : “Wahai anakku, ia adalah perbuatan bid’ah” [shahih lighairihi].
3.        Abu ‘Awaanah[8] sebagaimana diriwayatkan oleh At-Tirmidziy no. 403, Ath-Thayaalisiy no. 1425, Ath-Thabaraaniy dalam Al-Kabiir 8/378 no. 8177, Al-Baihaqiy 2/213, dan Adl-Dliyaa’ 8/97-98 no. 102-103. Ath-Thabaraaniy dan Adl-Dliyaa’ membawakan dengan lafadh :
سألت أبي عن القنوت في صلاة الغداة ؟ فقال : أي بني صليت خلف رسول الله صلى الله عليه وسلم وأبي بكر وعمر رضي الله عنهما فلم أر أحدا منهم يقنت، أي بني بدعة. قالها ثلاثا.
Aku bertanya kepada ayahku tentang qunut pada shalat Shubuh. Ia menjawab : “Wahai anakku, aku pernah shalat di belakang Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam, Abu Bakr, dan ‘Umar radliyallaahu ‘anhumaa, namun aku tidak melihat salah seorang pun di antara mereka yang melakukan qunut. Wahai anakku, itu adalah perbuatan bid’ah”. Ia mengatakannya tiga kali [shahih].
4.        Abu Mu’aawiyyah[9] sebagaimana diriwayatkan oleh Al-Bazzaar dalam Al-Musnad no. 2766 dan Al-‘Uqailiy 2/484 no. 597.
Lafadh hadits ini mauquf namun dihukumi marfu’.
Kesimpulan finalnya, hadits ini shahih, para perawinya tsiqaat, dan sanadnya bersambung. Dishahihkan juga oleh Al-Albaaniy dalam Irwaaul-Ghaliil 2/182-183 no. 435, Al-Wadi’iy dalam Al-Jaami’ush-Shahiih mimmaa Laisa fish-Shahiihain 2/147, Al-Arna’uth dalam Takhrij Musnad Al-Imam Ahmad 25/214, dan Basyar ‘Awwaad dalam Takhrij Sunan Ibni Maajah 2/402-403.
Para ulama berbeda pendapat dalam permasalahan qunut dalam shalat Shubuh. Sedikit akan saya sebutkan di bawah :
At-Tirmidziy rahimahullah setelah menyebutkan riwayat tentang qunut Shubuh berkata :
واختلف أهل العلم في القنوت في صلاة الفجر، فرأى بعض أهل العلم من أصحاب النبي صلى الله عليه وسلم وغيرهم القنوت في صلاة الفجر. وهو قول الشافعي.
وقال أحمد، وإسحق: لا يقنت في الفجر إلا عند نازلة تنزل بالمسلمين، فإذا نزلت نازلة فللإمام أن يدعو لجيوش المسلمين.
“Para ulama berbeda pendapat mengenai qunut shalat Shubuh. Sebagian ulama dari kalangan shahabat Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam dan selain mereka berpendapat (masyru’-nya) qunut pada shalat Shubuh. Itu merupakan perkataan Asy-Syaafi’iy. Ahmad (bin Hanbal) dan Ishaaq (bin Rahawaih) berkata : ‘Qunut tidak dilakukan pada shalat Shubuh, kecuali jika ada musibah yang menimpa kaum muslimin. Jika ada musibah yang menimpa kaum muslimin, maka imam mendoakan (kebaikan/kemenangan) untuk pasukan kaum muslimin”.
والعمل عليه عند أكثر أهل العلم.
وقال سفيان الثوري إن قنت في الفجر فحسن، وإن لم يقنت فحسن واختار أن لا يقنت. ولم ير ابن المبارك القنوت في الفجر.
“(Hadits Abu Maalik Al-Asyja’iy di atas) diamalkan oleh kebanyakan ulama. Sufyaan Ats-Tsauriy berkata : ‘Apabila seseorang melakukan qunut di waktu shalat Shubuh, maka itu baik. Jika tidak melakukannya, itu pun baik’. Ia (Ats-Tsauriy) memilih untuk tidak qunut. Ibnul-Mubaarak tidak berpendapat adanya qunut pada shalat Shubuh” [Jaami’ At-Tirmidziy, 1/426-427].
Al-‘Uqailiy rahimahullah berkata :
والصحيح عندنا أن النبي صلى الله عليه وسلم قنت ثم ترك. وهذا يذكر أن النبي صلى الله عليه وسلم لم يقنت.
“Dan yang benar menurut kami bahwasannya Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam pernah melakukan qunut, kemudian meninggalkannya. Hadits ini (yaitu hadits Abu Maalik Al-Asyja’iy di atas – Abul-Jauzaa’) menyebutkan bahwa Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam tidak melakukan qunut” [Adl-Dlu’afaa’, 2/484].
Abu Ja’far Ath-Thahawiy Al-Hanafiy rahimahullah berkata :
إنما لا يقنت عندنا في الفجر من غير بلية فإن وقعت فتنة أو بلية فلا بأس به فعله رسول الله صلى الله عليه وسلم أي بعد الركوع
“Bahwasannya tidak dilakukan qunut dalam shalat Shubuh di sisi kami (madzhab Hanafiyyah) selain dikarenakan musibah. Apabila terjadi fitnah atau musibah, maka tidak mengapa. Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam telah melakukannya, yaitu setelah rukuk” [Haasyiyyah Ath-Thahthaawiy ‘alaa Maraaqil-Falaah, hal. 377].
Abul-Husain Asy-Syaafi’iy Al-Yamaniy rahimahullah berkata :
والسنة : أن يقنت في صلاة الصبح عندنا في جميع الدهر، وبه قال مالك، والأوزاعي، وابن أبي ليلى، والحسين بن صالح، ورواه الشافعي عن الخلفاء الأربعة، وأنس.
وذهب الثوري، وأبو حنيفة، وأصحابه إلى : (أنه غير مسنون في الصبح)، ورُويَ ذلك عن ابن عباس، وابن عمر، وابن مسعود، وأبي الدرداء.
وقال أبو يوسف : إذا قنت الإمام.....فاقنتْ معهُ.....
“Dan sunnah (dalam permasalahan ini) : Melakukan qunut pada shalat Shubuh menurut kami setiap waktu. Inilah yang dikatakan Maalik, Al-Auza’iy, Ibnu Abi Lailaa, Al-Husain bin Shaalih, dan diriwayatkan oleh Asy-Syaafi’iy dari khalifah yang empat, dan Anas. Adapun Ats-Tsauriy, Abu Haniifah dan shahabat-shahabatnya berpendapat : Qunut tidak disunnahkan dalam shalat Shubuh. Diriwayatkan hal itu dari Ibnu ‘Abbaas, Ibnu ‘Umar, Ibnu Mas’uud, dan Abud-Dardaa’. Abu Yuusuf berkata : “Apabila imam melakukan qunut….maka qunutlah bersamanya….” [Al-Bayaan fii Madzhab Asy-Syaafi’iy, 2/242-243].
Abul-Hasan Al-Mardawiy berkata ketika menerangkan posisi madzhab Ahmad bin Hanbal rahimahumallaah :
الصحيح من المذهب: أنه يكره القنوت في الفجر كغيرها وعليه الجمهور وقال في الوجيز: لا يجوز القنوت في الفجر.
قلت: النص الوارد عن الإمام أحمد لا يقنت في الفجر محتمل الكراهة والتحريم
“Yang shahih dari madzhab : Bahwasannya Ahmad memakruhkan qunut di waktu shalat Shubuh sebagaimana (kemakruhan melakukan qunut) selain shalat witir. Inilah pendapat jumhur. Dan ia berkata dalam Al-Wajiiz : ‘Tidak boleh melakukan qunut dalam shalat Shubuh’. Aku berkata : ‘Nash yang ada dari Al-Imam Ahmad : ‘tidak boleh qunut dalam shalat Shubuh’ dibawa pada pengertian makruh tahrim” [Al-Inshaaf fii Ma’rifati-Raajih minal-Khilaaf ‘alaa Madzhab Al-Imam Ahmad bin Hanbal, 2/174].
Ahmad Syaakir rahimahullah berkata saat menyanggah perkataan Thaariq bin Asyyam bahwasannya qunut Shubuh adalah muhdats :
ثبت في أحاديث صحيحة القنوت في الصبح، ومن حفظ حجة على من لم يحفظ. والمثبت مقدم على النافي. وهو نفل لا واجب. فمن تركه فلا بأس، ومن فعله فهو أفضل.
“Telah tetap dalam hadits-hadits shahih tentang (masyru’-nya) qunut pada shalat Shubuh. Orang yang hapal merupakan hujjah bagi orang yang tidak hapal. Yang menetapkan lebih didahulukan dari yang meniadakan. Barangsiapa yang meninggalkannya, tidak mengapa. Dan barangsiapa yang mengerjakannya, maka itu afdlal (lebih utama)” [Syarh Sunan At-Tirmidziy, 2/252].
Menilik perkataan Ahmad Syaakir di atas – dan juga para ulama mutaqaddimiin - , memang benar ada beberapa hadits yang dianggap sebagai hujjah masyru’-nya qunut Shubuh secara terus-menerus. Di antaranya :
Apa yang dijadikan hujjah oleh madzhab Syaafi’iyyah dan yang lainnya dari Anas bin Maalik radliyallaahu ‘anhu, sebagaimana dinukil oleh Abul-Husain Asy-Syaafi’iy Al-Yamaniy rahimahullah adalah hadits berikut :
وحدثني عمرو الناقد وزهير بن حرب. قالا: حدثنا إسماعيل عن أيوب، عن محمد. قال: قلت لأنس : هل قنت رسول الله صلى الله عليه وسلم في صلاة الصبح؟ قال: نعم. بعد الركوع يسيرا.
Dan telah menceritakan kepadaku ‘Amru An-Naaqid dan Zuhair bin Harb, mereka berdua berkata : Telah menceritakan kepada kami Ismaa’iil, dari Ayyuub, dari Muhammad, ia berkata : Aku bertanya kepada Anas : “Apakah Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam melakukan qunut pada shalat Shubuh ?”. Ia menjawab : “Benar, sebentar setelah rukuk” [Diriwayatkan oleh Muslim no. 677 (298). Diriwayatkan juga oleh Al-Bukhaariy no. 1001, Ibnu Maajah no. 1184, Abu Daawud no. 1444, dan yang lainnya].
Akan tetapi,….. mari kita perhatikan jalan periwayatan yang lainnya dari Anas :
وحدثني عبيدالله بن معاذ العنبري وأبو كريب وإسحاق بن إبراهيم. ومحمد بن عبدالأعلى (واللفظ لابن معاذ) حدثنا المعتمر بن سليمان عن أبيه، عن أبي مجلز، عن أنس بن مالك :  قنت رسول الله صلى الله عليه وسلم شهرا بعد الركوع. في صلاة الصبح. يدعو على رعل وذكوان. ويقول "عصية عصت الله ورسوله".
Dan telah menceritakan kepadaku ‘Ubaidullah bin Mu’aadz Al-‘Anbariy, Abu Kuraib, Ishaaq bin Ibraahiim, Muhammad bin ‘Abdil-A’laa – dan lafadh hadits ini adalah milik Ibnu Mu’aadz - : Telah menceritakan kepada kami Al-Mu’tamir bin Sulaimaan, dari ayahnya, dari Abu Mijlaz, dari Anas bin Maalik : Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam melakukan qunut selama sebulan setelah rukuk dalam shalat Shubuh. Beliau mendoakan kejelekan kepada Bani Ri’l, dan Bani Dzakwaan, dan bersabda : “’Ushayyah telah durhaka kepada Allah dan Rasul-Nya” [Diriwayatkan oleh Muslim no. 677 (299). Diriwayatkan juga oleh Al-Bukhaariy no. 1003 & 4094].
حدثنا محمد بن المثنى. حدثنا عبدالرحمن. حدثنا هشام عن قتادة، عن أنس؛ أن رسول الله صلى الله عليه وسلم قنت شهرا. يدعو على أحياء من أحياء العرب. ثم تركه.
Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Al-Mutsannaa : Telah menceritakan kepada kami ‘Abdurrahmaan : Telah menceritakan kepada kami Hisyaam, dari Qataadah, dari Anas : Bahwasannya Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam pernah melakukan qunut selama sebulan mendoakan kejelekan kepada sebagian orang-orang ‘Arab, kemudian beliau meninggalkannya” [Diriwayatkan oleh Muslim no. 677 (304). Diriwayatkan pula oleh Al-Bukhaariy no. 4089].
أنا أبو طاهر نا أبو بكر نا محمد بن محمد بن مرزوق الباهلي حدثنا محمد بن عبد الله الأنصاري حدثنا سعيد بن أبي عروبة عن قتادة عن أنس أن النبي صلى الله عليه وسلم كان لا يقنت إلا إذا دعا القوم أو دعا على قوم
Telah memberitakan kepada kami Abu Thaahir[10] : Telah mengkhabarkan kepada kami Abu Bakr[11] : Telah mengkhabarkan kepada kami Muhammad bin Muhammad bin Marzuuq Al-Baahiliy[12] : Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin ‘Abdillah Al-Anshaariy[13] : Telah menceritakan kepada kami Sa’iid bin Abi ‘Aruubah[14], dari Qataadah[15], dari Anas : Bahwasannya Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam tidak melakukan qunut, kecuali jika mendoakan kebaikan pada satu kaum atau mendoakan kejelekan pada satu kaum” [Diriwayatkan oleh Ibnu Khuzaimah no. 620; shahih].[16]
Tiga hadits di atas menjelaskan bahwa qunut Shubuh yang dimaksudkan Anas adalah qunut nazilah karena peristiwa Bi’r Ma’uunah. Itupun tidak dilakukan terus-menerus, karena hanya dilakukan selama sebulan dan kemudian ditinggalkan. Timbul pertanyaan lanjutan, apakah qunut tersebut hanya dilakukan khusus pada shalat Shubuh ? Perhatikan riwayat berikut :
حدثنا عبد اللّه بن معاوية الجمحي، ثنا ثابت بن يزيد، عن هلال بن خباب، عن عكرمة، عن ابن عباس قال : قَنَتَ رسول اللّه صلى اللّه عليه وسلم شهراً متتابعاً في الظهر والعصر والمغرب والعشاء وصلاة الصبح في دبر كل صلاة إذا قال :  "سمع اللّه لمن حمده" من الركعة الآخرة يدعو على أحياء من بني سليم على رعلٍ وذكوان وعصية، ويؤمّن من خلفه.
Telah menceritakan kepada kami ‘Abdullah bin Mu’aawiyyah Al-Jumahiy[17] : Telah menceritakan kepada kami Tsaabit bin Yaziid[18], dari Hilaal bin Khabbaab[19], dari ‘Ikrimah[20], dari Ibnu ‘Abbaas, ia berkata : “Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam melakukan qunut selama sebulan penuh pada shalat Dhuhur, ‘Ashar, Maghrib, ‘Isyaa’, dan Shubuh pada akhir setiap shalat, yaitu saat beliau berkata : ‘sami’allaahu liman hamidah’ di raka’at terakhir. Beliau mendoakan kejelekan pada orang-orang Bani Sulaim, Bani Ri’l, Bani Dzakwaan, dan Bani ‘Ushayyah; serta diaminkan orang-orang yang di belakang beliau (makmum)” [Diriwayatkan oleh Abu Daawud no. 1443; hasan].
حدثنا عبد الرحمن بن إبراهيم ثنا الوليد ثنا الأوزاعي حدثني يحيى بن أبي كثير حدثني أبو سلمة بن عبد الرحمن عن أبي هريرة قال : قنت رسول الله صلى الله عليه وسلم في صلاة العتمة شهرا يقول في قنوته اللهم نج الوليد بن الوليد اللهم نج سلمة بن هشام اللهم نج المستضعفين من المؤمنين اللهم اشدد وطأتك على مضر اللهم اجعلها عليهم سنين كسني يوسف قال أبو هريرة وأصبح رسول الله صلى الله عليه وسلم ذات يوم فلم يدع لهم فذكرت ذلك له فقال وما تراهم قد قدموا
Telah menceritakan kepada kami ‘Abdurrahman bin Ibraahiim[21] : Telah menceritakan kepada kami Al-Waliid[22] : Telah menceritakan kepada kami Al-Auza’iy[23] : Telah menceritakan kepada kami Yahyaa bin Abi Katsiir[24] : Telah menceritakan kepadaku Abu Salamah bin ‘Abdirrahmaan, dari Abu Hurairah : Bahwasannya Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam pernah melakukan qunut pada shalat ‘atamah (Maghrib dan/atau ‘Isya’) selama sebulan dan berdoa : “Ya Allah, selamatkanlah Al-Waliid bin Al-Waliid. Ya Allah, selamatkanlah Salamah bin Hisyaam. Ya Allah, selamatkanlah orang-orang lemah dari kalangan mukminiin. Ya Allah, keraskanlah tekanan (‘adzab) kepada Bani Mudlar. Ya Allah, jadikanlah hal itu terjadi atas mereka selama bertahun-tahun seperti pada masa Yuusuf”. Abu Hurairah berkata : “Pada satu hari di waktu Shubuh Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam tidak lagi mendoakan mereka. Maka aku pun menanyakan permasalahan itu pada beliau, lalu beliau bersabda : ‘Apa pendapatmu tentang mereka sementara mereka telah meninggal ?” [Diriwayatkan oleh Abu Daawud no. 1442; shahih].
حدثنا محمد بن المثنى. حدثنا معاذ بن هشام. حدثني أبي عن يحيى بن أبي كثير. قال: حدثنا أبو سلمة بن عبد الرحمن؛ أنه سمع أبا هريرة يقول : والله! لأقربن بكم صلاة رسول الله صلى الله عليه وسلم. فكان أبو هريرة يقنت في الظهر. والعشاء الآخرة. وصلاة الصبح. ويدعو للمؤمنين. ويلعن الكفار
Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Al-Mutsannaa : Telah menceritakan kepada kami Mu’aadz bin Hisyaam : Telah menceritakan kepadaku ayahku, dari Yahyaa bin Abi Katsiir, ia berkata : Telah menceritakan kepada kami Abu Salamah bin ‘Abdirrahmaan[25], bahwasannya ia pernah mendengar Abu Hurairah berkata : “Demi Allah, sungguh aku akan dekatkan kalian dengan shalat Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam”. Maka Abu Hurairah melakukan qunut pada shalat Dhuhur, ‘Isyaa’ yang akhir, dan Shubuh dengan mendoakan kebaikan bagi kaum muslimin dan melaknat orang-orang kafir” [Diriwayatkan oleh Muslim no. 676 (296)].
Tiga riwayat di atas menunjukkan qunut beliau shallallaahu ‘alaihi wa sallam tidak hanya dilakukan di waktu Shubuh, akan tetapi di waktu-waktu shalat yang lain. Ringkasnya, tidak ada pendalilan untuk hadits Anas di atas sebagai hujjah masyru’-nya qunut pada shalat Shubuh secara terus-menerus secara khusus.
Ada riwayat lain yang menjadi hujjah masyru’­-nya qunut Shubuh secara terus-menerus, yaitu hadits Anas bin Maalik radliyallaahu ‘anhu yang lain :
حدثنا ثنا عبد الرزاق قال ثنا أبو جعفر يعني الرازي عن الربيع بن أنس عن أنس بن مالك قال ما زال رسول الله صلى الله عليه وسلم يقنت في الفجر حتى فارق الدنيا
Telah menceritakan kepada kami ‘Abdurrazzaaq, ia berkata : Telah menceritakan kepada kami Abu Ja’far – yaitu Ar-Raaziy[26] - , dari Ar-Rabii’ bin Anas[27], dari Anas bin Maalik, ia berkata : “Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam senantiasa melakukan qunut di waktu Shubuh hingga meninggal dunia” [Diriwayatkan oleh Ahmad 3/162].
Diriwayatkan juga oleh ‘Abdurrazzaaq no. 4963, Ad-Daaruquthniy 2/370-372 no. 1692-1694, Ibnu Abi Syaibah 2/312, Al-Bazzaar dalam Kasyful-Astaar no. 556, Ath-Thahawiy dalam Syarh Ma’aanil-Aatsaar 1/244, Al-Baihaqiy 2/201, Al-Baghawiy dalam Syarhus-Sunnah no. 639, Al-Haazimiy dalam Al-I’tibaar hal. 86, Adl-Dliyaa’ dalam Al-Mukhtarah no. 2128; semuanya dari jalan Abu Ja’far Ar-Raaziy.
Al-Baihaqiy berkata : “Sanad hadits ini shahih, para perawinya tsiqah”.
Perkataannya Al-Baihaqiy ini layak mendapat kritik. Hadits ini lemah, bahkan munkar. Riwayat Abu Ja’far Ar-Raaziy tidak diterima jika menyendiri atau menyelisihi riwayat para perawi tsiqaat, karena jeleknya hapalannya. Dalam riwayat Ad-Daaruquthniy dibawakan dengan lafadh :
أن النبي صلى الله عليه وسلم قنت شهرا يدعوا عليهم ثم تركه وأما في الصبح فلم يزل يقنت حتى فارق الدنيا
“Bahwasannya Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam pernah melakukan qunut selama sebulan untuk mendoakan kejelekan pada mereka, kemudian meninggalkannya. Adapun untuk (qunut) pada shalat Shubuh, maka beliau senantiasa melakukannya hingga meninggal dunia”.
Riwayat Anas bin Maalik yang dibawakan Abu Ja’far ini menyelisihi riwayat yang telah disebutkan di atas dari Anas yang menyebutkan beliau shallallaahu ‘alaihi wa sallam hanya qunut nazilah selama sebulan kemudian berhenti (HR. Al-Bukhaariy no. 4089 dan Muslim no. 677). Anas pun memberi kesaksian bahwa beliau shallallaahu ‘alaihi wa sallam tidak pernah melakukan qunut kecuali qunut nazilah dengan mendoakan kebaikan atau kejelekan pada satu kaum (HR. Ibnu Khuzaimah no. 620). Apalagi Ibnu ‘Abbaas menguatkan kesaksian tersebut (HR. Ibnu Khuzaimah no. 619). Oleh karena itu, riwayatnya di sini munkar.
Ar-Rabii’ bin Anas mempunyai mutaba’ah dari :
1.        Al-Hasan Al-Bashriy.
حدثنا ابن أبي داود قال : ثنا أبو معمر، قال : ثنا عبد الوارث، قال : ثنا عمرو بن عبيد، عن الحسن، عن أنس بن مالك رضي الله عنه قال : صليت مع النبي صلى الله عليه وسلم فلم يزل يقنت في صلاة الغداة، حتى فارقته، وصليت مع عمر بن الخطاب رضي الله عنه فلم يزل يقنت في صلاة الغداة حتى فارقته.
Telah menceritakan kepada kami Ibnu Abi Daawud, ia berkata : Telah menceritakan kepada kami Abu Ma’mar, ia berkata : Telah menceritakan kepada kami ‘Abdul-Waarits, ia berkata : Telah menceritakan kepada kami ‘Amru bin ‘Ubaid, dari Al-Hasan, dari Anas bin Maalik radliyallaahu ‘anhu, ia berkata : “Aku pernah shalat bersama Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam, maka beliau senantiasa qunut pada shalat Shubuh hingga meninggal dunia. Dan aku pun pernah shalat bersama ‘Umar bin Al-Khaththaab radliyallaahu ‘anhu, maka ia senantiasa qunut pada shalat Shubuh hingga meninggal dunia” [Diriwayatkan oleh Ath-Thahawiy dalam Syarh Ma’aanil-Aatsaar, 1/243].
Diriwayatkan juga oleh Al-Baihaqiy 2/202 dan Ad-Daaruquthniy 2/372-373 no. 1695-1698.
‘Amru bin ‘Ubaid At-Tamiimiy Al-Bashriy Al-Mu’taziliy menjadi penyakit utama dalam sanad hadits ini. Ia seorang yang matruuk sebagaimana dikatakan ‘Amru bin ‘Aliy dan Abu Haatim. Bahkan, Yuunus bin ‘Ubaid menyatakan ia telah memalsukan hadits. Humaid mengatakan ia telah memalsukan hadits dari Al-Hasan Al-Bashriy. Mu’aadz bin Mu’aadz dan Ayyuub mengatakan ia pendusta. Dan yang lainnya banyak sekali celaan para muhaddits terhadapnya dengan celaan-celaan yang berat [selengkapnya lihat : Tahdziibut-Tahdziib, 8/70-75 no. 108]. Maka, riwayat ini tidak layak untuk dilirik karena sangat lemah, bahkan palsu.
Ada jalur lain yang dibawakan Ad-Daaruquthniy (2/373 no. 1698) dari Ismaa’iil Al-Makkiy dari Al-Hasan, dari Anas bin Maalik radliyallaahu ‘anhu :
حدثنا إبراهيم بن حماد ثنا عباد بن الوليد ثنا قريش بن أنس ثنا إسماعيل المكي وعمرو عن الحسن قال : قال لي أنس قنت مع رسول الله صلى الله عليه وسلم ومع عمر حتى فارقتهما
Telah menceritakan kepada kami Ibraahiim bin Hammaad[28] : Telah menceritakan kepada kami ‘Abbaad bin Al-Waliid[29] : Telah menceritakan kepada kami Quraisy bin Anas[30] : Telah menceritakan kepada kami Ismaa’iil Al-Makkiy[31] dan ‘Amru, dari Al-Hasan, ia berkata : Telah berkata kepadaku Anas : “Aku melakukan qunut bersama Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam dan bersama ‘Umar hingga keduanya berpisah denganku (meninggal dunia)”.
Diriwayatkan juga oleh Al-Baihaqiy 2/202 dari jalan Quraisy bin Anas yang selanjutnya seperti riwayat Ad-Daaruquthniy.
Hadits ini sangat lemah, karena faktor Ismaa’il Al-Makkiy.
2.        Qataadah
أخبرنا أبو عبد الله الحافظ ثنا علي بن حمشاذ العدل ويحيى بن محمد بن عبد الله العنبري قالا ثنا أبو عبد الله محمد بن إبراهيم العبدي ثنا عبد الله بن محمد النفيلي ثنا خليد بن دعلج عن قتادة عن أنس بن مالك رضى الله تعالى عنه قال صليت خلف رسول الله صلى الله عليه وسلم فقنت وخلف عمر فقنت وخلف عثمان فقنت
Telah mengkhabarkan kepada kami Abu ‘Abdillah Al-Haafidh[32] : Telah menceritakan kepada kami ‘Aliy bin Hamasyaadz Al-‘Adl[33] dan Yahyaa bin Muhammad bin ‘Abdillah Al-‘Anbariy, mereka berdua berkata : Telah menceritakan kepada kami Abu ‘Abdillah Muhammad bin Ibraahiim Al-‘Abdiy[34] : Telah menceritakan kepada kami ‘Abdullah bin Muhammad An-Nufailiy[35] : Telah menceritakan kepada kami Khaliid bin Dal’aj[36], dari Qataadah[37], dari Anas bin Maalik radliyallaahu ta’aala ‘anhu, ia berkata : “Aku pernah shalat di belakang Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam, maka beliau melakukan qunut. Di belakang ‘Umar, ia qunut, dan di belakang ‘Utsmaan, ia pun qunut” [Diriwayatkan oleh Al-Baihaqiy 2/202].
Hadits ini lemah lagi munkar. Penyakitnya ada pada Khaliid bin Dal’aj, seorang yang dla’iif yang meriwayatkan beberapa hadits munkar dari Qataadah. Dan ini sebagian di antaranya.
Selain itu, riwayat Anas yang menyatakan Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam dan para Khulafaur-Raasyidin setelah melakukan qunut Shubuh secara terus-menerus sangat nyata bertentangan persaksian Thaariq bin Asyyam bin Mas’uud Al-Asyja’iy (yang disebutkan di awal bahasan) bahwasannya beliau shallallaahu ‘alaihi wa sallam tidak melakukan qunut Shubuh (secara terus), dan hal itu berjalan hingga kekhalifahan ‘Aliy bin Abi Thaalib radliyallaahu ‘anhu.
Kembali pada bahasan hadits Abu Maalik Al-Asyja’iy di awal,……
Hadits tersebut mengkhabarkan pada kita bahwa qunut pada waktu shalat Shubuh yang dilakukan secara terus-menerus – sebagaimana dilakukan sebagian kaum muslimin – tidak ada contohnya dari Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam. Begitu juga di era Al-Khulafaur-Raasyidin setelahnya. Seandainya memang perbuatan itu dicontohkan, sudah pasti Thaariq bin Asyyam bin Mas’uud Al-Asyja’iy radliyallaahu ‘anhu akan memberikan kesaksian lain. Jika kita menggunakan bahasa riwayat, maka qunut shubuh secara terus-menerus adalah muhdats atau bid’ah.
Akan tetapi ada satu pelajaran penting bagi kita semua bahwa khilaf permasalahan ini telah ada, minimal sejak era tabi’iin. Tidak mungkin Abu Maalik Al-Asy’ja’iy bertanya kepada ayahnya tentang qunut yang dilakukan manusia secara terus menerus pada shalat Shubuh jika ia tidak menyaksikannya atau mendengarnya. Oleh karena itu, kita perlu lapang dada dalam permasalahan ini; baik mereka yang berpendapat masyru’-nya qunut Shubuh atau yang tidak. Yang berpendapat masyru’, maka tidak perlu sewot jika ada yang mengatakan bahwa qunut Shubuh yang dilakukan terus menerus adalah perbuatan muhdats atau bid’ah, karena pihak yang berseberangan dengan mereka telah menggunakan sebaik-baik lafadh yang diriwayatkan secara shahih dari shahabat radliyallaahu ‘anhu. Sebaliknya, pihak yang berpendapat tidak masyru’ tidak perlu memaksakan pendapatnya untuk diaminkan pihak lain. Dan keduanya tidak perlu bubar memisahkan diri dari jama’ah, lalu membuat jama’ah baru karena imam yang ada melakukan sesuatu yang berlainan dengan apa yang diperbuatnya. Semuanya ini masih dalam ruang toleransi khilaf ijtihadiyyah yang diperbolehkan, walau kewajiban setiap kaum muslimin mengambil apa yang dianggapnya kuat menurut kadar pengetahuan yang dimilikinya.
Wallaahu a’lam bish-shawwaab - bersambung ke artikel : Sekali Lagi, Qunut Shubuh.


[1]        Ahmad bin Manii’ bin ‘Abdirrahmaan Abu Ja’far Al-Baghawiy Al-Asham; seorang yang tsiqah lagi haafidh (160-244). Dipakai Al-Bukhaariy dan Muslim dalam Shahih-nya [Taqriibut-Tahdziib, hal. 100 no. 115].
[2]        Yaziid bin Haaruun bin Zaadziy atau Zaadzaan bin Tsaabit As-Sulamiy Abu Khaalid Al-Waasithiy; seorang yang tsiqah, mutqin, lagi ‘aabid (118-206 H). Dipakai Al-Bukhaariy dan Muslim dalam Shahih-nya [idem, hal. 1084 no. 7842].
[3]        Sa’d bin Thaariq bin Asyyam Abu Maalik Al-Asyja’iy Al-Kuufiy; seorang yang tsiqah (w. 140 H). Dipakai Muslim dalam Shahih-nya [idem, hal. 369 no. 2253].
[4]        Thaariq bin Asyyam bin Mas’uud Al-Asyja’iy; salah seorang shahabat Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam [idem, hal. 461 no. 3013].
[5]        Hafsh bin Ghiyaats bin Thalq bin Mu’aawiyyah bin Maalik bin Al-Haarits An-Nakha’iy Abu ‘Umar Al-Kuufiy; seorang yang tsiqah lagi faqiih, namun sedikit berubah hapalannya di akhir usianya (w. 194/195 H). Dipakai Al-Bukhaariy dan Muslim dalam Shahih-nya [idem, hal. 260 no. 1439].
[6]        ‘Abdullah bin Idriis bin Yaziid bin ‘Abdirrahmaan bin Al-Aswad Al-Audiy Abu Muhammad Al-Kuufiy; seorang yang tsiqah, faqiih, lagi ‘aabid (120-192 H). Dipakai Al-Bukhaariy dan Muslim dalam Shahih-nya [idem, hal. 491 no. 3224].
[7]        Khalaf bin Khaliifah bin Shaa’id bin Baraam Al-Asyja’iy Abu Ahmad Al-Waasithiy Al-Kuufiy; seorang yang shaduuq, namun bercampur hapalannya di akhir usianya (91/92-181 H). Dipakai Muslim dalam Shahih-nya [idem, hal. 299 no. 1741].
[8]        Al-Wadldlaah bin ‘Abdillah Al-Yasykuuriy Abu ‘Awaanah Al-Waasithiy Al-Bazzaaz; seorang yang tsiqah lagi tsabat (w. 175/176 H). Dipakai Al-Bukhaariy dan Muslim dalam Shahih-nya [idem, hal. 1036 no. 7457].
[9]        Muhammad bin Khaazim At-Tamiimiy As-Sa’diy Abu Mu’aawiyyah Adl-Dlariir Al-Kuufiy; seorang yang tsiqah (113-194/195 H). Dipakai Al-Bukhaariy dan Muslim dalam Shahih-nya [idem, hal. 840 no. 5878].
[10]       Ia adalah Muhammad bin Al-Fadhl bin Muhammad bin Ishaaq bin Khuzaimah Abu Thaahir An-Naisaabuuriy, cucu Ibnu Khuzaimah; seorang imam yanng jaliil [lihat : Siyaru A’laamin-Nubalaa’, 16/490-491 no. 360].
[11]       Ia adalah Muhammad bin Ishaaq bin Khuzaimah bin Al-Mughiirah bin Shaalih bin Bakr, Abu Bakr As-Sulamiy An-Naisaabuuriy – yang terkenal dengan nama Ibnu Khuzaimah; seorang haafidh, hujjah, faqiih, lagi tsiqah (223-331 H) [lihat : Siyaru A’laamin-Nubalaa’, 14/365-382 no. 214].
[12]       Muhammad bin Muhammad bin Marzuuq bin Bukair/Bakr Al-Baahiliy Abu ‘Abdillah Al-Bashriy; seorang yang shaduuq (w. 248 H). Dipakai oleh Muslim dalam Shahih-nya [Taqriibut-Tahdziib, hal. 893-894 no. 6311].
[13]       Muhammad bin ‘Abdillah bin Al-Mutsannaa bin ‘Abdillah bin Anas bin Maalik Al-Anshaariy Abu ‘Abdillah Al-Bashriy; seorang yang tsiqah (w. 215 H). Dipakai oleh Al-Bukhaariy dan Muslim dalam Shahih-nya [idem, hal. 865 no. 6084].
[14]       Sa’iid bin Abi ‘Aruubah; seorang yang tsiqah haafidh, lagi mempunyai banyak tulisan. Akan tetapi ia mengalami percampuran dalam hapalan (ikhtilaath) (w. 156/157 H). Dipakai oleh Al-Bukhaariy dan Muslim dalam Shahih-nya [idem, hal. 384 no. 2378].
[15]       Qataadah bin Di’aamah bin Qataadah As-Saduusiy; seorang yang tsiqah lagi tsabat, namun banyak melakukan tadliis. Dipakai Al-Bukhaariy dan Muslim dalam Shahih-nya [idem hal. 798 no. 5553, Ta’riifu Ahlit-Taqdis hal. 102 no. 92, Al-Mudallisiin lil-‘Iraaqiy hal. 79-80 no. 49, dan Riwaayaatul-Mudallisiin fii Shahiih Al-Bukhaariy hal. 483-484].
[16]       Dikuatkan oleh hadits :
أنا أبو طاهر نا أبو بكر نا محمد بن يحيى نا أبو داود حدثنا إبراهيم بن يعد عن الزهري عن سعيد وأبي سلمة عن أبي هريرة أن النبي صلى الله عليه وسلم كان لا يقنت إلا ان يدعو لأحد أو يدعو على أحد وكان إذا قال سمع الله لمن حمده قال ربنا ولك الحمد اللهم أنج وذكر الحديث
Telah memberitakan kepada kami Abu Thaahir : Telah mengkhabarkan kepada kami Abu Bakr : Telah mengkhabarkan kepada kami Muhammad bin Yahyaa : Telah mengkhabarkan kepada kami Abu Daawud : Telah menceritakan kepada kami Ibraahiim bin Sa’d, dari Az-Zuhriy, dari Sa’iid dan Abu Salamah, dari Abu Hurairah : Bahwasannya Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam tidak melakukan qunut kecuali jika hendak mendoakan kebaikan kepada seseorang atau mendoakan kejelekan kepada seseorang. Jika beliau berkata : ‘sami’allaahu liman hamidahu’, beliau berkata : ‘rabbanaa wa lakal-hamdu, allaahumma anji….’ Kemudian ia menyebutkan haditsnya [Diriwayatkan oleh Ibnu Khuzaimah no. 619; shahih].
[17]       ‘Abdullah bin Mu’aawiyyah bin Muusaa Al-Jumahiy Abu Ja’far Al-Bashriy; seorang yang tsiqah (w. 243 H) [idem, hal. 548 no. 3655].
[18]       Tsaabit bin Yaziid Al-Ahwal Abu Zaid Al-Bashriy; seorang yang tsiqah lagi tsabat (w. 169 H). Dipakai Al-Bukhaariy dan Muslim dalam Shahih-nya [idem, hal. 187 no. 842].
[19]       Hilaal bin Khabaab Al-‘Abdiy Abul-‘Alaa’ Al-Bashriy; seorang yang shaduuq, namun hapalannya berubah di akhir usianya (w. 144 H) [idem, hal. 1026 no. 7384].
[20]       ‘Ikrimah Al-Qurasyiy Al-Haasyimiy Abu ‘Abdillah Al-Madaniy; seorang yang tsiqah, tsabat, lagi ‘aalim terhadap tafsir (w. 105 H dalam usia 80 tahun). Dipakai Al-Bukhaariy dan Muslim dalam Shahih-nya [idem, hal. 687-688 no. 4707].
[21]       ‘Abdurrahmaan bin Ibraahiim bin ‘Amru Al-Qurasyiy Al-‘Utsmaaniy Ad-Dimasyqiy Abu Sa’iid, terkenal dengan julukan Duhaim; seorang yang tsiqah, haafidh, lagi mutqin (170-245 H). Dipakai Al-Bukhaariy dalam Shahih-nya [idem, hal. 569 no. 3817].
[22]       Al-Waliid bin Muslim Al-Qurasyiy Abul-‘Abbaas Ad-Dimasyqiy; seorang yang tsiqah, namun banyak melakukan tadlis taswiyyah (119-194/195 H). Dipakai Al-Bukhaariy dan Muslim dalam Shahih-nya [idem, hal. 1041 no. 7506]. Dalam hadits ini ia menyatakan tashrih penyimakan riwayat dari gurunya.
[23]       ‘Abdurrahmaan bin ‘Amru bin Abi ‘Amru Asy-Syaamiy Ad-Dimasyqiy Abu ‘Amru Al-Auzaa’iy; seorang yang tsiqah, jaliil, lagi faqiih (w. 157 H). Dipakai Al-Bukhaariy dan Muslim dalam Shahih-nya [idem, hal. 593 no. 3992].
[24]       Yahyaa bin Abi Katsiir Ath-Thaaiy Abu Nashr Al-Yamaamiy; seorang yang tsiqah lagi tsabat, akan tetapi melakukan tadlis dan irsal (w. 132 H). Dipakai Al-Bukhaariy dan Muslim dalam Shahih-nya [idem, hal. 1065 no. 7682].
[25]       Abu Salamah bin ‘Abdirrahmaan bin ‘Auf Al-Qurasyiy Az-Zuhriy; seorang yang tsiqah lagi banyak haditsnya (94 H dalam usia 72 tahun). Dipakai Al-Bukhaariy dan Muslim dalam Shahih-nya [idem, hal. 1155 no. 8203].
[26]       Ia adalah ‘Iisaa bin Abi ‘Iisaa Maahaan Abu Ja’far Ar-Raaziy (w. 160 H).
Telah berkata ‘Abdullah bin Ahmad, dari ayahnya : “Tidak kuat dalam hadits”. Telah berkata Hanbal, dari Ahmad : “Shaalihul-hadiits”. Telah berkata ‘Aliy bin Sa’iid bin Jariir dari Ahmad : “Mudltharibul-hadiits”. Telah berkata Ishaaq bin Manshuur dari Ibnu Ma’iin : “Tsiqah”. Telah berkata Ibnu Abi Maryam, dri Ibnu Ma’iin : “Ditulis haditsnya, akan tetapi ia sering keliru”. Telah berkata Ibnu Abi Khaitsamah dari Ibnu Ma’iin : “Shaalih”. Telah berkata Ad-Duuriy dari Ibnu Ma’iin : “Tsiqah. Dan ia sering keliru dalam hadits yang ia riwayatkan dari Mughiirah”. Telah berkata ‘Abdullah bin ‘Aliy bin Al-Madiiniy dari ayahnya : “Ia seperti Muusaa bin ‘Ubaidah. Ia sering kacau dalam hadits yang ia riwayatkan dari Mughiirah dan yang sepertinya”. Telah berkata Muhammad bin ‘Utsmaan bin Abi Syaibah, dari ‘Aliy bin Al-Madiiniy : “Ia di sisi kami tsiqah”. Ibnu ‘Ammaar Al-Maushiliy berkata : “Tsiqah”. ‘Amru bin ‘Aliy berkata : “Padanya adalah kelemahan, dan ia termasuk orang jujur yang jelek hapalannya”. Abu Zur’ah berkata : “Syaikh, banyak ragu”. Abu Haatim : “Tsiqah, shaduuq, shaalihul-hadiits”. Zakariyya As-Saajiy berkata : “Shaduuq, akan tetapi tidak mutqin”. An-Nasaa’iy berkata : “Tidak kuat”. Ibnu Khiraasy berkata : “Shaduuq, jelek hapalannya”. Ibnu ‘Adiy berkata : “Ia mempunyai hadits-hadits yang baik. Orang-orang telah meriwayatkan darinya. Hadits-haditsnya secara umum adalah lurus, dan aku harap tidak mengapa dengannya”. Ibnu Sa’d berkata : “Tsiqah”. Ibnu Hibbaan berkata : “Ia sering menyendiri dalam periwayatan dari orang-orang terkenal dengan hadits-hadits munkar. Tidak membuatku kagum berhujjah dengan haditsnya, kecuali yang berkesesuaian dengan para perawi tsiqaat”. Al-‘Ijliy berkata : “Tidak kuat”. Al-Haakim berkata : “Tsiqah”. Ibnu ‘Abdil-Barr berkata : “Ia di sisi mereka adalah orang yang tsiqah”. Al-‘Uqailiy menyebutkannya dalam Adl-Dlu’afaa’. Ibnu Hajar berkata : “Shaduuq, jelek hapalannya” [Tahdziibut-Tahdziib 12-56-57 no. 221 dan Taqriibut-Tahdziib hal. 1126 no. 8077].
Kesimpulan : Pada asalnya ia seorang yang jujur, namun tidak tetap kedlabithannya. Riwayatnya tidak diterima jika menyendiri atau bahkan bertentangan dengan riwayat milik perawi tsiqaat – sebagaimana diisyaratkan oleh Ibnu Hibbaan, wallaahu a’lam.
[27]       Ar-Rabii’ bin Anas Al-Bakriy Al-Hanafiy Al-Bashriy; seorang yang shaduuq, namun memiliki beberapa keraguan (w. 140 H) [Taqriibut-Tahdziib hal. 318 no. 1892].
[28]       Ibraahiim bin Hammaad bin Ishaaq Al-Azdiy; seorang yang tsiqah (240-323 H) [Taraajim Rijaal Ad-Daaruquthniy, hal. 65 no. 116].
[29]       ‘Abbaad bin Al-Waliid bin Khaalid Al-Ghubariy, Abu Badr Al-Muaddib; seorang yang shaduuq (w. 258/262 H) [Taqriibut-Tahdziib, hal. 483 no. 3168].
[30]       Quraisy bin Anas Al-Anshaariy, Abu Anas Al-Bashriy; seorang yang shaduuq, namun berubah hapalannya di akhir usianya (w. 208 H). Dipakai Al-Bukhaariy dan Muslim dalam Shahih-nya [idem, hal. 801 no. 5578].
[31]       Ismaa’iil bin Muslim Al-Makkiy, Abu Ishaaq Al-Bashriy; seorang yang telah disepakati kelemahannya. An-Nasaa’iy berkata : “Matruukul-hadiits, tidak tsiqah”. Ahmad berkata : “Munkarul-hadiits”. Ibnu Ma’iin berkata : “Laisa bi-syai’ (tidak ada apa-apanya)”. Al-Bukhaariy berkata : “Yahyaa, Ibnu Mahdiy, dan Ibnul-Mubaarak meninggalkannya”. Ibnu ‘Adiy berkata : “Haditsnya-haditsnya tidak mahfuudh dari ia riwayatkan dari penduduk Hijaaz dan Bashrah…”. Ibnu Hibbaan berkata : “Ia meriwayatkan riwayat-riwayat munkar dari para perawi terkenal…” [lihat : Tahdziibut-Tahdziib, 1/331-333 no. 598 dan Natsnun-Nabaal hal. 214-216 no. 385].
[32]       Muhammad bin ‘Abdillah bin Muhammad bin Hamdawaih bin Nu’aim bin Al-Hakam Adl-Dlabbiy Ath-Thuhmaaniy An-Naisaabuuriy, Al-Haafidh Abu ‘Abdillah Al-Haakim; seorang imam, tsiqah, pemilik banyak tulisan (321-405) [lihat : Syuyuukh Al-Baihaqiy no. 141].
[33]       ‘Aliy bin Hamsyaadz bin Sakhtuwaih bin Nashr Al-‘Adl; seorang imam, haafidh, lagi tsiqah (258-338) [Siyaru A’laamin-Nubalaa’, 15/398-400 no. 221].
[34]       Muhammad bin Ibraahiim bin Sa’iid bin ‘Abdirrahmaan Al-‘Abdariy, Abu ‘Abdillah Al-Busyanjiy Al-Faqiih; seorang yang tsiqah lagi haafidh (w. 290/291 H). Dipakai Al-Bukhaariy dalam Shahih-nya [Taqriibut-Tahdziib, hal.819 no. 5729].
[35]       ‘Abdullah bin Muhammad bin ‘Aliy bin Nufail Al-Qadlaa’iy Abu ja’far An-Nufailiy; seorang yang tsiqah lagi haafidh (w. 234 H). Dipakai Al-Bukhaariy dan Muslim dalam Shahih-nya [idem, hal. 543 no. 3619].
[36]       Khaliid bin Dal’aj As-Saduusiy Al-Bashriy (w. 166 H). Ibnu Ma’iin berkata : “Dla’iiful-hadiits”. Di lain tempat ia berkata : “Laisa bi-syai’ (tidak ada apa-apanya)”. An-Nasaa’iy berkata : “Tidak tsiqah”. Abu Haatim berkata : “Shaalih, tidak kokoh dalam hadits. Ia telah meriwayatkan dari Qataadah beberapa hadits yang sebagiannya munkar. Ad-Daaruquthniy menyebutkannya dalam jajaran perawi matruk (ditinggalkan haditsnya)”. Ibnu ‘Adiy berkata : “Secara umum hadits-hadits ada mutaba’ah dari selainnya, dan sebagian di antaranya ada pengingkaran. Akan tetapi ia bukan seorang yang sangat munkar haditsnya”. Abu Daawud dan As-Saajiy berkata : “Dla’iif” [selengkapnya lihat : Tahdziibut-Tahdziib, 3/158-159 no. 301].
[37]       Qataadah bin Di’aamah bin Qataadah As-Saduusiy; seorang yang tsiqah lagi tsabat, namun banyak melakukan tadliis. Dipakai Al-Bukhaariy dan Muslim dalam Shahih-nya [Taqribut-Tahdziib hal. 798 no. 5553, Ta’riifu Ahlit-Taqdis hal. 102 no. 92, Al-Mudallisiin lil-‘Iraaqiy hal. 79-80 no. 49, dan Riwaayaatul-Mudallisiin fii Shahiih Al-Bukhaariy hal. 483-484].

Comments

Sahabat mengatakan...

Alhamdulillaah, saya senang sekali membaca tulisan Ustadz, jernih sekali paparan Ustadz. Semoga Alloh senantiasa memberikan keluangan waktu di tengah kesibukan Ustadz, untuk tetap menulis, sehingga banyak dari kami yang bisa mendapatkan manfaatnya...
Baarokalloohu fiik..

NAWIR mengatakan...

AAWW, Jazaakumullaah Khairon Katsir

hafizh mengatakan...

Alhamdulillah semoga menjadi manfaat, selanjutnya bagaimana dengan perkara yang benar-benar bathil seperti cara berpakaian, perzinaan yang menjadi-jadi, atau riba yang sudah mulai dianggap halal

assijeruky (kendal) mengatakan...

assalamu'alaikum. barakallahu fik.
ustadz bagaimana sikap kita saat imam melakukan qunut subuh? karena di kampung ana imamnya selalu melakukan qunut, apakah kita ikut mengangkat tangan dan mengaminkan atau bagaimana ustadz?
dulu sewaktu belum mengenal manhaj & saat baru2 kenal ana ikut mengangkat tangan & mengaminkan, sedangkan akhir2 ini ana tdk ikut.
atau apakah sebaiknya ana sholat di masjid yg tdk memakai qunut saja yg lebih jauh dari kampung ana, bagimana ustadz?
syukron, jazakallahu khoiron.

ahmad mengatakan...

sikap yg terbaik jika beda pendapat contohlah dua ulama hebat ini, klik kebesaran hati Imam Syafi'i dan Imam malik yg perlu di Contoh seluruh Umat Islam

Anonim mengatakan...

assalamu'alaykum

Pak Abul Jauzaa, jika ada kesempatan, maukah bapak membahas masalah salam ketika sholat,
mana pendapat yang lebih shahih, apakah mengucapkan assalamu'alaykum warohmatullah saja atau ditambah wabarokatuh..
saya pernah membaca beberapa buku fatwa Imam Ghozali Rahimahullah mengenai salam, hanya saja saya rasa kurang jelas..

terimakasih atas jawabanya pak.

Anonim mengatakan...

Jika seseorang bermakmum dibelakang imam yang membaca doa qunut pada shalat shubuh, yang merupakan bid’ah, apakah ia ikut membaca doa bersama imam? Ataukah diam saja? Dalam hal ini terdapat perbedaan pendapat diantara para ulama.

Pendapat pertama, yaitu mengikuti imam membaca doa qunut, mengingat perintah untuk mengikuti imam. Sebagaimana pendapat Abu Yusuf Al Hanafi yang disebutkan dalam Fathul Qadiir (367/2):

وَقَالَ أَبُو يُوسُفَ رَحِمَهُ اللَّهُ يُتَابِعُهُ ) لِأَنَّهُ تَبَعٌ لِإِمَامِهِ ، وَالْقُنُوتُ مُجْتَهَدٌ فِيهِ

“Abu Yusuf rahimahullah berpendapat ikut membaca qunut. Karena hal tersebut termasuk kewajiban mengikuti imam. Sedangkan membaca qunut adalah ijtihad imam”

Dalam Syarhul Mumthi’ Syarh Zaadul Mustaqni’ (45/4) kitab fiqh mazhab Hambali, Syaikh Muhammad bin Shalih Al Utsaimin menjelaskan:

وانظروا إلى الأئمة الذين يعرفون مقدار الاتفاق، فقد كان الإمام أحمدُ يرى أنَّ القُنُوتَ في صلاة الفجر بِدْعة، ويقول: إذا كنت خَلْفَ إمام يقنت فتابعه على قُنُوتِهِ، وأمِّنْ على دُعائه، كُلُّ ذلك مِن أجل اتِّحاد الكلمة، واتِّفاق القلوب، وعدم كراهة بعضنا لبعض

“Perhatikanlah para ulama yang sangat memahami pentingnya persatuan. Imam Ahmad berpendapat bahwa membaca qunut ketika shalat shubuh itu bid’ah. Namun ia berkata: ‘Jika seseorang shalat bermakmum pada imam yang membaca qunut maka hendaknya ia mengikuti dan mengamini doanya’. Ini dalam rangka persatuan, dan mengaitkan hati dan menghilangkan kebencian diantara kaum muslimin”

Pendapat kedua, diam dan tidak mengikuti imam ketika membaca doa qunut, karena tidak harus mengikuti imam dalam kebid’ahan. Dalam Fathul Qadiir (367/2), kitab Fiqih Mazhab Hanafi, dijelaskan:

فَإِنْ قَنَتَ الْإِمَامُ فِي صَلَاةِ الْفَجْرِ يَسْكُتُ مَنْ خَلْفَهُ عِنْدَ أَبِي حَنِيفَةَ وَمُحَمَّدٍ رَحِمَهُمَا اللَّهُ .

“Jika imam membaca doa qunut dalam shalat shubuh, sikap makmum adalah diam. Ini menurut Imam Abu Hanifah dan Muhammad rahimahumallah“

Dalam Al Mubdi’ (238/2), kitab fiqih mazhab Hambali dikatakan:

وذكر أبو الحسين رواية فيمن صلى خلف من يقنت في الفجر أنه يسكت ولا يتابعه

“Abul Husain (Ishaq bin Rahawaih) membawakan riwayat tentang sahabat yang shalat dibelakang imam yang membaca qunut pada shalat shubuh dan ia diam“

Namun perkara ini adalah perkara khilafiah ijtihadiyah, anda dapat memilih pendapat yang menurut anda lebih mendekati kepada dalil-dalil yang ada. Wallahu Ta’ala A’lam, kami menguatkan pendapat pertama, yaitu mengikuti imam berdoa qunut mengingat hadits tentang perintah untuk mengikuti imam meskipun imam melakukan kesalahan selama tidak disepakati oleh para ulama kesalahan tersebut dapat membatalkan shalat, sebagaimana telah dibahas di atas.

Yang terakhir, perlu dicamkan bahwa dalam keadaan ini anda tetap berkewajiban untuk menghadiri shalat berjama’ah di masjid. Sebagaimana solusi yang disarankan oleh Al Lajnah Ad Daimah Lil Buhuts Wal Ifta:

فإذا كان الإمام يسدل في صلاته ويديم القنوت في صلاة الصبح على ما ذكر في السؤال نصحه أهل العلم وأرشدوه إلى العمل بالسنة ، فإن استجاب فالحمد لله ، وإن أبى وسهلت صلاة الجماعة وراء غيره صُلِّيَ خلف غيره محافظةً على السنة ، وإن لم يسهل ذلك صُلِّيَ وراءه حرصاً على الجماعة ، والصلاةُ صحيحةٌ على كل حال .

“Jika imam melakukan sadl atau merutinkan membaca doa qunut ketika shalat shubuh, sebagaimana yang anda tanyakan, katakan kepadanya bahwa para ulama menasehatkan dirinya untuk beramal dengan yang sesuai sunnah. Jika ia setuju, alhamdulillah. Jika ia menolak, maka bila anda dapat dengan mudah mencari masjid lain, shalatlah di sana. Dalam rangka menjaga diri agar senantiasa mengamalkan yang sunnah. Jika sulit untuk mencari masjid lain, maka anda tetap shalat menjadi makmum imam tersebut, dalam rangka melaksanakan kewajiban shalat berjama’ah” (Fatawa Lajnah Ad Daimah, 7/366)

Wabillahi At Taufiq.

——-

Penulis: Yulian Purnama
Artikel UstadzKholid.Com

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

Pertanyaan kecil atas pentarjihan jawaban di atas : "Apakah setiap gerakan imam yang masuk perkara ijtihadiyyah perlu (baca : wajib) diikuti makmum?".

Jika jawabannya ya, maka akan masuk semua bahasan khilaf padanya. Misal : irsal atau tidaknya tangan ketika berdiri shalat (sebelum atau setelah rukuk), turun sujud lutut atau tangan dulu, menggerak2 telunjuk ketika tasyahud, de el el. Ini musykil. Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam pernah bertanya pada shahabat kenapa mereka mengikuti beliau yang melepas sandal ketika shalat. Ini menandakan tidak semua yang diperbuat imam wajib diikuti makmum, terutama gerakan2 yang dianggap di luar shalat. Jika kita katakan demikian, maka ini tidak lepas dari faktor pentarjihan.

Oleh karena itu, menurut pemahaman saya, hukum itu berputar pada 'illatnya. Dalam hadits Ibnu Mas'ud telah disebutkan 'illat hukumnya, yaitu timbulnya fitnah akibat perselisihan.

Kembali pada masalah qunut shubuh, jika dengan tidak qunut tidak ada kekhawatiran timbul fitnah, maka di sini tidak wajib ikut imam. Karena hakekatnya, qunut itu sendiri bukan masuk gerakan shalat yang disyariatkan. Sebaliknya, jika menimbulkan fitnah, maka ikut mengangkat tangan disyariatkan untuk menghindari mudlarat yang lebih besar. Wallahu a'lam.

aris munandar mengatakan...

Dhabit dalam masalah ini ada dalam tulisan berikut:
Ma'mum mengikuti imam dalam perkataan dan perbuatan yang dhahir (terlihat atau terdengar dengan mudah oleh setiap makmum). Contoh perkataan: takbiratul ihram, takbir intiqal (perpindahan), salam. Contoh perbuatan: berdiri, ruku', sujud, I'tidal, duduk diantara dua sujud. Oleh karena itu Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda:
إنما جعل الإمام ليؤتم به فإذا كبر فكبروا وإذا ركع فاركعوا وإذا سجد فاسجدوا وإن صلى قائما فصلوا قياما
"Sesungguhnya imam itu diangkat untuk diikuti, apabila dia takbir maka bertakbirlah, apabila dia ruku' maka ruku'lah, apabila dia sujud maka sujudlah, dan apabila shalat berdiri maka hendaklah kalian shalat berdiri" (HR. Al-Bukhary dan Muslim dari Anas bin Malik radhiyallahu 'anhu)
Dalam hadist ini Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam hanya menyebutkan diantara perkataan dan perbuatan dhahir (nampak) yang dilakukan imam, dan diperintahkan ma'mum mengikutinya.
Berkata An-Nawawy rahimahullahu:
وَأَمَّا قَوْله صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : ( إِنَّمَا جُعِلَ الْإِمَام لِيُؤْتَمّ بِهِ (فَمَعْنَاهُ عِنْد الشَّافِعِيّ وَطَائِفَة فِي الْأَفْعَال الظَّاهِرَة
"Adapun sabda beliau shallallahu 'alaihi wa sallam: (Sesungguhnya imam diangkat untuk diikuti) maka maknanya menurut Syafi'iy dan sebagian ulama adalah di dalam perbuatan-perbuatan yang dhahir " (Al-Minhaj Syarh Shahih Muslim Bin Al-Hajjaj 4/134).
Dan apabila terjadi perbedaan pendapat dalam masalah ijtihadiyyah antara imam dan makmum maka apabila perbedaannya di dalam perbuatan yang dhahir (mudah terlihat dan diikuti oleh makmum) maka hendaknya makmum mengikuti imam.
Imam Abu Dawud menyebutkan sebuah atsar dimana 'Utsman radhiyallahu 'anhu shalat di Mina 4 rakaat dengan ijtihad beliau, maka Abdullah bin Mas'ud berkata: "Aku shalat bersama Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam (di Mina) 2 rakaat, dan bersama Abu Bakar 2 rakaat, dan bersama Umar 2 rakaat " yaitu dengan mengqashar shalat 4 rakaat.
Akan tetapi ketika beliau shalat di belakang 'Utsman beliau shalat 4 rakaat , maka beliau ditanya, kenapa melakukan demikian? Maka beliau menjawab: Perbedaan itu jelek " (Diriwayatkan oleh Abu Dawud di dalam Sunannya 1/602 no: 1960)
Berkata Syeikhul Islam rahimahullahu:
ولهذا ينبغي للمأموم أن يتبع إمامه فيما يسوغ فيه الاجتهاد فإذا قنت قنت معه وإن ترك القنوت لم يقنت فإن النبي صلى الله عليه و سلم قال : ) إنما جعل الإمام ليؤتم به (
"Oleh karena itu seyogyanya bagi seorang makmum mengikuti imam di dalam perkara yang boleh di dalamnya berijtihad, kalau imam qunut maka dia qunut, kalau imam meninggalkan qunut maka dia tidak qunut, karena Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda: (Sesungguhnya imam diangkat untuk diikuti) "(Majmu Al-Fatawa 23/115)
Adapun perkara-perkara yang tidak nampak atau tidak terdengar oleh semua makmum seperti niat , tata cara I'tidal (sedekap atau tidak), tata cara bertasyahhud (menggerakkan jari atau tidak) maka tidak wajib mengikutinya, dan kita beramal sesuai dengan pendapat yang kita kuatkan.
sumber:
http://tanyajawabagamaislam.blogspot.com/2009/10/mengikuti-imam-dalam-masalah.html

aris munandar mengatakan...

Baca juga di sini:
http://tanyajawabagamaislam.blogspot.com/2009/06/apakah-makmum-mengangkat-tangan-dan.html

Agus Yudi mengatakan...

Assalamu'alykum ya akhi.. ana senag sekali dgn tulisan2 antum,sangat berbobot.jernih,dan membandingkan yg pro maupun kontra.tidak hanya dari satu sisi.. sangat bermanfaat.ya akhi,ana mau sedikit tanya,dan mohon dibahas tentang pemahan syaikh quthub,agar tdk terjadi fitnah.. Jazakhalah khoiron.

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

@Ust. Aris,…. terima kasih atas tambahan faedahnya…..

Namun dalam hal ini, saya masih tidak sependapat dengan inti kesimpulan antum, dan ijinkan saya sedikit memberikan ta’qibnya ya…..

Kita perhatikan konteks hadits : imam itu dijadikan hanya untuk diikuti dalam salah satu jalan haditsnya, sebagai berikut :

عَنْ عَائِشَةَ رَضيَ الله عَنهَا قالَتْ: "صَلى رَسُولُ الله صلى الله عليه وسلم في بَيْتِهِ وَهُوَ شَاك فصَلًى جَالِساً، وَصلَّى وَرَاءهُ قَوم قياماً فَأشَار إلَيْهِمْ: أنِ اجْلِسُوا، فلَمَا انصرف قَال: إنَّمَا جُعِلَ الإمَام لِيؤتَمَّ بِهِ، فإذا رَكع فَاركعُوا، وَإِذَا رَفع فَارْفَعُوا، وَإِذَا قال: سمع الله لمن حَمِدَهُ، فقُولُوا: ربَنّاَ وَلَكَ الحمد، وإِذَا صَلى جَالِساً فصَلوا جُلُوساً أجْمَعُونَ ".

Dari ‘Aaisyah radliyallaahu ‘anhaa, ia berkata : “Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam pernah shalat di rumahnya yang ketika itu beliau sedang sakit. Beberapa orang shahabat shalat di belakang beliau sambil berdiri. (Mengetahui hal itu), beliau berisyarat kepada mereka : “Duduklah”. Ketika telah selesai, maka beliau bersabda : “Imam itu dijadikan hanya untuk diikuti. Apabila ia mengangkat rukuk, maka rukuklah. Apabila ia mengangkat kepala, maka angkatlah kepala kalian. Apabila ia mengucapkan : ‘sami’allaahu liman-hamidah’, maka ucapkanlah : ‘rabbanaa walakal-hamdu’. Apabila ia shalat sambil duduk, maka duduklah kalian semuanya” [Diriwayatkan oleh Al-Bukhaariy dan Muslim].

Para ulama mempunyai aneka pendapat dalam menyikapi hadits itu. Telah berkata Syaikh ‘Abdurrahmaan Ali Basaaam dalam Taisirul-‘Allaam (1/227 – Daar Ibni Haitsaam) saat beliau memberikan beberapa fawaaid hadits di atas, yang salah satu di antaranya :

في الحديث دليل على تأكيد متابعة الإمام، وأنها مقدمة على غيرها من أعمال الصلاة، فقد أسقط القيام عن المأمومين القادرين عليه، مع أنه أحد أركان الصلاة، كل ذلك لأجل كمال الاقتداء.

“Dalam hadits ini terdapat dalil penekanan untuk mengikuti imam, karena hal ini merupakan muqaddimah terhadap yang lainnya dalam amal-amal shalat. Telah digugurkan berdiri bagi makmum yang mampu melakukannya, padahal ia (berdiri) merupakan salah satu rukun shalat. Semuanya itu dimaksudkan untuk kesempurnaan keikutsertaan” [selesai].

Jika memang sedari awal imam duduk, maka makmum mengikuti imam untuk duduk. Namun jika imam duduk dipertengahan shalat karena ‘udzur, maka makmum tidak harus duduk mengikuti imam. Hal ini berdasarkan hadits yang panjang tentang shalat Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam menjelang wafat beliau :

قَالَ أَجْلِسَانِي إِلَى جَنْبِهِ فَأَجْلَسَاهُ إِلَى جَنْبِ أَبِي بَكْرٍ قَالَ فَجَعَلَ أَبُو بَكْرٍ يُصَلِّي وَهُوَ يَأْتَمُّ بِصَلَاةِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَالنَّاسُ بِصَلَاةِ أَبِي بَكْرٍ وَالنَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَاعِدٌ

Beliau bersabda : “Dudukkanlah aku di sampingnya (Abu Bakr)”. Maka mereka (‘Abbaas dan ‘Aliy) mendudukkan beliau di samping Abu Bakr. Ia (Abu Bakr) mengikuti shalat Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam, dan orang-orang mengikuti shalat Abu Bakr. Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam pada waktu itu (mengimami) shalat sambil duduk” [Diriwayatkan oleh Al-Bukhaariy dan Muslim].

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

Dalam hadits di atas, Abu Bakr dan orang-orang tetap shalat sambil berdiri. Al-Bukhaariy menukil perkataan gurunya, Al-Humaidiy, saat mengomentari hadits yang pertama di atas :

قوله: (إذا صلى جالسا فصلوا جلوسا). هو في مرضه القديم، ثم صلى بعد ذلك النبي صلى الله عليه وسلم جالسا، والناس خلفه قياما، لم يأمرهم بالقعود،............

“Sabda beliau : ‘apabila imam shalat sambil duduk, maka shalatlah kalian sambil duduk’ ; maka itu terjadi saat beliau sakit di waktu lampau. Kemudian Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam shalat setelah itu sambil duduk, dimana para shahabat (yang menjadi makmum) menyelisihi beliau dengan shalat sambil berdiri. Beliau tidak memerintahkan mereka untuk duduk…..” [Shahih Al-Bukhaariy].

Dari sini kita mendapatkan satu keterangan bahwa berdirinya makmum saat imam duduk diperbolehkan. Taqriir beliau dalam hal ini merupakan keabsahan dari perbuatan para shahabat; yang bersamaan dengan itu beliau shallallaahu ‘alaihi wa sallam pernah bersabda : “Imam itu dijadikan hanya untuk diikuti. Apabila ia mengangkat rukuk, maka rukuklah…..”.

Tentang hadits Ibnu Mas’uud radliyallaahu ‘anhu, maka haditsnya adalah sebagai berikut :

أن عثمان رضي الله عنه صلى بمنى أربعا , فقال عبد الله بن مسعود منكرا عليه : صليت مع النبي صلى الله عليه وسلم ركعتين , و مع أبي بكر ركعتين , و مع عمر ركعتين , و مع عثمان صدرا من إمارته ثم أتمها , ثم تفرقت بكم الطرق فلوددت أن لي من أربع ركعات ركعتين متقبلتين , ثم إن ابن مسعود صلى أربعا ! فقيل له : عبت على عثمان ثم صليت أربعا ! قال : الخلاف شر .

Bahwasannya ‘Utsman radliyallaahu ‘anhuu shalat di Mina empat raka’at, maka berkatalah Abdullah bin Mas’ud dalam rangka mengingkari perbuatannya : “Aku shalat (ketika safar) bersama Nabi shallallaahu ‘alaihi wasallam dua raka’at, bersama Abu Bakar dua raka’at, dan bersama ‘Umar dua raka’at, dan bersama ‘Utsman di awal pemerintahannya, kemudian ia melakukannya dengan sempurna (empat raka’at – tidak diqashar), kemudian kalian berselisih, dan aku ingin sekiranya empat raka’at itu tetap menjadi dua raka’at (sebagaimana dilakukan Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam)”. Akan tetapi kemudian Ibnu Mas’ud shalat empat raka’at. Maka ditanyakan kepadanya : Engkau telah mencela perbuatan ‘Utsman, namun engkau sendiri shalat empat raka’at ?”. Maka beliau menjawab : “Perselisihan itu jelek” [Silsilah Ash-Shahiihah no. 224].

Abu Dawud menyebutkan alasan ‘Utsmaan menyempurnakan shalat empat raka’at :

أن عثمان بن عفان أتم الصلاة بمنى من أجل الأعراب لأنهم كثروا عامئذ فصلى بالناس أربعا ليعلمهم أن الصلاة أربع

“Bahwasannya ‘Utsmaan bin ‘Affaan menyempurnakan shalat di Minaa karena orang-orang Arab Baduwi banyak yang ikut serta pada tahun itu. Maka ia shalat empat raka’at untuk memberitahukan kepada mereka bahwa shalat itu empat raka’at” [As-Sunan no. 1964; Al-Albaaniy berkata : “hasan”].

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

Dari riwayat tersebut di atas kita mengetahui bahwa ‘Utsmaan melakukan hal tersebut karena satu sebab, yaitu kemaslahatan. Selain itu, apakah memang menyempurnakan shalat ketika safar itu merupakan satu hal yang menyelisihi sunnah ? Jawabannya adalah tidak. Setidaknya itulah jawaban jumhur ulama. Dalil sharih dan shahih dalam permasalahan ini adalah :

أخبرني أحمد بن يحيى الصوفي قال حدثنا أبو نعيم قال حدثنا العلاء بن زهير الأزدي قال حدثنا عبد الرحمن بن الأسود عن عائشة أنها اعتمرت مع رسول الله صلى الله عليه وسلم من المدينة إلى مكة حتى إذا قدمت مكة قالت يا رسول الله بأبي أنت وأمي قصرت وأتممت وأفطرت وصمت قال أحسنت يا عائشة وما عاب علي

Telah menceritakan kepadaku Ahmad bin Yahyaa Ash-Shuufiy, ia berkata : Telah menceritakan kepada kami Abu Nu’aim, ia berkata : Telah menceritakan kepada kami Al-‘Allaa’ bin Zuhair Al-Azdiy, ia berkata : Telah menceritakan kepada kami ‘Abdurrahman Al-Aswad, dari ‘Aaisyah : Bahwasannya ia pernah melakukan perjalanan ‘umrah dari Madinah menuju Makkah. Saat saat tiba di Makkah ia berkata : “Wahai Rasulullah, demi ayahku dan ibuku, engkau mengqashar shalat sedangkan aku menyempurnakannya. Engkau berbuka sedangkan aku tetap berpuasa”. Beliau shallallaahu ‘alaihi wa sallam bersabda : “Wahai ‘Aaisyah, engkau telah berbuat kebaikan. Dan itu tidak tercela bagiku” [Diriwayatkan oleh An-Nasaa’iy no. 1456].

Al-Albaaniy menghukumi riwayat di atas munkar. Namun itu tidak benar. Riwayat di atas shahih, saya telah menuliskan bahasannya di : http://abul-jauzaa.blogspot.com/2010/03/hukum-menqashar-shalat-dalam-perjalanan.html.

Intinya, menyempurnakan shalat di saat safar adalah diperbolehkan. Kembali pada perkataan Ibnu Mas’uud : “Perselisihan itu jelek”; maka jenis perselisihan apakah itu ? Jika kita kembalikan kepada konteks riwayat, maka perkataan Ibnu Mas’uud tersebut dapat dibawa pada pengertian : Perselisihan pada perbuatan yang masing-masing masih berada di atas sunnah. Hanya saja, Ibnu Mas’uud memandang ‘Utsmaan telah menyelisihi Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam karena mengerjakan hal yang kurang utama dengan menyempurnakannya. Padahal, apa yang dilakukannya dengan didasari pertimbangan maslahat yang kuat (rajiihah) dan masih dalam lingkup sunnah beliau shallallaahu ‘alaihi wa sallam (menyempurnakan shalat ketika safar).

Oleh karena itu, tidak dibenarkan makmum mengqashar shalat sementara imam melakukan secara tamam (sempurna). Apalagi, jika penyelisihan itu dilakukan, niscaya akan menimbulkan fitnah dan kebingungan, sementara waktu itu banyak orang-orang Arab Baduwi yang kurang pengetahuannya ikut melaksanakan ibadah haji. Hal ini sejalan dengan sabda Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam di awal :

إنَّمَا جُعِلَ الإمَام لِيؤتَمَّ بِهِ،

“Imam itu dijadikan hanya untuk diikuti…..dst.”.

Sejalan pula dengan penjelasan Syaikh Aalu Bassaam di atas. Sesuai pula dengan praktek-praktek syari’at yang lain, misalnya : Seorang musafir jika bermakmum dengan orang yang mukim, maka ia tetap mengikuti imam mukim tersebut dengan menyempurnakan shalat (4 raka’at).

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

Selanjutnya,…. mari kita perhatikan riwayat berikut :

عن أبي سعيد الخدري قال : بينما رسول الله صلى الله عليه وسلم يصلي بأصحابه إذ خلع نعليه فوضعهما عن يساره فلما رأى ذلك القوم ألقوا نعالهم فلما قضى رسول الله صلى الله عليه وسلم صلاته قال ما حملكم على إلقائكم نعالكم قالوا رأيناك ألقيت نعليك فألقينا نعالنا فقال رسول الله صلى الله عليه وسلم إن جبريل صلى الله عليه وسلم أتاني فأخبرني أن فيهما قذرا وقال إذا جاء أحدكم إلى المسجد فلينظر فإن رأى في نعليه قذرا أو أذى فليمسحه وليصل فيهما

Dari Abu Sa’iid Al-Khudriy, ia berkata : “Ketika Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam mengerjakan shalat bersama para shahabatnya, tiba-tiba beliau melepaskan kedua sandalnya dan meletakkan di sebelah kiri beliau. Ketika para shahabat (makmum) melihat hal tersebut, mereka pun melepaskan sandal mereka. Setelah beliau shallallaahu ‘alaihi wa sallam selesai dari shalatnya, bersabda : “Apa yang membuat kalian melepas sandal kalian ?”. Mereka berkata : “Kami melihat engkau melepaskan sandalmu”. Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam bersabda : “Sesungguhnya Jibril shallallaahu ‘alaihi wa sallam mendatangiku dan memberitahukanku bahwa pada kedua sandalku itu ada najis”. Beliau melanjutkan : “Apabila salah seorang diantara kalian mendatangi masjid, hendaklah ia melihat/memeriksa. Apabila ia melihat kedua sandalnya itu ada najis atau kotoran, maka bersihkanlah lalu shalatlah dengan keduanya” [Diriwayatkan oleh Abu Dawud no. 650; shahih].

Pemahaman dari hadits di atas, para shahabat sebenarnya tidak perlu mengikuti beliau shallallaahu ‘alaihi wa sallam melepaskan sandalnya sebagaimana tergambar dari pertanyaan beliau kepada mereka. Jika tidak demikian, niscaya beliau tidak akan bertanya karena hal itu merupakan konsekuensi dari mengikuti imam.
Hal itu dikarenakan melepaskan sandal bukan merupakan bagian gerakan dari shalat yang ma’ruuf.

Kembali pada permasalahan qunut Shubuh. Jika ada seseorang yang mengambil perajihan bahwa qunut Shubuh secara terus-menerus adalah bid’ah (tidak pernah dilakukan oleh Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam dan para shahabatnya); maka baginya, perbuatan qunut Shubuh tersebut bukan merupakan gerakan shalat yang ma’ruf. Gampangnya, ia merupakan perbuatan tambahan di luar gerakan shalat. Jika perbuatan Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam melepaskan sandalnya karena ada sebab najis dan itu tidak wajib diikuti oleh makmum di belakangnya. Maka, qunut shubuh yang bukan merupakan bagian dari shalat dan tidak dilakukan karena sebab syar’iy lebih pantas untuk dikatakan tidak wajib diikuti.

Syaikh Ibnu ‘Utsaimin saat menjelaskan permasalahan qunut Shubuh pun menggunakan kalimat أن الأفضل للإنسان أن يتابع إمامه “yang lebih utama bagi seseorang agar mengikuti imamnya” [Majmu’ Fataawaa wa Rasaail, no. 768]. Banyak jawaban beliau yang semakna dengan ini. Sepemahaman saya, perkataan beliau ini pun bukan berarti wajib.

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

Tentang batasan dan kaedah yang antum sebutkan, maka dalam praktek pun banyak yang tidak seperti itu, bahkan yang dipraktekkan oleh sebagian kalangan yang merajihkan wajib mengikuti imam dalam qunut Shubuh. Jika batasan atau kaedahnya adalah sesuatu yang dhahir dilihat atau didengar atau diketahui oleh makmum, maka makmum wajib mengikuti imam; bukankah irsaal dalam shalat (sebelum atau setelah rukuk) – misalnya - adalah perkara yang dapat dilihat (terutama oleh makmum yang ada di belakang imam) ? Juga mendahulukan lutut atau tangan ? dan yang lainnya dalam masalah khilafiyyah fiqhiyyah. Jika kita tengok kasus hadits sandal di atas, maka para shahabat mengetahui beliau dan mengikutinya. Padahal, melepaskan sandal bukanlah sesuatu yang rutin. Lain halnya jika ada seorang imam yang telah diketahui bagaimana madzhabnya dalam shalat yang mungkin berbeda dengan sebagian makmumnya. Bagaimana bisa ‘tidak diketahui’ apa sebenarnya kebiasaan imam jika setiap hari bermakmum dengannya ? (baik berdiri dekat di belakang imam, atau jauh di belakang imam).

Kira-kira, itulah secara ringkas apa yang saya pahami dalam permasalahan ini. Seandainya para ulama telah sepakat bagi makmum wajib mengangkat tangan, maka tidak ada ruang bagi saya untuk menyelisihinya. Sampai saat ini, saya lebih tenteram mengikuti perajihan sebagian ulama (Hanafiyyah) yang tidak mewajibkan ikut mengangkat tangan dan mengaminkan [Al-Ifshaah li-Ibni Hubairah, 1/324].

Wallaahu a’lam.

aris munandar mengatakan...

Masykur atas uraian yang telah disampaikan.
Maaf, ada sedikit koreksi untuk terjemah hadits yang diriwayatkan oleh An-Nasaa’iy no. 1456 dari Aisyah.
يا رسول الله بأبي أنت وأمي diterjemahkan dengan “Wahai Rasulullah, demi ayahku dan ibuku".
Koreksinya ada di tulisan berikut ini:
Kalimat بأبي وأمي bukanlah termasuk sumpah, akan tetapi dia adalah kalimat yang digunakan oleh orang arab untuk mengungkapkan dalamnya rasa cinta kepada seseorang dan tingginya kedudukan dia. (Lihat Al-Minhaj Syarh Shahih Muslim bin Al-Hajjaj, An-Nawawy 15/184).
Asal dari kalimat ini adalah: أنت مَفْدِيٌّ بأبي وأمي atau فَدَيْتُكَ بأبي وأمي artinya: Aku akan menebusmu dengan bapak dan ibuku (yaitu apabila terjadi sesuatu yang tidak baik), kemudian disingkat menjadi: بأبي وأمي karena sering digunakan dan juga karena sudah maklumnya (diketahuinya) orang yang dimaksud. (Lihat An-Nihayah fii gharibil Hadist wal Atsar, Ibnul Atsir 1/20 cet. Dar Ihya At-Turats Al-'Araby, dan Lisanul 'Arab, Ibnu Mandhur hal: 17 cet.Darul Ma'arif,)
Jadi kalau mau diartikan maka diartikan lengkap menjadi: "Aku akan menebusmu dengan bapak dan ibuku", atau "Bapak dan ibuku menjadi tebusanmu" dll, bukan "Demi bapak dan ibuku" yang berarti sumpah.
sumber:
http://tanyajawabagamaislam.blogspot.com/2009/10/makna-kalimat-demi-bapak-dan-ibuku.html

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

Kalimat itu memang bukan kalimat qasam syar'iy. Itu mafhum dalam lisan orang Arab sebagaimana penjelasan di atas. Saya hanya menterjemahkan letterleg saja. Selebihnya, saya ucapkan jazaakallähu khairan atas tambahan faedahnya.

aris munandar mengatakan...

Abu Dawud menyebutkan alasan ‘Utsmaan menyempurnakan shalat empat raka’at :

أن عثمان بن عفان أتم الصلاة بمنى من أجل الأعراب لأنهم كثروا عامئذ فصلى بالناس أربعا ليعلمهم أن الصلاة أربع

“Bahwasannya ‘Utsmaan bin ‘Affaan menyempurnakan shalat di Minaa karena orang-orang Arab Baduwi banyak yang ikut serta pada tahun itu. Maka ia shalat empat raka’at untuk memberitahukan kepada mereka bahwa shalat itu empat raka’at” [As-Sunan no. 1964; Al-Albaaniy berkata : “hasan”].
Terkait dengan kutipan di atas, ada penjelasan dari an Nawawi dalam Syarh Muslim yang patut kita cermati sebagai pembanding:
قوله فقلت لعروة ما بال عائشة تتم في السفر فقال انها تأولت كما تأول عثمان اختلف العلماء في تأويلهما فالصحيح الذي عليه المحققون أنهما رأيا القصر جائزا والاتمام جائزا فأخذا بأحد الجائزين وهو الاتمام ... وقيل فعل ذلك من أجل الاعراب الذين حضروا معه لئلا يظنوا أن فرض الصلاة ركعتان أبدا حضرا وسفرا وأبطلوه بأن هذا المعنى كان موجودا في زمن النبي صلى الله عليه و سلم بل اشتهر أمر الصلاة في زمن عثمان أكثر مما كان ... والصواب الأول (المنهاج شرح صحيح مسلم بن الحجاج ج5 ص195، دار إحياء التراث العربي – بيروت، الطبعة الطبعة الثانية ، 1392)

Abu Shalih mengatakan...

Barakallahu fiikuma

Alhamdulillah, munaqosyah yang bermanfaat-insya Allah-.

Al Faqih Qo'im bin Casminto mengatakan...

Bismillah,,

Assalamu'alaykum...

Ustadz,bagaiman sikap kita jika kita sedang sholat sunnah ternyata ada orang yang menjadikan kita imam padahal kita sedang sholat sunnah,apakah niatnya kita rubah atau bagaimana..?

Ustadz ana izin share artikel2nya untuk ana poskan d'blog ana,,
syukron

Jazzakallohu khoir

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

Wa'alaikumus-salaam. Tidak perlu merubah niat. Shalatnya tetap diteruskan.

Silakan.

Anonim mengatakan...

SubhanALLAH.....ana banyak mendapat faidah dari tulisan ustadz abul jauzaa dan ustadz aris munandar,do`akan ana ustadz tetap istiqoma dalam manhaj yang haq,barakallahu fiik, jazakallahu khairan.

fad 78 mengatakan...

http://www.fawaaid.sg/2010/05/meneiliti-pendapat-yang-melarang.html

bagaimana ustad dengan bantahan ini?

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

Itulah khazanah fiqh kita.

Adapun pendapat yang saya ikuti dalam hal ini adalah sebagaimana yang telah tertuliskan. Hadits yang mengatakan imam itu dijadikan untuk diikuti juga telah saya bawakan sebagian jalan periwayatannya dan bagaimana praktek para shahabat tentang itu. Apakah memang harus mengikuti mutlak dalam segala keadaan taukah tidak. Anyway, sekali lagi, itulah khazanah fiqh Islam. Dan kita tidak perlu merasa sempit dengan orang yang berbeda pandangan dengan kita.

Wallaahu a'lam bish-shawwaab.

fad 78 mengatakan...

sahih ustad, jazakallah khair atas sgl tulisan ustad yg syarat makna ini, ana banyak belajar dr sini

Smg Allah memberikan tambahan ilmu yg bermanfaat tuk ustad agar ana &kaum muslimin jg bs mendapatkan faidah dr tulisan2 yg ustad buat.

oh ya usul ustad,
bagaimana jika tulisan2 yg dibuat (jika terkait mslh fiqiyah ijtihadiyah) dijelaskan pendapat2 yg ada (dan imam2/ulama2 yg mendukungnya) br penjelasan ustad merajihkan yg mana, sehingga kaum muslimin yg awam bs menyikapi scr bijak perbedaan pendapat yg ada, mgkn hal ini bs menekan sbagian ikhwan yg gampang menghujat, mencaci orang yg berbeda pendapat dgn dia pd permasalahan yg sebenarnya lapang.

Anonim mengatakan...

saya tambahkan.
rasul berhenti melakukan Qunut setelah turun ayat 128 surah ali Imran:
"Engkau tidak mempunyai hak sedikitpun dari urusan itu, apakah Allah akan beri taubat atas mereka ataupun siksa mereka lantaran mereka itu orang-orang zhalim."

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

Kira-kira,... itu bahasan tentang qunut shubuh atau qunut nazilah ya ?

Anonim mengatakan...

dari raha.
iya benar. itu tentang qunut nazilah..
tetapi asbabun nuzul tentang ayat itu ada sedikit kerancuan yang belum saya teliti lebih lanjut,,
yaitu ayat itu turun dalam perang uhud,, yg merupakan teguran bagi rasul karena mendoakan kejelekan suatu kaum, sedangkan dalam hadits Muslim 677 rasul mendoakan kejelekan kepada Bani Ri'l dan Bani Dzakwaan selama sebulan itu terjadi setelah perang uhud.

Blud mengatakan...

Bagaimana dengan status riwayat2 hadist dibawah ini
1. Hadits dari Anas ra.

“Bahwa Nabi saw. pernah qunut selama satu bulan sambil mendoakan kecelakaan atas mereka kemudian Nabi meninggalkannya.Adapun pada shalat subuh, maka Nabi melakukan qunut hingga beliau meninggal dunia”

Hadits ini diriwayatkan oleh sekelompok huffadz dan mereka juga ikut meriwayatkannya dan mereka juga ikut menshahihkannya. Diantara ulama yang mengakui keshahihan hadis ini adalah Hafidz Abu Abdillah Muhammad ali al-balkhi dan Al-Hakim Abu Abdillah pada beberapa tempat di kitabnya serta imam Baihaqi. Hadits ini juga turut di riwayatkan oleh Darulquthni dari beberapa jalan dengan sanad-sanad yang shahih.
ÍÏËäÇ ÚãÑæ Èä Úáí ÇáÈÇåáí ¡ ÞÇá : ÍÏËäÇ ÎÇáÏ Èä íÒíÏ ¡ ÞÇá : ÍÏËäÇ ÃÈæ ÌÚÝÑ ÇáÑÇÒí ¡ Úä ÇáÑÈíÚ ¡ ÞÇá : ÓÆá ÃäÓ Úä ÞäæÊ (1) ÇáäÈí Õáì Çááå Úáíå æÓáã : « Ãäå ÞäÊ ÔåÑÇ » ¡ ÝÞÇá : ãÇ ÒÇá ÇáäÈí Õáì Çááå Úáíå æÓáã íÞäÊ ÍÊì ãÇÊ ÞÇáæÇ : ÝÇáÞäæÊ Ýí ÕáÇÉ ÇáÕÈÍ áã íÒá ãä Úãá ÇáäÈí Õáì Çááå Úáíå æÓáã ÍÊì ÝÇÑÞ ÇáÏäíÇ ¡ ÞÇáæÇ : æÇáÐí Ñæí Úä ÇáäÈí Õáì Çááå Úáíå æÓáã Ãäå ÞäÊ ÔåÑÇ Ëã ÊÑßå ¡ ÅäãÇ ßÇä ÞäæÊå Úáì ãä Ñæí Úäå Ãäå ÏÚÇ Úáíå ãä ÞÊáÉ ÃÕÍÇÈ ÈÆÑ ãÚæäÉ ¡ ãä ÑÚá æÐßæÇä æÚÕíÉ æÃÔÈÇååã ¡ ÝÅäå ÞäÊ íÏÚæ Úáíåã Ýí ßá ÕáÇÉ ¡ Ëã ÊÑß ÇáÞäæÊ Úáíåã ¡ ÝÃãÇ Ýí ÇáÝÌÑ ¡ ÝÅäå áã íÊÑßå ÍÊì ÝÇÑÞ ÇáÏäíÇ ¡ ßãÇ Ñæì ÃäÓ Èä ãÇáß Úäå Õáì Çááå Úáíå æÓáã Ýí Ðáß æÞÇá ÂÎÑæä : áÇ ÞäæÊ Ýí ÔíÁ ãä ÇáÕáæÇÊ ÇáãßÊæÈÇÊ ¡ æÅäãÇ ÇáÞäæÊ Ýí ÇáæÊÑ

Dikatakan oleh Umar bin Ali Al Bahiliy, dikatakan oleh Khalid bin Yazid, dikatakan Jakfar Arraziy, dari Arrabi’ berkata : Anas ra ditanya tentang Qunut Nabi saw bahwa apakah betul beliau saw berqunut sebulan, maka berkata Anas ra : beliau saw selalu terus berqunut hingga wafat, lalu mereka mengatakan maka Qunut Nabi saw pada shalat subuh selalu berkesinambungan hingga beliau saw wafat, dan mereka yg meriwayatkan bahwa Qunut Nabi saw hanya sebulan kemudian berhenti maka yg dimaksud adalah Qunut setiap shalat untuk mendoakan kehancuran atas musuh musuh, lalu (setelah sebulan) beliau saw berhenti, namun Qunut di shalat subuh terus berjalan hingga beliau saw wafat. (Sunan Imam Baihaqi Alkubra Juz 2 hal 211 Bab Raf’ul yadayn filqunut, Sunan Imam Baihaqi ALkubra Juz 3 hal 41, Fathul Baari Imam Ibn Rajab Kitabusshalat Juz 7 hal 178 dan hal 201, Syarh Nawawi Ala shahih Muslim Bab Dzikr Nida Juz 3 hal 324, dan banyak lagi).

2. Hadits dari Awam Bin Hamzah dimana beliau berkata :

“Aku bertanya kepada Utsman –semoga Allah meridhoinya- tentang qunut pada Subuh. Beliau berkata : Qunut itu sesudah ruku. Aku bertanya :” Fatwa siapa?”, Beliau menjawab : “Fatwa Abu Bakar, Umar dan Utsman Radhiyallahu ‘anhum”.

Hadits ini riwayat imam Baihaqi dan beliau berkata : “Isnadnya Hasan”. Dan Baihaqi juga meriwayatkan hadits ini dari Umar Ra. Dari beberapa jalan.

3. Hadits dari Abdullah bin Ma’qil at-Tabi’i

“Ali Ra. Qunut pada shalat subuh”.

Diriwayatkan oleh Baihaqi dan beliau berkata : “Hadits tentang Ali Ra. Ini shahih lagi masyhur.

Blud mengatakan...

4. Hadits dari Barra’ Ra. :

“Bahwa Rasulullah Saw. melakukan qunut pada shalat subuh dan maghrib”. (HR. Muslim).

5. Hadits dari Barra’ Ra. :

“Bahwa Rasulullah Saw. melakukan qunut pada shalat subuh”. (HR. Muslim).


Hadits no. 4 diriwayatkan pula oleh Abu Dawud dengan tanpa penyebutan shalat maghrib. Imam Nawawi dalam Majmu’ II/505 mengatakan : “Tidaklah mengapa meninggalkan qunut pada shalat maghrib karena qunut bukanlah sesuatu yang wajib atau karena ijma ulama menunjukan bahwa qunut pada shalat maghrib sudah mansukh hukumnya”.

6. Hadits dari Abi rofi’

“Umar melakukan qunut pada shalat subuh sesudah ruku’ dan mengangkat kedua tangannya serta membaca doa dengn bersuara”. (HR Baihaqi dan ia mengatakan hadis ini shahih).

7. Hadits dari ibnu sirin, beliau berkata :
“Aku berkata kepada anas : Apakah Rasulullah SAW. melakukan qunut pada waktu subuh? Anas menjawab : Ya, begitu selesai ruku”. (HR. Bukhary Muslim).


8. Hadits dari Abu hurairah ra. Beliau berkata :

“Rasulullah Saw. jika beliau mengangkat kepalanya dari ruku pada rekaat kedua shalat subuh beliau mengangkat kedua tangannya lalu berdoa : “Allahummah dini fii man hadait ….dan seterusnya”. (HR. Hakim dan dia menshahihkannya).

9. Hadits dari Hasan bin Ali bin Abi Thalib ra. Beliau berkata :

“Aku diajari oleh rasulullah Saw. beberapa kalimat yang aku ucapkan pada witir yakni : Allahummah dini fii man hadait ….dan seterusnya” (HR Abu Dawud, Tirmidzi, Nasai dan selain mereka dengan isnad yang shahih)


10. Hadits dari Ibnu Ali bin Thalib ra. (Berkaitan dengan hadist no.

Imam Baihaqi meriwayatkan dari Muhammad bin Hanafiah dan beliau adalah Ibnu Ali bin Thalib ra. Beliau berkata :

“Sesungguhnya doa ini adalah yang dipakai oleh bapakku pada waktu qunut diwaktu shalat subuh” (Al-baihaqi II/209).


11. Hadist doa qunut subuh dari Ibnu Abbas ra. :

Tentang doa qunut subuh ini, Imam baihaqi juga meriwayatkan dari beberapa jalan yakni ibnu abbas dan selainnya:

“Bahwasanya Nabi Saw. mengajarkan doa ini (Allahummah dini fii man hadait ….dan seterusnya) kepada para shahabat agar mereka berdoa dengannya pada waktu qunut di shalat subuh” (Al-baihaqi II/209).

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

1. Hadits Anas, dla'if. Sudah saya sebutkan bahasannya di atas.

Adapun selanjutnya, maka di situ hanya disebutkan qunut Shubuh. Pertanyaannya : "Apakah qunut Shubuh itu adalah qunut Shubuh yang dilakukan terus-menerus sebagaimana yang dilakukan oleh sebagian kaum muslimin sekarang, ataukah qunut Shubuh yang masuk bagian qunut nazilah (yang otomatis dilakukan bukan hanya qunut Shubuh) ?.

Jika kita objektif menilai, maka tidak ada petunjuk yang jelas bahwa itu adalah qunut shubuh secara terus-menerus. Apalagi melihat fakta shahih tentang kesaksian Thaariq bin Asyyam bahwasannya qunut Shubuh secara terus menerus adalah bid'ah, tidak dikenal dilakukan pada jaman Nabi, Abu Bakr, 'Umar, 'Utsmaan, dan 'Aliy radliyallaahu 'anhum.

Blud mengatakan...

bagaimana tentang pendapat bahwa kesaksian Thaariq bin Asyyam bisa tertolak karena banyaknya riwayat sahabat yg melazimkan qunut subuh?

kemudian mengenai hadist2 diatas kecuali hadist dari Annas, apakah shahih?

dan adakah lafadz hadist lain tentang qunut dalam sholat selain sholat subuh tanpa adanya batasan 1 bulan. karena dalam hadist2 yang ustadz kemukakan diatas bahwa qunut yanga dilakukan untuk sholat selain subuh ada keterangan dilakukan dalam waktu tertentu/1 bulan (qunut nazilah)

karena qunut nazilah pun juga diakui oleh masyarakat yg melaksanakan qunut subuh erus menerus

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

Kalau antum baca dalam kitab-kitab hadits, tentu antum akan menemui bahwa penyebutan qunut bukan hanya qunut Shubuh saja.

Yang menjadi permasalahan adalah, ketika disebut qunut Shubuh, apakah itu berarti qunut Shubuh secara terus menerus; ataukah qunut Shubuh yang merupakan bagian dari qunut nazilah ?.

Jika ada yang menolak hadits Thaariq bin Asyyam, saya tidak tahu alasan ilmiahnya. Hadits Thaariq ini shahih dan sharih (jelas) penunjukkanya. Sedangkan hadits-hadits yang antum sebut di atas sifatnya muhtamal, masih mengandung kemungkinan sebagaimana saya sebutkan di atas. Dalil yang mengandung kemungkinan pada asalnya tidak bisa antum gunakan hujjah (khususnya dalam penetapan qunut Shubuh secara terus menerus). Tentu saja, thariqah ahli hadits dan fuqahaa' adalah melakukan penjamakan hadits-hadits tersebut selama masih memungkinkan. Dan di sini, sangat memungkinkan.

Saya terus terang belum memeriksa semua riwayat yang antum sebut. Namun saya hanya melihat matan terjemahannya saja yang menyebutkan lafadh qunut Shubuh secara mutlak.

NB : Qunut nazilah tidaklah dihapus. Ia tetap disyari'atkan dan banyak dilakukan oleh para shahabat sepeninggal beliau shallallaahu 'alaihi wa sallam.

Anonim mengatakan...

syukron akhyy,, penjelasanya sangat bagus

wassalamualaikum

Lenggang Kangkung mengatakan...

ramai jadi keliru..

Lenggang Kangkung mengatakan...

ramai jadi keliru

toserbayufiid mengatakan...

subhanalloh... saya selalu senang ketika ada tambahan bukan saja dari materinya, tapi juga dari diskusinya...
masyaAlloh, baarokallohu fiikum, semoga Alloh menjadikan ilmu asatidzah bermanfaat buat diri beliau,keluarga, tetangga dan kaum muslimin seluruhnya

Anonim mengatakan...

assalamualaikum
Alhamdulillah, ketika saya hijrah ke Medan, saya turut menyaksikan orang yg biasa Qunut, yasinan dll ternyata meninggalnya dalam keadaan Sujud pada Sholat Subuh di Mesjid Al Jihad Medan Baru tahun 2005 pada hari Jum'at dan di Bulan Romadhon. silakan tanya pengurusnya sendiri. Dan Mereka Ber Qunut dan tidak membid'ahkannya. Wallahu Alam

Billboard mengatakan...

http://www.dokumenpemudatqn.com/2012/12/membaca-doa-qunut-ketika-shalat-subuh.html

Anonim mengatakan...

salam ustaz, artikel ustaz telah ditanggapi dengan ilmiah

http://www.aswj-rg.com/2013/12/kesunnahan-qunut-subuh-secara-terus-menerus-jawapan-buat-abul-jauzaa.html

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

Terima kasih..... Jawaban terhadap artikel tersebut tentu tidak akan bisa dicapai seandainya kita semua tidak membaca jalan-jalan riwayat yang ada. Selain itu, logika jawabannya banyak yang gak nyambung. begitu juga dengan analisis jalan riwayatnya.

Tapi singkat saja,.... tentang hadits Anas yang mengisahkan peistiwa Bi'r Ma'uunah. Penulis artikel tersebut berdalil dengannya bahwa hadits itu juga merupakan dalil qunut Shubuh (secara terus-menerus). Bagaimana bisa sementara jelas sekali hadits itu menceritakan qunut Naziilah ?. Adakah qunut naziilah sama dengan qunut Shubuh ?. Seandainya mereka mau berdalil dengan hadits ini, tentu yang mereka lakukan adalah qunut di semua waktu, bukan di waktu Shubuh saja. Silakan baca hadits Ibnu 'Abbaas dan Abu Hurairah yang telah saya sebutkan di atas.

Tapi yang pokok disebutkan bahwa beliau shallalaahu 'alaihi wa sallam hanya melakukannya sebulan dan setelah itu berhenti. Sangat aneh dipahami bahwa yang dimaksud 'meninggalkan' itu hanya doa kejelekan, adapun qunut Shubuhnya sendiri tidak.

Untuk menguatkannya, Penulis itu membawakan hadits lain dari Anas :

أن النبي صلى الله عليه وسلّم قنت شهرا يدعو عليهم ثم ترك فأما في الصبح فلم يزل يقنت حتى فارق الدنيا

Sesungguhnya Nabi saw melakukan qunut dan mendoakan keburukan bagi mereka kemudian meninggalkannya sedangkan qunut shubuh, maka nabi selalu malakukannya sampai meninggal dunia. (HR Ahmad, Musnad : 27/26, al-Baihaqi, Sunan : 2/201, ad-Daraqutni, Sunan : 4/406)
.

[selesai kutipan].

Nah,.... di sinilah permasalahannya (dan itu telah dibahas di atas). Tambahan lafadh ini tidak ada di jalur yang lain selain jalurnya Abu Ja'far Ar-Raaziy. Ziyaadah seperti ini datang dari perawi yang bermasalah dalam hapalannya.

Silakan saja Penulis itu berapologi berkaitan dengan status Abu Ja'far Ar-Raaziy, karena ulasan perkataan ulama tentangnya (Abu Ja'far) telah saya tulis di atas. Silakan menilai.

Lucunya, Penulis itu membawakan beberapa hadits yang dikatakan sebagai 'syawaahid'. Tapi silakan baca, adakah 'syawaahid' itu ada yang menjelaskan bahwa beliau terus qunut Shubuh hingga meninggal dunia ?.

Silakan baca kembali artikel di atas pelan-pelan sehingga menemukan alur logika pendalilan yang benar.

Tentang perkataan para ulama, telah saya sebutkan diantaranya di atas. Seandainya Penulis itu berpegang pada pendapat Ibnu Hajar, tentu dimaklumi, karena madzhab beliau adalah madzhab Syaafi'iyyah yang mensyari'atkan qunut Shubuh secara terus-menerus.

wallaahu a'lam.

Ujang Kanem mengatakan...

Mengenai hadis Thaariq, ada sedikit pertanyaan :

1. Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam, Abu Bakr, Umar bin Khatthab, Usman bin 'Affan, 'Ali bin Abi Thalib -radhiyallahu 'anhum.
Di antara mereka semua, siapa saja kah yang pernah ke Kufah Paling tidak selama 5 tahun?

2. Shuhbahnya Anas bin Malik lebih lama daripada Shuhbahnya Thariq... Karena Anas bin Malik adalah Mawla Rasul. tapi kenapa riwayatnya lebih didulukan thariq?

Jazzakallah :)

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

Terima kasih atas komentarnya.

1. Seandainya 5 tahun di sini adalah menetap terus-menerus selama 5 tahun, saya tidak tahu. Ada kemungkinan bahwa 5 tahun ini bukan menetapnya mereka secara terus menerus di Kuufah, akan tetapi kemungkinan maksudnya adalah bahwa selama selama 5 tahun Thaariq menetap di Kuufah, ia pernah shalat di belakang Nabi shallallaahu 'alaihi wa sallam, Abu Bakr, 'Umar, 'Utsmaan, dan 'Aliy tanpa melakukan qunut Shubuh. Perhatikan lafadh yang dibawakan Khalaf bin Khaliifah. Dan ia sendiri dengan jelas mengatakan muhdats. Di lain riwayat : Bid'ah.

Point dari riwayat ini adalah kesaksian dari Thaariq bahwa ia tidak pernah melakukan qunut Shubuh secara terus-menerus di belakang Nabi dan para khalifah setelahnya (karena 5 tahun tadi adalah statement dari anaknya, yaitu Abu Maalik Al-Asyja'iy).

2. Shuhbah-nya Anas memang lebih lama dan lebih kuat daripada Thaariq. Yang dipermasalahkan di sini bukan masalah shuhbahnya itu, akan tetapi jalur riwayat Anas dengan lafadh "Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam senantiasa melakukan qunut di waktu Shubuh hingga meninggal dunia" ini tidak shahih karena faktor Abu Ja'far Ar-Raaziy yang dikritik ulama dari faktor hapalannya. Dan di sini ia tidak punya penguat. Oleh karenanya, kekuatan riwayat Anas dari jalur Abu Ja'far Ar-Raaziy ini jauh di bawah riwayat Thaariq yang kita semua sepakat - insya Allah - shahih. Dalam istidlaal, langkah inilah yang perlu kita pastikan. Mana dalil yang dapat dipakai dan mana yang tidak dapat dipakai.

wallaahu a'lam.

Ujang Kanem mengatakan...

1. Pada kata Haa Hunaa itu memiliki Muta'allaq Faa. Muta'allaqnya adalah shallayta (Jumlah Fi'liyyah). Dimana? Di belakang Rasulullah, dan para khalifah. Dimana? Di Kufah. Berapa lama? kurang lebih lima tahun.

Dalam kaidah Nahwu, khusus Muta'allaq Fii, seakan Rasulullah, Abu Bakr, Umar, Usman pernah ke Kufah, lalu ayah Abu Malik yg bernama Thaariq shalat di belakang mereka di Kufah.

Kayanya agak janggal? mohon penjelasanya

2. Ibnu Taimiyah mengatakan hadis dari Anas lemah, karena melalui seorang rawi yang bernama Abu Ja’far Ar-Razi, yang nama aslinya Isa bin Abi Isa. Kita lihat menurut pakar hadits lainnya, bahwa Abu Ja’far Ar-Razi, nama aslinya adalah Isa Bin Maahaan, layak diterima haditsnya. Yahya bin Ma’in ,guru dari Imam Bukhori, mengatakan bahwa Abu Ja’far adalah orang Tsiqoh. Abu Hatim pun berkata demikian, bahwa Abu Ja’far itu adalah Tsiqotun Shoduq (terpercaya lagi jujur).

Wallahu a'lam

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

1. Saya kira di atas sudah saya tuliskan. Bahwa dalam sebagian jalur hadits Thariq itu menjelaskan selama tinggal di Kuufah selama 5 tahun, ia pernah shalat di belakang Rasulullah shallallaahu 'alaihi wa sallam dan para khalifah setelahnya tanpa qunut Shubuh. Di komentar di atas saya tidak mengatakan shalatnya Thaariq itu tidak di Kuufah. Coba baca kembali. Saya mengatakan bahwa ada kemungkinan selama 5 tahun Thaariq tinggal di Kuufah, ia pernah shalat di belakang Nabi dan para khalifah setelah tanpa melakukan qunut Shubuh. Jelas ?. Ini hanya satu kemungkinan makna saja.

Seandainya lafadh 'selama 5 tahun di Kuufah' itu menimbulkan kemusykilan bagi Anda, maka lafadh itu dikatakan oleh Abu Maalik Al-Asyja'iy atas pertanyaannya yang dilontarkan kepada ayahnya. Dan itu, sekali lagi, hanya ada di sebagian jalur riwayat saja. Adapun jalur riwayat yang lain yang juga berkualitas shahih, tidak disebutkan lafadh tersebut. Coba Anda perhatikan baik-baik jalur 2, 3, dan 4 di atas sambil membuka kitab riwayat yang telah saya tuliskan.

Nah,... apa yang Anda lihat ?. Para perawi yang meriwayatkan dari Abu Maalik Al-Asyja'iy berselisih tentang lafadh 'shalat di Kuufah selama 5 tahun' (dan anggaplah itu kekeliruan yang ditimbulkan dari prasangka Abu Maalik Al-Asyja'iy). Akan tetapi mereka bersepakat tentang lafadh bahwa Thaariq tidak melakukan qunut Shubuh di belakang Nabi dan para khalifah setelahnya.

Ini fiqh riwayatnya, dan inilah point pentingnya.

2. Tentang Abu Ja'far Ar-Raaziy, saya rasa di artikel di atas telah saya bawakan komentar ulama, baik yang menta'dilnya ataupun menjarhnya. Penilaian seorang perawi itu tidak hanya berdasarkan satu atau dua orang ulama naqd saja, akan tetapi mempertimbangkan seluruh perkataan ulama. Apalagi jarh ulama kepada Abu Ja'far Ar-Raaziy itu mufassar, yaitu dijelaskan sebabnya.

wallaahu a'lam.

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

Sebagai tambahan,.... dalam riwayat Ibnu Idriis - dan ia seorang yang tsiqah lagi tsabt - dari Abu Maalik Asyja'iy dibawakna dengan lafadh :

حَدَّثَنَا ابْنُ إِدْرِيسَ، عَنْ أَبِي مَالِكٍ، عَنْ أَبِيهِ، قَالَ: " قُلْتُ لَهُ صَلَّيْتَ خَلْفَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَأَبِي بَكْرٍ، وَعُمَرَ، وَعُثْمَانَ: أَفَكَانُوا يَقْنُتُونَ؟ فَقَالَ: لَا يَا بُنَيَّ، هِيَ مُحْدَثَةٌ

[Ibnu Abi Syaibah dalam Al-Mushannaf].

Begitu pula Hafsh bin Ghiyaats dalam salah satu jalannya :

حَدَّثَنَا أَبُو بَكْرٍ، قَالَ: حَدَّثَنَا حَفْصُ بْنُ غِيَاثٍ، عَنْ أَبِي مَالِكٍ الْأَشْجَعِيِّ، قَالَ: " قُلْتُ لِأَبِي: يَا أَبَتِ صَلَّيْتَ خَلْفَ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَخَلْفَ أَبِي بَكْرٍ، وَعُمَرَ، وَعُثْمَانَ: فَهَلْ رَأَيْتَ أَحَدًا مِنْهُمْ يَقْنُتُ؟ فَقَالَ: يَا بُنَيَّ هِيَ مُحْدَثَةٌ "

[idem]

Di sini tidak ada lafadh '5 tahun di Kuufah'.

Jadi, sekali lagi, riwayat yang disepakati oleh ashhaab Abu maalik dalam semua jalur periwayatannya adalah Thaariq pernah shalat di belakang Nabi dan para khalifah setelahnya tanpa melakukan qunut Shubuh. Dan ia menghukumi qunut Shubuh (secara teris menerus) sebagai perbuatan muhdats/bid'ah.

Anonim mengatakan...

"Sebaliknya, jika menimbulkan fitnah, maka ikut mengangkat tangan disyariatkan untuk menghindari mudlarat yang lebih besar. Wallahu a'lam."
Ustadz, mohon diberikan contoh kasus "fitnah" yg dimaksud dlm perkataan Antum di atas..
jazaakallohu khoiron

Anonim mengatakan...

ada sanggahan dr aswj-rg thd komen antm

Pertama : Anda tidak menjawab semua sanggahan saya dalam artikel itu.
Kedua : Bantahan dari al-Baihaqi sudah cukup kuat untuk menolak status bid’ah qunut yang diriwayatkan Thariq al-Asyja’i. Dan anda tidak mendatangkan sanggahannya. Apa anda mengakui ??
Ketiga : Anda mengatakan : ” Seandainya mereka mau berdalil dengan hadits ini, tentu yang mereka lakukan adalah qunut di semua waktu, bukan di waktu Shubuh saja. Silakan baca hadits Ibnu ‘Abbaas dan Abu Hurairah yang telah saya sebutkan di atas.”..

Maka kami jawab sebagaimana jawaban ahli hadits, ahli fiqih dan ahli bahasa yakni imam an-Nawawi berikut ini :
ولا يضر ترك الناس القنوت في صلاة المغرب; لأنه ليس بواجب أو دل الإجماع على نسخه فيها
” Tidaklah masalah manusia meninggalkan qunut dalam sholat maghrib, karena itu bukanlah wajib atau ijma’ sudah menunjukkan akan adanya naskh padanya “.

keempat : anda mengatakan : ” Tapi yang pokok disebutkan bahwa beliau shallalaahu ‘alaihi wa sallam hanya melakukannya sebulan dan setelah itu berhenti. Sangat aneh dipahami bahwa yang dimaksud ‘meninggalkan’ itu hanya doa kejelekan, adapun qunut Shubuhnya sendiri tidak…”

kami jawab : ” Dua ulama besar ahli hadits ini apa masih belum cukup untuk menyembuhkan ketidak pahamanmu wahai pengingkar qunut subuh ?? Al-Hafidz Ibnu Hajar setelah menyebutkan hadits-hadits semisal di atas, beliau kemudian mengatakan :
فَهَذِهِ الْأَخْبَارُ كُلُّهَا دَالَّةٌ عَلَى أَنَّ الْمَتْرُوكَ هُوَ الدُّعَاءُ عَلَى الْكُفَّارِ
“ Maka hadits-hadits ini semuanya menunjukkan bahwasanya yang ditinggalkan oleh Nabi shallahu ‘alaihi wa sallam adalah doa buruknya terhadap kaum kafir “
Imam an-Nawawi mengatakan :
إنما ترك اللعن ويوضح هذا التأويل رواية أبي هريرة السابقة, وهي قوله “ثم ترك الدعاء لهم
“ Sesungguhnya (yang dimaksud) adalah meninggalkan laknat “, Takwil ini diperjelas oleh riwayat dari Abu Hurairah yang telah berlalu yaitu “ Kemudian Nabi meninggalkan doa untuk mereka “

kelima : anda mengatakan ” Nah,…. di sinilah permasalahannya (dan itu telah dibahas di atas). Tambahan lafadh ini tidak ada di jalur yang lain selain jalurnya Abu Ja’far Ar-Raaziy. Ziyaadah seperti ini datang dari perawi yang bermasalah dalam hapalannya.

Silakan saja Penulis itu berapologi berkaitan dengan status Abu Ja’far Ar-Raaziy, karena ulasan perkataan ulama tentangnya (Abu Ja’far) telah saya tulis di atas. Silakan menilai….

kami jawab : ” Sepertinya anda sndiri yang berapologi, atau memang anda tidak memahami dasar ilmu takhrij hadits?? tidak sdikit para ulama yang menilai Abu Jakfar ar-Raazi sorang shaduq yang tsiqah shingga menilai haditsnya sahih. bahkan kami telah berikan contohnya al-Hafidz Ibnu Katsir dalam tafsirnya sering membawakan riwayat Abu Jakfar ar-Raazi dan selalu membawakan tashih al-Hakim. ini juga merupakan bukti riwayat Abu Jakfar sahih. al-Hafodz Ibnu Hajar saja menilainya pada tingkatan kelima dan mengaanggap tingkatan di atas dhoif secara umum serta bersekutu dalam tingkatan keempat dalam kehujjahannya, sehingga beliau menilai riwayat Abu Jakfar ini Hasan.

keenam : anda mengatakan ” Lucunya, Penulis itu membawakan beberapa hadits yang dikatakan sebagai ‘syawaahid’. Tapi silakan baca, adakah ‘syawaahid’ itu ada yang menjelaskan bahwa beliau terus qunut Shubuh hingga meninggal dunia ?.

Jawaban kami ” Anda memang belum paham atau sok paham ilmu hadits ??”

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

Pertama :

Saya memang sengaja tidak menjawab satu persatu kalimat atau statement yang ada di artikel itu. Saya hanya menjawab yang pokok-pokok saja. Bukankah saya sudah mengatakan bahwa saya hanya menjawab secara ringkas saja ?.

Kedua :

Tentang jawaban Al-Baihaqiy, maka saya sudah membacanya. Tapi sanggahan Al-Baihaqiy itu lemah. Kenapa ?. Karena itu kembalinya pada riwayat Anas dari jalur Abu Ja'far Ar-Raaziy. Selain itu, jawaban itu lemah dari sisi bahwa itu untuk menyatakan beliau shallallaahu 'alaihi wa sallam qunut Shubuh secara terus-menerus. Bukankah begitu ?. Jika demikian, seandainya Thaariq bin Asyam mengatakan ia pernah shalat di belakang Nabi dan para khulafaur-raasyidiin setelahnya tanpa melakukan qunut, bukankah itu artinya qunut yang dilakukan Nabi shallallaahu 'alaihi wa sallam bukan qunut terus-menerus ?. Lalu qunut apakah itu ?. Jika mau jujur, maka qunut itu ya qunut naziilah. Silakan baca dengan seksama riwayat yang telah saya bawakan pada artikel di atas.

Ketiga :

Bagaimana bisa dibenarkan argumentasi yang menggunakan hadits Anas dengan seluruh jalurnya, tapi hanya mengamalkan qunut Shubuhnya saja dengan meninggalkan qunut yang lain,.... padahal dalil itu adalah satu kesatuan ?. Hadits Anas harus dipahami dengan seluruh jalurnya. Bukankah Anas menceritakan bahwa qunut yang dilakukan Nabi itu adalah qunut nazilah ?. Yaitu mendoakan kejelekan pada Bani Ri' dan Dzakwan ?. Nah, hadits Anas itu mempunyai syaahid dari hadits Ibnu 'Abbaas yang juga menceritakan qunut nazilah Nabi shallallaahu 'alaihi wa sallam bahwa ia dilakukan di seluruh waktu shalat. Para ulama madzhab telah mengambil hadits-hadits ini tentang disyari'atkannya qunut nazilah di semua waktu shalat. Bagaimana bisa dibenarkan argumentasi Anda yang hanya mengambil qunut Shubuhnya saja dengan meninggalkan qunut di waktu shalat lain padahal haditsnya sama ?. Coba dipikir-pikir kembali....

Kalau ada yang mengatakan bahwa bahwa qunut di waktu Maghrib itu dihapus berdasarkan ijma'. benarkah klaim ijma' ini ?.

وَأَخْبَرَنَا أَبُو عَبْدِ اللَّهِ الْحَافِظُ، أنبأ أَبُو عَمْرِو بْنُ مَطَرٍ، ثنا يَحْيَى بْنُ مُحَمَّدٍ، ثنا عُبَيْدُ اللَّهِ بْنُ مُعَاذٍ، ثنا أَبِي، ثنا شُعْبَةُ، عَنْ عُبَيْدِ بْنِ الْحَسَنِ، سَمِعَ عَبْدَ الرَّحْمَنِ بْنَ مَعْقِلٍ، يَقُولُ: " شَهِدْتُ عَلِيَّ بْنَ أَبِي طَالِبٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ يَقْنُتُ فِي صَلاةِ الْعَتَمَةِ، أَوْ قَالَ: الْمَغْرِبِ بَعْدَ الرُّكُوعِ، وَيَدْعُو فِي قُنُوتِهِ عَلَى خَمْسَةٍ وَسَمَّاهُمْ "

Dan telah mengkhabarkan kepada kami Abu ‘Abdillah Al-Haafidh : Telah memberitakan Abu ‘Amru bin Mathar : Telah menceritakan kepada kami Yahyaa bin Muhammad : Telah menceritakan kepada kami ‘Ubaidullah bin Mu’aadz : Telah menceritakan kepadaku dari ayahku : Telah menceritakan kepada kami Syu’bah, dari ‘Ubaid bin Al-Hasan, ia mendengar ‘Abdurrahmaan bin Ma’qil berkata : “Aku menyaksikan ‘Aliy bin Abi Thaalib radliyallaahu ‘anhu melakukan qunut dalam shalat ‘Atamah – atau ia berkata : Maghrib – setelah rukuk, dengan berdoa dalam qunutnya atas lima orang dan ia menyebutkannya” [Diriwayatkan oleh Al-Baihaqiy dalam Al-Kubraa 2/245 (2/347) no. 3325; sanadnya shahih. Diriwayatkan juga oleh Asy-Syaafi’iy dalam Al-Umm 7/182 dari jalan Salamah bin Kuhail dari Ibnu Ma’qil].

Perhatikan riwayat di atas ! 'Aliy juga melakukan qunut di waktu Maghrib di jaman kekhalifahannya. Tapi qunut apakah yang dilakukan 'Aliy ?. Ya,... qunut naziilah.

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

Intinya,.... qunut di waktu Maghrib yang dilakukan Nabi shallallaahu 'alaihi wa sallam adalah tetap hukumnya, akan tetapi ia bukan hanya dilakukan di waktu Maghrib saja, namun di semua waktu yang lain sebagaimana keterangan itu ada di riwayat-riwayat yang lain.

Yang lebih penting lagi, Anas sendiri tidak melakukan qunut Shubuh secara terus menerus.

حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ مُحَمَّدِ بْنِ عَبْدِ الْعَزِيزِ، ثنا شَيْبَانُ بْنُ فَرُّوخٍ، ثنا غَالِبُ بْنُ فَرْقَدٍ الطَّحَّانُ، قَالَ: " كُنْتُ عِنْدَ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ شَهْرَيْنِ، فَلَمْ يَقْنُتْ فِي صَلاةِ الْغَدَاةِ "

Telah menceritakan kepada kami ‘Abdullah bin Muhammad bin ‘Abdil-‘Aziiz : Telah menceritakan kepada kami Syaibaan bin Farruukh : Telah menceritakan kepada kami Ghaalib bin Farqad Ath-Thahhaan, ia berkata : “Aku pernah di sisi Anas bin Maalik selama dua bulan, dan ia tidak melakukan qunut dalam shalat Shubuh” [Diriwayatkan oleh Ath-Thabaraaniy dalam Al-Kabiir 1/245 no. 693; sanadnya hasan].

Nah,... ini adalah perbuatan Anas yang notabene membawakan hadits yang Anda klaim sebagai penguat pendapat Anda. Bagaimana ?. Anas sendiri meninggalkannya. Jadi sebenarnya yang salah paham itu Anas atau Anda ?.

Keempat :

Iya, saya mengetahui itu. Dan Nabi shallallaahu 'alaihi wa sallam sendiri mendapat teguran atas doanya tersebut. Dan saya sepakat bahwa doa itu ditinggalkan Nabi shallallaahu 'alaihi wa sallam. Tapi permasalahannya adalah bukan itu. Dhahir hadits juga menjelaskan bahwa qunut Nabi shallallaahu 'alaihi wa sallam hanyalah dilakukan sebulan - dan memang sifat qunut nazilah itu seperti itu, ada periode waktunya, sebagaimana diterangkan para fuqahaa'.

Nah, jika Anda menggunakan perkataan Abu Hurairah yang Anda kira menguatkan argumentasi Anda, tapi Abu Hurairah sendiri mengatakan :

أن النبي صلى الله عليه وسلم كان لا يقنت إلا ان يدعو لأحد أو يدعو على أحد وكان إذا قال سمع الله لمن حمده قال ربنا ولك الحمد اللهم أنج وذكر الحديث

Bahwasannya Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam tidak melakukan qunut kecuali jika hendak mendoakan kebaikan kepada seseorang atau mendoakan kejelekan kepada seseorang. Jika beliau berkata : ‘sami’allaahu liman hamidahu’, beliau berkata : ‘rabbanaa wa lakal-hamdu, allaahumma anji….’ Kemudian ia menyebutkan haditsnya [Diriwayatkan oleh Ibnu Khuzaimah no. 619; shahih].

Nabi tidak melakukan qunut kecuali hanya mendoakan kebaikan atau kejelekan seseorang, yaitu dalam qunut Nazilah. Atau dengan kata lain menurut pemahaman Abu Hurairah, qunut yang dilakukan Nabi shallallaahu 'alaihi wa sallam hanyalah qunut Nazilah saja. Bukan qunut Shubuh sebagaimana yang dipegang oleh madzhab Syafi'iyyah.

Jika demikian, yang ditinggalkan setelah qunut selama sebulan itu hanya doanya saja atau doa plus qunutnya ?. Kalau mau berdalil dengan hadits Abu Hurairah, seharusnya doa qunutnya adalah doa seperti dalam qunut nazilah, bukan Allahumah dina fiiman hadait (karena lafadh doa ini adalah lafadh qunut dalam shalat witir).

Kelima :

TentangAbu J'far Ar-Raaziy, saya persilakan para Pembaca untuk mencermati komentar ulama tentang Abu Ja'far Ar-Raaziy pada catatan kaki no. 26.

Jarh nya mufassar bukan ?. Dan yang mengatakannya bukan hanya dari kalangan ulama naqd yang mutasyaddid dalam naqd nya.

Keenam :

No comment.

Silakan baca juga artikel : Sekali lGai, Qunut Shubuh.

Anonim mengatakan...

Assalamu alaikum, Kalau sy perhtikan riwayat Muhammad bin Hanafiyyah ttg lafal doa qunut itu shahih sebagaimana dalam As-Sunan Al-Kubra nomor 3138 dan 3139

ndu1982 mengatakan...

Qunut gak Qunut, jika mendengar do'a yg baik sebaiknya kita men-aamiiininya walau itu doa dr org gila sekalipun.
Qunut asyik, gak Qunut juga asyik..
Allah Maha Asyik.

Abu abdirrahman mengatakan...

Syaikh Ibnu 'Utsaimin berkata, “Lihatlah para Imam (kaum muslimin) yang benar-benar memahami nilai persatuan. Imam Ahmad rahimahullah berpendapat qunut shalat Subuh adalah bid’ah. Meskipun demikian beliau berkata, “Jika engkau shalat di belakang Imam yang qunut maka ikutilah qunutnya, dan aminkanlah doa imam tersebut.” Semua ini demi persatuan barisan dan hati, serta agar tidak timbul kebencian antara sebagian kita terhadap sebagian yang lain.” (Asy-Syarhul Mumti’ ‘ala Zaadil Mustaqni’ 4/86)

Ahmad Muridan mengatakan...

Assalamu`alaikum warohmatullah wabarokatuh.
bagaiman kalau yang dibaca dalam doa qunut subuh adalah doa qunut untuk solat witir.apakah sebagai makmun juga harus meng aminkan
mohon penjelasan dan pencerahannya.
jazakullah khairan
wassalamu`alaikum warohmatullah wabarokatuh.