Khuthbah dengan Memegang Tongkat


Tanya : Apa hukum memegang tongkat saat khuthbah ?
Jawab : Para ulama berbeda pendapat tentang hukum memegang tongkat saat khuthbah. Jumhur ulama dari kalangan Maalikiyyah[1], Syaafi’iyyah[2], dan Hanaabilah[3] berpendapat sunnah. Adapun ulama Hanafiyyah[4] memakruhkannya. Yang raajih dalam hal ini adalah pendapat jumhur yang didasarkan oleh banyak riwayat, diantaranya:
حَدَّثَنَا سَعِيدُ بْنُ مَنْصُورٍ، حَدَّثَنَا شِهَابُ بْنُ خِرَاشٍ، حَدَّثَنِي شُعَيْبُ بْنُ زُرَيْقٍ الطَّائِفِيُّ، قَالَ: جَلَسْتُ إِلَى رَجُلٍ لَهُ صُحْبَةٌ مِنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُقَالُ لَهُ: الْحَكَمُ بْنُ حَزْنٍ الْكُلَفِيُّ فَأَنْشَأَ، يُحَدِّثُنَا، قَالَ: وَفَدْتُ إِلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَابِعَ سَبْعَةٍ، أَوْ تَاسِعَ تِسْعَةٍ، فَدَخَلْنَا عَلَيْهِ، فَقُلْنَا: يَا رَسُولَ اللَّهِ، زُرْنَاكَ فَادْعُ اللَّهَ لَنَا بِخَيْرٍ، فَأَمَرَ بِنَا، أَوْ أَمَرَ لَنَا بِشَيْءٍ مِنَ التَّمْرِ وَالشَّأْنُ إِذْ ذَاكَ دُونٌ فَأَقَمْنَا بِهَا أَيَّامًا شَهِدْنَا فِيهَا الْجُمُعَةَ مَعَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَامَ مُتَوَكِّئًا عَلَى عَصًا أَوْ قَوْسٍ، فَحَمِدَ اللَّهَ وَأَثْنَى عَلَيْهِ كَلِمَاتٍ خَفِيفَاتٍ طَيِّبَاتٍ مُبَارَكَاتٍ، ثُمَّ قَالَ: أَيُّهَا النَّاسُ، إِنَّكُمْ لَنْ تُطِيقُوا أَوْ لَنْ تَفْعَلُوا كُلَّ مَا أُمِرْتُمْ بِهِ وَلَكِنْ سَدِّدُوا وَأَبْشِرُوا "
Telah menceritakan kepada kami Sa'iid bin Manshuur : Telah menceritakan kepada kami Syihaab bin Khiraasy : Telah menceritakan kepadaku Syu'aib bin Zuraiq Ath-Thaaifiy, ia berkata : Aku pernah duduk di samping seseorang yang punya status kebershahabatan dengan Rasulullah shallallaahu 'alaihi wa sallam. Namanya Al-Hakam bin Hazn Al-Kulafiy. Lalu ia bercerita kepada kami. Ia berkata : "Aku pernah diutus menemui Rasulullah shallallaahu 'alaihi wa sallam bersama dengan tujuh atau sembilan orang. Kami masuk menemui beliau. Kami berkata : "Wahai Rasulullah, kami telah mengunjungimu, maka doakanlah kebaikan untuk kami". Maka beliau memerintahkan supaya kami disuguhi kurma. Waktu itu kondisinya paceklik. Kami pun tinggal di Madinah beberapa hari. Kami mengikuti pelaksanaan shalat Jum'at bersama Rasulullah shallallaahu 'alaihi wa sallam. Beliau berdiri dengan bersandar/berpegangan pada tongkat atau busur, lalu beliau memuji Allah dan menyanjung-Nya dengan beberapa kata yang ringkas, baik lagi penuh barakah. Beliau bersabda: "Wahai sekalian manusia, sesungguhnya kalian tidak akan mampu – atau : tidak akan dapat mengerjakan - semua yang diperintahkan kepada kalian. Akan tetapi bertindaklah yang benar dan berilah kabar gembira” [Diriwayatkan oleh Abu Daawud no. 1096].
Diriwayatkan oleh Ahmad 4/212, Ibnu Khuzaimah 2/352 no. 1452, dan Al-Baihaqiy 3/206; semuanya dari jalan Syihaab.
Sanad hadits ini hasan, dan dihasankan oleh Al-Albaaniy dalam Shahiih Sunan Abi Daawud 1/302.
أَخْبَرَنَا عَبْدُ الْعَزِيزِ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ الأُوَيْسِيُّ، وَقُتَيْبَةُ بْنُ سَعِيدٍ، قَالا: أَخْبَرَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ لَهِيعَةَ، عَنْ أَبِي الأَسْوَدِ، عَنْ عَامِرِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ الزُّبَيْرِ، عَنْ أَبِيهِ، أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ يَخْطُبُ بِمِخْصَرَةٍ فِي يَدِهِ "
Telah mengkhabarkan kepada kami ‘Abdul-‘Aziiz bin ‘Abdillah Al-Ausiy dan Qutaibah bin Sa’iid, mereka berdua berkata : Telah mengkhabarkan kepada kami ‘Abdullah bin Lahii’ah, dari Abul-Aswad, dari ‘Aamir bin ‘Abdillah bin Az-Zubair, dari ayahnya : Bahwasannya Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam biasa berkhuthbah dengan tongkat pendek ditangannya [Diriwayatkan oleh Ibnu Sa’d dalam Ath-Thabaqaat 1/181].
Sanad riwayat ini hasan. Ibnu Lahii’ah adalah seorang yang shaduuq, namun bercampur hapalannya setelah kitabnya terbakar. Haditsnya yang diriwayatkan oleh Qutaibah bin Sa’iid darinya adalah hasan, karena Qutaibah mengambil riwayat dari kitab ‘Abdullah bin Wahb dan kemudian mendengarnya dari Ibnu Lahii’ah. Adapun ‘Abdullah bin Wahb mendengar hadits Ibnu Lahii’ah sebelum kitab-kitabnya terbakar.[5]
Hadits di atas diriwayatkan juga oleh Al-Bazzaar dalam Al-Bahr no. 2211, Abusy-Syaikh dalam Akhlaaqun-Nabiy hal. 128, dan Al-Baghawiy dalam Syarhus-Sunnah no. 1070; dari beberapa jalan, semuanya dari Ibnu Lahii’ah.
Dalam hadits panjang tentang Jassaasah yang bercerita tentang Dajjal, disebutkan :
قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَطَعَنَ بِمِخْصَرَتِهِ فِي الْمِنْبَرِ، هَذِهِ طَيْبَةُ، هَذِهِ طَيْبَةُ، هَذِهِ طَيْبَةُ يَعْنِي الْمَدِينَةَ
Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam bersabda sambil menusuk-nusukkan tongkat pendeknya ke mimbar : “Inilah Thaibah, inilah Thaibah – yaitu Madiinah….” [Diriwayatkan oleh Muslim no. 2942].
عَنِ الثَّوْرِيِّ، عَنْ هِشَامِ بْنِ عُرْوَةَ، قَالَ: " رَأَيْتُ عَبْدَ اللَّهِ بْنَ الزُّبَيْرِ يَخْطُبُ، وَفِي يَدِهِ عَصًا "
Dari Ats-Tsauriy, dari Hisyaam bin ‘Urwah, ia berkata : “Aku melihat ‘Abdullah bin Az-Zubair berkhuthbah sementara di tangannya memegang tongkat” [Diriwayatkan oleh ‘Abdurrazzaaq no. 5659; sanadnya shahih].
حَدَّثَنَا وَكِيعٌ، عَنْ طَلْحَةَ بْنِ يَحْيَى، قَالَ: " سَمِعْتُ عُمَرَ بْنَ عَبْدِ الْعَزِيزِ " يَقْرَأُ وَهُوَ عَلَى الْمِنْبَرِ: وَأَنِيبُوا إِلَى رَبِّكُمْ وَأَسْلِمُوا لَهُ، وَفِي يَدِهِ عَصًا "
Telah menceritakan kepada kami Wakii’, dari Thalhah bin Yahyaa, ia berkata : Aku mendengar ‘Umar bin ‘Abdil-‘Aziiz membaca ayat di atas mimbar : ‘Dan kembalilah kamu kepada Tuhanmu, dan berserah dirilah kepada-Nya’ (QS. Az-Zumar : 54) – sedangkan di tangannya memegang tongkat [Diriwayatkan oleh Ibnu Abi Syaibah no. 5274; sanadnya hasan].
عَنِ ابْنِ جُرَيْجٍ، قَالَ: قُلْتُ لِعَطَاءٍ: " أَكَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُومُ إِذَا خَطَبَ عَلَى عَصًا؟ قَالَ: نَعَمْ، كَانَ يَعْتَمِدُ عَلَيْهَا اعْتِمَادًا "
Dari Ibnu Juraij, ia berkata : Aku pernah bertanya kepada ‘Athaa’ : “Apakah Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam jika berkhuthbah beliau berdiri berpegangan tongkat ?”. Ia menjawab : “Ya, beliau memang bersandar kepadanya” [Diriwayatkan oleh ‘Abdurrazzaaq no. 5246].
Riwayat ini mursal, dan shahih hingga ‘Athaa’ bin Abi Rabbaah. Maknanya, ‘Athaa’ berpendapat bahwa Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam biasa memegang tongkat apabila berkhuthbah.
Asy-Syaikh ‘Abdullah bin ‘Abdirrahmaan Al-Bassaam rahimahullah berkata:
يدل الحديث على أنه يندب للخطيب متوكئا على قوسٍ أو عصا. الحكمة في ذلك - والله أعلم - : أن ذلك أربط لقلب الخطيب، وأثبت لقيامه، وأبعد له عن العبث بيده،
“Hadits tersebut menunjukkan dianjurkannya bagi khathiib untuk bersandar/memegang busur panah atau tongkat. Hikmah dari anjuran tersebut – wallaahu a’lam – adalah hal tersebut lebih mengikat hati khathiib, lebih mengokohkan berdirinya, lebih menjauhkan baginya dari bermain-main dengan tangannya” [Taudliihul-Ahkaam, 2/624].
Asy-Syaikh Yahyaa Al-Hajuuriy hafidhahullah berkata:
من السنة أن يعتمد الخطيب حال خطبته قائمًا على عصا
“Termasuk sunnah adalah khathiib bersandar pada tongkat saat berdiri dalam khuthbahnya” [Ahkaamul-Jum’ah].
Adapun perkataan sebagian ulama bahwa Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam tidak pernah bersandar pada tongkat setelah dibuatkan mimbar untuk beliau, maka ini tidak benar, karena riwayat-riwayat di atas menunjukkan bahwa tetap bersandar pada tongkat atau yang sejenisnya saat berkhuthbah di atas mimbar.
Seandainya tidak ada tongkat, maka apapun yang dapat dijadikan pegangan untuk mengokohkan berdirinya khathiib tetap disyari’atkan (seperti berpegang pada tiang, tembok, atau yang lainnya). Dalilnya adalah:
وحَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ نُمَيْرٍ، حَدَّثَنَا أَبِي، حَدَّثَنَا عَبْدُ الْمَلِكِ بْنُ أَبِي سُلَيْمَانَ، عَنْ عَطَاءٍ، عَنْ جَابِرِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ، قَالَ: شَهِدْتُ مَعَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الصَّلَاةَ يَوْمَ الْعِيدِ، فَبَدَأَ بِالصَّلَاةِ قَبْلَ الْخُطْبَةِ بِغَيْرِ أَذَانٍ وَلَا إِقَامَةٍ، ثُمَّ قَامَ مُتَوَكِّئًا عَلَى بِلَالٍ.............
Dan telah menceritakan kepada kami Muhammad bin ‘Abdillah bin Numair : Telah menceritakan kepada kami ayahku : Telah menceritakan kepada kami ‘Abdul-Malik bin Abi Sulaimaan, dari ‘Athaa’, dari Jaabir bin ‘Abdillah, ia berkata : Aku hadir bersama Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam pada hari ‘Ied. Beliau memulai shalat sebelum khutbah tanpa adzan dan iqamat. Kemudian beliau berdiri dengan bersandar kepada Bilaal[6]…… “ [Diriwayatkan oleh Muslim no. 885 (4)].
حَدَّثَنَا إِسْمَاعِيلُ، قَالَ: حَدَّثَنِي أَخِي، عَنْ سُلَيْمَانَ بْنِ بِلَالٍ، عَنْ يَحْيَى بْنِ سَعِيدٍ، قَالَ: أَخْبَرَنِي حَفْصُ بْنُ عُبَيْدِ اللَّهِ بْنِ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ، أَنَّهُ سَمِعَ جَابِرَ بْنَ عَبْدِ اللَّهِ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا، يَقُولُ: " كَانَ الْمَسْجِدُ مَسْقُوفًا عَلَى جُذُوعٍ مِنْ نَخْلٍ فَكَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا خَطَبَ يَقُومُ إِلَى جِذْعٍ مِنْهَا، فَلَمَّا صُنِعَ لَهُ الْمِنْبَرُ وَكَانَ عَلَيْهِ فَسَمِعْنَا لِذَلِكَ الْجِذْعِ صَوْتًا كَصَوْتِ الْعِشَارِ حَتَّى جَاءَ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَوَضَعَ يَدَهُ عَلَيْهَا فَسَكَنَتْ "
Telah menceritakan kepada kami Ismaa’iil, ia berkata : Telah menceritakan kepadaku saudaraku, dari Sulaimaan bin Bilaal, dari Yahyaa bin Sa’iid, ia berkata : Telah mengkhabarkan kepadaku Hafsh bin ‘Ubaidillah bin Anas bin Maalik, bahwasannya ia mendengar Jaabir bin ‘Abdillah radliyallaahu ‘anhumaa berkata : “Dahulu masjid (Nabawi) tiang-tiangnya dibuat dari batang-batang pohon kurma. Apabila Nabi shallallaahu alaihi wa sallam berkhuthbah, maka beliau berdiri (berpegangan) pada salah satu batangnya. Ketika beliau telah dibuatkan mimbar dan beliau tengah berkhuthbah dengan berdiri di atasnya, maka kami mendengar suara dari batang kayu tersebut (seperti tangisan) bagaikan suara onta yang hampir beranak. Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam datang menghampirinya kemudian meletakkan tangan beliau pada batang kayu tersebut hingga akhirnya batang kayu itu diam (berhenti menangis)” [Diriwayatkan oleh Al-Bukhaariy no. 3585].
Itulah yang dapat dijawab, semoga ada manfaatnya.
Wallaahu a’lam.
[abul-jauzaa’ – perumahan ciomas permai, ciapus, ciomas, bogor - 15041435/15022014 – 00:10].




[1]      Maalik bin Anas rahimahullah berkata:
وَذَلِكَ مِمَّا يُسْتَحَبُّ لِلْأَئِمَّةِ أَصْحَابِ الْمَنَابِرِ أَنْ يَخْطُبُوا يَوْمَ الْجُمُعَةِ وَمَعَهُمْ الْعِصِيُّ يَتَوَكَّئُونَ عَلَيْهَا فِي قِيَامِهِمْ وَهُوَ الَّذِي رَأَيْنَا وَسَمِعْنَا
“Dan hal itu termasuk yang disunnahkan oleh para imam yang sering berkhuthbah di mimbar-mimbar, yaitu agar berkhuthbah di hari Jum’at dengan berpegangan pada tongkat saat berdirinya. Itulah pendapat kami dan yang dengar (riwayatnya)” [Al-Mudawwanah Al-Kubraa, 1/231].
Al-Qurthubiy rahimahullah berkata:
والإجماع منعقد على أن الخطيب يخطب متوكئا على سيف أو عصا
“Telah terjadi ijmaa’ bahwa khathiib berkhuthbah dengan bersandar pada pedang atau tongkat” [Al-Jaami’ li-Ahkaamil-Qur’aan, 11/188].
Catatan : Klaim ijmaa’ ini tidak benar.
[2]      Asy-Syaafi’iy rahimahullah berkata:
وَبَلَغْنَا اَنَّ رَسُوْلَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ اِذَا خَطَبَ اِعْتَمَدَ عَلَى عَصًا وَقَدْ قِيْلَ خَطَبَ مُتَعَمِّدًا عَلَى عَنَـزَةٍ وَعَلَى قَوْسٍ وَكُلُّ ذَلِكَ اِعْتِمَادٌ
“Dan telah sampai kepada kami bahwasannya Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam apabila berkhuthbah, beliau bersandar pada tongkat. Dan dikatakan, beliau berkhuthbah dengan bersandar pada ‘anazah (tombak kecil) dan busur panah. Semua hal tersebut dijadikan untuk bersandar” [Al-Umm, 1/272].
[3]      Ibnu Qudaamah rahimahullah berkata:
وَيُسْتَحَبُّ أَنْ يَعْتَمِدَ عَلَى قَوْسٍ ، أَوْ سَيْفٍ ، أَوْ عَصًا ؛ لِمَا رَوَى الْحَكَمُ بْنُ حَزْنٍ الْكُلَفِيُّ
“Dan disunnahkan untuk bersandar pada busur panah, pedang, atau tongkat berdasarkan hadits yang diriwayatkan oleh Al-Hakam bin Hazm Al-Kulafiy” [Al-Mughniy, 2/154].
[4]      Dalam Al-Fataawaa Al-Hindiyyah (1/148) disebutkan :
ويكره أن يخطب متكئا على قوس أو عصا , كذا في الخلاصة , وهكذا في المحيط , ويتقلد الخطيب السيف في كل بلدة فتحت بالسيف , كذا في شرح الطحاوي
“Dan dimakruhkan berkhuthbah dengan bersabdar pada busur panah atau tongkat. Begitulah yang terdapat dalam kitab Al-Khulaashah dan Al-Muhiith”.
[6]      Ahmad (3/314) membawakan hadits Jaabir ini sebagai berikut:
حَدَّثَنَا أَبُو مُعَاوِيَةَ، حَدَّثَنَا عَبْدُ الْمَلِكِ، عَنْ عَطَاءٍ، عَنْ جَابِرِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ، قَالَ: بَدَأَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِالصَّلَاةِ قَبْلَ الْخُطْبَةِ فِي الْعِيدَيْنِ بِغَيْرِ أَذَانٍ وَلَا إِقَامَةٍ، قَالَ: ثُمَّ خَطَبَ الرِّجَالَ وَهُوَ مُتَوَكِّئٌ عَلَى قَوْسٍ، قَالَ: ثُمَّ أَتَى النِّسَاءَ، فَخَطَبَهُنَّ، وَحَثَّهُنَّ عَلَى الصَّدَقَةِ.....
Telah menceritakan kepada kami Abu Mu’aawiyyah : Telah menceritakan kepada kami ‘Abdul-Malik, dari ‘Athaa’, dari Jaabir bin ‘Abdillah, ia berkata : “Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam memulai shalat sebelum khuthbah dalam ‘Iedain, tanpa adzan dan iqamat. Kemudian beliau berkhuthbah kepada kaum laki-laki dengan bersandar pada busur panah. Kemudian beliau mendatangi kaum wanita dan berkhuthbah kepada mereka, menganjurkan mereka untuk bershadaqah…..”.
Abu Mu’aawiyyah membawakan hadits ini dari ‘Abdul-Malik bin Abi Sulaimaan dengan lafadh : “bersandar pada busur panah”.
Abu Mu’aawiyyah nama lengkapnya adalah : Muhammad bin Khaazim At-Tamiimiy As-Sa’diy, Abu Mu’aawiyyah Adl-Dlariir Al-Kuufiy; seorang yang tsiqah, dan orang yang paling hapal hadits Al-A’masy, namun sering mengalami keraguan dalam hadits selainnya. Termasuk thabaqah ke-9, lahir tahun 113 H, dan wafat tahun 194/195 H. Dipakai oleh Al-Bukhaariy, Muslim, Abu Daawud, At-Tirmidziy, An-Nasaa’iy, dan Ibnu Maajah [Taqriibut-Tahdziib, hal. 840 no. 5878].
‘Abdul-Malik bin Abi Sulaimaan Maisarah Al-‘Arzamiy, Abu Muhammad/Abu Sulaimaan/ Abu ‘Abdillah Al-Kuufiy; seorang yang tsiqah. Termasuk thabaqah ke-5 dan wafat tahun 145 H. Dipakai oleh Al-Bukhaariy secara mu’allaq, Muslim, Abu Daawud, At-Tirmidziy, An-Nasaa’iy, dan Ibnu Maajah [Taqriibut-Tahdziib, hal. 623 no. 4212 dan Tahriirut-Taqriib 2/383 no. 4184].
‘Athaa’ bin Abi Rabbaah (namanya Aslam) Al-Qurasyiy Al-Fihriy, Abu Muhammad Al-Makkiy; seorang yang tsiqah, faqiih, lagi faadlil, akan tetapi banyak melakukan irsal. Termasuk thabaqah ke-3, wafat tahun 114 H. Dipakai oleh Al-Bukhaariy, Muslim, Abu Daawud, At-Tirmidziy, An-Nasaa’iy, dan Ibnu Maajah [Taqriibut-Tahdziib, hal. 677 no. 4623].
Abu Mu’aawiyyah telah menyelisihi beberapa orang perawi yang membawakan hadits dari ‘Abdul-Malik bin Abi Sulaimaan dengan lafadh : ‘berpegangan pada Bilaal’. Mereka itu adalah:
a.      ‘Abdullah bin Numair (tsiqah); sebagaimana diriwayatkan oleh Muslim no. 885 dan Al-Baihaqiy 3/300 (3/422) no. 6221.
b.      Yahyaa bin Sa’iid Al-Qaththaan (tsiqah, mutqin, haafidh, imaam, lagi qudwah); sebagaimana diriwayatkan oleh An-Nasaa’iy no. 1575 dan Ahmad 3/318.
c.      Ya’laa bin ‘Ubaid bin Abi Umayyah (tsiqah, kecuali dalam periwayatan dari Ats-Tsauriy terdapat kelemahan); sebagaimana diriwayatkan oleh Ad-Daarimiy no. 1651.
d.      Yaziid bin Haaruun (tsiqah); sebagaimana diriwayatkan oleh Al-Baihaqiy 3/300 (3/421) no. 6220 dan Abu Nu’aim dalam Al-Mustakhraj no. 1990.
e.      Zaaidah bin Qudaamah (tsiqah, tsabat, lagi shaahibus-sunnah); sebagaimana diriwayatkan oleh Abu Nu’aim dalam Al-Mustakhraj no. 1990.
f.       Ismaa’iil bin Zakariyyaa Al-Khulqaaniy (shaduuq, sedikit melakukan kekeliruan); sebagaimana diriwayatkan oleh Abu Nu’aim dalam Al-Mustakhraj no. 1990.
g.      Husyaim bin Basyiir (tsiqah lagi tsabt); sebagaimana diriwayatkan oleh Abu Ya’laa no. 2033 dan Abu Nu’aim dalam Al-Mustakhraj no. 1990.
h.      Ishaaq bin Yuusuf bin Mirdaas (tsiqah); sebagaimana diriwayatkan oleh Al-Baihaqiy 3/296 (3/415) no. 6198.
Selain itu, Al-Bukhaariy no. 961 & 978, Muslim no. 885 (3), Abu Daawud no. 1141, Ahmad 3/296, dan Al-Baihaqiy 3/298 (3/418) no. 6206-6207; semuanya dari jalan Ibnu Juraij : Telah mengkhabarkan kepadaku ‘Athaa’, dari Jaabir bin ‘Abdillah, ia berkata :
إِنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَامَ فَبَدَأَ بِالصَّلَاةِ، ثُمَّ خَطَبَ النَّاسَ بَعْدُ، فَلَمَّا فَرَغَ نَبِيُّ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نَزَلَ فَأَتَى النِّسَاءَ فَذَكَّرَهُنَّ وَهُوَ يَتَوَكَّأُ عَلَى يَدِ بِلَالٍ، وَبِلَالٌ بَاسِطٌ ثَوْبَهُ يُلْقِي فِيهِ النِّسَاءُ صَدَقَةً......
 “Sesungguhnya Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam berdiri, lalu memulainya dengan shalat, kemudian berkhuthbah kepada manusia setelahnya. Ketika Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam telah selesai, maka beliau turun (dari mimbar) dan mendatangi kaum wanita, mengingatkan mereka. Beliau bersandar pada tangan Bilaal, sementara Bilaal membentangkan pakaiannya dimana para wanita melemparkan shadaqah padanya….”.
Oleh karena itu, riwayat yang menyebutkan lafadh bersandar pada busur tanah adalah syaadz.


Comments

Ahmad Fathan Hidayatullah mengatakan...

Jazakallah khoiron ustadz atas ilmunya, ini biasa menjadi perselisihan antara kaum Nahdhiyyin dengan Non-Nahdhiyyin, semoga bisa menjadi pencerahan bagi yang membacanya... Ustadz mohon penjelasan mengenai dua khutbah di hari raya, karena saya pernah melihat khutbah hari raya di Saudi dengan 2 kali khutbah, pendapat mana yang lebih rajih ustadz?
Barakallahu fiik...
Syukron..

Anonim mengatakan...

Bahwasannya Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam biasa berkhuthbah dengan tongkat pendek ditangannya

1.Bukankah Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam kemana mana biasa membawa tombak pendek(bukan tongkat)? tidak hanya di waktu kutbah jum'at saja?
2. Apakah hal ini masuk dalam sunnah dalam beribadah, atau bukan?

jika para khotib juga biasa membawa tombak atau tongkat kemana mana(selain diwaktu khutbah) maka hal ini bisa dikatakan mengikuti sunnah Rasululloh shallallaahu ‘alaihi wa sallam

Apakah amalan menggunakan tongkat(serah terima dari muadzin kepada khotib) bisa dikatakan mengikuti sunnah?

syukron

Anonim mengatakan...

Kok lagi saiki nampilke mbok kedhisek-dhisek

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

Begitu pula dengan judul-judul artikel yang lain..... baru dapat saya tulis/upload pada tanggal saya menulis/uploadnya. Karena semua permasalahan tidak dapat saya tulis dalam satu waktu....