Hukum Shalat Jum’at Bagi Musafir


Tempo hari, menjelang berbuka, saya sempat chatting dengan seorang ikhwah, yang di antaranya membahas masalah dalam judul di atas. Dikarenakan sikon yang kurang memungkinkan memberikan rincian, maka dalam pembicaraan tersebut saya hanya sebutkan hal-hal yang ringkas saja. Melalui artikel ini, saya akan sedikit berikan rincian mengenai hal itu dengan harapan dapat menjadi ‘tambal’ apa yang telah terlewat dalam pembicaraan tersebut.

Ad-Daaruquthniy rahimahullah berkata :
حدثنا أبو بكر الشافعي ثنا إسماعيل بن الفضل ثنا القواريري ثنا أبو بكر الحنفي عن عبد الله بن نافع عن أبيه عن ابن عمر عن النبي صلى الله عليه وسلم قال ليس على المسافر جمعة
Telah menceritakan kepada kami Abu Bakr Asy-Syaafi’iy : Telah menceritakan kepada kami Ismaa’iil bin Al-Fadhl : Telah menceritakan kepada kami Al-Qawaariiriy : Telah menceritakan kepada kami Abu Bakr Al-Hanafiy, dari ‘Abdullah bin Naafi’, dari ayahnya, dari Ibnu ‘Umar, dari Nabi shallallaahu ‘alahi wa sallam, beliau bersabda : “Tidak ada kewajiban shalat Jum’at bagi musafir” [As-Sunan, no. 1582].
Ismaa’iil bin Al-Fadhl mempunyai muttabi’ dari Ahmad bin Yahyaa Al-Hulwaaniy sebagaimana diriwayatkan juga oleh Ath-Thabaraaniy dalam Al-Ausath 1/249 no. 818.
Hadits ini sangat lemah, dikarenakan ‘Abdullah bin Naafi’, seorang yang matruuk.[1]
Al-Baihaqiy rahimahullah menyatakan bahwa yang shahih (mahfuudh) dari riwayat ini adalah mauquf :
وأخبرنا أبو حازم الحافظ ثنا أبو أحمد الحافظ أنبأ أبو يعقوب إسحاق بن أيوب الفقيه بواسط ثنا أحمد بن سعد الزهري ثنا يحيى بن سليمان الجعفي ثنا بن وهب أخبرني عمرو بن الحارث حدثني عبيد الله بن عمر عن نافع عن بن عمر قال لا جمعة على مسافر
Dan telah mengkhabarkan kepada kami Abu Haazim Al-Haafidh : Telah menceritakan kepada kami Abu Ahmad Al-Haafidh : Telah memberitakan Abu Ya’quub Ishaaq bin Ayyuub Al-Faqiih di Waasith : Telah menceritakan kepada kami Ahmad bin Sa’d Az-Zuhriy : Telah menceritakan kepada kami Yahyaa bin Sulaimaan Al-Ju’fiy : Telah menceritakan kepada kami Ibnu Wahb : Telah mengkhabarkan kepadaku ‘Amru bin Al-Haarits : Telah menceritakan kepadaku ‘Ubaidullah bin ‘Umar, dari Naafi’, dari Ibnu ‘Umar, ia berkata : “Tidak ada kewajiban shalat Jum’at bagi musafir” [As-Sunan Al-Kubraa, 3/184].
Diriwayatkan pula oleh ‘Abdurrazzaaq (3/172 no. 5198) dari jalan ‘Ubaidullah bin ‘Umar, dari Naafi’, dari Ibnu ‘Umar radliyallaahu ‘anhumaa.
Ada hadits lain dalam hal ini :
Ad-Daaruquthniy rahimahullah berkata :
حدثنا عبيد الله بن عبد الصمد بن المهتدي بالله ثنا يحيى بن نافع بن خالد بمصر ثنا سعيد بن أبي مريم ثنا ابن لهيعة حدثني معاذ بن محمد الأنصارى عن أبي الزبير عن جابر أن رسول الله صلى الله عليه وسلم قال : من كان يؤمن بالله واليوم الآخر فعليه الجمعة يوم الجمعة إلا مريض أو مسافر أو امرأة أو صبي أو مملوك فمن استغنى بلهو أو تجارة استغنى الله عنه والله غني حميد
Telah menceritakan kepada kami ‘Ubaidullah bin ‘Abdish-Shamad Al-Muhtadiy billah : Telah menceritakan kepada kami Yahyaa bin Naafi’ bin Khaalid di Mesir : Telah menceritakan kepada kami Sa’iid bin Abi Maryam : Telah menceritakan kepada kami Ibnu Lahii’ah : Telah menceritakan kepadaku Mu’aadz bin Muhammad Al-Anshaariy, dari Abuz-Zuabir, dari Jaabir : Bahwasannya Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam bersabda : “Barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir, maka wajib baginya mengerjakan shalat Jum’at pada hari Jum’at, kecuali : orang yang sakit, musafir, wanita, anak-anak, dari budak. Barangsiapa yang mencukupkan diri dengan kesia-siaan atau perdagangan, maka Allah akan merasa cukup darinya, dan Allah Maha Kaya lagi Maha Terpuji” [As-Sunan, no. 1576, dan dari jalannya Ibnul-Jauziy dalam At-Tahqiiq, 1/501 no. 788].
Sa’iid bin Abi Maryam mempunyai muttabi’ dari Kaamil bin Thalhah Al-Jahdariy, seorang yang shaduuq, sebagaimana diriwayatkan oleh Ibnu ‘Adiy dalam Al-Kaamil dan dari jalannya Al-Baihaqiy dalam Al-Kubraa 3/184.
Riwayat ini lemah, atau bahkan mungkin sangat lemah. Ibnu Lahii’ah, seorang yang lemah dari sektor hapalannya setelah kitab-kitabnya terbakar [At-Taqriib, hal. 538 no. 3587]. Mu’aadz bin Muhammad seorang perawi munkarul-hadiits,[2] sebagaimana dikatakan Ibnu ‘Adiy [Al-Kaamil no. 1912]. Adapun Al-Uqailiy berkata : “Dalam haditsnya ada wahm [Adl-Dlu’afaa’, hal. 1348 no. 1787].
Jaabir mempunyai syaahid antara lain dari :
1.      Tamiim Ad-Daariy radliyallaahu ‘anhu.
Al-Baihaqiy rahimahullah berkata :
أخبرنا علي بن أحمد بن عبدان أنبأ أحمد بن عبيد الصفار ثنا علي بن الحسن بن بيان ثنا سعيد بن سليمان ثنا محمد بن طلحة بن مصرف ح وأخبرنا أبو حازم الحافظ أنبأ أبو أحمد الحافظ يعني النيسابوري أنبأ أبو أحمد محمد بن سليمان بن فارس ثنا محمد يعني بن إسماعيل البخاري حدثني إسماعيل بن أبان ثنا محمد بن طلحة عن الحكم بن عمرو عن ضرار بن عمرو عن أبي عبد الله الشامي عن تميم الداري عن النبي صلى الله عليه وسلم قال الجمعة واجبة إلا على صبي أو مملوك أو مسافر وفي رواية بن عبدان إن الجمعة واجبة إلا على صبي أو مملوك أو مسافر
Telah mengkhabarkan kepada kami ‘Aliy bin Ahmad bin ‘Abdaan : Telah memberitakan Ahmad bin ‘Ubaid Ash-Shaffaar : Telah menceritakan kepada kami ‘Aliy bin Al-Hasan bin Bayaan : Telah menceritakan kepada kami Sa’iid bin Sulaimaan : Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Thalhah bin Musharrif (ح). Dan telah mengkhabarkan kepada kami Abu Haazim Al-Haafidh : Telah memberitakan Abu Ahmad Al-Haafidh An-Naisaabuuriy : Telah memberitakan Abu Ahmad Muhammad bin Sulaimaan bin Faaris : Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ismaa’iil Al-Bukhaariy : Telah menceritakan kepadaku Ismaa’iil bin Abaan : Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Thalhah, dari Al-Hakam bin ‘Amru, dari Dliraar bin ‘Amru, dari Abu ‘Abdillah Asy-Syaamiy, dari Tamiim Ad-Daariy, dari Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam, beliau bersabda : “Shalat Jum’at itu wajib kecuali bagi anak-anak, budak, atau musafir”. Dan dalam riwayat Ibnu ‘Abdaan : “Sesungguhnya shalat Jum’at itu wajib kecuali bagi anak-anak, budak, dan musafir” [As-Sunan Al-Kubraa, 3/183-184].
Diriwayatkan pula oleh Ath-Thabaraaniy dalam Al-Kubraa 2/51-52 no. 1257 dan Al-‘Uqailiy dalam Adl-Dlu’afaa’ hal. 609 no. 765 dari jalan Muhammad bin Thalhah yang selanjutnya seperti hadits di atas.
Sanad hadits ini sangat lemah. Abu ‘Abdillah Asy-Syaamiy namanya Syahr bin Hausyab adalah perawi lemah [Tahriirut-Taqriib, 2/122 no. 2830]. Dliraar bin ‘Amru Al-Malathiy, [Mishbaahul-Ariib, 2/105 no. 12603] dan Al-Hakam bin ‘Amru Ar-Ru’ainiy [idem, 1/389 no. 8165 – lihat juga ta’liq Hamdiy As-Salafiy dalam Al-Kabiir], adalah dua orang perawi yang sangat lemah.
Abu Zur’ah berkata tentang hadits ini : “Hadits munkar” [Al-‘Ilal oleh Ibnu Abi Haatim 1/212].
2.      Abu Hurairah radliyallaahu ‘anhu.
Ath-Thabaraaniy rahimahulah berkata :
حدثنا أحمد بن محمد بن الحجاج بن رشدين بن سعد المصري قال حدثنا إبراهيم بن حماد بن أبي حازم المديني قال حدثنا مالك بن أنس عن أبي الزناد عن الأعرج عن أبي هريرة قال قال رسول الله صلى الله عليه وسلم خمسة لا جمعة عليهم المرأة والمسافر والعبد والصبي وأهل البادية لم يرو هذا الحديث عن مالك إلا إبراهيم بن حماد بن أبي حازم
Telah menceritakan kepada kami Ahmad bin Muhammad bin Al-Hajjaaj bin Risydiin bin Sa’d Al-Mishriy, ia berkata : Telah mengkhabarkan kepada kami Ibraahiim bin Hammaad bin Abi Haazim Al-Madiiniy, ia berkata : Telah mengkhabarkan kepada kami Maalik bin Anas, dari Abuz-Zinaad, dari Al-A’raj, dari Abu Hurairah, ia berkata : Telah bersabda Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam : “Ada lima golongan yang tidak diwajibkan shalat Jum’at atas mereka : wanita, musafir, budak, anak-anak, dan penduduk padang pasir”. Ath-Thabaraaniy berkata : “Tidak ada yang meriwayatkan hadits ini dari Maalik kecuali Ibraahiim bin Hammaad bin Abi Haazim” [Al-Ausath, no. 204].
Hadits ini lemah karena Ahmad bin Muhammad bin Al-Hajjaaj [Irsyaadul-Qaadliy, hal. 155-156 no. 172] dan Ibraahiim bin Hammaad [Mishbaahul-Ariib, 1/28 no. 283] adalah dua orang perawi lemah.
Al-Albaaniy mengatakan tentang hadits ini : “Sangat lemah” [Adl-Dla’iifah no. 3555].
Ada juga hadits mursal Al-Hasan Al-Bashriy rahimahullah :
عَنِ ابْنِ عُيَيْنَةَ ، عَنْ عَمْرٍو ، عَنِ الْحَسَنِ ، قَالَ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : " لَيْسَ عَلَى الْمُسَافِرِ جُمُعَةٌ
Dari Ibnu ‘Uyainah, dari ‘Amru, dari Al-Hasan, ia berkata : Telah bersabda Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam : “Tidak ada kewajiban shalat Jum’at bagi musafir” [Diriwayatkan oleh ‘Abdurrazzaaq no. 5203].
Hadits ini lemah karena mursal.
Kesimpulan : Hadits perkecualian musafir dari orang-orang yang diwajibkan shalat Jum’at dari sabda beliau shallalahu ‘alaihi wa sallam adalah lemah.
Akan tetapi perkecualian musaafir dari orang-orang yang diwajibkan shalat Jum’at merupakan ijmaa’ dari kalangan ulama sebagaimana dikatakan Ibnu Hubairah rahimahullah :
واتفقوا على أن الجمعة لا تجب على صبي ولا عبد ولا مسافر ولا امرأة، إلا رواية عن أحمد في العبد خاصة
“Para ulama telah sepakat bahwasannya shalat Jum’at tidak diwajibkan atas anak-anak, hamba/budak, musafir, dan wanit; kecuali satu riwayat dari Ahmad tentang hamba secara khusus” [Ikhtilaaful-‘Ulamaa’, 1/152].
Begitu juga yang dikatakan Ibnu ‘Abdil-Barr rahimahullah :
وأما قوله: (ليس على مسافر جمعة) فإجماع لا خلاف فيه
“Adapun sabda beliau : ‘Tidak ada kewajiban shalat Jum’at atas musafir’, maka itu adalah ijma’ tanpa ada perselisihan padanya” [Al-Istidzkaar, 2/36].[3]
Hal itu dikarenakan bahwasannya Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam telah sering melakukan safar, akan tetapi tidak ternukil satupun riwayat yang menjelaskan beliau menegakkan shalat Jum’at. Ibnul-Mundzir rahimahullah berkata :
ومما يحتج به في إسقاط الجمعة عن المسافر أن النبي صلى الله عليه وسلم قد مرّ به في أسفاره جُمَعٌ لا محالة، فلم يبلغنا أنه جَمَّع وهو مسافر، بل قد ثبت عنه أنه صلى الظهر بعرفة وكان يوم الجمعة، فدلّ ذلك من فعله على أن لا جمعة على المسافر
“Dan termasuk dalil yang menunjukkan gugurnya kewajiban shalat Jum’at bagi musafir adalah bahwasannya Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam dalam safar-safarnya tentu pernah melewati hari Jum’at. Akan tetapi tidak sampai pada kita beliau shallallaahu ‘alaihi wa sallam mengerjakan shalat Jum’at dalam keadaan safar. Bahkan, telah shahih dari beliau mengerjakan shalat Dhuhur di ‘Arafah yang saat itu bertepatan dengan hari Jum’at.[4] Maka, itu merupakan petunjuk dari perbuatan beliau shallallaahu ‘alaihi wa sallam bahwa tidak ada kewajiban shalat Jum’at bagi musafir” [Al-Ausath, 4/20].
حدثنا وكيع عن العمري عن نافع عن ابن عمر أنه كان لا يجمع في السفر
Telah menceritakan kepada kami Wakii’, dari Al-‘Umariy, dari Naafi’, dari Ibnu ‘Umar : Bahwasannya ia tidak melaksanakan shalat Jum’at ketika safar [Diriwayatkan oleh Ibnu Abi Syaibah, 2/104; sanadnya hasan, namun shahih dengan riwayat mauquf Al-Baihaqiy di awal].
عن الثوري عن مغيرة عن إبراهيم قال كانوا لا يجمعون في سفر ولا يصلون الا ركعتين
Dari Ats-Tsauriy, dari Mughiirah, dari Ibraahiim, ia berkata : “Mereka tidak mengerjakan shalat Jum’at ketika safar. Dan mereka tidaklah shalat kecuali dua raka’at” [Diriwayatkan ‘Abdurrazzaaq 3/173-174 no. 5202; sanadnya shahih].
‘Mereka’ yang dimaksud Ibraahiim An-Nakha’iy ini adalah beberapa tabi’in dan shahabat yang semasa dengannya, karena ia sendiri termasuk tabi’iy kecil (thabaqah ke-5, wafat tahun 196 H).
حدثنا معتمر عن برد عن مكحول قال : ليس على المسافر أضحى ولا فطر ولا جمعة
Telah meceritakan kepada kami Mu’tamir, dari Burd, dari Mak-huul, ia berkata : “Tidak ada kewajiban bagi musafir shalat ‘Iedul-Adlhaa, shalat ‘Iedul-Fithri, dan shalat Jum’at” [Diriwayatkan oleh Ibnu Abi Syaibah, 2/104; sanadnya shahih].
حدثنا أبو أسامة عن أبي العميس عن علي بن الأقمر قال : خرج مسروق وعروة بن المغيرة ونفر من أصحاب عبد الله فحضرت الجمعة فلم يجمعوا وحضر الفطر فلم يفطروا
Telah menceritakan kepada kami Abu Usaamah, dari Abul-‘Umais, dari ‘Aliy bin Al-Aqmar, ia berkata : “Masruuq, ‘Urwah, Al-Mughiirah, dan sejumlah orang dari kalangan shahabat ‘Abdullah pernah keluar untuk safar. Tibalah hari Jum’at, namun mereka tidak shalat Jum’at. Dan tiba pula hari ‘Iedul-Fithri, namun mereka tidak shalat ‘Ied” [Diriwayatkan oleh Ibnu Abi Syaibah, 2/104; sanadnya shahih].
حدثنا أبو الأحوص عن مغيرة عن إبراهيم قال كان أصحابنا يغزون فيقيمون السنة أو نحو ذلك يقصرون الصلاة ولا يجمعون
Telah menceritakan kepada kami Abul-Ahwash, dari Mughiirah, dari Ibraahiim : “Shahabat-shahabat kami pernah berperang selama kurang lebih setahun, dimana mereka menqashar shalat namun tidak melakukan shalat Jum’at” [idem, sanadnya shahih].
عن معمر عن بن طاووس عن أبيه قال ليس على المسافر جمعة
Dari Ma’mar, dari Ibnu Thaawus, dari ayahnya, ia berkata : “Tidak ada kewajiban shalat Jum’at bagi musafir” [Diriwayatkan ‘Abdurrazzaq 3/172 no. 5197; sanadnya shahih].
Ijma’ ini adalah bagi musafir yang tidak singgah di satu negeri/daerah dan tidak terdengar adzan oleh mereka.[5] Seandainya mereka menegakkan sendiri shalat Jum’at, maka shalatnya tidak sah menurut sebagian ulama, dan ia harus mengulangi dengan melakukan shalat Dhuhur.
Akan tetapi para ulama berbeda pendapat tentang musafir yang mendengar panggilan adzan dalam satu negeri/daerah yang ia lewati.[6] Jumhur ulama berpendapat tidak wajib menghadiri shalat Jum’at. Alasannya adalah sebagaimana di atas.
حدثنا عبد الأعلى عن يونس عن الحسن أن أنس بن مالك أقام بنيسابور سنة أو سنتين فكان يصلي ركعتين ثم يسلم ولا يجمع
Telah menceritakan kepada kami ‘Abdul-A’laa, dari Yuunus, dari Al-Hasan : Bahwasannya Anas bin Maalik pernah berada di Naisaabuur selama setahun atau dua tahun. Ia shalat dua raka’at kemudian salam, tanpa mengerjakan shalat Jum’at [Diriwayatkan oleh Ibnu Abi Syaibah, 2/104; sanadnya shahih].[7]
حدثنا عبد الأعلى عن يونس عن الحسن أن عبد الرحمن بن سمرة شتى بكابل شتوة أو شتوتين لا يجمع ويصلي ركعتين
Telah menceritakan kepada kami ‘Abdul-A’la, dari Yuunus, dari Al-Hasan : Bahwasannya ‘Abdurrahman bin Samurah pernah berada di negeri Kaabul (Afghanistan) pada musim dingin selama semusim atau dua musim. Ia tidak melakukan shalat Jum’at, dan ia shalat dua raka’at” [Diriwayatkan oleh Ibnu Abi Syaibah, 2/104; sanadnya shahih].
حدثنا زيد بن حباب قال ثنا رجاء بن أبي سلمة قال حدثني أبو عبيد مولى سليمان بن عبد الملك قال : خرج عمر بن عبد العزيز من دابق وهو يومئذ أمير المؤمنين فمر بحلب يوم الجمعة فقال لأميرها : جمع فإنا سفر
Telah menceritakan kepada kami Zaid bin Hubaab, ia berkata : Telah menceritakan kepada kami Rajaa’ bin Abi Salamah, ia berkata : Telah menceritakan kepadaku Abu ‘Ubaid maulaa Sulaimaan bin ‘Abdil-Malik, ia berkata : “’Umar bin ‘Abdil-‘Aziiz pernah keluar dalam safarnya dari Daabiq dimana saat itu ia menjabat sebagai Amiirul-Mukminiin. Ia melewati negeri Halab pada hari Jum’at, lalu ia berkata kepada amir negeri itu : “Shalat Jum’at lah, karena kami sedang safar (sehingga tidak shalat bersama kalian)” [Diriwayatkan oleh Ibnu Abi Syaibah, 2/105; sanadnya shahih].[8]
Di antara mereka (salaf) ada yang tetap mewajibkan menghadiri shalat Jum’at. Dalil mereka adalah keumuman ayat :
يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِذَا نُودِيَ لِلصَّلاةِ مِنْ يَوْمِ الْجُمُعَةِ فَاسْعَوْا إِلَى ذِكْرِ اللَّهِ وَذَرُوا الْبَيْعَ ذَلِكُمْ خَيْرٌ لَكُمْ إِنْ كُنْتُمْ تَعْلَمُونَ
“Hai orang-orang yang beriman, apabila diseru untuk menunaikan sembahyang pada hari Jumat, maka bersegeralah kamu kepada mengingat Allah dan tinggalkanlah jual beli. Yang demikian itu lebih baik bagimu jika kamu mengetahui” [QS. Al-Jum’ah : 6].
Ayat ini umum, tidak mengkhususkan bagi orang yang mukim saja.
عن معمر عن الزهري قال سألته عن المسافر يمر بقرية فينزل فيها يوم الجمعة قال إذا سمع الاذان فليشهد الجمعة
Dari Ma’mar, dari Az-Zuhriy, ia berkata : Aku (Ma’mar) pernah bertanya kepadanya tentang musafir yang melewati satu kampung/desa yang bertepatan dengan hari Jum’at, maka ia menjawab : “Apabila ia mendengar adzan, hendaklah ia menghadiri shalat Jum’at” [Diriwayatkan oleh ‘Abdurazzaaq 3/174 no. 5205; sanadnya shahih].
Catatan : Pendapat Az-Zuhriy ini juga dilatarbelakangi pengetahuannya bahwa para shahabat dan tabi’in ketika berada di Dzul-Hulaifah menghadiri shalat Jum’at.[9]
حدثنا أبو خالد الأحمر عن عبد الله بن يزيد عن سعيد بن المسيب قال : سألته على من تجب الجمعة ؟ فقال : على من سمع النداء
Telah menceritakan kepada kami Abu Khaalid Al-Ahmar, dari ‘Abdullah bin Yaziid, dari Sa’iid bin Al-Musayyib, ia berkata : Aku (‘Abdullah bin Yaziid) pernah bertanya kepadanya tentang orang yang diwajibkan shalat Jum’at, lalu ia menjawab : “Wajib bagi siapa saja yang mendengar adzan” [Diriwayatkan oleh Ibnu Abi Syaibah, 2/102; sanadnya shahih].
حدثنا وكيع عن داود بن قيس الفراء قال : سمعت عمرو بن شعيب قيل له : يا أبا إبراهيم على من يجب الجمعة ؟ قال : على من سمع الصوت
Telah menceritakan kepada kami Wakii’, dari Daawud bin Qais Al-Farraa’, ia berkata : Aku pernah mendengar ‘Amru bin Qais, dikatakan kepadanya : “Wahai Abu Ibraahiim, siapa saja yang diwajibkan shalat Jum’at ?”. Ia berkata : “Diwajibkan bagi siapa saja yang mendengar suara adzan” [Diriwayatkan oleh Ibnu Abi Syaibah, 2/104; sanadnya shahih].
Pendapat inilah yang nampak dikuatkan oleh Shiddiiq Hasan Khaan rahimahullah, dimana ia berkata :
والغالب أن المسافر لا يسمع النداء، وقد ورد أن الجمعة على من سمع النداء، كما في حديث ابن عمر عند أبي داود
“Dan ghalib-nya, musafir itu tidak mendengar adzan. Dan telah ada riwayat bahwasannya shalat Jum’at itu wajib bagi orang yang mendengar adzan, sebagaimana terdapat dalam hadits Ibnu ‘Umar sebagaimana diriwayatkan Abu Dawud” [Ar-Raudlatun-Nadiyyah, 1/362].
Riwayat Ibnu ‘Umar radliyallaahu ‘anhumaa dalam Sunan Abi Daawud yang dimaksudkan oleh Shiddiiq Hasan Khaan adalah :
حدثنا محمد بن يحيى بن فارس، ثنا قبيصة، ثنا سفيان، عن محمد بن سعيد يعني الطائفي عن أبي سلمة بن نبيه، عن عبد اللّه بن هارون، عن عبد اللّه بن عمرو، عن النبي صلى الله عليه وسلم قال: "الجمعة على كل من سمع النداء".
Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Yahyaa bin Faaris : Telah menceritakan kepada kami Qabiishah : Telah menceritakan kepada kami Sufyaan, dari Muhammad bin Sa’iid Ath-Thaaifiy, dari Abu Salamah bin Nabiih, dari ‘Abdullah bin Haarun, dari ‘Abdulah bin ‘Amru, dari Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam, beliau bersabda : “Shalat Jum’at wajib bagi siapa saja yang mendengar adzan” [Diriwayatkan oleh Abu Daawud no. 1056; dihasankan oleh Al-Albaaniy dalam Irwaaul-Ghaliil 3/58-60 no. 594].
Yang raajih, shalat Jum’at wajib dihadiri oleh musafir jika ia mendengar seruan adzan, karena tidak ada dalil yang memalingkankannya dari keumumannya.[10] Baik seruan adzan itu berasal dari perkotaan ataupun pedesaan.
حدثنا عبد الله بن إدريس عن شعبة عن عطاء بن أبي ميمونة عن أبي رافع عن أبي هريرة أنهم كتبوا إلى عمر يسألونه عن الجمعة فكتب جمعوا حيث كنتم
Telah menceritakan kepada kami ‘Abdullah bin Idriis, dari Syu’bah, dari ‘Athaa’ bin Abi Maimuun, dari Abu Raafi’, dari Abu Hurairah : Bahwasannya para shahabat menulis surat kepada ‘Umar (bin Al-Khaththaab) bertanya kepadanya tentang shalat Jum’at. Lalu ‘Umar menulis balasan : “Shalat Jum’atlah dimana saja kalian berada” [Diriwayatkan oleh Ibnu Abi Syaibah, 2/101; sanadnya shahih].
Adapun pendalilan bahwa Rasulullah shallallaahu 'alaihi wa sallam tidak pernah menegakkan shalat Jum'at dalam safarnya, maka itu dikarenakan jama'ah adalah bersama beliau shallallaahu 'alaihi wa sallam. Tidak ada seruan adzan yang berkumandang kecuali seruan adzan yang dikumandangkan  oleh para shahabat yang bersama beliau. Seandainya dikatakan musafir tetap tidak diwajibkan menghadiri shalat Jum’at (jika ia mendengar panggilan adzan di suatu daerah/negeri yang ia lewati/singgahi), maka itu tidak menafikkan disyari’atkannya menghadiri shalat Jum’at bagi musafir dan ke-afdlal-annya. Itulah yang dilakukan oleh sebagian shahabat.[11]
Wallaahu a’lam bish-shawwaab.
Ini saja yang dapat dituliskan secara singkat, semoga ada manfaatnya bagi Penulis dan Pembaca sekalian.
[abul-jauzaa’ – perum ciomas permai, ciapus, ciomas, bogor – akhir Ramadlan 1432 H - edited 15032012].


[1]      Ibnu Hajar rahimahullah hanya menghukumi dla’iif saja [At-Taqriib, hal. 552 no. 3685]. Penilaian ini kurang tepat, sebab banyak muhaddits menghukuminya dengan pelemahan yang syadiid. Misalnya : Abu Haatim berkata : “Munkarul-hadits”. Al-Bukhaariy berkata : “Munkarul-hadiits”. An-Nasaa’iy berkata : “Matruukul-hadiits”. Di lain tempat ia berkata : “Tidak tsiqah”. Ad-Daaruquthniy berkata : “Matruk”. Abu Ahmad Al-Haakim berkata : “Munkarul-hadiits” [lihat selengkapnya dalam : Tahdzibut-Tahdziib, 6/53-54 no. 101].
[2]      Ibnu Hajar dalam At-Taqriib (hal. 952 no. 6786) mengatakan : ‘maqbuul’, dan kemudian dikoreki oleh Al-Arna’uth dan Basyaar ‘Awwaad dengan : ‘shaduuq hasanul-hadiits’ [Tahriirut-Taqriib, 3/390 no. 6739].
Penghukuman keduanya perlu ditinjau kembali, karena mereka hanya mengantungkan tautsiq Ibnu Hibbaan dan periwayatan beberapa orang tsiqaat darinya, tanpa memasukkan jarh Ibnu ‘Adiy dan Al-‘Uqailiy di atas.
[3]      Lihat di sini.
[4]      Inilah yang dinukil dan dipahami oleh banyak ulama. Akan tetapi Ibnu Hazm rahimahullah mempunyai pemahaman lain dimana ia mengatakan bahwa yang dilakukan Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam  di ‘Arafah adalah shalat Jum’at :
وَلاَ خِلاَفَ فِيْ أَنَّهُ عَلَيْهِ السَّلاَمُ خَطَبَ وَ صَلَّى رَكْعَتَيْنِ وَ هَذِهِ صِفَةُ صَلاَةِ الْجُمُعَةِ
“Dan tidak ada perselisihan bahwasannya beliau ‘alaihis-salaam berkhutbah dan shalat dua raka’at. Dan inilah sifat shalat Jum’at” [Al-Muhallaa, 5/50].
Namun pendapat Ibnu Hazm rahimahullah ini tidak benar.
[5]      Inilah tahqiq yang mesti kita perhatikan. Termasuk dalam memahami perkataan beberapa ulama, semisal perkataan Ibnu Qudaamah rahimahullah berkata :
 وأما المسافر فأكثر أهل العلم يرون أنه لا جمعة عليه كذلك قاله مالك في أهل المدينة والثوري في العراق والشافعي وإسحاق وأبو ثور وروي ذلك عن عطاء وعمر بن عبد العزيز والحسن والشعبي وحكي عن الزهري والنخعي أنها تجب عليه لان الجماعة تجب عليه فالجمعة أولى ولنا أن النبي عليه الصلاة والسلام كان يسافر فلا يصلي الجمعة في سفره وكان في حجة الوداع بعرفة يوم الجمعة فصلى الظهر وجمع بينها ولم يصل جمعة والخلفاء الراشدون رضي الله عنهم كانوا يسافرون للحج وغيره فلم يصل أحد منهم الجمعة في سفره وكذلك غيرهم من أصحاب رسول الله صلى الله عليه وسلم ومن بعدهم
“Adapun musafir, kebanyakan ulama berpendapat tidak adanya kewajiban shalat Jum’at baginya. Begitulah yang dikatakan Maalik dari kalangan penduduk Madinah, Ats-Tsauriy dari kalangan penduduk ‘Iraaq, Asy-Syaafi’iy, Ishaaq, dan Abu Tsaur. Dan diriwayatkan hal tersebut dari ‘Athaa’, ‘Umar bin ‘Abdil-‘Aziiz, Al-Hasan, dan Asy-Sya’by. Dan dihikayatkan dari Az-Zuhriy dan An-Nakha’iy bahwasannya shalat Jum’at itu wajib bagi musafir karena shalat jama’ah itu wajib baginya sehingga qiyas aula-nya shalat Jum’at lebih pantas untuk diwajibkan. Adapun dalil kami adalah bahwasannya Nabi shallallaahu ‘alaihi wa salam biasa melakukan safar, namun beliau tidak melakukan halat Jum’at dalam safarnya itu. Dan ketika dalam haji wada’ di ‘Arafah pada hari Jum’at, beliau shalat Dhuhur dan menjamaknya, tanpa melakukan shalat Jum’at. Hal yang sama dengan Al-Khulafaaur-Raasyidiin radliyallaahu ‘anhum dimana mereka biasa bersafar untuk haji dan selainnya tanpa ada seorang pun dari mereka melakukan shalat Jum’at dalam safarnya. Begitu pula dengan shahabat-shahabat Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam lainnya dan orang-orang setelah mereka....” [Al-Mughniy, 3/216].
Yang diriwayatkan dari sebagian salaf yang mewajibkan shalat bagi musafir adalah bagi mereka yang mendengarkan panggilan adzan.
At-Tirmidziy rahimahullah berkata :
واختلف أهل العلم على من تجب عليه الجمعة، فقال بعضهم: تجب الجمعة على من آواه الليل إلى منزله. وقال بعضهم: لا تجب الجمعة إلا على من سمع النداء، وهو قول الشافعي وأحمد وإسحاق.
سمعت أحمد بن الحسن يقول: كنا عند أحمد بن حنبل فذكروا على من تجب الجمعة، فلم يذكر أحمد فيه عن النبي صلى الله عليه وسلم شيئا: قال أحمد بن الحسن: فقلت لأحمد بن حنبل: فيه عن أبي هريرة عن النبي صلى الله عليه وسلم، قال أحمد بن حنبل: عن النبي صلى الله عليه وسلم؟ قلت: نعم.
حدثنا الحجاج بن نصير أخبرنا معارك بن عباد عن عبد الله بن سعيد المقبري عن أبيه عن أبي هريرة عن النبي صلى الله عليه وسلم قال: "الجمعة على من آواه الليل إلى أهله" فغضب علي أحمد، وقال: استغفر ربك استغفر ربك. وإنما فعل به أحمد بن حنبل هذا لأنه لم يعد هذا الحديث شيئا وضعفه لحال إسناد.
“Para ulama berbeda pendapat tentang orang yang diwajibkan padanya shalat Jum’at. Sebagian mereka berkata : ‘Shalat Jum’at diwajibkan bagi orang yang dapat bermalam dengan keluarganya’. Sebagian yang lain berkata : ‘Shalat Jum’at tidak diwajibkan kecuali bagi orang yang mendengar panggilan adzan’. Ia adalah pendapat Asy-Syaafi’iy, Ahmad, dan Ishaaq.
Aku mendengar Ahmad bin Al-Hasan berkata : ‘Kami pernah berada di sisi Ahmad bin Hanbal, lalu mereka membicarakan tentang siapa saja yang diwajibkan shalat Jum’at. Ahmad tidak menyebutkan satu pun hadits dari Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam’. Ahmad bin Al-Hasan berkata : Aku berkata kepada Ahmad bin Hanbal : ‘Dalam permasalahan itu ada hadits dari Abu Hurairah, dari Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam’. Lalu Ahmad bin Hanbal mengomentari : ‘Dari Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam ?’. Aku berkata : ‘Benar’. (Lalu Ahmad bin Al-Hasan menyebutkan hadits) : Telah menceritakan kepada kami Al-Hajjaaj bin Nushair : Telah mengkhabarkan kepada kami Mu’aarik bin ‘Abbaad, dari ‘Abdullah bin Sa’iid Al-Maqburiy, dari ayahnya, dari Abu Hurairah, dari Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam, beliau bersabda : ‘Shalat Jum’at diwajibkan bagi orang yang dapat bermalam dengan keluarganya. Maka, Ahmad marah kepadaku, dan berkata : ‘Minta ampunlah kepada Rabbmu, minta ampunlah kepada Rabbmu’.
Ahmad bin Hanbal melakukan hal tersebut hanyalah karena ia tidak menganggap hadits ini sedikitpun dikarenakan kelemahan sanadnya” [lihat : Sunan At-Tirmidziy, 1/511-512].
[7]      Sebagian orang membawakan atsar Anas ini sebagai dalil bahwasannya ia (Anas) menafikkan shalat Jum’at bagi musafir secara mutlak. Menurut saya ini tidak benar dengan alasan riwayat berikut :
Al-Bukhaariy rahimahullah berkata :
وكان أنس رضي الله عنه في قصره، أحيانا يجمع وأحيانا لا يجمع، وهو بالزاوية على فرسخين
“Adalah Anas radliyallaahu ‘anhu di tempat tinggalnya, kadangkala melaksanakan shalat Jum’at (di Bashrah), kadangkala tidak, dimana tempat tinggalnya itu ada di daerah Zaawiyyah yang berjarak dua farsakh (dari Bashrah)” [Shahih Al-Bukhaariy, melalui Fathul-Baariy 3/43 – disambungkan oleh Ibnu Abi Syaibah 2/102].
Di sisi lain, Anas sendiri meriwayatkan bahwasannya ia pernah mengqashar shalat bersama Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam di Dzul-Hulaifah.
حدثنا أبو نعيم قال: حدثنا سفيان، عن محمد بن المنكدر وإبراهيم بن ميسرة، عن أنس رضي الله عنه قال: صليت الظهر مع النبي صلى الله عليه وسلم بالمدينة أربعا، والعصر بذي الحليفة ركعتين.
Telah menceritakan kepada kami Abu Nu’aim, ia berkata : Telah menceritakan kepada kami Sufyaan, dari Muhammad bin Al-Munkadir dan Ibraahiim bin Maisarah, dari Anas radliyallaahu ‘anhu, ia berkata : “Aku pernah shalat Dhuhur bersama Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam di Madiinah empat raka’at, dan shalat ‘Ashar di Dzul-Hulaifah dua raka’at” [Diriwayatkan oleh Al-Bukhaariy no. 1089].
Jarak antara Madiinah dan Dzul-Hulaifah adalah dua farsakh (± 6 mil).
Begitu juga dengan beberapa shahabat lain :
عن هشام بن عروة عن عائشة بنت سعد بن أبي وقاص قالت كان أبي يكون من المدينة على ستة أميال أو ثمانية فكان ربما يشهد الجمعة بالمدينة وربما لم يشهدها
Dari Hisyaam bin ‘Urwah, dari ‘Aaisyah bintu Sa’d bin Abi Waqaash, ia berkata : “Ayahku tinggal di tempat yang berjarak enam atau delapan mil dari kota Madiinah. Kadang ia menghadiri shalat Jum’at di Madinah, kadang tidak menghadiri” [Diriwayatkan oleh ‘Abdurrazzaaq 3/163 no. 5157; sanadnya shahih].
[8]      Akan tetapi ada riwayat lain bahwa dalam kesempatan lain ‘Umar bin ‘Abdil-‘Aziiz ikut menghadiri shalat Jum’at dalam safarnya.
عن معمر عن عطاء الخرساني قال قدم عمر بن عبد العزيز مكة في حج أو عمرة فجمع بهم وهو مسافر
Dari Ma’mar, dari ‘Athaa’ Al-Khurasaaniy, ia berkata : “’Umar bin ‘Abdil-‘Aziiz tiba di Makkah ketika haji atau ‘umrah, lalu ia shalat Jum’at bersama mereka sedangkan ia seorang musafir” [Diriwayatkan oleh ‘Abdurrazzaq no. 5148; sanadnya hasan atau shahih].
Dua riwayat yang ternukil dari ‘Umar bin ‘Abdil-‘Aziiz rahimahullah ini menunjukkan bahwa shalat Jum’at tetap disyari’atkan bagi musafir bersama penduduk negeri yang dikunjunginya, walau itu tidak wajib baginya.
[9]      Misalnya riwayat yang dibawakan Ibnu Abi Syaibah rahimahullah berikut :
حدثنا عبد الاعلى عن معمر عن الزهري أنهم كانوا يشهدون الجمعة مع النبي صلى الله عليه وسلم من ذي الحليفة
Telah menceritakan kepada kami ‘Abdul-A’laa, dari Ma’mar, dari Az-Zuhriy : Bahwasannya mereka (para shahabat) menghadiri shalat Jum’at besama Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam dari Dzul-Hulaifah [Al-Mushannaf, 2/103; sanadnya shahih].
حدثنا وكيع عن جعفر بن برقان قال قلت للزهري على من تجب الجمعة ممن كان هو قرب المدينة قال كان أهل ذي الحليفة يشهدون الجمعة
 Telah menceritakan kepada kami Wakii’, dari Ja’far bin Burqaan, ia berkata : Aku pernah bertanya kepada Az-Zuhriy : “Kepada siapa shalat Jum’at diwajibkan dari orang-orang yang berdekatan dengan Madinah ?”. Ia menjawab : “Dulu penduduk Dzul-Hulaifah menghadiri shalat Jum’at” [idem, sanadnya shahih].
[10]     Baca juga fatwa Asy-Syaikh Ibnu ‘Utsaimiin rahimahullah  : http://www.mktaba.org/vb/showthread.php?t=16081.
[11]     Lihat catatan kaki no. 7.

Comments

Hendra mengatakan...

Tanya ustadz,
1. Bagaimana dengan orang yang karena pekerjaannya harus berpindah dari suatu tempat ke tempat lain (di tempat kerjanya tersebut tinggal selama kurang dari 1 bulan atau lebih), apakah statusnya musafir dan tidak wajib solat jum'at?
2. Dalam kasus nomor 1, jika dia bersama rombongan, bagaimana jika mengadakan solat jum'at sendiri bersama rombongannya?
3. Bagaimana dengan solat hariannya, dijamak atau diqoshor, atau jamak qoshor?

Terimakasih ustadz.

Anonim mengatakan...

tanya pak ustadz:
Kalau kita melaksanakan tugas rutin dari kantor sebulan sekali atau dua bulan sekali ke tempat yang sama(jarak 60 km lebih) atau seorang sopir antar kota antar propinsi,apakah termasuk sedang bersafar?

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

@Hendra...

1. Musafir.

2. Jika ia sendirian, maka ia shalat Dhuhur. Begitu juga jika ia bersama rombongan sesama musafir. Jika shalat di masjid yang ada bersama orang-orang yang mukim di daerah situ, maka yang ia lakukan adalah shalat Jum'at bersama mereka.

3. Afdlal diqashar. Jika memungkinkan, shalat tetap dikerjakan sesuai dengan waktunya sesuai dengan keumuman ayat :

إِنَّ الصَّلاةَ كَانَتْ عَلَى الْمُؤْمِنِينَ كِتَابًا مَوْقُوتًا

“Sesungguhnya shalat itu adalah kewajiban yang ditentukan waktu-waktunya atas orang yang beriman” [QS. An-Nisaa’ : 103].

***

@Anonim,.... safar.

Anonim mengatakan...

Assalaamu'alaikum ustadz. Kalau misalnya kita sedang safar di suatu kota, kemudian terdengar adzan jum'at dari pengeras suara sebuah masjid yang cukup jauh dari tempat kita (sedangkan jarak kita dengan masjid tersebut apabila masjid tersebut adzan dengan tidak memakai pengeras suara, bakalan tidak terdengar oleh kita). Apakah shalat jum'atnya tetap wajib bagi kita? Syukron.

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

wa'alaikumus-salaam. beberapa ulama menjelaskan bahwa wajib datang apabila terdengar suara adzan adalah suara adzan tanpa pengeras suara. Namun sebagian ulama lain mengatakan bahwa perintah tersebut mutlak. Anyway, seandainya masjid tersebut masih bisa dijangkau tanpa ada kesulitan berarti, maka hendaklah ia tetap datang.

wallaahu a'lam.

Anonim mengatakan...

tanya ustadz, misal kita di atas kendaraan dalam sebuah perjalanan, dan mendengar azdan, apakah harus berhenti dan solat jum'at? kalo di bis gimana? syukron.

abuzuhriy mengatakan...

Jazaakallahu khayran telah mengangkat permasalahan ini..

ada dua yang ingin ana tanyakan ustadz,

1. yaitu kaidah: "perkataan umum Rasulullah tidak dikhususkan dengan perbuatan beliau"

sebagai contoh:

- Rasulullah bersabda: "shalat malam dua raka'at, dua raka'at" dan beliau (dengan perbuatannya) tidak pernah shalat malam lebih dari 11 raka'at.

Berdasarkan kaidah ini, shalat malam tidaklah dibatasi dengan 11. karena perbuatan Rasulullah tidak mengkhususkan perkataan umum beliau.

- Masalah ini, yaitu shalat jum'at bagi musafir.

Beliau berkata: “Shalat Jum’at wajib bagi siapa saja yang mendengar adzan” namun ketika beliau safar, tidak pernah ternukil satupun riwayat beliau shalat jum'at.

Pertanyaan

1. apakah kondisi no. 1 sama dengan kondisi no. 2; berdasarkan kaidah diatas? dikarenakan perbuatan Rasulullah dalam tidak menghadiri shalat jum'at (--tarulah beliau mendengar adzan shalat jum'at di masjidil haram, ketika beliau safar di mekkah--)

berdasarkan kaidah diatas, perbuatan Rasulullah tsb, tidaklah mengkhususkan keumuman hadits "shalat jum'at wajib bagi siapa saja yang mendengar adzan"

maka demikian, shalat jum'at tetap wajib bagi siapa saja yang mendengar adzan, termasuk musafir; karena tidak ada dalil yang mengkhususkannya.

yang dipertanyakan adalah, lantas bagaimana mengkompromikan kaidah diatas dengan pemahaman para shahabat?

karena mereka memahami bahwa tidak dihadirinya shalat jum'at oleh Rasulullah shallallahu 'alayhi wa sallam, termasuk petunjuk beliau untuk umatnya, yang mana sebagian dari para shahabat yang dinukilkan diatas, ketika safar, mereka tidak menunaikan shalat jum'at ketika safar.

mohon pencerahannya.

2. untuk shalat 'id, - inipun diperselisihkan hukumnya (apakah wajib ataukah tidak) -, apakah bisa diqiyaskan dengan shalat jum'at yang memiliki dalil yang menegaskan kewajibannya?

perlu ditekankan kembali:

- rasulullah MEMILIH untuk tidak menghadiri shalat 'id (yang dilakukan orang yang mukim) ketika safar.

- beliau mampu untuk memerintahkan para shahabat (yang safar bersama beliau) untuk shalat 'id bersama beliau, namun beliau MEMILIH untuk tidak menunaikannya.

- dan tidak ada dalil yang menunjukkan beliau shalat 'id kecuali di madinah.

bukankah pilihan tersebut menunjukkan lebih afdhalnya dengan tidak menghadirinya atau tidak membuat jama'ah sendiri?

jazaakallahu khayran wa baarakallahu fiik

Anonim mengatakan...

Assalamu'alaykum ustadz,
Saya seorang dokter yang sedang PTT di suatu Desa (sekitar 3 jam dari tempat tinggal orang tua).
Saya mendapat kontrak 3 tahun dari Depkes untuk bertugas di Desa Terpencil(bisa diperpanjang klo saya mau).
2 minggu sekali (hari jum'at or sabtu) saya kembali ke rumah orang tua dan Senin pagi berangkat lagi ke tempat tugas.

Apakah selama di Desa tempat saya bertugas, saya dikategorikan sebagai orang berSafar or Mukim??!
JazaakAllahu khairan...

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

@Anonim 2 September,.....

Jika memungkinkan bagi antum untuk turun, disyari'atkan untuk tetap mengikuti shalat Jum'at. wallaahu a'lam.

****

@Abu Zuhriy,....

1. Antum paham apa itu arti takhshish (pengkhususan) ?. Contoh yang antum sebutkan itu tidak tepat. Takhshish itu misalnya : Anak mewarisi harta orang tuanya. Namun kemudian keumuman dalil ini ditakhshish oleh dalil bahwa Nabi shallallaahu 'alaihi wa sallam tidak mewariskan hartanya pada keluarganya. Begitu juga dengan larangan memakan hewan buas yang mempunyai taring, namun kemudian ia dikhususkan oleh dalil kebolehan memakan dlabu'. Dan yang lainnya masih banyak.

Jika yang antum maksudkan adalah pembatasan, maka ini benar, tapi tidak mutlak. Karena fi'il itu seringkali merupakan penjelasan dari qaul. Misal : Perintah memotong tangan bagi pencuri. Adapun yang ternukil dalam atsar adalam perbuatan memotong sebatas pergelangan tangan. Di sini tidak dikatakan bahwa boleh memotong tangan pencuri hingga pangkal lengan.

Permasalahan bahwa fi'il Nabi shallallaahu 'alaihi wa sallam bukanlah pembatas, ini memang benar, apabila ada dalil lain yang menjelaskan itu (yaitu, perbuatan Nabi itu bukanlah sebagai pembatas).

Adapun tentang masalah shalat Jum'at, sebenarnya itu telah saya tuliskan jawabannya di atas. Coba antum baca kembali.

2. Antum katakan : Rasulullah shallallaahu 'alaihi wa sallam memilih tidak menghadiri shalat 'Ied. Saya terus terang pingin sekali riwayat yang menjadi dasar statement antum itu. Yaitu, ketika beliau shallallaahu 'alaihi wa sallam safar, dan shalat 'Ied diadakan oleh orang yang mukim, namun kemudian beliau memilih tidak menghadirinya.

Kalau yang dimaksud adalah : Tidak mengerjakan shalat 'Ied ketika safar, maka ini saya sepakat. Karena memang tidak ternukil satu pun riwayat yang menunjukkan bahwa beliau shallallaahu 'alaihi wa sallam mengerjakan shalat 'Ied ketika safar.

Dua hal ini beda.

Kemudian istinbath antum selanjutnya, memang benar ada sebagian ulama yang mengatakan seperti itu. Namun menurut saya itu lemah, dengan alasan :

Rasulullah shallallaahu 'alaihi wa sallam telah memerintahkan kaum muslimin penduduk Madinah untuk keluar, baik laki-laki, wanita (bahkan yang haidl), anak-anak, ataupun orang tua; untuk mengikuti shalat 'Ied di lapangan. Apakah di sini ternukil ada perkecualian kaum muslimin yang tidak melakukannya (tetap tinggal di dalam rumah mereka) ?. Sepengetahuan saya tidak. Padahal, ada kemungkinan bahwa di jaman Rasulullah shallallaahu 'alaihi wa sallam ada beberapa shahabat yang tinggal di kabilah-kabilahnya di luar kota Madinah, bersafar di kota Madinah.

Dari sini sangatlah aneh jika ada pemahaman - melihat wanita haidl pun diperintahkan untuk keluar menyaksikan shalat 'Ied - bahwa orang musafir yang kebetulan singgah di satu kota/negeri tidak disyari'atkan (dilarang) mengikuti shalat 'Ied.

Oleh karena itu, saya lebih condong pada pendapat ulama yang menyatakan bahwa musafir diperbolehkan - bahkan disunnahkan - mengikuti shalat 'Ied bersama penduduk negeri yang ia singgahi. Adapun jika mereka mengadakan shalat 'Ied sendiri bersama rombongan musafirin lainnya, maka dalam hal ini tidak disyari'atkan melihat Nabi shallallaahu 'alaihi wa sallam tidak pernah melakukan shalat 'Ied dalam safarnya.

wallaahu a'lam

****

@Anonim 6 September,....

Mukim.

wallaahu a'lam.

Anonim mengatakan...

Assalamualaikum ustadz alhamdulillah artikel ini cukup menarik. Dimana yang saya garis bawahi adalah tidak adanya hadits marfu' yang shohih tentang di khususkannya (tidak diwajibkannya) musafir dari kewajiban sholat jum'at.

Kita Fahami bahwa nash yang mewajibkan sholat jum'at adalah mutlak sementara takhsis terhadap musafir tidak memiliki landasan dari hadits yang marfu', karena sejauh yang anda nukil adalah dhoif dan intinya tidak bisa menjadi hujjah.

Lalu anda katakan bahwa satu-satu dalil yang digunakan dalam mentakhisis musafir dari keumuman wajibnya sholat jum'at bagi seluruh muslim yang mencapai syarat-syarat taklif adalah ijma dari para ulama.

muncul pertanyaan

1) apakah ijma dapat berdiri sendiri tanpa adanya sandaran umum dari nash? sebagaimana ijma para ulama yang mentahksis musafir, bahwa ia tidak wajib sholat jum'at adalah kesepakatan yang tidak ada landasannya dari Al-Quran dan Sunnah? Karena dhoif semua hadits yang marfu' sanadnya, yang shohih hanyalah hadits mauquf atau atsar.

Lantas bagaimana dengan ini

واتفقوا على أن الجمعة لا تجب على صبي ولا عبد ولا مسافر ولا امرأة، إلا رواية عن أحمد في العبد خاصة
“Para ulama telah sepakat bahwasannya shalat Jum’at tidak diwajibkan atas anak-anak, hamba/budak, musafir, dan wanit; kecuali satu riwayat dari Ahmad tentang hamba secara khusus” [Ikhtilaaful-‘Ulamaa’, 1/152].


kesepakakatan ini tetap mempertimbangkan adanya riwayat dari imam ahmad. Yang saya tangkap Ijma ini seolah berangkat dari adanya dalil shohih yang marfu' yang menyatakan bahwa musafir sama dengan anak-anak atau wanita tidak wajib sholat jum'at ..yang mana dalil tersebut menjadi sandaran ijma terbentuk. Karena apa anda sudah meneliti seluruh jalannya hadits tentang hal ini? sampai bisa disimpulkan secara valid bahwa tidak ada sama sekali hadits mar'fu yang shohih tentang ini.

atau memang tetap butuh adanya penelitian lagi setidaknya sejauh yang anda tau dan kita tau wallahu a'lam

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

Sandarannya adalah fi'il Nabi shallallaahu 'alaihi wa sallam saat beliau berada di 'Arafah (dimana saat itu beliau tidak melakukan shalat Jum'at), sebagaimana dikatakan oleh Ibnul-Mundzir rahimahullah di atas (dan juga dikatakan oleh Ibnu Taimiyyah dan yang lainnya). Riwayatnya ada dalam Shahih Muslim.

[Catatan : Ibnu Hazm memberikan penafsiran lain akan hal ini, sebagaimana telah saya tuliskan pada catatan kaki no. 4].

wallaahu a'lam.

Anonim mengatakan...

Assalamualaikum ustadz, saya pernah ikut kajian yang membahas masalah jumat sebagai berikut :
Dalil-dalil yang mengecualikan keumuman perintah sholat jumat semuanya lemah, sehingga semua dikembalikan ke dalil umum dalam alquran bahwa semua kaum muslimin wajib untuk sholat jumat, baik laki2 maupun wanita tanpa pengecualian, baik sendiri maupun berjamaah. Sehingga kesimpulan akhirnya bahwa tidak ada Sholat dzuhur di hari Jumat, yang ada adalah sholat jumat (2 rakaat). Karena riwayat yang ada bahwa nabi sholat 2 rakaat di arafah tidak jelas penyebutannya, apakah nabi saat itu sholat jumat atau sholat dzuhur qosor. Mohon tanggapannya ustadz!

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

pendapat itu tidak benar.

Anonim mengatakan...

Assalammu'alaikum

ustad, ana mau tanya. seandainya shalat jumat itu diadakan di aula kantor, apa masih disyariatkan shalat tahiyatul masjid, sunnah mutlak sebelum imam khutbah, dan sunnah ba'diyah jum'at?

syukron atas penjelasannya.
wass

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

Wa'alaikumus-salaam.

Tidak. Iya. Iya.

Anonim mengatakan...

Syukron ustad atas jawabannya.

Boleh tanya lagi? bila ada perempuan yg ingin shalat jumat, apa sunnah2 tadi (shalat mutlak, dll) juga disyariatkan?

di mesjid tempat kami banyak perempuan yg ikut shalat jumat ustad, kebetulan masjidnya gabung jadi 1 sama madrasah.

awal waktu brangkat shalat jum'at itu dimulai dari terbit matahari / brapa menit sblum shalat jumat?

syukron
wass

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

Ya.

Tentang waktu shalat Jum'at, silakan baca : Waktu Pelaksanaan Shalat Jum'at.

wallaahu a'lam.

Anonim mengatakan...

Ass.Wr.wb
apa anak umur 14 tahun yang udah baliq...jarang laksanakan sholat jumat...dan apabial dia ingin melakukan shalat jumat dan berubah dan bagaimana agar shalatnya diterima.....terimkasih

Anonim mengatakan...

Assalamu'alaikum.
Ustadz, apakah hadits ini:

عَنْ طَارِقِ بْنِ شِهَابٍ عَنْ اَبِى مُوْسَى عَنِ النَّبِيّ ص قَالَ: اَلْجُمُعَةُ حَقٌّ وَاجِبٌ عَلَى كُلّ مُسْلِمٍ فِى جَمَاعَةٍ اِلاَّ اَرْبَعَةً: عَبْدٌ مَمْلُوْكٌ اَوْ امْرَأَةٌ اَوْ صَبِيٌّ اَوْ مَرِيْضٌ. الحاكم، فى المستدراك 1: 425، هذا حديث صحيح على شرط الشيخين

Dari Thariq bin Syihab, dari Abu Musa, dari Nabi SAW, beliau bersabda, “Shalat Jum’at adalah wajib atas setiap orang Islam dengan berjama’ah, kecuali empat golongan : hamba sahaya, wanita, anak-anak dan orang yang sakit”. [HR. Hakim, dalam Al-Mustadrak juz 1, hal. 425, ini hadits shahih atas syarat Bukhari Muslim]

bisa menjadi dasar bolehnya wanita mengadakan sholat jumat sendiri di kalangan wanita, dan dirumahnya, baik jamaah maupun munfarid?
Bagaimana syarh hadits di atas?Syukron atas jawabannya.

tito-tito mengatakan...

Bismillah,
Ustadz perkenankan antum menjawab pertanyaan ana. Ana bekerja sebagai seorang service engineer. Terkadang ana mendapatkan tugas dari kantor untuk bekerja di atas kapal, sedangkan kapal itu sendiri sedang berada di tengah laut (dari pelabuhan ke kapal naik perahu sekitar 1 jam, terkadang lebih tergantung lokasi. Dalam hal ini ana ambil kasus jika lokasi kapal di Tj. Priok. Sedangkan ana tinggal bekasi, Bekasi - tj. Priok sekitar 30 km).
1) Apakah ana terhitung musafir?
2) Ana tidak mendengar adzan ketika di atas kapal, apakah wajib sholat Jum'at?
Jazakallohu khoiron
Wassalamu'alaikum warohmatulloh wa barokatuh.
Tito Abu Ilyas

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

Wa'alaikumus-salaam warahmatullaahi wabarakatuh.

1. Jarak safar tergantung pada 'urf menurut pendapat yang rajih di kalangan ulama. Jika antum ada di atas kapal sebagaimana yang antum ceritakan, maka antum berstatus musafir. Wallaahu a'lam.

2. Tidak.

Anonim mengatakan...

Assalamualaikum ustadz
1. Ustadz untuk hadist tentang fiil nabi yang sholat di arofah itu di Shahih Muslim bab dan no hadistnya berapa?
2. Apakah ada penjelasan bahwa sholat nabi di arofah itu merupakan sholat dzuhur yang di qosor?
3. Apakah sholat jumat itu harus ada khutbah dan berjamaah?
4. Karena hadist pengecualian sholat jumat itu lemah lalu bagaimana sholatnya bagi wanita atau orang yang tidak hadir ke masjid?
5. Apakah ada riwayat sahabat/shohabiyah yang secara jelas melakukan sholat dzuhur ketika tidak hadir sholat jumat?
Ustadz saya itu punya pemahaman kalo sholat jumat itu wajib bagi siapa saja baik berjamaah maupun sendiri (tolong kalo pemahaman saya ini keliru, jelaskan dengan jelas agar saya tidak salah dalam meniti Islam) Barokallahufikum (abu faqih)
Klo ustadz idak berkenan mengulas di blog, tolong bisa di kirim ulasannya di email saya bapakefaqih@gmail.com

Mati Deh mengatakan...

Tidak ada kewajiban sholat Jumat bagi siapapun yang melaksanakan shafar dalam rangka melaksanakan ibadah (haji & umrah) dan berjihad di jalan Allah.

Anonim mengatakan...

Musafir yang telah sampai di tempat tujuan tetap wajib menjalankan shalat jumat tetapi kalau belum/masih dalam perjalanan tidak wajib karena ada ayat rukshah mengqasarkan shalat.

Anonim mengatakan...

Pelaksanan Shalat Jumat dikaitkan dengan nafkah keduaniawian. Jadi bila mata pencahariannya membuatnya harus berkeliling maka dia wajib shalat Jumat.

Mati Deh mengatakan...

Seoseorang hendak pergi ke Surabaya dari Jakarta dengan naik mobil sendiri, apabila dia pergi Jumat pagi dan menemui waktu Jumat di perjalanan, Dia tidak perlu turun untuk sholat Jumat di Mesjid karena dia masih berstatus musafir apabila belum sampai tujuan yaitu Surabaya.