Konsisten dalam Inkonsisten


Al-Imaam Ahmad rahimahullah berkata :
حَدَّثَنَا أَبُو النَّضْرِ هَاشِمُ بْنُ الْقَاسِمِ، حَدَّثَنَا عَبْدُ الْحَمِيدِ يَعْنِي ابْنَ بَهْرَامَ، قَالَ: حَدَّثَنِي شَهْرُ بْنُ حَوْشَبٍ، قَالَ: سَمِعْتُ أُمَّ سَلَمَةَ زَوْجَ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ حِينَ جَاءَ نَعْيُ الْحُسَيْنِ بْنِ عَلِيٍّ، لَعَنَتْ أَهْلَ الْعِرَاقِ، فَقَالَتْ: قَتَلُوهُ، قَتَلَهُمْ اللَّهُ، غَرُّوهُ وَذَلُّوهُ، لعنهم اللَّهُ، فَإِنِّي رَأَيْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ جَاءَتْهُ فَاطِمَةُ غَدِيَّةً بِبُرْمَةٍ، قَدْ صَنَعَتْ لَهُ فِيهَا عَصِيدَةً تَحْمِلُهُ فِي طَبَقٍ لَهَا، حَتَّى وَضَعَتْهَا بَيْنَ يَدَيْهِ، فَقَالَ لَهَا: " أَيْنَ ابْنُ عَمِّكِ؟ " قَالَتْ: هُوَ فِي الْبَيْتِ، قَالَ: " فَاذْهَبِي، فَادْعِيهِ، وَائْتِنِي بِابْنَيْهِ "، قَالَتْ: فَجَاءَتْ تَقُودُ ابْنَيْهَا، كُلُّ وَاحِدٍ مِنْهُمَا بِيَدٍ، وَعَلِيٌّ يَمْشِي فِي إِثْرِهِمَا، حَتَّى دَخَلُوا عَلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَأَجْلَسَهُمَا فِي حِجْرِهِ، وَجَلَسَ عَلِيٌّ عَنْ يَمِينِهِ، وَجَلَسَتْ فَاطِمَةُ عَنْ يَسَارِهِ، قَالَتْ أُمُّ سَلَمَةَ فَاجْتَبَذَ مِنْ تَحْتِي كِسَاءً خَيْبَرِيًّا، كَانَ بِسَاطًا لَنَا عَلَى الْمَنَامَةِ فِي الْمَدِينَةِ، فَلَفَّهُ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَلَيْهِمْ جَمِيعًا، فَأَخَذَ بِشِمَالِهِ طَرَفَيْ الْكِسَاءِ، وَأَلْوَى بِيَدِهِ الْيُمْنَى إِلَى رَبِّهِ تَعَالى قَالَ: " اللَّهُمَّ أَهْلِي، أَذْهِبْ عَنْهُمْ الرِّجْسَ، وَطَهِّرْهُمْ تَطْهِيرًا، اللَّهُمَّ أَهْلُ بَيْتِي، أَذْهِبْ عَنْهُمْ الرِّجْسَ، وَطَهِّرْهُمْ تَطْهِيرًا، اللَّهُمَّ أَهْلُ بَيْتِي أَذْهِبْ عَنْهُمْ الرِّجْسَ وَطَهِّرْهُمْ تَطْهِيرًا "، قُلْتُ: يَا رَسُولَ اللَّهِ، أَلَسْتُ مِنْ أَهْلِكَ ؟ قَالَ: " بَلَى، فَادْخُلِي فِي الْكِسَاءِ "، قَالَتْ: فَدَخَلْتُ فِي الْكِسَاءِ بَعْدَمَا قَضَى دُعَاءَهُ لِابْنِ عَمِّهِ عَلِيٍّ وَابْنَيْهِ وَابْنَتِهِ فَاطِمَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمْ

Telah menceritakan kepada kami Abun-Nadlr Haasyim bin Al-Qaasim : Telah menceritakan kepada kami ‘Abdul-Hamiid – yaitu Ibnul-Bahraam - , ia berkata : Telah menceritakan kepadaku Syahr bin Hausyab, ia berkata : Aku mendengar Ummu Salamah istri Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam ketika datang berita kematian Al-Husain bin ‘Aliy, ia mengutuk penduduk ‘Iraaq. Ummu Salamah berkata : “Mereka telah membunuhnya semoga Allah membinasakan mereka. Mereka menipu dan menghinakannya, semoga Allah melaknat mereka. Karena sesungguhnya aku melihat Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam didatangi oleh Faathimah pada suatu pagi dengan membawa bubur yang ia bawa di sebuah talam. Lalu ia menghidangkannya di hadapan Nabi. Kemudian beliau berkata kepadanya : “Dimanakah anak pamanmu (Ali)?”. Faathimah menjawab : “Ia ada di rumah”. Nabi berkata : “Pergi dan panggillah ia dan bawa kedua putranya”. Maka Faathimah datang sambil menuntun kedua putranya dan ‘Aliy berjalan di belakang mereka. Lalu masuklah mereka ke ruang Rasulullah dan beliau pun mendudukkan keduanya Al-Hasan dan Al-Husain di pangkuan beliau. Sedagkan ‘Aliy duduk di samping kanan beliau dan Faathimah di samping kiri. Kemudian Nabi menarik dariku kain buatan desa Khaibar yang menjadi hamparan tempat tidur kami di kota Madinah, lalu menutupkan ke atas mereka semua. Tangan kiri beliau memegang kedua ujung kain tersebut sedang yang kanan menunjuk kearah atas sambil berkata : ‘Ya Allah mereka adalah keluargaku maka hilangkanlah dosa dari mereka dan bersihkanlah mereka sebersih-bersihnya.  Ya Allah mereka adalah Ahlul-Baitku maka hilangkanlah dosa dari mereka dan bersihkanlah mereka sebersih-bersihnya. Ya Allah mereka adalah Ahlul Baitku maka hilangkanlah dosa dari mereka dan bersihkanlah mereka sebersih-bersihnya’. Aku berkata : “Wahai Rasulullah bukankah aku juga keluargamu?”. Beliau menjawab “Ya benar. Masuklah ke balik kain ini”. Maka akupun masuk ke balik kain itu setelah selesainya doa beliau untuk anak pamannya dan kedua putranya, serta Fatimah putri beliau radliyallaahu ‘anhum”.
Hadits ini diriwayatkan oleh ‘Abdullah bin Ahmad dalam tambahannya terhadap Al-Musnad 6/298. Diriwayatkan juga dalam Fadlaailush-Shahaabah 1170 & 1392, Ath-Thahawiy dalam Syarh Musykilil-Aatsaar 2/242-243 no. 770, Ath-Thabaraaniy dalam Al-Kabiir 3/114-115 no. 2818 & 23/338 no. 786 (dengan peringkasan); dari beberapa jalan, dari ‘Abdul-Hamiid bin Bahraam, dari Syahr bin Hausyab, dari Ummu Salamah.
Diriwayatkan juga oleh Ath-Thabaraniy 3/47-48 no. 2666 dari dua jalan dari ‘Abdul-Hamiid bin Bahraam, dari Syahr, dari Ummu Salamah; namun dengan jawaban dari beliau  shallallaahu ‘alaihi wa sallam : “Dan engkau di atas kebaikan”.
Syahr bin Hausyab. Ia dikatakan oleh Ibnu Hajar : “Shaduuq, namun banyak irsaal dan wahm” [At-Taqriib, hal. 441 no. 2846]. Adz-Dzahabiy memasukkan dalam Man Tukullima fii Huwawa Muwatstsaq au Shaalihul-Hadiits hal. 265 no. 162.
Hadits Syahr ini banyak dikritik ulama. Sebagian ada yang menghasankan, sebagian ada yang melemahkan. Hadits Syahr ini diterima jika ia mempunyai mutaba’ah untuk menguatkan akurasi riwayat yang disampaikannya.
Adapun ‘Abdul-Hamiid bin Bahraam, ia adalah Al-Fazaariy Al-Madaainiy. Ia telah ditsiqahkan oleh Abu Daawud, Ahmad bin Hanbal, Ibnu Ma’iin, Ibnul-Madiiniy, Ahmad bin Shaalih Al-Mishriy, dan Ibnu Syaahiin. Al-‘Ijliy An-Nasaa’iy, dan Ibnu ‘Adiy berkata : “Tidak mengapa dengannya”. As-Saajiy : “Shaduuq, namun sering ragu”. Sebagian muhadditsiin mengkritiknya karena banyaknya periwayatannya dari Syahr bin Hausyab, dan ia seorang yang dla’iif – sebagaimana dikatakan Syu’bah, Abu Haatim, dan Ibnu ‘Adiy. Ibnu Hajar menyimpulkan : “Shaduuq” [At-Taqriib, hal. 564 no. 5777]. Adz-Dzahabiy memasukkannya dalam Man Tukullima fii Huwawa Muwatstsaq au Shaalihul-Hadiits hal. 317 no. 202. Al-Arna’uth dan Basyar ‘Awwaad menghukuminya tsiqah [At-Tahriir, 2/ 296 no. 3753]; dan apa yang dikomentarinya itu tidak mendapatkan kritikan dari Maahir Al-Fahl dalam Kasyful-Auhaam. Al-Albaaniy mengatakan : “Shaduuq” [Adl-Dla’iifah, 4/238].
Syahr bin Hausyab mempunyai mutaba’ah dari :
1.    ‘Athaa’ bin Yasaar :
أَخْبَرَنَا أَبُو عَبْدِ اللَّهِ الْحَافِظُ غَيْرَ مَرَّةٍ، وَأَبُو عَبْدِ الرَّحْمَنِ مُحَمَّدُ بْنُ الْحُسَيْنِ السُّلَمِيُّ، مِنْ أَصْلِهِ، وَأَبُو بَكْرٍ أَحْمَدُ بْنُ الْحَسَنِ الْقَاضِي، قَالُوا: ثنا أَبُو الْعَبَّاسِ مُحَمَّدُ بْنُ يَعْقُوبَ، ثنا الْحَسَنُ بْنُ مُكْرَمٍ، ثنا عُثْمَانُ بْنُ عُمَرَ، ثنا عَبْدُ الرَّحْمَنِ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ دِينَارٍ، عَنْ شَرِيكِ بْنِ أَبِي نَمِرٍ، عَنْ عَطَاءِ بْنِ يَسَارٍ، عَنْ أُمِّ سَلَمَةَ، قَالَتْ: فِي بَيْتِي أُنْزِلَتْف إِنَّمَا يُرِيدُ اللَّهُ لِيُذْهِبَ عَنْكُمُ الرِّجْسَ أَهْلَ الْبَيْتِ وَيُطَهِّرَكُمْ تَطْهِيرًاق، قَالَتْ: فَأَرْسَلَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِلَى فَاطِمَةَ، وَعَلِيٍّ، وَالْحَسَنِ، وَالْحُسَيْنِ، فَقَالَ: " هَؤُلاءِ أَهْلُ بَيْتِي " وَفِي حَدِيثِ الْقَاضِي، وَالسُّلَمِيِّ: هَؤُلاءِ أَهْلِي قَالَتْ: فَقُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ، أَمَا أَنَا مِنْ أَهْلِ الْبَيْتِ؟ قَالَ: بَلَى إِنْ شَاءَ اللَّهُ تَعَالَى "، قَالَ أَبُو عَبْدِ اللَّهِ: هَذَا حَدِيثٌ صَحِيحٌ سَنَدُهُ ثِقَاتٌ رُوَاتُهُ
Telah mengkhabarkan kepada kami Abu ‘Abdillah Al-Haafidh lebih dari sekali[1], Abu ‘Abdirrahmaan Muhammad bin Al-Husain As-Sulamiy dari ashl-nya, dan Abu Bakr Ahmad bin Al-Hasan Al-Qaadliy, mereka berkata : Telah menceritakan kepada kami Abul-‘Abbaas Muhammad bin Ya’quub : Telah menceritakan kepada kami Al-Hasan bin Mukram : Telah menceritakan kepada kami ‘Utsmaan bin ‘Umar : Telah menceritakan kepada kami ‘Abdurrahmaan bin ‘Abdillah bin Diinaar, dari Syariik bin Abi Namir, dari ‘Athaa’ bin Yasaar, dari Ummu Salamah, ia berkata : “Di rumahku turun ayat : Sesungguhnya Allah bermaksud hendak menghilangkan dosa dari kamu, hai ahlul bait dan membersihkan kamu sebersih-bersihnya’ (QS. Al-Ahzaab : 33)”. Ia (Ummu Salamah) berkata : “Lalu Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam mengutus (seseorang) kepada Faathimah, ‘Aliy, Al-Hasan, dan Al-Husain. Beliau bersabda : ‘Mereka itu adalah ahlul-baitku”. (Al-Baihaqiy berkata : ) Dalam hadits Al-Qaadliy dan As-Sulamiy : “Mereka adalah keluargaku (ahlii)”. Ummu Salamah berkata : “Wahai Rasulullah, apakah aku termasuk ahlul-bait ?”. Beliau bersabda : “Ya benar, insya Allahu ta’ala”.
Abu ‘Abdillah berkata : “ Hadits ini shahih sanadnya, para perawinya tsiqaat” [Diriwayatkan oleh Al-Baihaqiy 2/149].
Diriwayatkan juga oleh Al-Baihaqiy dalam Al-I’tiqaad hal. 454, Ath-Thabaraaniy dalam Al-Kabiir 23/286 no. 627, Al-Baghawiy[2] dalam Syarhus-Sunnah 14/116-117 no. 3912, Abu Nu’aim dalam Akhbaar Ashbahaan 2/222, dan Ibnul-Atsiir dalam Asadul-Ghaabah 5/365 & 5/454; semuanya dari jalan ‘Utsmaan bin ‘Umar dan selanjutnya seperti hadits di atas.
‘Utsmaan bin ‘Umar, ia adalah bin Faaris bin Laqiith Al-‘Abdiy, seorang yang tsiqah, dipakai oleh Al-Bukhaariy dan Muslim dalam Shahih-nya.
‘Abdurrahmaan bin ‘Abdillah bin Diinaar, seorang yang diperbincangkan. Ia telah ditautsiq oleh Al-Bukhaariy dan ‘Aliy bin Al-Madiiniy. Al-Baghawiy berkata : “Shaalihul-hadiits”. Adapun jumhur melemahkannya. Oleh karena itu Ibnu Hajar berkata : “Jujur, namun banyak keliru (shaduuq yukhthi’)” [At-Taqriib, hal. 585 no. 3938].
Syariik bin ‘Abdillah bin Abi Namir, perawi yang dipakai Al-Bukhaariy dan Muslim dalam Shahih-nya. Beberapa kritikan dialamatkan kepadanya, namun tidak menjatuhkannya pada tingkatan dla’iif. Ibnu Hajar berkata : “Shaduuq, namun banyak keliru (yukhthi’)” [At-Taqriib, hal. 436 no. 2803]. Adz-Dzahabiy berkata : “Shaduuq” [Man Tukullimaa fiih, hal. 261-262 no. 159]. Al-Arna’uth dan Basyar ‘Awwad berkata : “Shaduuq, hasanul-hadiits” [At-Tahriir, 2/114 no. 2788].; dan penghukumannya ini tidak mendapatkan kritik Maahir Al-Fahl dalam Kasyful-Auhaam. Al-Albaaniy mempunyai perkataan yang berbeda dalam beberapa tempat tentang dirinya. Misal, di satu tempat beliau berkata : “Tsiqah, termasuk rijaal Al-Bukhariy dan Muslim, meskipun dalam hapalannya ada sesuatu [Ash-Shahiihah, 2/597]. Di tempat lain beliau berkata : “Sayyi’ul-hifdhi” [idem, 2/56]. Yang benar – wallaahu a’lam – ia seorang yang shaduuq lagi hasan haditsnya, namun ia mempunyai sedikit kekurangan dalam hapalannya sehingga keliru dalam menyampaikan beberapa hadits.
Adapun ‘Athaa’ bin Yasaar, ia seorang yang tsiqah.
‘Abdurrahmaan bin ‘Abdillah bin Diinaar mempunyai mutaba’ah dari Ismaa’iil bin Ja’far :
ثنا شَرِيكٌ، عَنْ عَطَاءٍ، أَنَّ هَذِهِ الآيَةَ، نَزَلَتْ فِي بَيْتِ أُمِّ سَلَمَةَ إِنَّمَا يُرِيدُ اللَّهُ لِيُذْهِبَ عَنْكُمُ الرِّجْسَ أَهْلَ الْبَيْتِ وَيُطَهِّرَكُمْ تَطْهِيرًاق فَقَالَتْ أُمُّ سَلَمَةَ مِنْ جَانِبِ الْبَيْتِ: أَلَسْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مِنْ أَهْلِ الْبَيْتِ؟ قَالَ: " بَلَى إِنْ شَاءَ اللَّهُ "، ثُمَّ أَخَذَ ثَوْبًا فَطَرَحَهُ عَلَى فَاطِمَةَ، وَحَسَنٍ، وَحُسَيْنٍ، ثُمَّ قَالَ: إِنَّمَا يُرِيدُ اللَّهُ لِيُذْهِبَ عَنْكُمُ الرِّجْسَ أَهْلَ الْبَيْتِ وَيُطَهِّرَكُمْ تَطْهِيرًا
Telah menceritakan kepada kami Syariik, dari ‘Athaa’ : Bahwasannya ayat ini turun di rumah Ummu Salamah : Sesungguhnya Allah bermaksud hendak menghilangkan dosa dari kamu, hai ahlul bait dan membersihkan kamu sebersih-bersihnya’ (QS. Al-Ahzaab : 33). Ummu Salamah berkata dari samping rumah : “Apakah aku, wahai Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam, termasuk Ahlul-Bait ?”. Beliau bersabda : “Ya benar, insya Allah”. Kemudian beliau mengambil pakaian lalu mengenakannya kepada Faathimah, Hasan, dan Husain. Lalu beliau membaca ayat : Sesungguhnya Allah bermaksud hendak menghilangkan dosa dari kamu, hai ahlul bait dan membersihkan kamu sebersih-bersihnya’” [Diriwayatkan oleh Ismaa’iil bin Ja’far dalam Hadiits-nya no. 403].
Ismaa’iil bin Ja’far bin Abi Katsiir Al-Anshaariy, seorang yang tsiqah lagi tsabat.
2.    ‘Abdullah bin Wahb.
حَدَّثَنَا أَبُو كُرَيْبٍ، قَالَ: ثنا خَالِدُ بْنُ مَخْلَدٍ، قَالَ: ثنا مُوسَى بْنُ يَعْقُوبَ، قَالَ: ثني هَاشِمُ بْنُ هَاشِمِ بْنِ عُتْبَةَ بْنِ أَبِي وَقَّاصٍ، عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ وَهْبِ بْنِ زَمْعَةَ، قَالَ: أَخْبَرَتْنِي أُمُّ سَلَمَةَ: "أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ جَمَعَ عَلِيًّا وَالْحَسَنَيْنِ، ثُمَّ أَدْخَلَهُمْ تَحْتَ ثَوْبِهِ، ثُمَّ جَأَرَ إِلَى اللَّهِ، ثُمَّ قَالَ: " هَؤُلاءِ أَهْلُ بَيْتِي "، قَالَتْ أُمُّ سَلَمَةَ: فَقُلْتُ: يَا رَسُولَ اللَّهِ أَدْخِلْنِي مَعَهُمْ، قَالَ: " إِنَّكِ مِنْ أَهْلِي"
Telah menceritakan kepada kami Abu Kuraib, ia berkata : Telah menceritakan kepada kami Khaalid bin Makhlad, ia berkata : Telah menceritakan kepada kami Muusaa bin Ya’quub, ia berkata : Telah menceritakan kepada kami Haasyim bin Haasyim bin ‘Utbah bin Abi Waqqaash, dari ‘Abdullah bin Wahb bin Zam’ah, ia berkata : Telah menkhabarkan kepadaku Ummu Salamah : Bahwasannya Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam mengumpulkan ‘Aliy, Al-Hasan, Al-Husain, lalu memasukkan mereka di bawah pakaian beliau, dan berdoa/memohon kepada Allah ta’ala : “Wahai Rabb-ku, mereka adalah keluargaku”. Ummu Salamah berkata : “Wahai Rasulullah, masukkan aku bersama mereka ?”. Beliau bersabda : “Engkau termasuk keluargaku” [Diriwayatkan oleh Ath-Thabariy dalam At-Tafsiir, 20/266].
Diriwayatkan juga oleh Ath-Thahawiy dalam Musykilul-Aatsaar no. 763.
Khaalid bin Makhlad dan Muusaa bin Ya’quub adalah dua orang perawi yang diperbincangkan dalam hapalannya.
Untuk Khaalid, yang raajih – wallaahu a’lam - , ia seorang yang shaduuq, namun memiliki afraad (hadits yang ia riwayatkan sendirian) bersamaan dengan sedikit kelemahan dalam hapalannya, sehingga beberapa muhadditsiin mengingkari (sebagian) riwayatnya [lihat : At-Taqriib  hal. 291 no. 1687, Man Tukullima fiih hal. 186-188 no. 101 beserta komentar muhaqqiq-nya dan Al-Mu’jamush-Shaghiir li-Ruwaati Ibni Jariir Ath-Thabariy hal. 147 no. 1016].
Adapun Muusaa bin Ya’quub, meskipun seorang yang shaduuq, akan tetapi jelek hapalannya sebagaimana dikatakan Ibnu Hajar [At-Taqriib, hal. 987 no. 7075].
Khaalid bin Makhlad mempunyai mutaba’ah dari Muhammad bin Khaalid bin ‘Utsmaan.
حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ مُحَمَّدِ بْنِ عُقْبَةَ الشَّيْبَانِيُّ، ثنا الْحَسَنُ بْنُ عَلِيٍّ الْحُلْوَانِيُّ، ثنا مُحَمَّدُ بْنُ خَالِدِ بْنِ عَثْمَةَ، ثنا مُوسَى بْنُ يَعْقُوبَ الزَّمْعِيُّ، عَنْ هَاشِمِ بْنِ هَاشِمِ بْنِ عُتْبَةَ، عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ وَهْبِ بْنِ زَمْعَةَ، قَالَ: أَخْبَرَتْنِي أُمُّ سَلَمَةَ، أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ جَمَعَ فَاطِمَةَ وَالْحَسَنَ وَالْحُسَيْنَ، ثُمَّ أَدْخَلَهُمْ تَحْتَ ثَوْبِهِ، ثُمَّ قَالَ: " اللَّهُمَّ هَؤُلاءِ أَهْلِي "، قَالَتْ أُمُّ سَلَمَةَ: قُلْتُ: يَا رَسُولَ اللَّهِ، أَدْخِلْنِي مَعَهُمْ، قَالَ: " إِنَّكِ مِنْ أَهْلِي "
Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Muhammad bin ‘Uqbah Asy-Syaibaaniy : Telah menceritakan kepada kami Al-Hasan bin ‘Aliy Al-Hulwaaniy : Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Khaalid bin ‘Utsmaan : Telah menceritakan kepada kami Muusaa bin Ya’quub Az-Zam’iy, dari Haasyim bin Haasyim bin ‘Utbah, dari ‘Abdullah bin Wahb bin Zam’ah, ia berkata : Telah mengkhabarkan kepadaku Ummu Salamah : Bahwasannya Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam mengumpulkan Faathimah, Al-Hasa, dan Al-Husain, kemudian memasukkan mereka ke pakaian beliau, dan bersabda : “Ya Allah, mereka adalah keluargaku”. Ummu Salamah berkata : Aku berkata : Wahai Rasulullah, masukkan aku bersama mereka”. Beliau bersabda : “Sesungguhnya engkau termasuk keluargaku (juga)  [Diriwayatkan oleh Ath-Thabaraaniy dalam Al-Kabiir no. 969 - 19207].
3.    Ummu Habiibah binti Kaisaan; sebagaimana diriwayatkan oleh Ath-Thabaraaniy dalam Al-Kabiir 23/357 no. 839; dengan lafadh pertanyaan dan jawaban :
قُلْتُ: وَأَنَا مَعَكُمْ يَا رَسُولَ اللَّهِ؟، قَالَ: " وَأَنْتِ مَعَنَا"
“Aku (Ummu Salamah) berkata : ‘Dan aku bersama kalian wahai Rasulullah ?”. Beliau menjawab : “Dan engkau bersama kami”.
Namun sanadnya lemah karena padanya ada Ummu Habiibah dan Al-Qaasim, majhuul.
Oleh karena itu, riwayat ini minimal hasan lighirihi atau bahkan mungkin shahih lighirihi. Seandainya mendapat kritikan, itu hanyalah seputar masuknya Ummu Salamah ke dalam kain/pakaian, karena dalam riwayat shahih lain disebutkan bahwa beliau bersabda : “Engkau tetap di tempatmu, dan engkau berada di atas kebaikan”. Ini pun sebenarnya bisa dikompromikan – jika kita memang berniat untuk itu - . Perintah beliau shallallaahu ‘alaihi wa sallam agar Ummu Salamah tidak masuk ke dalam kain karena di situ ada ‘Aliy bin Abi Thaalib, dan ia bukanlah mahram bagi Ummu Salamah. Baru kemudian setelah beliau selesai berdoa dan ‘Aliy keluar, barulah Ummu Salamah diperbolehkan masuk. Ini kemungkinan yang kuat dalam penjamakan riwayat.
Tidak ada lafadh riwayat shahih dan sharih bahwa beliau shallallaahu ‘alaihi wa sallam mengingkari Ummu Salamah termasuk Ahlul-Bait beliau.
Dari riwayat di atas dapat diketahui bahwa istri Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam termasuk Ahlul-Bait beliau shallallaahu ‘alaihi wa sallam. Ini sangat sesuai dengan QS. Al-Ahzaab : 33 itu sendiri :
وَقَرْنَ فِي بُيُوتِكُنَّ وَلا تَبَرَّجْنَ تَبَرُّجَ الْجَاهِلِيَّةِ الأولَى وَأَقِمْنَ الصَّلاةَ وآتِينَ الزَّكَاةَ وَأَطِعْنَ اللَّهَ وَرَسُولَهُ إِنَّمَا يُرِيدُ اللَّهُ لِيُذْهِبَ عَنْكُمُ الرِّجْسَ أَهْلَ الْبَيْتِ وَيُطَهِّرَكُمْ تَطْهِيرًا
“Dan hendaklah kamu tetap di rumahmu dan janganlah kamu berhias dan bertingkah laku seperti orang-orang Jahiliyah yang dahulu dan dirikanlah shalat, tunaikanlah zakat dan taatilah Allah dan Rasul-Nya. Sesungguhnya Allah bermaksud hendak menghilangkan dosa dari kamu, hai ahlul bait dan membersihkan kamu sebersih-bersihnya”.
Ayat sebelum dan sesudahnya berbicara tentang istri beliau shallallaahu ‘alaihi wa sallam :
يَا نِسَاءَ النَّبِيِّ لَسْتُنَّ كَأَحَدٍ مِنَ النِّسَاءِ إِنِ اتَّقَيْتُنَّ فَلا تَخْضَعْنَ بِالْقَوْلِ فَيَطْمَعَ الَّذِي فِي قَلْبِهِ مَرَضٌ وَقُلْنَ قَوْلا مَعْرُوفًا
“Hai istri-istri Nabi, kamu sekalian tidaklah seperti wanita yang lain, jika kamu bertakwa. Maka janganlah kamu tunduk dalam berbicara sehingga berkeinginanlah orang yang ada penyakit dalam hatinya, dan ucapkanlah perkataan yang baik” [QS. Al-Ahzaab : 32].
وَاذْكُرْنَ مَا يُتْلَى فِي بُيُوتِكُنَّ مِنْ آيَاتِ اللَّهِ وَالْحِكْمَةِ إِنَّ اللَّهَ كَانَ لَطِيفًا خَبِيرًا
“Dan ingatlah apa yang dibacakan di rumahmu dari ayat-ayat Allah dan hikmah (sunah Nabimu). Sesungguhnya Allah adalah Maha Lembut lagi Maha Mengetahui” [QS. Al-Ahzaab : 34].
Sungguh aneh jika ayat ‘Sesungguhnya Allah bermaksud hendak menghilangkan dosa dari kamu, hai ahlul bait dan membersihkan kamu sebersih-bersihnya’ mengeluarkan istri-istri Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam dari cakupan ayat tersebut.
Selain itu, kata ahlul-bait itu secara asal maknanya adalah orang-orang yang serumah dengan beliau shallallaahu ‘alaihi wa sallam. Dan tidak ada orang lain yang serumah dengan beliau kecuali istri-istri beliau. Adapun penyebutan ‘Aliy, Faathimah, Al-Hasan, dan Al-Husain merupakan tambahan dari makna asal dalam ayat.
Seandainya hadits Ummu Salamah yang disebutkan di awal bahasan adalah lemah atau bahkan tidak pernah ada, serta kita benarkan perkataan Syi’ah bahwa istri-istri Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam bukan termasuk Ahlul-Bait dalam QS. Al-Ahzaab ayat 33 (karena beliau tidak menyebutkan di dalamnya); kita pun perlu bertanya kepada mereka hal yang sama :
“Dari mana mereka bisa memasukkan (sebagian) keturunan ‘Aliy bin Abi Thaalib sebagai Ahlul-Bait berdasarkan hadits kisaa’ ?. Bukankah yang dipanggil dan diselimuti Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam hanyalah ‘Aliy, Faathimah, Al-Hasan, dan Al-Husain ?”.
Seandainya pun kita terima perkataan mereka bahwa keturunan ‘Aliy masuk dalam cakupan hadits kisaa’, kita pun perlu bertanya kepada mereka :
Dengan dalil apa mereka mengeluarkan sebagian besar (kalau tidak boleh dikatakan semua) keturunan Al-Hasan bin ‘Aliy dari cakupan Ahlul-Bait yang mendapat jaminan ‘pembersihan’ dosa ?. Dengan dalil apa pula mereka juga mengeluarkan sebagian keturunan Al-Husain dari cakupan Ahlul-Bait ?”.
Sampai sejauh ini, saya pribadi tidak mendapatkan jawaban memuaskan kecuali hanya retorika-retorika belaka.
Mungkin mereka akan menjawab bahwa keturunan ‘Aliy sebagai bagian dari Ahlul-Bait dijelaskan oleh hadits yang lainnya. Jika itu jawabannya, maka kami pun menjawab hal yang serupa. Bukankah Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam pernah bersabda dalam hadits ifk :
يامعشر المسلمين، من يعذرني من رجل قد بلغني أذاه في أهل بيتي، فوالله ما علمت على أهلي إلا خيرا
“Wahai kaum muslimin, siapakah yang akan membelaku dari seorang laki-laki yang telah menyakiti  Ahlul-Baitku (= istriku). Demi Allah, aku tidak mengetahui sesuatupun dari keluargaku kecuali kebaikan” [Muttafaqun ‘alaih].
Juga pernah bersabda ketika memberikan salam kepada istri-istri beliau, sebagaimana dikatakan oleh Anas :
وشهدت وليمة زينب. فأشبع الناس خبزا ولحما. وكان يبعثني فأدعوا الناس. فلما فرغ قام وتبعته. فتخلف رجلان استأنس بهما الحديث. لم يخرجا. فجعل يمر على نسائه. فيسلم على كل واحدة منهن "سلام عليكم. كيف أنتم يا أهل البيت؟" فيقولون: بخير. يا رسول الله ! كيف وجدت أهلك ؟ فيقول "بخير"
“Aku menyaksikan waliimah (pernikahan) Zainab. Maka beliau membuat orang-orang merasa kenyang dengan roti dan daging yang disajikan. Beliaulah yang mengutusku untuk mengundang orang-orang. Ketika acara telah usai, beliau berdiri dan aku pun mengikuti beliau. Ternyata ada dua orang laki-laki yang ketinggalan. Mereka berdua tidak keluar karena masih berbincang-bincang. Kemudian beliau shallallaahu ‘alaihi wa sallam berjalan melewati rumah istri-istri beliau dan memberikan salam kepada setiap orang di antara mereka : “Salaamun ‘alaikum. Bagaimana kabarmu wahai Ahlul-Bait ?”. Mereka menjawab : “Baik-baik saja wahai Rasulullah. Bagaimana khabar keluargamu ?”. Beliau menjawab : “Baik-baik juga…” [Diriwayatkan oleh Muslim no. 1428].
Dan hadits-hadits yang lain.
Mungkin motif penafikan ala Syi’ah ini sama dengan kasus hadits Ahlul-Bait dalam haji wada’. Dalam riwayat Muslim jelas disebutkan :
عن يزيد بن حيان. قال: قال زيد بن أرقم: قام رسول الله صلى الله عليه وسلم يوما فينا خطيبا. بماء يدعى خما. بين مكة والمدينة. فحمد الله وأثنى عليه. ووعظ وذكر. ثم قال "أما بعد. ألا أيها الناس! فإنما أنا بشر يوشك أن يأتي رسول ربي فأجيب. وأنا تارك فيكم ثقلين: أولهما كتاب الله فيه الهدى والنور فخذوا بكتاب الله. واستمسكوا به" فحث على كتاب الله ورغب فيه. ثم قال "وأهل بيتي. أذكركم الله في أهل بيتي. أذكركم الله في أهل بيتي. أذكركم الله في أهل بيتي". فقال له حصين: ومن أهل بيته؟ يا زيد! أليس نساؤه من أهل بيته؟ قال: نساؤه من أهل بيته. ولكن أهل بيته من حرم الصدقة بعده. قال: وهم؟ قال: هم آل علي، وآل عقيل، وآل جعفر، وآل عباس. قال: كل هؤلاء حرم الصدقة؟ قال: نعم.
Dari Yaziid bin Hayyaan ia berkata : Telah berkata Zaid bin Arqam : “Pada satu hari Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam pernah berdiri dan berkhutbah di sebuah mata air yang disebut Khumm. Beliau memuji Allah, kemudian menyampaikan nasihat dan peringatan kepada kami : “Amma ba’du, ketahuilah wahai sekalian manusia, bahwasannya aku hanyalah seorang manusia sama seperti kalian. Sebentar lagi utusan Rabb-ku (yaitu malaikat maut) akan datang dan dia diperkenankan. Aku akan meninggalkan kepada kalian dua hal yang berat, yaitu : 1) Al-Qur’an yang berisi petunjuk dan cahaya, karena itu laksanakanlah isi Al-Qur’an itu dan berpegangteguhlah kepadanya – beliau mendorong dan menghimbau pengamalan Al-Qur’an - ; 2) Ahlul-Baitku (keluargaku). Aku ingatkan kalian kepada Allah tentang Ahlul-Bait-ku (beliau mengucapkan tiga kali)”. Hushain berkata kepada Zaid : “Wahai Zaid, siapakah ahlul-bait Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam ? Bukankah istri-istri beliau adalah ahlul-baitnya ?”. Zaid bin Arqam menjawab : “Istri-istri beliau shallallaahu ‘alaihi wa sallam memang ahlul-baitnya. Namun ahlul-bait beliau adalah orang-orang yang diharamkan menerima zakat sepeninggal beliau[3]”. Hushain berkata : “Siapakah mereka itu ?”. Zaid menjawab : “Mereka adalah keluarga ‘Ali, keluarga ‘Aqil, keluarga Ja’far, dan keluarga ‘Abbas”. Hushain berkata : “Apakah mereka semua itu diharamkan menerima zakat ?”. Zaid menjawab : “Ya” [Diriwayatkan oleh Muslim no. 2357].
Mereka mengeluarkan istri-istri Nabi dari Ahlul-Bait pada hadits di atas, padahal dengan jelas si perawi yang menyaksikan dan mendengar perkataan Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam mengatakan istri-istri beliau termasuk Ahlul-Bait. Tentu saja mereka (Syi’ah) keberatan karena hadits di atas adalah hadits tentang perintah berpegang teguh kepada Ahlul-Bait. Mereka tidak mau berpegang pada istri-istri Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam karena terlanjur terdoktrin bahwa istri Nabi itu kafir. Mereka tidak akan mengakui istri Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam itu adalah istri beliau di dunia dan di akhirat.[4]
Jika kita hubungkan hadits Zaid bin Arqam dengan QS. Al-Ahzaab ayat 33 dan juga hadits kisaa’ sebagaimana disebutkan di awal artikal, maka semua ini tidak ada pertentangan. Ditambah lagi dengan hadits ‘Aaisyah dan Anas radliyallaahu ‘anhumaa di atas.
Sekali lagi, Syi’ah tidak akan rela jika istri Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam masuk dalam jajaran Ahlul-Bait beliau shallallaahu ‘alaihi wa sallam. Segala penisbatan kebaikan dan pujian kepada Ahlul-Bait, maka itu hanya untuk ‘Aliy dan (sebagian) keluarganya saja. Namun giliran ada hadits yang (dapat) ‘mendiskreditkan’ Ahlul-Bait, maka ditimpakan itu kepada orang lain; seperti hadits :
حَدَّثَنَا إِبْرَاهِيمُ بْنُ مُوسَى، أَخْبَرَنَا هِشَامٌ، عَنْ مَعْمَرٍ، عَنْ الزُّهْرِيِّ، عَنْ عُبَيْدِ اللَّهِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ، عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ، قَالَ: " لَمَّا حُضِرَ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ وَفِي الْبَيْتِ رِجَالٌ فِيهِمْ عُمَرُ بْنُ الْخَطَّابِ، قَالَ: هَلُمَّ أَكْتُبْ لَكُمْ كِتَابًا لَنْ تَضِلُّوا بَعْدَهُ، قَالَ عُمَرُ: إِنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ غَلَبَهُ الْوَجَعُ وَعِنْدَكُمُ الْقُرْآنُ، فَحَسْبُنَا كِتَابُ اللَّهِ وَاخْتَلَفَ أَهْلُ الْبَيْتِ وَاخْتَصَمُوا، فَمِنْهُمْ مَنْ يَقُولُ: قَرِّبُوا يَكْتُبْ لَكُمْ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كِتَابًا لَنْ تَضِلُّوا بَعْدَهُ، وَمِنْهُمْ مَنْ يَقُولُ: مَا قَالَ عُمَرُ
Telah menceritakan kepada kami Ibraahiim bin Muusaa : Telah mengkhabarkan kepada kami Hisyaam, dari Ma’mar, dari Az-Zuhriy, dari ‘Ubaidullah bin ‘Abdillah, dari Ibnu ‘Abbaas, ia berkata : Saat Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam menjelang wafat, maka di rumah beliau terdapat beberapa orang laki-laki yang di antaranya adalah ‘Umar bin Al-Khaththaab. Beliau shallallaahu ‘alaihi wa sallam bersabda : “Kesinilah, akan aku tuliskan kepada kalian satu tulisan yang (dengannya) kalian tidak akan tersesat selama-lamanya”. ‘Umar berkata : “Sesungguhnya Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam menderita sakit dan Al-Qur’an di tengah kalian. Maka, cukuplah bagi kami Kitabullah”. Ahlul-Bait pun berselisih dan bertengkar. Di antara mereka ada yang berkata : “Dekatkan pena kepada Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam agar beliau menulis wasiat yang kalian tidak akan sesat selamanya”. Sebagian lagi mengatakan seperti ucapan Umar…..” [Diriwayatkan oleh Al-Bukhaariy no. 7366].
Berbeda dengan hadits sebelumnya dimana Syi’ah berlomba-lomba mengklaim apa yang ingin mereka klaim atas penisbatan lafadh Ahlul-Bait; maka dalam hadits di atas, tidak ada satupun orang Syi’ah yang mengambil hak atas lafadh Ahlul-Bait sebagaimana sebelumnya. 'Aliy dan (sebagian) keluarganya lagi-lagi ‘disucikan’ dan ditimpakanlah kesalahan itu kepada ‘Umar dan para shahabat yang lainnya radliyallaahu ‘anhum.[5]
Akhirnya kita tahu, bahwa yang konsisten dalam diri orang-orang Syi’ah dalam menggunakan hadits Ahlus-Sunnah dan ayat Al-Qur’an adalah ketidakkonsistenan. Atau dibahasakan dalam judul : Konsisten dalam Inkonsisten.
Semoga ada manfaatnya….
[abul-jauzaa’ – ngaglik, sleman, Yogyakarta].


[1]      Faedah :
Dalam Al-Mustadrak Al-Haakim (3/146) tidak menambahkan lafadh : Ummu Salamah berkata : “Wahai Rasulullah, apakah aku termasuk ahlul-bait ?”. Beliau bersabda : “Ya benar, insya Allahu ta’ala” ; maka ini tidak memudlaratkan hadits yang diriwayatkan oleh Al-Baihaqiy. Perkataan Al-Baihaqiy bahwa ia menerima riwayat dari Al-Haakim lebih dari sekali memberikan satu faedah bahwa kadang Al-Haakim meriwayatkan dengan tambahan lafadh, kadang juga meringkasnya. Dan tambahan lafadh tersebut diikuti oleh Muhammad bin Al-Husain dan Ahmad bin Al-Hasan.
Selain itu Al-Baghawiy meriwayatkan dari jalan Al-Haakim dengan membawakan tambahan lafadh tersebut.
[2]      Ia berkata : “Hadits ini shahih sanadnya”.
[3]      Ada pemahaman aneh dari orang Syi’ah saat mengomentari hadits Muslim dalam redaksi yang lain :
فَقُلْنَا: مَنْ أَهْلُ بَيْتِهِ نِسَاؤُهُ؟ قَالَ: لَا وَايْمُ اللَّهِ إِنَّ الْمَرْأَةَ تَكُونُ مَعَ الرَّجُلِ الْعَصْرَ مِنَ الدَّهْرِ، ثُمَّ يُطَلِّقُهَا، فَتَرْجِعُ إِلَى أَبِيهَا وَقَوْمِهَا أَهْلُ بَيْتِهِ أَصْلُهُ، وَعَصَبَتُهُ الَّذِينَ حُرِمُوا الصَّدَقَةَ بَعْدَهُ
Kami bertanya : “Siapakah Ahlul-Bait beliau ? Apakah istri-istri beliau ?”. Zaid menjawab : “Tidak, demi Allah. Seorang wanita (istri) hidup dengan suaminya dalam masa tertentu jika suaminya menceraikannya dia akan kembali ke orang tua dan kaumnya. Ahlul-Bait Nabi adalah keturunan dan pengikut beliau yang diharamkan menerima zakat”.
Kata mereka, pengingkaran Zaid ini menunjukkan bahwa istri-istri Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam bukan termasuk Ahlul-Bait.
Ini adalah pemahaman yang terlalu picik. Hadits Zaid di atas adalah satu dengan yang disebut sebelumnya. Maksud pengingkaran tersebut adalah bahwa Ahlul-Bait itu tidaklah terbatas pada istri-istri Nabi, namun ia adalah orang-orang yang diharamkan menerima zakat.

Comments

Animasi dan Soal-Soal Matematika ( Math worksheet , animation ) mengatakan...

PLIN PLAN DONG....

Anonim mengatakan...

assalamu 'alaikum. afwan ust, komen ana keluar dari pembahasan. ana cma minta sma ust, tolong di bikinin kolom download kumpulan kitab2 berbahasa arab di situs ini,
& kalo bisa smua kitab2 yg pernah di tampilkan untuk di download di situs ini di kumpulkan dlm satu tmpat, biar kita bisa download semuanya. jazaakallohu khair ust.

KAB mengatakan...

mereka hanya kritis pada para sahabat, tetapi sikap kritisnya hilang apabila ada yg salah pada ahlul bait....
tapi yaa sudahlah, memang aqidah mereka begitu...
padahal hanya Rasulullah SAW saja yg maksum...

Sa'ad mengatakan...

"...Perintah beliau shallallaahu ‘alaihi wa sallam agar Ummu Salamah tidak masuk ke dalam kain karena di situ ada ‘Aliy bin Abi Thaalib, dan ia bukanlah mahram bagi Ummu Salamah...."

Bukankah 'Ali masih terhitung menantu bagi Ummu Salamah, yang merupakan istri Rasul ?

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

Allah ta'la berfirman :

حُرِّمَتْ عَلَيْكُمْ أُمَّهَاتُكُمْ وَبَنَاتُكُمْ وَأَخَوَاتُكُمْ وَعَمَّاتُكُمْ وَخَالاتُكُمْ وَبَنَاتُ الأخِ وَبَنَاتُ الأخْتِ وَأُمَّهَاتُكُمُ اللاتِي أَرْضَعْنَكُمْ وَأَخَوَاتُكُمْ مِنَ الرَّضَاعَةِ وَأُمَّهَاتُ نِسَائِكُمْ

"Diharamkan atas kamu (mengawini) ibu-ibumu; anak-anakmu yang perempuan; saudara-saudaramu yang perempuan, saudara-saudara bapakmu yang perempuan; saudara-saudara ibumu yang perempuan; anak-anak perempuan dari saudara-saudaramu yang laki-laki; anak-anak perempuan dari saudara-saudaramu yang perempuan; ibu-ibumu yang menyusui kamu; saudara perempuan sepersusuan; ibu-ibu istrimu (mertua)...." [QS. An-Nuur : 23].

Menurut Syaikh Ibnu 'Utsaimiin, وَأُمَّهَاتُ نِسَائِكُمْ adalah ushul dari istri. Adapun Ummu Salamah adalah ibu tiri dari istri 'Aliy.

Wallaahu a'lam.

Anonim mengatakan...

syukron atas sharingny ust.
Ini senjata pamungkas antum tuk menghantam SP dan kawan2ny.
Dengan artikel ini bangunan teologis mereka jelas akan runtuh berantakan.
jazakallohu khoyron

teguh mengatakan...

Mantab Brur,... keep on rockin' dah...

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

Tentang hadits :


وَحَدَّثَنَا ابْنُ أَبِي دَاوُدَ أَيْضًا، قَالَ: حَدَّثَنَا سُلَيْمَانُ بْنُ دَاوُدَ الْمَهْرِيُّ، قَالَ: حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ وَهْبٍ، قَالَ: حَدَّثَنَا أَبُو صَخْرٍ، عَنْ أَبِي مُعَاوِيَةَ الْبَجَلِيُّ، عَنْ سَعِيدِ بْنِ جُبَيْرٍ، عَنْ أَبِي الصَّهْبَاءِ، عَنْ عَمْرَةَ الْهَمْدَانِيَّةِ، قَالَتْ: قَالَتْ لِي أُمُّ سَلَمَةَ: أَنْتِ عَمْرَةُ؟ قَالَتْ: قُلْتُ: نَعَمْ يَا أُمَّتَاهْ، أَلا تُخْبِرِينِي عَنْ هَذَا الرَّجُلِ الَّذِي أُصِيبَ بَيْنَ ظَهْرَانَيْنَا، فَمُحِبٌّ وَغَيْرُ مُحِبٍّ؟ فَقَالَتْ أُمُّ سَلَمَةَ: أَنْزَلَ اللَّهُ: إِنَّمَا يُرِيدُ اللَّهُ لِيُذْهِبَ عَنْكُمُ الرِّجْسَ أَهْلَ الْبَيْتِ وَيُطَهِّرَكُمْ تَطْهِيرًا وَمَا فِي الْبَيْتِ إِلا جِبْرِيلُ وَرَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَعَلِيٌّ وَفَاطِمَةُ وَالْحَسَنُ وَالْحُسَيْنُ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا وَأَنَا فَقُلْتُ: يَا رَسُولَ اللَّهِ، أَنَا مِنْ أَهْلِ الْبَيْتِ؟ قَالَ: " أَنْتِ مِنْ صَالِحِي نِسَائِي ". قَالَتْ أُمُّ سَلَمَةَ: يَا عَمْرَةُ، فَلَوْ قَالَ: " نَعَمْ " كَانَ أَحَبَّ إِلَيَّ مِمَّا تَطْلُعُ عَلَيْهِ الشَّمْسُ وَتَغْرُبُ


Telah menceritakan kepada kami Ibnu Abi Dawud yang berkata telah menceritakan kepada kami Sulaiman bin Dawud Al Mahriy yang berkata telah menceritakan kepada kami ‘Abdullah bin Wahb yang berkata telah menceritakan kepada kami Abu Shakhr dari Abu Muawiyah Al Bajaliy dari Sa’id bin Jubair dari Abi Shahba’ dari ‘Amrah Al Hamdaniyah yang berkata Ummu Salamah berkata kepadaku “engkau ‘Amrah?”. Aku berkata “ya, wahai Ibu kabarkanlah kepadaku tentang laki-laki yang gugur di tengah-tengah kita, ia dicintai sebagian orang dan tidak dicintai oleh yang lain. Ummu Salamah berkata “Allah SWT menurunkan ayat Sesungguhnya Allah berkehendak menghilangkan dosa dari kamu wahai Ahlul Bait dan menyucikanmu sesuci-sucinya, dan ketika itu tidak ada di rumahku selain Jibril, Rasulullah, Ali, Fathimah, Hasan, Husein dan aku, aku berkata “wahai Rasulullah apakah aku termasuk Ahlul Bait?”. Beliau [shallallahu ‘alaihi wasallam] berkata “engkau termasuk istriku yang shalih”. Ummu Salamah berkata “wahai ‘Amrah sekiranya Beliau [shallallahu ‘alaihi wasallam] menjawab iya niscaya jawaban itu lebih aku sukai daripada semua yang terbentang antara timur dan barat [dunia dan seisinya] [Asy Syari’ah Al Ajjuri 4/248 no 1542]

Hadits di atas DLA’IIF atau TIDAK SHAHIH

Letak kelemahannya ada pada ‘Amrah Al-Hamdaaniyyah, seorang yang MAJHUUL HAAL. Ia hanya ditautsiq oleh Ibnu Hibbaan dan Al-‘Ijliy, yang keduanya ini dikenal ulama hadits yang tasaahul dalam pentautsiqan. Sementara hanya dua orang perawi yang diketahui meriwayatkan darinya, yaitu 'Ammaar bin Mu’aawiyyah Ad-Duhniy dan Abush-Shahbaa’.

Ibnu Hibbaan menyebutkan dalam Ats-Tsiqaat : ‘Amrah bintusy-Syaafi’, meriwayatkan darinya ‘Ammaar Ad-Duhniy – tanpa men-jazm-kan lafadh tautsiq.

Telah menjadi kemakluman bahwa seorang perawi yang hanya ditautsiq para imam yang dikenal tasaahul dalam tautsiq sementara hanya satu atau dua orang perawi yang meriwayatkan darinya, tidaklah mengangkat status kemajhulan dirinya. Jika ada orang Syi’ah yang sering membaca-baca buku Tahriirut-Taqriib karya Basyaar ‘Awwaad, tentu akan mengetahui.

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

Selain itu, saya melihat riwayat ini kemungkinan mempunyai ‘illat lain. Dalam riwayat Ath-Thahawiy (Musykiilul-Aatsaar) disebutkan sanad yang lebih ‘aliy :

وَمَا قَدْ حَدَّثَنَا فَهْدٌ، حَدَّثَنَا سَعِيدُ بْنُ كَثِيرِ بْنِ عُفَيْرٍ، حَدَّثَنَا ابْنُ لَهِيعَةَ، عَنْ أَبِي صَخْرٍ، عَنْ أَبِي مُعَاوِيَةَ الْبَجَلِيِّ، عَنْ عَمْرَةَ الْهَمْدَانِيَّةِ ، قَالتْ: أَتَيْتُ أُمَّ سَلَمَةَ، فَسَلَّمْتُ عَلَيْهَا، فَقَالَتْ: مَنْ أَنْتِ؟ فَقُلْتُ: عَمْرَةُ الْهَمْدَانِيَّةُ، فَقَالَتْ عَمْرَةُ: يَا أُمَّ الْمُؤْمِنِينَ، أَخْبِرِينِي عَنْ هَذَا الرَّجُلِ الَّذِي قُتِلَ بَيْنَ أَظْهُرِنَا، فَمُحِبٌّ وَمُبْغِضٌ، تُرِيدُ عَلِيَّ بْنَ أَبِي طَالِبٍ، قَالَتْ أُمُّ سَلَمَةَ: أَتُحِبِّينَهُ، أَمْ تُبْغِضِينَهُ؟ قَالَتْ: مَا أُحِبُّهُ وَلا أُبْغِضُهُ، فَقَالَتْ: أَنْزَلَ اللَّهُ هَذِهِ الآيَةَ: إِنَّمَا يُرِيدُ اللَّهُ إلَى آخِرِهَا، وَمَا فِي الْبَيْتِ إِلا جِبْرِيلُ، وَرَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَعَلِيٌّ، وَفَاطِمَةُ، وَحَسَنٌ، وَحُسَيْنٌ عَلَيْهِمُ السَّلامُ، فَقُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ، أَنَا مِنْ أَهْلِ الْبَيْتِ؟ فَقَالَ: " إنَّ لَكِ عِنْدَ اللَّهِ خَيْرًا " فَوَدِدْتُ أَنَّهُ قَالَ: نَعَمْ، فَكَانَ أَحَبَّ إلَيَّ مِمَّا تَطْلُعُ عَلَيْهِ الشَّمْسُ وَتَغْرُبُ.

Dalam riwayat di atas, Abu Mu’aawiyyah Al-Bajaliy Ad-Duhniy langsung meriwayatkan dari ‘Amrah Al-Hamdaniyyah, tanpa menyebutkan perantara Sa’iid bin Jubair dari Abush-Shahbaa’. Jika disebutkan bahwa riwayat ini tidak shahih karena keberadaan Ibnu Lahii’ah yang kemungkinan menyingkat/memotong sanad, maka periwayatan Abu Mu’aawiyyah Al-Bajaliy Ad-Duhniy dari ‘Amrah Al-Hamdaaniyyah pantas untuk diragukan. Dengan kata lain, hanya satu orang perawi saja sebenarnya yang meriwayatkan dari ‘Amrah Al-Hamdaaniyyah sehingga menguatkan status kemajhulannya.

Apalagi, matannya bertengtangan dengan riwayat shahih yang disebutkan dalam artikel di atas, sehingga penghukumannya menjadi MUNKAR.

Wallaahu a’lam.

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

Oleh karena itu dapat kita lihat bahwa 'Amrah Al-Hamdaniyyah telah menyelisihi Syahr bin Hausyab, 'Athaa' bin Yasaar, 'Abdullah bin Wahb bin Zam'ah, dan Ummu Habiibah binti Kaisaan yang mereka semua menetapkan bahwa Ummu Salamah termasuk Ahlul-Bait Nabi shallallaahu 'alaihi wa sallam dalam hadits kisaa'.

Ada yang berapologi bahwa dalam lafadh hadits Syahr disebutkan pertanyaan Ummu Salamah : "APakah aku termasuk keluargamu ? (alastu min ahlika), yang kemudian dijawab : "Balaa" (benar/tentu) - ini tidak menunjukkan bahwa Ummu Salamah termasuk Ahlul-Bait, tapi sekedar keluarga saja.

Bagaimana bisa berkesimpulan demikian ? Tentu saja pertanyaan Ummu Salamah itu muncul karena adanya doa Nabi tentang Ahlul-Baitnya, sehingga Ummu Salamah bertanya apakah ia termasuk di dalamnya. Lucu, jika Ummu Salamah bertanya pada hal lain yang tidak ada sangkut pautnya dengan doa Nabi shallallaahu 'alaihi wa sallam. Ringkasnya, kata alastu min ahlika itu merujuk kepada Ahlul-Bait itu sendiri. Apalagi kemudian setelah itu beliau shallallaahu 'alaihi wa sallam memerintahkan masuk ke dalam kain.

Pemahaman itu dibuktikan secara tegas dalam jalur 'Atha' bin Yasaar yang secara tegas pertanyaan Ummu Salamah menggunakan lafadh : Ahlul-Bait, yang kemudian dijawab : "Benar/tentu, insya Allah (balaa insya Allah)". Perkataan balaa ini dalam bahasa Arab lebih kuat daripada sekedar na'am.

Oleh karena itu, lafadh Ahl dalam pertanyaan Ummu Salaamah itu tidak lain yang dimaksudkan adalah Ahlul-Bait itu sendiri. Setara, sebagaimana dalam riwayat 'Abdullah bin Wahb.

Sesuai pula dengan pemahaman dalil-dalil yang lain bahwa istri-istri Nabi shallallaahu 'alaihi wa sallam termasuk Ahlul-Bait beliau. Sebagian haditsnya telah disebutkan di atas. Ini syahid kuat atas hadits Ummu Salamah tersebut.

Wallaahu a'lam.

Anonim mengatakan...

dari SP :

Orang yang berkata ini tidak jeli dalam belajar ilmu hadis. Silakan tuh anda lihat para ulama seperti Syaikh Al Abani dan Syaikh Ahmad Syakir mereka tetap menghasankan hadis yang diriwayatkan oleh tabiin awal walaupun tidak mendapat tautsiq dari ulama lain kecuali dimasukkan Ibnu Hibban dalam Ats Tsiqat dan telah meriwayatkan darinya dua orang perawi tsiqat [banyak sekali contohnya]. Nah ‘Amrah ini selain itu telah disebut dengan lafaz jelas oleh Al Ijli kalau ia tsiqat. Ini sudah cukup sebagai hujjah. Kemudian mengenai ucapannya yang meragukan periwayatan ‘Ammar Ad Duhniy dari Ummu Salamah sangat tidak valid karena bukan hanya riwayat Ibnu Lahi’ah yang menyebutkan riwayat Ammar Ad Duhny dari Ummu Salamah.
justru riwayat ‘Amrah Al Hamdaniyah dari Ummu Salamah sesuai dengan riwayat lain seperti riwayat Syahr, riwayat Athaa’ bin Yasaar, riwayat Umar bin Abu Salamah, riwayat Hakim bin Sa’ad, riwayat Abu Laila Al Kindi, riwayat Abu Sa’id, riwayat Bilal bin Muradis dan yang lainnya [semuanya meriwayatkan dari Ummu Salamah]. Lagipula hadis yang ditulis Abul Jauzaa itu tidak ada lagaz tegas kalau istri Nabi adalah Ahlul Bait dalam Al Ahzab 33.

Lho lafaz Ummu Salamah di riwayat Syahr memang “apakah aku termasuk ahli [keluarga]mu”?. Jawabannya memang begitu dan lafaz ini tidak menunjukkan kalau Ummu Salamah masuk dalam al ahzab 33. Sama hal-nya dengan riwayat dimana Watsilah bin Atsqa bertanya kepada Nabi [shallallahu 'alaihi wasallam] “apakah aku termasuk [ahli]keluargamu?” dan Nabi [shallallahu 'alaihi wasallam] menjawab “engkau termasuk [ahli] keluargaku”. Lafaz ini tidak menunjukkan kalau Watsilah bin Atsqa juga ahlul bait dalam al ahzab 33. Itu semua adalah penolakan Rasulullah [shalallahu 'alaihi wasallam] dengan cara yang halus dengan tetap memberikan keutamaan kepada mereka yang bertanya. Yang tidak masuk akal dari dulu itu adalah jika memang Ummu Salamah sebagai istri Nabi adalah ahlul bait dalam al ahzab 33 maka untuk apa lagi ia bertanya kepada Nabi [shallallahu 'alaihi wasallam].

Anonim mengatakan...

silakan tuh belajar lagi bahasa arab. Perkataan “tentu jika Allah menghendaki [insya Allah]” adalah lafal bersyarat artinya semuanya itu tergantung kehendak Allah SWT. Lafaz ini tidak menunjukkan kalau Ummu Salamah termasuk ahlul bait dalam al ahzab 33. Kan aneh saja jika memang Ummu Salamah termasuk Ahlul Bait dalam al ahzab 33 maka tidak perlu menggunakan lafaz insya Allah. ayatnya sudah turun dan sudah jelas siapa yang tertuju. Dan satu lagi riwayat Atha’ bin Yasar yang lengkap justru berbunyi “kamu [ahli]keluargaku yang baik dan Merekalah Ahlul BaitKu” tuh lihat Nabi [shallallahu 'alaihi wasallam] menyebutkan Ummu Salamah adalah ahli-nya yang baik tetapi merekalah [ahlul kisa'] adalah ahlul bait [dalam al ahzab 33]

Oleh karena itu, lafadh Ahl dalam pertanyaan Ummu Salaamah itu tidak lain yang dimaksudkan adalah Ahlul-Bait itu sendiri. Setara, sebagaimana dalam riwayat ‘Abdullah bin Wahb.

Jelas beda lah, terbukti dalam beberapa riwayat Nabi [shallallahu 'alaihi wasallam] menggabungkan kedua lafaz itu bersama ahli dan ahlul bait. Dan lafaz dalam al ahzab 33 adalah “ahlul bait”.

Sesuai pula dengan pemahaman dalil-dalil yang lain bahwa istri-istri Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam termasuk Ahlul-Bait beliau. Sebagian haditsnya telah disebutkan di atas. Ini syahid kuat atas hadits Ummu Salamah tersebut.

Tidak ada yang menyangkal kalau istri Nabi [shallallahu 'alaihi wasallam] termasuk Ahlul Bait. Yang dipermasalahkan adalah siapa ahlul bait dalam al ahzab 33. Jadi berhentilah mencampuraduk seolah2 tak mengerti. Keluarga Ja’far, keluarga Aqil dan keluarga Abbas pun juga termasuk Ahlul Bait tetapi apakah mereka masuk dalam ayat al ahzab 33?. salafy sendiri menganggap mereka tidak masuk. Jadi jangan sok menuduh orang pilih-pilih kalau anda sendiri juga pilih2. Yang dibicarakan disini adalah dalilnya. Terdapat dalil jelas kalau Rasulullah [shallallahu 'alaihi wasallam] mengkhususkan Ahlul bait dalam al ahzab 33 kepada ahlul kisa’

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

Biasa, orang kalau sudah panik, hujjah nya sekenanya. Klasik.

Orang Syi’ah itu mengatakan bahwa saya tidak jeli dalam mempelajari ilmu hadits. Mungkin… Tapi kalau dikaitkan dengan kemajhuulan ‘Amrah Al-Hamdaaniyyah, maaf ya,…. yang bersangkutan sendiri lah yang perlu memperhatikan kata-kata yang barusan ia ucapkan. Ada beberapa segi yang dapat dijawab, diantaranya :

1. Orang Syi’ah itu mengatakan bahwa ‘Amrah Al-Hamdaaniyyah adalah tabi’iyah awal. Itu katanya. Kalau kita cek dari referensi yang ia pakai, Ibnu Hibbaan hanya mengatakan dalam Ats-Tsiqaat (5/no. 4880) :

meriwayatkan dari Ummu Salamah, dan meriwayatkan darinya ‘Ammaar Ad-Duhniy.

Juga Al-‘Ijliy hanya mengatakan dalam Ma’rifatuts-Tsiqaat :

Kuufiyyah (orang Kuffah), taabi’iyyah tsiqah.

Sama sekali tidak ada pernyataan tabi’in generasi awal. Entah dari mana ia bisa menyimpulkan itu. Atau mungkin yang dimaksudkan tabi’iy generasi awal itu ya semua tabi’iy dalam semua thabaqah. Kalau yang dimaksudkan adalah ini, ya tentu saja keliru besar. Istilah tabi’iy awal itu adalah tabi’iy senior yang berada – terutama – pada thabaqah kedua.

Tapi yang prinsip saja, generasi tabi'iy itu bukanlah generasi yang anti kemajhulan dalam ilmu rijaal.

Tentang Syaikh Al-Albaaniy, telah dikenal qaidah nya dalam penetapan tautsiq Ibnu Hibbaan terhadap seorang perawi jika tidak ditautsiq oleh imam mu’tabar. Jika ia menetapkan dengan lafadh jazm, maka diterima. Atau jika telah diriwayatkan darinya beberapa orang perawi tsiqaat (tiga atau lebih), ini juga diterima. Namun jika Ibnu Hibbaan memasukkannya dalam Ats-Tsiqaat tanpa ada lafadh jazm pentautsiqan, dan hanya ada satu atau dua orang perawi meriwayatkan darinya, maka pentautsiqan ini tidaklah diterima. Asy-Syaikh Al-Albaniy beberapa kali menjelaskan hal itu dalam beberapa tempat di kitabnya (misalnya saja Tamaamul-Minnah). Seandainya ada beberapa penghukuman terhadap beberapa perawi yang menyelisihi kaedah yang telah dijelaskannya, maka yang dipakai adalah kaedahnya. Itu juga terjadi pada imam yang lain. Lihatlah beberapa penghukuman Ibnu Hajar dalam At-Taqriib atas beberapa orang perawi yang menyelisihi kaedah/penjelasannya sendiri. Oleh karena itu, beberapa muhaqqiq ada yang mengkoreksinya, seperti misal : Basyar ‘Awwaad dan Al-Arna’uth – walau dalam beberapa tempat, keduanya juga mendapat kritik dari Dr. Maahir Al-Fakhl.

Adapun Asy-Syaikh Ahmad Syaakir, maka sudah menjadi pengetahuan umum bagi penuntut ilmu hadits tentang kaedahnya dalam mengikuti pentautsiqan Ibnu Hibbaan, sehingga beliau (Syaikh Ahmad Syaakir) banyak terjatuh dalam kekeliruan seperti Ibnu Hibbaan dalam pentautsuqan majaahil. Banyak kitab yang telah dituliskan.

2. Al-Mu’allimiy Al-Yamaaniy dalam Al-Anwaarul-Kaasyifah mengatakan Al-‘Ijliy ini kedudukannya sama dengan Ibnu Hibbaan dalam tasaahul-nya mentautsiq majaahil, bahkan ia lebih lebih tasaahul lagi. Baca juga penjelasan Mushthafa Al-‘Adawiy dalam Taisiru Mushthalahil-Hadiits nya. Sudah dimaklumi bagi para penuntut ilmu hadits akan perkataan para ahli hadits tentang Ibnu Hibbaan dalam masalah ini (misalnya penjelasan Ibnu Hajar dan yang lainnya). Lantas bagaimana kemajhulan itu terangkat dengan adanya penyerta tautsiq Al-‘Ijliy yang kedudukannya selevel dengannya atau lebih rendah ?. Aneh……

Bukankah saya telah menyarankan kepada orang Syi’ah itu agar membuka dan membaca-baca keterangan Basyaar ‘Awwaad dan Al-Arna’uth dalam At-Tahriir, kitab yang sepertinya sering ia buka ?. Tapi entahlah,…. apa memang tidak tahu apa nggak mau tahu….

Nah, ‘Amrah ini, hanya ada dua orang yang disebutkan meriwayatkan darinya (dan di nomor 3 ada tafshil nya). Ini saja sudah cukup untuk menetapkan jahaalah (haal)-nya. Apalagi, periwayatan ‘Ammaar Ad-Duhniy dari ‘Amrah Al-Hamdaaniyyah patut untuk diragukan.

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

3. Terkait dengan nomor 2 di atas, dan ini belum saya singgung di komentar saya sebelumnya : Riwayat Al-Aajurriy yang disebutkan orang Syi’ah itu menyebutkan ‘Amrah Al-Hamdaaniyyah. Ibnu Hibbaan, yang ia jadikan dasar pentautsiqan, menyebutkan dalam Ats-Tsiqaat : ‘Amrah bintu Syaafi’. Al-‘Ijliy, yang juga ia jadikan dasar pentautsiqan, menyebutkan dalam Ma’rifatuts-Tsiqaat : ’Amrah Al-Hamdaaniyyah, sama seperti yang tersebut dalam riwayat Al-Aajurriy. Ibnul-‘Araabiy dalam Al-Mu’jam dan Ath-Thahawiy dalam Al-Musykil menyebutkan ‘Amrah bintu Af’aa (Al-Kuufiyyah).

Ibnu ‘Asaakir ketika membawakan riwayat hadits tersebut di atas dari jalur ‘Ammaar Ad-Duhniy, dari ‘Amrah, dari Ummu Salamah (At-Taariikh 14/144-145) berkata :

عمرة هذه ليست بنت عبد الرحمن إنما هي عمرة بنت أفعى كوفية

“’Amrah ini bukanlah Bintu ‘Abdirrahmaan, akan tetapi ia adalah ‘Amrah bintu ‘Af’aa, Kuufiyyah” [selesai].

Apa artinya ? Ibnu ‘Asaakir membedakan antara Al-Hamdaaniyyah dan Bintu Af’aa. Apa konsekuensinya ? Konsekuensinya, ini menguatkan apa yang saya katakan sebelumnya bahwa riwayat ‘Ammaar Ad-Duhniy dari ‘Amrah Al-Hamdaaniyyah patut untuk diragukan.

Perkataan Ibnu ‘Asaakir ini sesuai dengan perkataan Ibnu Hibbaan, bahwa ‘Amrah yang meriwayatkan darinya ‘Ammaar Ad-Duhniy itu bukan Al-Hamdaaniyyah. Bukankah Ibnu Hibbaan menyebutkan : Bintu Syaafi’ ?. Dan sependek pengetahuan saya, orang yang diambil riwayatnya oleh ‘Ammaar Ad-Duhniy adalah Bintu Af’aa Al-Kuufiyyah.

Jadi,…. ini menguatkan status kemajhulan diri ‘Amrah Al-Hamdaaniyyah dalam riwayat yang disebutkan oleh orang Syi’ah tersebut, karena kemungkinan kuat hanya satu orang perawi yang meriwayatkan darinya, yaitu Abush-Shahbaa’.

Adapun penyebutan Ath-Thahawiy dalam Al-Musykil di atas (yaitu : ‘Ammar Ad-Duhniy/Abu Mu’aawiyyah Al-Bajaliy, dari ‘Amrah Al-Hamdaaniyyah, dari Ummu Salamah) adalah kekeliruan dari Ibnu Lahii’ah, karena yang benar adalah ‘Amrah bintu Af’aa, yang salah satu riwayatnya adalah sebagai berikut :

حَدَّثَنَا الْحُسَيْنُ بْنُ الْحَكَمِ الْحِبَرِيُّ الْكُوفِيُّ، حَدَّثَنَا مُخَوَّلُ بْنُ مُخَوَّلِ بْنِ رَاشِدٍ الْحَنَّاطُ، حَدَّثَنَا عَبْدُ الْجَبَّارِ بْنُ عَبَّاسٍ الشِّبَامِيُّ، عَنْ عَمَّارٍ الدُّهْنِيِّ، عَنْ عَمْرَةَ بِنْتِ أَفْعَى ، عَنْ أُمِّ سَلَمَةَ، قَالتْ: نَزَلَتْ هَذِهِ الآيَةُ فِي بَيْتِي: إِنَّمَا يُرِيدُ اللَّهُ لِيُذْهِبَ عَنْكُمُ الرِّجْسَ أَهْلَ الْبَيْتِ وَيُطَهِّرَكُمْ تَطْهِيرًا يَعْنِي فِي سَبْعَةٍ: جَبْرَائِيلَ، وَمِيكَائِيلَ، وَرَسُولِ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم وَعَلِيٍّ، وَفَاطِمَةَ، وَالْحَسَنِ، وَالْحُسَيْنِ عَلَيْهِمُ السَّلامُ، وَأَنَا عَلَى بَابِ الْبَيْتِ، فَقُلْتُ: يَا رَسُولَ اللَّهِ، أَلَسْتُ مِنْ أَهْلِ الْبَيْتِ؟ قَالَ: " إنَّكِ مِنْ أَزْوَاجِ النَّبِيِّ عَلَيْهِ السَّلامُ "، وَمَا قَالَ: إنَّكِ مِنْ أَهْلِ الْبَيْتِ.

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

Telah menceritakan kepada kami Al-Husain bin Al-Hakam Al-Hibariy Al-Kuufiy : Telah menceritakan kepada kami Mukhawwil bin Mukhawwil bin Raasyid Al-Hanaath : Telah menceritakan kepada kami ‘Abdul-Jabbaar bin ‘Abbaaas Asy-Syabbaamiy, dari ‘Ammaar Ad-Duhniy, dari ‘Amrah bintu Af’aa, dari Ummu Salamah, ia berkata : “Ayat ini turun di rumahku : ….. (QS. Al-Ahzab : 33)…., yaitu untuk tujuh orang : Jibriil, Mikaaiil, Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam, ‘Aliy, Faathimah, Al-Hasan, dan Al-Husain ‘alaihimis-salaam, dan aku berdiri di pintu rumah. Aku bertanya : “Wahai Rasulullah, apakah aku bukan termasuk Ahlul-Bait ?”. Beliau menjawab : “Sesungguhnya engkau termasuk istri Nabi ‘alaihis-salaam”. Beliau tidak mengatakan : “Sesungguhnya engkau termasuk Ahlul-Bait” [no. 765].

Para perawinya tsiqaat atau shaduuq, kecuali ‘Amrah ini.

Masih ada riwayat lain.

Jika demikian, bukankah qarinah kemajhulannya sangat kuat ?. Tautsiq Al-‘Ijliy atas ‘Amrah Al-Hamdaaniyyah tidak mengangkat jahalatul-haal nya ‘Amrah, namun hanya mengangkat jahalatul-‘ain nya saja maksimal.

Intinya, riwayat yang ia bela itu tetap saja LEMAH, tidak bisa dijadikan hujjah. Maaf.

Kemudian perkataannya bahwa pertanyaan Ummu Salamah : “APakah aku termasuk keluargamu (yang sebenarnya lebih tepat dengan terjemahan : Bukankah aku termasuk keluargamu/alastu min ahlika) ?” dan kemudian dijawab Nabi : “Balaa” – itu tidak menunjukkan bahwa Ummu Salamah termasuk Ahlul-Bait.

Sebenarnya ia hanyalah mengulang statementnya yang lalu saja dan itu telah saya jawab di kolom komentar di atas. Apologi nya Watsilah pernah menanyakan hal yang sama, dan dijawab seperti jawaban kepada Ummu Salamah.

Tolong deh, cermati benar riwayatnya. Apakah memang sama atau berbeda. Orang Syi’ah itu tentu akan menjawab sama. Adapun saya : Berbeda. Kenapa ? Ummu Salamah ketika bertanya kepada beliau shallallaahu ‘alaihi wa sallam adalah persis setelah ayat itu turun. Kemudian setelah beliau berdoa kepada Ahli-Baitnya, Ummu Salamah bertanya : “Bukankah aku termasuk keluargamu (alastu min ahlika) ?”. Pertanyaan ini muncul karena Ummu Salamah tidak diajak masuk ke dalam kain ketika beliau mendoakan Ahlul-Baitnya, sehingga Ummu salamah khawatir bahwa dirinya bukan Ahlul-Bait yang diucapkan oleh Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam. Tolong deh, logikanya jalan dikit…. Nah, kemudian dijawab oleh beliau : “Tentu (balaa)”. Dan yang menguatkan lagi bahwa Ummu Salamah akhirnya masuk ke dalam kain itu. Lha apa ini gak mengindikasikan bahwa Ummu Salamah memang masuk dalam cakupan doa itu ?. Kok banyak ya orang yang pura-pura melucu sekarang ini……

Nah, apakah itu kasusnya sama dengan Watsilah ?. Jawabnya : Tidak.

Orang Syi’ah itu menganjurkan saya untuk belajar bahasa Arab. Wah, dengan senang hati. Namun jika ia mengatakan itu hanya untuk membela alasan anehnya, sekali lagi ya maaf…. Salah alamat bung.

Katanya, jawaban beliau : “Balaa insya Allah”, itu menunjukkan kalimat syarat yang semuanya tergantung kehendak Allah. Itu katanya, padahal, orang Syi’ah itulah yang sebenarnya berkehendak agar Ummu Salamah tidak masuk dalam Ahlul-Bait.

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

Di atas, telah dijelaskan kekeliruan logikanya. Sebaiknya, orang Syi’ah itu lebih banyak belajar percakapan orang Arab sehingga akan paham. Perkataan : Balaa insya Allah di situ mengandung pengertian pembenaran. Ini sangat ma’ruf bagi orang yang pernah belajar bahasa ‘Arab. Seperti halnya perkataan dalam riwayat :

عَنْ حُذَيْفَةَ، أَنَّ النَّبِيَّ صلى الله عليه وسلم كَانَ يَقُولُ فِي رُكُوعِهِ: " سُبْحَانَ رَبِّي الْعَظِيمِ "، وَفِي سُجُودِهِ: " سُبْحَانَ رَبِّي الْأَعْلَى " قُلْتُ أَنَا لِحَفْصٍ: وَبِحَمْدِهِ؟ قَالَ: " نَعَمْ إِنْ شَاءَ اللَّهُ ثَلَاثًا "

Dari Hudzaifah : Bahwasannya Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam membaca dalam rukuknya : Subhaana rabbiyal-‘adhiim”, dan dalam sujudnya : “Subhaana rabbiyal-a’laa”. Aku (yaitu perawi : Ibnu Abi Syaibah) bertanya kepada Hafsh (bin Ghiyaats – perawi) : “Wabihamdihi ?”. Ia (Hafsh) menjawab : “Benar, insya Allah, dibaca tiga kali” [Mushannaf Ibni Abi Syaibah].

Riwayat yang seperti ini banyak. Jangan dulu tentang riwayat deh, dalam lisan orang Arab saja – kalau paham – perkataan : “Benar, insya Allah” itu merupakan pembenaran atas pertanyaan yang disampaikan.

Lha anehnya,…. lagi-lagi, orang Syi’ah menganggap bahwa jawaban Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam atas pertanyaan Ummu Salamah : “APakah aku termasuk Ahlul-Bait ?” dengan : “Benar, insya Allah” itu bukan mengindikasikan bahwa Ummu Salamah termasuk Ahlul-Bait.

Saya mencoba memahami logika orang Syi’ah ini dari sisi pemahaman bahasa, namun gagal. Dari mana dia bisa berkesimpulan seperti itu ?. Maksa banget deh…….

Makanya itu Al-Baihaqiy ketika membawakan hadits di atas, meletakkannya dalam Baab : Dalil Bahwasannya Istri-Istri Beliau termasuk Ahlul-Bait beliau…… Al-Baihaqiy memahami riwayat itu karena Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam membenarkan Ummu Salamah sebagai Ahlul-Bait beliau saat ia bertanya dalam hadits kisaa’. Jangankan Al-baihaqiy, kita saja yang sudah bisa dikit-dikit bahasa ‘Arab pun paham kok, asal gak maksain kayak logika aneh orang Syi’ah itu.

Katanya lagi, yang membuktikan bahwa Ummu Salamah bukan termasuk Ahlul-Bait, dalam riwayat ‘Atha’ bin Yasaar yang lengkap bunyinya adalah : "Sesungguhnya engkau keluargaku yang baik dan mereka Ahlul-Baitku”. Begitu katanya……

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

Jika orang tersebut memaksudkannya adalah lafadh dalam Al-Mustadrak berikut :

حَدَّثَنَا أَبُو الْعَبَّاسِ مُحَمَّدُ بْنُ يَعْقُوبَ، ثنا الْعَبَّاسُ بْنُ مُحَمَّدٍ الدُّورِيُّ، ثنا عُثْمَانُ بْنُ عُمَرَ، ثنا عَبْدُ الرَّحْمَنِ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ دِينَارٍ، ثنا شَرِيكُ بْنُ أَبِي نَمِرٍ، عَنْ عَطَاءِ بْنِ يَسَارٍ، عَنْ أُمِّ سَلَمَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا، أَنَّهَا قَالَتْ: فِي بَيْتِي نَزَلَتْ هَذِهِ الآيَةُ إِنَّمَا يُرِيدُ اللَّهُ لِيُذْهِبَ عَنْكُمُ الرِّجْسَ أَهْلَ الْبَيْتِ، قَالَتْ: فَأَرْسَلَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَآلِهِ وَسَلَّمَ إِلَى عَلِيٍّ وَفَاطِمَةَ وَالْحَسَنِ وَالْحُسَيْنِ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمْ، أَجْمَعِينَ، فَقَالَ: " اللَّهُمَّ هَؤُلاءِ أَهْلُ بَيْتِي "، قَالَتْ أُمُّ سَلَمَةَ: يَا رَسُولَ اللَّهِ، مَا أَنَا مِنْ أَهْلِ الْبَيْتِ؟ قَالَ: " إِنَّكِ أَهْلِي خَيْرٌ وَهَؤُلاءِ أَهْلُ بَيْتِي اللَّهُمَّ أَهْلِي أَحَقُّ "، هَذَا حَدِيثٌ صَحِيحٌ عَلَى شَرْطِ الْبُخَارِيِّ وَلَمْ يُخْرِجَاهُ

maka riwayat hadits dengan lafadh yang saya bawakan di atas sebenarnya lebih kuat dari jalur sanad ini (yaitu yang dibawakan oleh orang Syi’ah itu). ‘Abdurrahmaan bin ‘Abdillah bin Diinaar dalam riwayat ‘Athaa’ bin Yasaar dengan lafadh yang dibahas, mempunyai mutaba’ah dari Ismaa’iil bin Ja’far. Status Ismaa’iil bin Ja’far jauh lebih kuat dibanding ‘Abdurrahmaan bin ‘Abdillah bin Diinaar. Ismaa’iil bin Ja’far adalah tsiqah lagi tsabat, sedangkan ‘Abdurrahmaan shaduuq yukhthi’ (sebagaimana telah saya sebutkan keterangannya).

Jika kita lakukan tarjih riwayat, jelas yang mahfudh adalah riwayat yang saya sebutkan di atas tanpa keraguan. Namun jika berusaha menjamaknya, maka didapatkan pengertian bahwa Ummu Salamah secara asal memang Ahlul-Bait beliau, dan itu masuk dalam cakupan ayat tathhiir, sehingga beliau tidak perlu menegaskan kembali bahwa Ummu Salamah termasuk Ahlul-Bait beliau. Beliau cukup menyebutkan sebagai keluarganya saja, dan memang secara bahasa tidak ada pertentangan antara keluarga Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam dan Ahlul-Baitnya. Lughatan wa ishthilaahan.

Saya kira ini saja yang dapat saya jawab.

Walhasil, riwayat di atas shahih, maknanya jelas. Adapun hadits yang dibawakan orang Syi’ah itu (dari jalur ‘Amrah) adalah lemah.

Anonim mengatakan...

mohon dikritik riwayat ini, kerana syiah menjajanya dengan meluas sekali.


1) [Asy Syari’ah Al Ajjuri 4/248 nombor 1542. sanadnya Sahih]
2) [Musykil Al Atsar Ath Thahawi 1/227]
3) [Mu’jam As Shaghir Thabrani 1/231 no 375]
4)[Al Mustadrak 2/451 no 3558 dishahihkan oleh Al Hakim dan Adz Dzahabi]