Ahlul-Bait Termasuk yang Terusir dari Haudl


Saya sangat yakin, bagi Pembaca yang kenal trik-trik Syi’ah, akan sangat akrab dengan hadits berikut :
حَدَّثَنَا مُوسَى بْنُ إِسْمَاعِيلَ حَدَّثَنَا أَبُو عَوَانَةَ عَنْ مُغِيرَةَ عَنْ أَبِي وَائِلٍ قَالَ قَالَ عَبْدُ اللَّهِ قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَا فَرَطُكُمْ عَلَى الْحَوْضِ لَيُرْفَعَنَّ إِلَيَّ رِجَالٌ مِنْكُمْ حَتَّى إِذَا أَهْوَيْتُ لِأُنَاوِلَهُمْ اخْتُلِجُوا دُونِي فَأَقُولُ أَيْ رَبِّ أَصْحَابِي يَقُولُ لَا تَدْرِي مَا أَحْدَثُوا بَعْدَكَ
Telah menceritakan kepada kami Muusaa bin Ismaa’iil : Telah menceritakan kepada kami Abu ‘Awaanah, dari Mughiirah, dari Abu Waail, ia berkata : Telah berkata ‘Abdulah : Telah bersabda Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam : “Aku akan mendahului kalian sampai di Haudl dan akan dihadapkan kepadaku beberapa orang dari kalian. Kemudian ketika aku memberi minum mereka, mereka terhalau dariku maka aku bertanya : ‘Wahai Rabbku, mereka itu shahabat-shahabatku. Dia berfirman : ‘Engkau tidak tahu apa yang mereka perbuat sepeninggalmu’ [Diriwayatkan oleh Al-Bukhaariy no. 7049].

Mereka – dengan tujuan menipu orang awam – mengklaim bahwa berdasarkan hadits ini banyak di antara shahabat yang akan terusir dari Haudl. Para shahabat itu terusir karena telah balik menjadi kafir setelah beriman, atau juga karena berkhianat terhadap ‘wasiat’ beliau shallallaahu ‘alaihi wa sallam atas kekhalifahan ‘Aliy radlillaahu ‘anhu sepeninggal beliau. Tentu saja, tuduhan-tuduhan semacam ini akan dialamatkan pertama kali kepada Abu Bakr dan ‘Umar radliylaahu ‘anhumaa, yang mereka anggap sebagai dua berhala Quraisy. Dan setelah itu istri-istri Nabi dan para pembesar shahabat lain radliyallaahu ‘anhum.
Sebenarnya, dengan pola pikir yang sama kita akan dapat menyimpulkan bahwa mereka yang terusir itu tidak terkecuali Ahlul-Bait beliau shallallaahu ‘alaihi wa sallam. Dan siapa Ahlul-Bait yang paling utama menurut kacamata Syi’ah ? Benar, ‘Aliy bin Abi Thaalib radliyallaahu ‘anhu. Kok bisa demikian ? Mari kita lihat bersama hadits berikut :
حدثنا سعيد بن أبي مريم: حدثنا محمد بن مطَّرف: حدثني أبو حازم، عن سهل بن سعد قال:
قال النبي صلى الله عليه وسلم: (إني فرطكم على الحوض، من مر علي شرب، ومن شرب لم يظمأ أبدا، ليردنَّ علي أقوام أعرفهم ويعرفونني، ثم يحال بيني وبينهم).
قال أبو حازم: فسمعني النعمان بن أبي عياش فقال: هكذا سمعت من سهل؟ فقلت: نعم، فقال: أشهد على أبي سعيد الخدري، لسمعته وهو يزيد فيها: (فأقول:
إنهم مني، فيقال: إنك لا تدري ما أحدثوا بعدك، فأقول: سحقاً سحقاً لمن غيَّر بعدي).
Telah menceritakan kepada kami Sa’iid bin Abi Maryam : Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Mutharrif : Telah menceritakan kepadaku Abu Haazim, dari Sahl bin Sa’iid, ia berkata : Telah bersabda Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam : “Sesungguhnya akulah yang pertama-tama mendatangi Haudl. Barangsiapa yang menuju kepadaku akan minum, dan barangsiapa yang minum niscaya tidak akan haus selama-lamanya. Sungguh akan ada beberapa kaum yang mendatangiku dan aku mengenalnya dan mereka juga mengenaliku, kemudian antara aku dan mereka dihalangi". Abu Haazim berkata : “Lalu An-Nu'maan bin Abi 'Ayyaasy mendengarku, lalu berkata : 'Beginikah kamu mendengar dari Sahl ?'. Aku berkata : ‘Benar’. Lalu ia berkata : ‘Aku bersaksi atas Abu Sa'iid Al-Khudriy, bahwasannya aku benar-benar telah mendengarnya dimana ia menambah lafadh : "Lalu aku (Nabi shalallaahu ‘alaihi wa sallam) berkata : ‘Mereka adalah bagian dariku !'. Namun dikatakan : 'Sungguh engkau tidak tahu apa yang mereka lakukan sepeninggalmu !' Maka aku berkata : ‘Menjauh, menjauh, bagi orang yang mengubah (agama) sepeninggalku" [Diriwayatkan oleh Al-Bukhaariy no. 6583-6584].
Perkataan beliau shallallaahu ‘alaihi wa sallam : إنهم مني (‘mereka adalah bagian dariku’) merupakan lafadh yang mengarah pertama kami kali kepada Ahlul-Bait beliau. Makna inilah yang lebih dekat daripada yang lain. Mungkin para Pembaca budiman perlu saya ingatkan kembali hadits yang sering dibawakan orang-orang Syi’ah :
أنت مني وأنا منك
Engkau (‘Aliy) termasuk bagian dariku, dan akupun termasuk bagian darimu” [Diriwayatkan oleh Al-Bukhaariy no. 4251].
فاطمة بضعة مني، فمن أغضبها أغضبني
Faathimah adalah bagian dariku. Barangsiapa yang membuatnya marah, itu artinya juga membuatku marah” [Diriwayatkan oleh Al-Bukhaariy no. 3714].
حسين مني وأنا من حسين أحب الله من أحب حسينا حسين سبط من الأسباط
Husain termasuk bagian dariku dan aku termasuk bagian dari Husain. Allah akan mencintai siapa saja yang mencintai Husain. Husain adalah satu umat di antara umat-umat lain dalam kebaikan” [Diriwayatkan oleh At-Tirmidziy no. 3775, Ahmad 4/172 dan dalam Al-Fadlaail no. 1361, Ibnu Abi Syaibah 12/102, Ibnu Maajah no. 144, Ibnu Hibbaan no. 6971, Ath-Thabaraaniy dalam Al-Kabiir 22/no. 702, Al-Haakim 3/177, dan lain-lain; dishahihkan oleh Al-Albaaniy dalam Silsilah Ash-Shahiihah no. 1227].
Masih banyak hadits-hadits lain semisal.
‘Aliy, Faathimah, dan Al-Husain radliyallaahu ‘anhum merupakan bagian dari (Ahlul-Bait) Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam.
Mungkin saja mereka akan berkilah bahwa lafadh hadits إنهم مني (‘mereka adalah bagian dariku’) bukan berasal dari Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam, namun semata-mata hanya tambahan dari Abu Sa’iid Al-Khudriy radliyallaahu ‘anhu semata.
Pembelaan diri semacam itu tentu saja sudah keluar dari bahasan ilmu hadits yang ma’ruf, sebab tambahan lafadh dari seorang shahabat adalah diterima selama tidak ada bukti valid bahwasannya itu mudraj dari perkataan Abu Sa’iid. Sangat jelas Abu Sa’iid mengatakan :
"Lalu aku (Nabi shalallaahu ‘alaihi wa sallam) berkata : ‘Mereka adalah bagian dariku !'.
Artinya, Abu Sa’iid memang benar-benar meriwayatkan sesuai dengan yang ia dengar dari Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam dengan lafadh tersebut. Dikuatkan lagi dengan kesaksian Asmaa’ binti Abi Bakr radliyallaahu ‘anhumaa yang membawakan lafadh semisal :
حَدَّثَنَا سَعِيدُ بْنُ أَبِي مَرْيَمَ عَنْ نَافِعِ بْنِ عُمَرَ قَالَ حَدَّثَنِي ابْنُ أَبِي مُلَيْكَةَ عَنْ أَسْمَاءَ بِنْتِ أَبِي بَكْرٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا قَالَتْ قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِنِّي عَلَى الْحَوْضِ حَتَّى أَنْظُرَ مَنْ يَرِدُ عَلَيَّ مِنْكُمْ وَسَيُؤْخَذُ نَاسٌ دُونِي فَأَقُولُ يَا رَبِّ مِنِّي وَمِنْ أُمَّتِي فَيُقَالُ هَلْ شَعَرْتَ مَا عَمِلُوا بَعْدَكَ وَاللَّهِ مَا بَرِحُوا يَرْجِعُونَ عَلَى أَعْقَابِهِمْ
Telah menceritakan kepadaku Sa’iid bin Abi Maryam, dari Naafi’ bin ‘Umar, ia berkata : Telah menceritakan kepadaku Ibnu Abi Mulaikah, dari Asmaa’ binti Abi Bakr radliyallaahu ‘anhaa, ia berkata : Telah bersabda Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam : “Aku akan berdiri di atas telaga Haudl, kemudian aku akan melihat beberapa orang akan datang kepadaku di antara kalian, dan beberapa manusia dihalau dariku, dan aku akan berkata : ‘Ya Rabb, mereka bagian dariku dan dari ummatku’. Kemudian akan dikatakan : ‘Apakah kamu mengetahui apa yang mereka perbuat sepeninggalmu?’. Demi Allah, mereka telah berbalik ke belakang (murtad)” [Diriwayatkan oleh Al-Bukhaariy no. 6593].
Setelah mereka (orang-orang Syi’ah) tidak punya alasan untuk melemahkan dari sisi ini, mungkin mereka beralasan bahwa Ahlul-Bait adalah golongan yang dikecualikan dari sabda Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam tersebut. Sebab, kata mereka – mungkin - , banyak nash-nash yang menyatakan keutamaan Ahlul-Bait dan menyatakan bahwa mereka (‘Aliy, Faathimah, Al-Hasan, dan Al-Husain) termasuk penduduk surga.
Dengan alasan yang sama kita juga dapat katakan kepada mereka : Begitu pula dengan para shahabat. Banyak nash-nash yang menyatakan bahwa para shahabat yang mereka kafirkan termasuk penduduk surga. Sebagian kecil diantaranya :
حدثنا قتيبة حدثنا عبد العزيز بن محمد عن عبد الرحمن بن حميد عن أبيه عن عبد الرحمن بن عوف قال قال رسول الله صلى الله عليه وسلم : أبو بكر في الجنة وعمر في الجنة وعثمان في الجنة وعلي في الجنة وطلحة في الجنة والزبير في الجنة وعبد الرحمن بن عوف في الجنة وسعد في الجنة وسعيد في الجنة وأبو عبيدة بن الجراح في الجنة
Telah menceritakan kepada kami Qutaibah : Telah menceritakan kepada kami ‘Abdul-‘Aziiz bin Muhammad, dari ‘Abdurrahmaan bin Humaid, dari ayahnya, dari ‘Abdurrahmaan bin ‘Auf, ia berkata : Telah bersabda Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam : “Abu Bakr di surga, ‘Umar di surga, ‘Utsmaan di surga, ‘Aliy di surga, Thalhah di surga, Az-Zubair di surga, ‘Abdurrahmaan in ‘Auf di surga, Sa’d di surga, Sa’iid di surga, dan Abu ‘Ubaidah bin Al-Jarraah di surga” [Diriwayatkan oleh At-Tirmidziy no. 3747. Diriwayatkan juga oleh Ahmad 1/193 dan dalam Al-Fadlaail no. 278, An-Nasaa’iy dalam Fadlaailush-Shahaabah no. 91, Abu Ya’laa no. 835, Ibnu Hibbaan no. 7002, dan yang lainnya; shahih].
عن عائشة أن جبريل جاء بصورتها في خرقة حرير خضراء إلى النبي صلى الله عليه وسلم فقال : إن هذه زوجتك في الدنيا والآخرة
Dari ‘Aaisyah ia berkata : “Bahwasannya Jibriil datang kepada Nabi shallallaahu 'alaihi wa sallam bersama gambar Aisyah dalam secarik kain sutera hijau, lalu berkata : ‘Sesungguhnya ini adalah isterimu di dunia dan akhirat’” [Diriwayatkan oleh At-Tirmidziy no. 3880, Ishaaq bin Rahawaih no. 1237, dan yang lainnya; shahih].
حَدَّثَنِي إِسْحَاقُ بْنُ يَزِيدَ الدِّمَشْقِيُّ حَدَّثَنَا يَحْيَى بْنُ حَمْزَةَ قَالَ حَدَّثَنِي ثَوْرُ بْنُ يَزِيدَ عَنْ خَالِدِ بْنِ مَعْدَانَ أَنَّ عُمَيْرَ بْنَ الْأَسْوَدِ الْعَنْسِيَّ حَدَّثَهُ أَنَّهُ أَتَى عُبَادَةَ بْنَ الصَّامِتِ وَهُوَ نَازِلٌ فِي سَاحَةِ حِمْصَ وَهُوَ فِي بِنَاءٍ لَهُ وَمَعَهُ أُمُّ حَرَامٍ قَالَ عُمَيْرٌ فَحَدَّثَتْنَا أُمُّ حَرَامٍ أَنَّهَا سَمِعَتْ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ أَوَّلُ جَيْشٍ مِنْ أُمَّتِي يَغْزُونَ الْبَحْرَ قَدْ أَوْجَبُوا قَالَتْ أُمُّ حَرَامٍ قُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ أَنَا فِيهِمْ قَالَ أَنْتِ فِيهِمْ ثُمَّ قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَوَّلُ جَيْشٍ مِنْ أُمَّتِي يَغْزُونَ مَدِينَةَ قَيْصَرَ مَغْفُورٌ لَهُمْ فَقُلْتُ أَنَا فِيهِمْ يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ لَا
Telah menceritakan kepadaku Ishaaq bin Yaziid Ad-Dimasyqiy : Telah menceritakan kepada kami Yahyaa bin Hamzah, ia berkata : Telah menceritakan kepadaku Tsaur bin Yaziid, dari Khaalid bin Ma’daan : Bahwasannya ‘Umair bin Al-Aswad Al-‘Ansiy telah menceritakan kepadanya : Bahwa dia pernah menemui 'Ubaadah bin Ash-Shaamit ketika dia sedang singgah dalam perjalanan menuju Himsh. Saat itu dia sedang berada di rumahnya, dan Ummu Haram ada bersamanya. 'Umair berkata : Maka Ummu Haram bercerita kepada kami bahwa dia pernah mendengar Nabi shallallaahu 'alaihi wa sallam bersabda : "Pasukan dari umatku yang pertama kali berperang dengan mengarungi lautan, telah diwajibkan padanya (pahala surga)". Ummu Haram berkata : Aku katakan : "Wahai Rasulullah, apakah aku termasuk di antara mereka ?". Beliau bersabda : "Ya, kamu termasuk dari mereka". Nabi shallallahu 'alaihi wasallam kembali bersabda : "Pasukan dari umatku yang pertama kali akan memerangi kota Qaishar (Romawi) akan diberikan ampunan (dari dosa)". Aku katakan : "Apakah aku termasuk di antara mereka, wahai Rasulullah ?". Beliau menjawab : “Tidak" [Diriwayatkan oleh Al-Bukhaariy no. 2924].
Adalah Mu’aawiyyah bin Abi Sufyaan radliyallaahu ‘anhumaa menjadi pemimpin pasukan yang berperang di lautan tersebut.[1]
Adakah orang-orang Syi’ah juga mengecualikan mereka sebagaimana mereka mengecualikan Ahlul-Bait ?. Jika mereka tidak mengecualikan para shahabat yang tersebut di atas, maka sudah selayaknya mereka juga tidak mengecualikan Ahlul-Bait dari golongan orang yang terusir dari Haudl Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam. Ahlul-Bait lebih spesifik penyebutannya dibandingkan para shahabat di atas. Itu jika mereka ingin konsisten. Namun, kita lihat saja bagaimana ulah dan dalih orang Syi’ah dalam hal ini.
Saya hanya ingin menasihatkan kepada orang-orang Syi’ah agar jangan menggunakan hadits Haudl di atas untuk mencela para shahabat. Jika nasihat ini tidak diindahkan, sama saja mereka membiarkan diri mereka ‘harus’ mencela Ahlul-Bait Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam.
Dan bagi rekan-rekan Ahlus-Sunnah, justru hadits ini semakin menunjukkan kepada kita bagaimana keamanahan para shahabat dalam menyampaikan hadits. Hadits Haudl di atas diriwayatkan oleh beberapa orang shahabat, diantaranya : Ibnu ‘Abbaas, Asmaa’, Abu Sa’iid Al-Khudriy, Sahl bin Sa’iid, dan yang lainnya yang notabene ‘terancam’ dengan hadits yang mereka bawakan – menurut prasangka orang Syi’ah. Semoga Allah ta’ala meridlai para shahabat dan Ahlul-Bait Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam yang shaalih dengan limpahan pahala yang berlipat.
Saya tidak akan berbasah peluh untuk menuliskan penjelasan hadits Haudl tadi, sebab telah banyak ikhwan yang mendahuluinya, diantaranya : http://abu-hanan.blogspot.com/2007/03/terusirnya-ahlul-bidah-dari-telaga-al.html dan http://mirajulummah.com/2010/04/09/mereka-yang-terusir-dari-telaga-haudl/.
Wallaahu ta’ala a’lam.
[abul-jauzaa’ – bogor – 18:48 – 13112010].


[1]       Lihat pembahasan tentang shahabat Mu’aawiyyah bin Abi Sufyaan radliyallaahu ‘anhumaa ini di : http://abul-jauzaa.blogspot.com/2010/06/hadits-muawiyyah-mati-tidak-dalam-agama.html dan http://abul-jauzaa.blogspot.com/2009/09/takhrij-hadits-ya-allah-jadikanlah.html

Comments

Anonim mengatakan...

afwan ust cba liat tulisan ini
http://hizbut-tahrir.or.id/2008/02/18/bolehkah-menasehati-penguasa-di-tempat-umum-baik-secara-langsung-maupun-melalui-demonstrasi/..,

gmn mnurut USt..,syuran

Fahrul mengatakan...

Saudara anonim saya sarankan membaca artikel muslim.or.id dengan judul Amar Ma’ruf Nahi Mungkar (3) silakan membaca.

Muhammad Abduh mengatakan...

astagfirullahal adhim

Anonim mengatakan...

astaghfirullahal adzim. Sebagaimana mahaguru nya (ibn taymiyyah)beginilah jadinya para pengikutnya. ya Allah jadikan kami menjadi pecintaMuyRasulMu dan ahlilbaitnya dan masukkanlah kami dalam golongan orang2 yg mendapatkan syafaatnya dan meneguk telaga haudh. Amin.

Anonim mengatakan...

Perkataan beliau shallallaahu ‘alaihi wa sallam : إنهم مني (‘mereka adalah bagian dariku’) merupakan lafadh yang mengarah pertama kami kepada Ahlul-Bait beliau. Makna inilah...

-------
Mungkin maksud Ustadz adalah "pertama kali" bukan "pertama kami". Apakah demikian Ustadz?

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

Benar, salah ketik. Terima kasih masukannya, jazaakallaahu khairan. Telah saya perbaiki.