Hadits Mengantuk Ketika Mendengar Khuthbah Jum’at



Al-Imaam At-Tirmidziy rahimahullah berkata :
حَدَّثَنَا أَبُو سَعِيدٍ الْأَشَجُّ، حَدَّثَنَا عَبْدَةُ بْنُ سُلَيْمَانَ، وَأَبُو خَالِدٍ الْأَحْمَرُ، عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ إِسْحَاق، عَنْ نَافِعٍ، عَنْ ابْنِ عُمَرَ، عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: " إِذَا نَعَسَ أَحَدُكُمْ يَوْمَ الْجُمُعَةِ فَلْيَتَحَوَّلْ مِنْ مَجْلِسِهِ ذَلِكَ "
Telah menceritakan kepada kami Abu Sa’iid Al-Asyajj : Telah menceritakan kepada kami ‘Abdah bin Sulaimaan dan Abu Khaalid Al-Ahmar, dari Muhammad bin Ishaaq, dari Naafi’, dari Ibnu ‘Umar, dari Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam, beliau bersabda : “Apabila salah seorang di antara kalian mengantuk (di tempat duduknya) pada hari Jum’at, hendaklah ia bergeser dari tempat duduknya itu (ke tempat yang lain)” [Al-Jaami’ Al-Kabiir/Sunan At-Tirmidziy 1/530 no. 526].
Diriwayatkan juga oleh Ahmad 2/22 & 2/32 & 2/135, Abu Daawud no. 1119, Ibnu Abi Syaibah 2/120, ‘Abd bin Humaid dalam Al-Muntakhab 2/15 no. 745, Ibnul-Mundzir dalam Al-Ausath no. 1828, Ad-Daaruquthniy dalam Al-‘Ilal 12/345-346, Ibnu Khuzaimah 3/160 no. 1819, Ibnu Hibbaan 7/32 no. 2792, Al-Bazzaar dalam Al-Bahr 12/225 no. 5936, Ath-Thabaraaniy dalam Al-Ausath 2/334 no. 2150, Al-Haakim 1/291, Ath-Thuusiy dalam Al-Mukhtashar no. 489, Al-Baihaqiy dalam Al-Kubraa 3/236 (3/336) no. 5925, dan dalam Al-Ma’rifah no. 1795, Abu Nu’aim dalam Akhbaar Ashbahaan 2/186, dan Al-Baghawiy dalam Syarhus-Sunnah 4/269 no. 1087; semuanya dari jalan Muhammad bin Ishaaq, dari Naafi’, dari Ibnu ‘Umar, dari Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam.
Dhahir sanad hadits ini adalah hasan. Berikut keterangan perawinya :
1.     Muhammad bin Ishaaq bin Yasaar Al-Madaniy, Abu Bakr/Abu ‘Abdilah Al-Qurasyiy; seorang yang shaduuq, namun sering melakukan tadliis. Termasuk thabaqah ke-5, dan wafat tahun 150 H atau setelahnya. Dipakai oleh Al-Bukhaariy secara mu’allaq, Muslim, Abu Daawud, At-Tirmidziy, An-Nasaa’iy, dan Ibnu Maajah [Taqriibut-Tahdziib, hal. 825 no. 5762].
Dalam riwayat Ahmad, ia telah menyebutkan tashriih penyimakan riwayatnya dari Naafi’.
2.     Naafi’ Abu ‘Abdillah Al-Madaniy maula Ibni ‘Umar; seorang yang tsiqah, tsabat, faqiih, lagi masyhuur.  Termasuk thabaqah ke-3, dan wafat tahun 117 H. Dipakai oleh Al-Bukhaariy, Muslim, Abu Daawud, At-Tirmidziy, An-Nasaa’iy, dan Ibnu Maajah [Taqriibut-Tahdziib, hal. 996 no. 7136].
3.     ‘Abdullah bin ‘Umar bin Al-Khaththaab Al-Qurasyiy Al-‘Adawiy, Abu ‘Abdirrahmaan Al-Makkiy Al-Madaniy; salah seorang shahabat Nabi yang mulia. Termasuk thabaqah ke-1, dan wafat tahun 73 H/74 H. Dipakai oleh Al-Bukhaariy, Muslim, Abu Daawud, At-Tirmidziy, An-Nasaa’iy, dan Ibnu Maajah [Taqriibut-Tahdziib, hal. 528 no. 3514].
Muhammad bin Ishaaq mempunyai mutaba’ah dari :
1.     Yahyaa bin Sa’iid Al-Anshaariy; sebagaimana diriwayatkan oleh Al-Baihaqiy dalam Al-Kubraa 3/237 (3/336) no. 5926 dan dalam Al-Qiraa’ah no. 114 : Telah mengkhabarkan kepada kami Abu ‘ABdillah Al-Haafidh : Telah menceritakan kepada kami Abu Qutaibah Salamah bin Al-Fadhl Al-Aadamiy di Makkah : Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Nashr Ash-Shaaigh. (ح) Dan telah mengkhabarkan kepada kami Abu Zakariyyaa bin Abi Ishaaq : Telah memberitakan Abul-Husain ‘Abdul-Baaqiy bin Qaani’ : Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Nashr bin Manshuur Ash-Shaaigh : Telah menceritakan kepada kami Ahmad bin ‘Umar Al-Wakii’iy : Telah menceritakan kepada kami ‘Abdurrahmaan bin Muhammad Al-Muhaaribiy, dari Yahyaa bin Sa’iid Al-Anshaariy, dari Naafi’, dari Ibnu ‘Umar, ia berkata : Telah bersabda Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam : “…..(al-hadits)…..”.
2.     Abu Ishaaq Asy-Syaibaaniy; sebagaimana diriwayatkan oleh Al-Bazzaar 12/225 no. 5937 : Telah menceritakan kepada kami Ibraahiim bin Haani’ : Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin ‘Abdil-Wahhaab : Telah mengkhabarkan kepada kami Abu Syihaab, dari Abu Ishaaq Asy-Syaibaaniy, dari Naafi’, dari Ibnu ‘Umar secara marfuu’.
Akan tetapi, dua mutaba’ah di atas ma’luul.
Al-Bazzaar rahimahullah berkata :
وَهَذِهِ الأَحَادِيثُ الَّتِي رَوَاهَا أَبُو شِهَابٍ، عَنْ أَبِي إِسْحَاقَ الشَّيْبَانِيِّ، إِنَّمَا هِيَ عِنْدِي عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ إِسْحَاقَ، وَوَهِمَ فِيهَا عِنْدِي ؛ لأَنَّ حَدِيثَ: إِذَا نَعَسَ.. .، وَإِذَا قَامَ مِنْ مَكَانِهِ، لَمْ يَرْوِهُمَا إِلا مُحَمَّدُ بْنُ إِسْحَاقَ، عَنْ نَافِعٍ
“Hadits-hadits ini yang diriwayatkan Abu Syihaab, dari Abu Ishaaq Asy-Syaibaaniy, maka hadits tersebut menurutku hanyalah diriwayatkan oleh Muhammad bin Ishaaq. Ada kekeliruan di dalamnya menurutku, karena hadits : ‘Apabila (salah seorang di antara kalian) mengantuk….., dan apabila ia berdiri dari tempatnya; keduanya tidaklah diriwayatkan kecuali dari jalan Muhammad bin Ishaaq dari Naafi’” [Al-Bahr, 12/225].
Ad-Daaruquthniy rahimahullah berkata :
يَرْوِيهِ أَحْمَدُ بْنُ عُمَرَ الْوَكِيعِيُّ، عَنِ الْمُحَارِبِيُّ، عَنْ يَحْيَى بْنِ سَعِيدٍ، عَنْ نَافِعٍ، عَنِ ابْنِ عُمَرَ. وَلَمْ يُتَابَعْ عَلَيْهِ، وَالْمَحْفُوظُ عَنِ الْمُحَارِبِيُّ عَنِ ابْن إِسْحَاقَ، عَنْ نَافِعٍ، عَنِ ابْنِ عُمَرَ.
وَكَذَلِكَ رَوَاهُ الثَّوْرِيُّ وَغَيْرُهُ، عَنْ مُحَمَّدٍ بنِ إِسْحَاق.
ورُوي عن أَبِي شِهَاب الْحَنَاط، عَنْ أَبِي إِسْحَاق الشَّيْبَانِي، عَنْ نَافِع، عن ابن عمر، وهو وهم.
وَالصَّحِيحُ: عَنْ أَبِي شِهَابٍ، عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ إِسْحَاقَ، عَنْ نَافِعٍ، عَنِ ابْنِ عُمَرَ.  
ومدار الْحَدِيثَ، عَلَى مُحَمَّدِ بْنِ إِسْحَاقَ،
وَرَوَاهُ عَمْرُو بْنُ دِينَارٍ، عَنِ ابْنِ عُمَرَ، مَوْقُوفًا
“Diriwayatkan oleh Ahmad bin ‘Umar Al-Wakii’iy, dari Al-Muhaaribiy, dari Yahyaa bin Sa’iid, dari Naafi’, dari Ibnu ‘Umar. Dan ia tidak mempunyai mutaba’ah. Yang mahfuudh adalah dari Al-Muhaaribiy, dari Ibnu Ishaaq, dari Naafi’, dari Ibnu ‘Umar.
Begitu juga diriwayatkan oleh Ats-Tsauriy dan yang lainnya, dari Muhammad bin Ishaaq.
Dan diriwayatkan juga dari Abu Syihaab Al-Hanaath, dari Abu Ishaaq Asy-Syaibaaniy, dari Naafi’, dari Ibnu ‘Umar; dan itu keliru.
Yang benar adalah : dari Abu Syihaab, dari Muhammad bin Ishaaq, dari Naafi’, dari Ibnu ‘Umar.
Poros hadits ada pada Muhammad bin Ishaaq.
Dan diriwayatkan juga oleh ‘Amru bin Diinaar, dari Ibnu ‘Umar secara mauquuf” [Al-‘Ilal, 12/345 no. 2772].
Riwayat mauquuf yang dimaksudkan oleh Ad-Daaruquthniy adalah :
أَخْبَرَنَا سُفْيَانُ بْنُ عُيَيْنَةَ، عَنْ عَمْرِو بْنِ دِينَارٍ، قَالَ: كَانَ ابْنُ عُمَرَ، يَقُولُ لِلرَّجُلِ: " إِذَا نَعَسَ يَوْمَ الْجُمُعَةِ وَالْإِمَامُ يَخْطُبُ أَنْ يَتَحَوَّلَ مِنْهُ ".
Telah mengkhabarkan kepada kami Sufyaan bin ‘Uyainah, dari ‘Amru bin Diinaar, ia berkata : Ibnu ‘Umar pernah berkata pada seorang laki-laki : “Apabila seseorang mengantuk pada hari Jum’at sedangkan imam waktu itu sedang berkhuthbah, hendaklah ia bergeser dari (tempat duduk)-nya” [Diriwayatkan oleh Asy-Syaafi’iy dalam Al-Umm 1/218; dan darinya diriwayatkan oleh Al-Baihaqiy dalam Al-Kubraa 3/237 (3/337) no. 5927 dan dalam Al-Ma’rifah 2/520].
Sanad riwayat ini shahih. Berikut keterangan perawinya :
1.     Sufyaan bin ‘Uyainah bin Abi ‘Imraan Al-Hilaaliy, Abu Muhammad Al-KuufiyAl-Makkiy; seorang yang tsiqah, haafidh, faqiih, imaam, dan hujjah. Termasuk thabaqah ke-8, lahir tahun 107 H, dan wafat tahun 198 H. Dipakai oleh Al-Bukhaariy, Muslim, Abu Daawud, At-Tirmidziy, An-Nasaa’iy, dan Ibnu Maajah [Taqriibut-Tahdziib, hal. 395 no. 2464].
2.     ‘Amru bin Diinaar Al-Makkiy, Abu Muhammad Al-Atsram Al-Jumahiy; seorang yang tsiqah lagi tsabat. Termasuk thabaqah ke-4, dan wafat tahun 126 H. Dipakai oleh Al-Bukhaariy, Muslim, Abu Daawud, At-Tirmidziy, An-Nasaa’iy, dan Ibnu Maajah [Taqriibut-Tahdziib, hal. 734 no. 5059].
Mengomentari keberadaan riwayat marfuu’ dan mauquuf di atas, Al-Baihaqiy rahimahullah berkata dalam Al-Ma’rifah 2/520 :
قَالَ أَحْمَدُ: وَقَدْ رَوَى مُحَمَّدُ بْنُ إِسْحَاقَ هَذَا الْحَدِيثَ عَنْ نَافِعٍ، عَنِ ابْنِ عُمَرَ مَرْفُوعًا، وَالْمَوْقُوفُ أَصَحُّ
“Ahmad berkata : Telah diriwayatkan oleh Muhammad bin Ishaaq hadits ini dari Naafi’, dari Ibnu ‘Umar secara marfuu’. Dan yang mauquuf lebih shahih” [Al-Ma’rifah 2/520].
Sebelumnya, ‘Aliy bin Al-Madiiniy telah berkata :
لم أجد لابن إسحاق إلا حديثين منكرين: نافع، عن ابن عمر، عن النبي صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : " إذا نعس أحدكم يوم الجمعة " والزهري، عن عروة، عن زيد بن خالد: " إذا مس أحدكم فرجه "
“Aku tidak mendapatkan hadits munkar dari Ibnu Ishaaq kecuali dua hadits : (pertama) Dari Naafi’, dari Ibnu ‘Umar, dari Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam : ‘Apabila salah seorang di antara kalian mengantuk pada hari Jum’at’; dan (kedua) : dari Az-Zuhriy, dari ‘Urwah, dari Zaid bin Khaalid : ‘Apabila salah seorang di antara kalian menyentuh kemaluannya” [Siyaru A’laamin-Nubalaa’, 7/45].
An-Nawawiy rahimahullah berkata :
والصواب انه موقوف كما قاله البيهقى وأما تصحيح الترمذي والحاكم فغير مقبول
“Yang benar, hadits tersebut adalah mauquuf sebagaimana dikatakan Al-Baihaqiy. Adapun tashhiih At-Tirmidziy dan Al-Haakim tidaklah diterima” [Al-Majmuu’, 4/546].
Kesimpulan : Yang mahfuudh dari riwayat Ibnu ‘Umar adalah jalur mauquuf, sedangkan yang jalur marfuu’ adalah tidak shahih (munkar – sebagaimana dikatakan Ibnul-Madiiniy).
Ada syaahid lain dari riwayat marfuu’, yaitu dari jalan Samurah bin Jundab radliyallaahu ‘anhu.
Al-Bazzaar rahimahullah berkata :
حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ الْمُثَنَّى، قَالَ: نا مُحَمَّدُ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ، عَنْ إِسْمَاعِيلَ بْنِ مُسْلِمٍ، عَنِ الْحَسَنِ، عَنْ سَمُرَةَ، رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ، أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: إِذَا نَعَسَ أَحَدُكُمْ يَوْمَ الْجُمُعَةِ ؛ فَلْيَتَحَوَّلْ إِلَى مَكَانِ صَاحِبِهِ وَيَتَحَوَّلْ صَاحِبُهُ إِلَى مَكَانِهِ.
قِيلَ لإِسْمَاعِيلَ: وَالإِمَامُ يَخْطُبُ؟ قَالَ: نَعَمْ
Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Al-Mutsannaa, ia berkata : Telah mengkhabarkan kepada kami Muhammad bin ‘Abdillah, dari Ismaa’iil bin Muslim, dari Al-Hasan, dari Samurah radliyallaahu ‘anhu : Bahwasannya Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam bersabda : “Apabila salah seorang dari kalian mengantuk pada hari Jum’at, hendaklah ia bergeser ke tempat saudaranya dan saudaranya tersebut bergeser ke tempatnya (bertukar tempat)” [Al-Bahr, 10/445 no. 4601].
Diriwayatkan juga oleh Ath-Thabaraaniy dalam Al-Kabiir 7/277 no. 6956 dan Al-Baihaqiy 3/237-238 (3/337) no. 5928; semuanya dari jalan Ismaa’iil bin Muslim, dan selanjutnya seperti riwayat di atas.
Sanad ini lemah atau bahkan sangat lemah terutama karena Ismaa’il bin Muslim Al-Makkiy, seorang yang disepakati kelemahannya.
An-Nasaa’iy berkata : “Matruukul-hadiits, tidak tsiqah”. Ahmad berkata : “Munkarul-hadiits”. Ibnu Ma’iin berkata : “Laisa bi-syai’ (tidak ada apa-apanya)”. Al-Bukhaariy berkata : “Yahyaa, Ibnu Mahdiy, dan Ibnul-Mubaarak meninggalkannya”. Ibnu ‘Adiy berkata : “Haditsnya-haditsnya tidak mahfuudh dari ia riwayatkan dari penduduk Hijaaz dan Bashrah…”. Ibnu Hibbaan berkata : “Ia meriwayatkan riwayat-riwayat munkar dari para perawi terkenal…” [selengkapnya lihat : Tahdziibut-Tahdziib, 1/331-333 no. 598 dan Natsnun-Nabaal hal. 214-216 no. 385].
Al-Hasan mempunyai mutaba’ah dari Sulaimaan bin Samurah; sebagaimana diriwayatkan oleh Al-Bazzaar no. 4605 dan Ath-Thabaraaniy 7/297-298 no. 7003-7004 no. 7003-4004; semuanya dari jalan Ja’far bin Sa’d bin Samurah, ia berkata : Telah berkata kepadaku Khabiib bin Sulaimaan, dari ayahnya (Sulaimaan bin Samurah), dari Samurah bin Jundab secara marfuu’.
Sanad riwayat ini sangat lemah, karena Ja’far bin Sa’d bin Samurah, Khabiib bin Sulaimaan, dan dari ayahnya adalah para perawi majhuul.
Kesimpulan : Riwayat Samurah bin Jundab radliyallaahu ‘anhu ini sangat lemah.
Wallaahu a’lam.

[abul-jauzaa’ – perumahan ciomas permai, ciapus, ciomas, bogor - 07101434/14082013 – 11:30. Tulisan ini sekaligus merevisi status hadits yang saya tuliskan di artikel ini].

Comments

Anonim mengatakan...

mas ustad , mau nanya semoga berkenan menjawab .

mengantuk itu perkara diluar kemampuan kita , untuk sebagian orang yang bekerja diluar kantor apalagi puasa 10 hari terakhir yang malamnya melekan di masjid , bisa tertidur beberapa saat di tengah2 khutbah.

apakah tertidurnya tersebut dapat menghapuskan amal ibadah jumat kita ?



jazakallah khair atas jawabannya.


anang dwicahyo

Unknown mengatakan...

afwan ust.., tentang penggabungan antara niat qadho ramadhan dgn niat syawal sy baru nemu pendapat yg membolehkan.., menurut ust gmn??

http://www.pemkomedan.go.id/info_detail.php?id=83

syukran...