Bacaan Tasyahud ‘Assalaamu ‘alan-Nabiy’


Tanya : Shahihkah bacaan saat tasyahud dengan : ‘as-salaamu ‘alan-nabiy’, bukan dengan ‘as-salaamu’alaika ayyuhan-nabiy...dst. ?. Saya pernah membaca satu tulisan bahwa bacaan ini hanya merupakan anjuran dari Syaikh Al-Albani saja. Terima kasih.
Jawab : Bacaan tersebut bukan buatan Al-Albaaniy, bukan pula semata perintah Asy-Syaikh Al-Albaaniy rahimahullah. Akan tetapi memang ada dalil shahih yang melandasi bacaan tasyahud tersebut sehingga beliau rahimahullah berijtihad merajihkan lafadh tersebut. Dalil-dalil yang dimaksud antara lain :
a.     Hadits/atsar ‘Abdullah bin Mas’uud radliyallaahu ‘anhu.
حَدَّثَنَا أَبُو نُعَيْمٍ، حَدَّثَنَا سَيْفٌ، قَالَ: سَمِعْتُ مُجَاهِدًا، يَقُولُ: حَدَّثَنِي عَبْدُ اللَّهِ بْنُ سَخْبَرَةَ أَبُو مَعْمَرٍ، قَالَ: سَمِعْتُ ابْنَ مَسْعُودٍ، يَقُولُ: " عَلَّمَنِي رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَكَفِّي بَيْنَ كَفَّيْهِ التَّشَهُّدَ، كَمَا يُعَلِّمُنِي السُّورَةَ مِنَ الْقُرْآنِ: التَّحِيَّاتُ لِلَّهِ وَالصَّلَوَاتُ وَالطَّيِّبَاتُ، السَّلَامُ عَلَيْكَ أَيُّهَا النَّبِيُّ وَرَحْمَةُ اللَّهِ وَبَرَكَاتُهُ، السَّلَامُ عَلَيْنَا وَعَلَى عِبَادِ اللَّهِ الصَّالِحِينَ، أَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ وَهُوَ بَيْنَ ظَهْرَانَيْنَا، فَلَمَّا قُبِضَ، قُلْنَا السَّلَامُ "، يَعْنِي عَلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
Telah menceritakan kepada kami Abu Nu’aim : Telah menceritakan kepada kami Saif, ia berkata : Aku mendengar Mujaahid berkata : Telah menceritakan kepadaku ‘Abdullah bin Sakhbarah Abu Ma’mar, ia berkata : Aku mendengar Ibnu Mas’uud berkata : Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam mengajariku tasyahud - dan telapak tanganku berada di dalam genggaman kedua telapak tangan beliau – sebagaimana beliau mengajariku surat dalam Al-Qur’an : ‘At-tahiyyaatu lillaah, wah-shalawaatu wath-thayyibaat, assalaamu’alaika ayyuhan-nabiyyu warahmatullaahi wa barakaatuh, as-salaamu ‘alainaa wa ‘alaa ‘ibaadillaahish-shaalihiin. Asyhadu al-laa ilaaha illallaah wa asyhadu anna Muhammadan ‘abduhu wa rasuuluh (Segala ucapan selamat, shalawat, dan kebaikan adalah bagi Allah. Mudah-mudahan kesejahteraan dilimpahkan kepadamu wahai Nabi beserta rahmat Allah dan barakah-Nya. Mudah-mudahan kesejahteraan dilimpahkan pula kepada kami dan kepada seluruh hamba Allah yang shalih. Aku bersaksi bahwa tidak ada Tuhan yang berhak disembah melainkan Allah, dan aku bersaksi bahwa Muhammad itu adalah hamba-Nya dan utusan-Nya)’. Bacaan itu kami ucapkan ketika beliau masih ada di antara kami. Adapun setelah beliau meninggal, kami mengucapkan : ‘As-salaamu ‘alan-Nabiy (shallallaahu ‘alaihi wa sallam)” [Diriwayatkan oleh Al-Bukhaariy no. 6265].
Diriwayatkan juga oleh Ahmad 1/414 (7/49-50) no. 3935, Ibnu Abi Syaibah dalam Al-Musnad no. 319, Abu Ya’laa no. 5347, Al-Baihaqiy dalam Al-Kubraa 2/138 (2/198-199) no. 2820, Abu ‘Awaanah dalam Al-Mustakhraj no. 2026, Abu Nu’aim dalam Al-Mustakhraj no. 894, dan yang lainnya.
b.     Atsar ‘Abdullah bin ‘Umar radliyallaahu ‘anhumaa.
عَنْ نَافِعٍ، أَنَّ عَبْدَ اللَّهِ بْنَ عُمَرَ كَانَ يَتَشَهَّدُ، فَيَقُولُ: " بِسْمِ اللَّهِ، التَّحِيَّاتُ لِلَّهِ الصَّلَوَاتُ لِلَّهِ الزَّاكِيَاتُ لِلَّهِ، السَّلَامُ عَلَى النَّبِيِّ وَرَحْمَةُ اللَّهِ وَبَرَكَاتُهُ، السَّلَامُ عَلَيْنَا وَعَلَى عِبَادِ اللَّهِ الصَّالِحِينَ، شَهِدْتُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ، شَهِدْتُ أَنَّ مُحَمَّدًا رَسُولُ اللَّهِ "، يَقُولُ: هَذَا فِي الرَّكْعَتَيْنِ الْأُولَيَيْنِ وَيَدْعُو إِذَا قَضَى تَشَهُّدَهُ بِمَا بَدَا لَهُ، فَإِذَا جَلَسَ فِي آخِرِ صَلَاتِهِ، تَشَهَّدَ كَذَلِكَ أَيْضًا. إِلَّا أَنَّهُ يُقَدِّمُ التَّشَهُّدَ ثُمَّ يَدْعُو بِمَا بَدَا لَهُ، فَإِذَا قَضَى تَشَهُّدَهُ وَأَرَادَ أَنْ يُسَلِّمَ، قَالَ: " السَّلَامُ عَلَى النَّبِيِّ وَرَحْمَةُ اللَّهِ وَبَرَكَاتُهُ، السَّلَامُ عَلَيْنَا وَعَلَى عِبَادِ اللَّهِ الصَّالِحِينَ، السَّلَامُ عَلَيْكُمْ " عَنْ يَمِينِهِ ثُمَّ يَرُدُّ عَلَى الْإِمَامِ، فَإِنْ سَلَّمَ عَلَيْهِ أَحَدٌ عَنْ يَسَارِهِ رَدَّ عَلَيْهِ
Dari Naafi’ : Bahwasannya ‘Abdullah bin ‘Umar ketika tasyahhud membaca : “Bismillaah, at-tahiyyaatu lillaah, ash-shalawaatu lillaahiz-zaakiyaatu lillaah. As-salaamu’alan-Nabiy wa rahmatullaahi wa barakaatuh. As-salaamu ‘alainaa wa ‘alaa ‘ibaadillaahish-shaalihiin. Syahidtu an laa ilaaha illallaah, syahidtu anna Muhammadar-rasuulullah (Dengan nama Allah, segala ucapan selamat hanya milik Allah, shalawat yang suci hanya milik Allah. Mudah-mudahan kesejahteraan dilimpahkan kepada Nabi beserta rahmat Allah dan barakah-Nya. Mudah-mudahan kesejahteraan dilimpahkan kepada kami pula dan kepada seluruh hamba Allah yang shalih. Aku bersaksi bahwa tidak ada Tuhan yang berhak disembah melainkan Allah, dan aku bersaksi bahwa Muhammad adalah utusan Allah)’. Ibnu ‘Umar berkata : “Ini dibaca pada dua raka’at pertama”. Ia berdoa apabila telah selesai membaca tasyahud-nya ia berdoa dengan apa yang ia hapal. Apabila ia duduk di akhir shalat, ia membaca tasyahud juga, hanya saja ia mendahulukan tasyahud, kemudian membaca doa dengan doa yang ia hapal. Ketika telah selesai membaca tasyahud dan hendak salam, ia mengucapkan : ‘As-salaamu ‘alan-Nabiy warahmatullaahi wa barakaatuh, as-salaamu ‘alainaa wa ‘alaa ‘ibaadillaahish-shaalihiin (Mudah-mudahan kesejahteraan dilimpahkan kepada Nabi beserta rahmat Allah dan barakah-Nya. Mudah-mudahan kesejahteraan dilimpahkan pula kepada kami dan kepada seluruh hamba Allah yang shalih)”. Lalu ia berkata : “As-salaamu’alaikum” – ke sebelah kanannya. Kemudian ia menjawab salam imam. Apabila ada salah seorang yang mengucapkan salam di sebelah kirinya, maka ia juga membalasnya [Diriwayatkan oleh Maalik dalam Al-Muwaththa’ 1/411-412 no. 214. Dari jalannya Al-Baihaqiy dalam Al-Kubraa 2/142 (2/203-204) no. 2832].
c.      Atsar Ibnuz-Zubair dan Ibnu ‘Abbaas radliyallaahu ‘anhum.
عَنِ ابْنِ جُرَيْجٍ، عَنْ عَطَاءٍ، قَالَ: سَمِعْتُ ابْنَ عَبَّاسٍ، وَابْنَ الزُّبَيْرِ، يَقُولانِ فِي التَّشَهُّدِ فِي الصَّلاةِ: " التَّحِيَّاتُ الْمُبَارَكَاتُ لِلَّهِ، الصَلَوَاتُ الطَّيِّبَاتُ لِلَّهِ، السَّلامُ عَلَى النَّبِيِّ وَرَحْمَةُ اللَّهِ وَبَرَكَاتُهُ، السَّلامُ عَلَيْنَا وَعَلَى عِبَادِ اللَّهِ الصَّالِحِينَ، أَشْهَدُ أَنْ لا إِلَهَ إِلا اللَّهُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ "، قَالَ: " لَقَدْ سَمِعْتُ ابْنَ الزُّبَيْرِ يَقُولُهُنَّ عَلَى الْمِنْبَرِ يُعَلِّمُهُنَّ النَّاسَ "، قَالَ: " وَلَقَدْ سَمِعْتُ ابْنَ عَبَّاسٍ يَقُولُهُنَّ كَذَلِكَ "، قُلْتُ: فَلَمْ يَخْتَلِفْ فِيهَا ابْنُ عَبَّاسٍ وَابْنُ الزُّبَيْرِ؟، قَالَ: " لا "
Dari Ibnu Juraij, dari ‘Athaa’, ia berkata : Aku mendengar Ibnu ‘Abbaas dan Ibnuz-Zubair berkata dalam tasyahud shalatnya : “At-tahiyyaatul-mubaarakaatu lillaah, ash-shalawatuth-thayyibaat lillaah. Assalaamu ‘alan-Nabiy wa rahmatullaahi wa barakaatuh. As-salaamu ‘alainaa wa ‘alaa ‘ibaadillaahish-shaalihiin. Asyhadu an laa ilaaha illallaah, wa asyhadu anna Muhammadan ‘abduhu warasuuluh”. Ia melanjutkan : “Sungguh, aku mendengar Ibnuz-Zubair mengatakannya di atas mimbar mengajarinya kepada orang-orang. Dan sungguh, aku telah mendengar Ibnu ‘Abbaas mengatakannya hal itu juga”. Aku (Ibnu Juraij) berkata : “Ibnu ‘Abbaas dan Ibnuz-Zubair tidak berselisih padanya ?”. Ia (‘Athaa’) menjawab : “Tidak” [Diriwayatkan oleh ‘Abdurrazzaaq no. 3070; shahih].
d.     Atsar ‘Aaisyah radliyallaahu ‘anhaa.
أَخْبَرَنَا أَبُو عَلِيٍّ الْحُسَيْنُ بْنُ أَحْمَدَ بْنِ إِبْرَاهِيمَ بْنِ شَاذَانَ، بِبَغْدَادَ، أنبأ حَمْزَةُ بْنُ مُحَمَّدِ بْنِ الْعَبَّاسِ، ثنا الْعَبَّاسُ الدُّورِيُّ، حَدَّثَنَا حَجَّاجٌ، قَالَ: قَالَ ابْنُ جُرَيْجٍ، أَخْبَرَنِي يَحْيَى بْنُ سَعِيدٍ، قَالَ: سَمِعْتُ الْقَاسِمَ بْنَ مُحَمَّدٍ، يَقُولُ: كَانَتْ عَائِشَةُ تَعَلِّمُنَا التَّشَهُّدَ، وَتُشِيرُ بِيَدِهَا، تَقُولُ: " التَّحِيَّاتُ الطَّيِّبَاتُ الصَّلَوَاتُ الزَّاكِيَّاتُ لِلَّهِ، السَّلامُ عَلَى النَّبِيِّ وَرَحْمَةُ اللَّهِ وَبَرَكَاتُهُ، السَّلامُ عَلَيْنَا وَعَلَى عِبَادِ اللَّهِ الصَّالِحِينَ، أَشْهَدُ أَنْ لا إِلَهَ إِلا اللَّهُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ، ثُمَّ يَدْعُو الإِنْسَانُ لِنَفْسِهِ بَعْدُ "
Telah mengkhabarkan kepada kami Abu ‘Aliy Al-Husain bin Ahmad bin Ibraahiim bin Syaadzaan di Baghdaad : Telah memberitakan Hamzah bin Muhammad bin Al-‘Abbaas : Telah menceritakan kepada kami Al-‘Abbaas Ad-Duuriy : Telah menceritakan kepada kami Hajjaaj, ia berkata : Telah berkata Ibnu Juraij : Telah mengkhabarkan kepadaku Yahyaa bin Sa’iid, ia berkata : Aku mendengar Al-Qaasim bin Muhammad berkata : ‘Aaisyah pernah mengajari kami tasyahud. Ia berisyarat dengan tangannya seraya berkata : ‘At-tahiyyaatuth-thayyibaatush-shalawaatuz-zaakiyaatu lillaah. As-salaamu ‘alan-nabiyyi wa rahmatullaahi wa barakaatuh. As-salaamu ‘alainaa wa ‘alaa ‘ibaadillaahish-shaalihiin. Asyhadu an-laa ilaaha illallaah, wa asyhadu anna Muhammadan ‘abduhu wa rasuuluh’. Kemudian seseorang boleh berdoa bagi dirinya setelahnya” [Diriwayatkan oleh Al-Baihaqiy 2/144 (2/207) no. 2842; shahih. Diriwayatkan juga oleh Ibnu Abi Syaibah no. 3007 dan Ibnu Abil-Fawaaris dalam Al-Fawaaid no. 15].
e.     Atsar ‘Athaa’ bin Abi Rabbaah rahimahullah.
عَنِ ابْنِ جُرَيْجٍ، عَنْ عَطَاءٍ: " أَنَّ أَصْحَابَ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانُوا يُسَلِّمُونَ وَالنَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ حَيٌّ: السَّلامُ عَلَيْكَ أَيُّهَا النَّبِيُّ وَرَحْمَةُ اللَّهِ وَبَرَكَاتُهُ، فَلَمَّا مَاتَ قَالُوا: السَّلامُ عَلَى النَّبِيِّ وَرَحْمَةُ اللَّهِ وَبَرَكَاتُهُ "
Dari Ibnu Juraij, dari ‘Athaa’, ia berkata : Bahwasannya dulu shahabat-shahabat Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam ketika mengucapkan salam sewaktu Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam masih hidup : ‘as-salaamu ‘alaika ayyuhan-nabiyyu wa rahmatullaahi wa barakaatuh’. Namun ketika beliau shallallaahu ‘alaihi wa sallam telah meninggal, mereka berkata : ‘As-salaamu ‘alan-nabiy wa rahmatullaahi wa barakaatuh” [Diriwayatkan oleh ‘Abdurrazzaaq no. 3075; shahih].
Asy-Syaikh Al-Albaaniy rahimahullah berkata :
هذا ؛ والظاهر أن الصحابة رضي الله عنهم لم يصيروا إلى القول : (السلام على النبي) - بلفظ الغَيْبَةِ - إلا بتوقيف من النبي صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ؛ إذ لا مجال للاجتهاد أو القياس في مثل هذا المقام ؛ بل هو عين الابتداع في الدين ، وحاشا الصحابة من ذلك ، لا سيما ابن مسعود رضي الله عنه ، الذي اشتهر من بينهم بشدة محاربته للبدع - مهما كان نوعها –، وقصته في إنكاره على الذين كانوا يذكرون الله مجتمعين ، ويعدون التسبيح والتحميد بالحصى أشهر من أن تذكر ، وهو القائل رضي الله عنه : اتبعوا ولا تبتدعوا ؛ فقد كُفِيْتُم ، عليكم بالأمر العتيق. ولذا كان يأخذ على أصحابه الواو في التشهد . كما رواه الطحاوي (1/157) والبزار في " مسنده " بإسناد صحيح.
فمن كان هذا شأنه من التحري في الاتباع ؛ كيف يعقل أن يتصرف فيما عَلَّمه رسول الله صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إياه من التشهد بدون إذن منه ؟! هذا غير معقول.
أضف إلى ذلك أنه ليس منفرداً بذلك عن الصحابة ؛ بل قد نقل هو نفسه – وهو الثقة العدل - ذلك عن الصحابة بدون خلاف بينهم ، فمن تبعهم على ذلك ؛ فـ { أُوْلَئِكَ عَلَى هُدًى مِّن رَّبِّهِمْ وَأُوْلَئِكَ هُمُ المُفْلِحُونَ}
“Dengan demikian, yang dhahir bahwasannya shahabat radliyallaahu ‘anhu tidak beralih pada ucapan : ‘as-salaamu ‘alan-nabiy’ – dengan lafadh ghaibah – kecuali berdasarkan taufiq dari Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam, karena dalam hal ini tidak ada ruang untuk ijtihaad ataupun qiyaas. Bahkan hal itu (jika tidak didasarkan pada petunjuk Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam) merupakan kebid’ahan dalam agama. Dan sungguh, para shahabat mustahil melakukannya. Lebih khusus Ibnu Mas’uud radliyallaahu ‘anhu yang terkenal di kalangan mereka (para shahabat) bersikap keras dalam menentang kebid’ahan, apapun macamnya. Dan kisahnya dalam mengingkari orang-orang yang berdzikir kepada Allah secara berjama’ah dan menghitung tasbih dan tahmid dengan kerikil, cukup terkenal untuk disebutkan di sini.[1] Dan inilah perkataan Ibnu Mas’uud radliyallaahu ‘anhu : ‘Berittiba’-lah dan jangan berbuat bid’ah, sesungguhnya kalian telah dicukupi (dengan agama ini). Wajib atas kalian berpegang pada perkara yang awal’. Oleh karena itu, ia (Ibnu Mas’uud) mengambil tambahan huruf wawu yang diucapkan shahabatnya dalam tasyahud, sebagaimana diriwayatkan oleh Ath-Thahawiy (1/157) dan Al-Bazzaar[2] dalam Musnad-nya dengan sanad shahih.
Yang seperti ini termasuk sikap berhati-hati dalam ittibaa’. Lantas, bagaimana dapat diterima akal ia (Ibnu Mas’uud) mengubah tasyahud yang diajarkan Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam tanpa izin dari beliau ?. Ini tidak masuk akal.
Ditambah lagi, ia tidak seorang diri dalam pengamalan hal itu di kalangan shahabat. Bahkan ia sendiri telah menukil – dan ia seorang yang tsiqah lagi ‘adil – amalan tersebut dari kalangan shahabat tanpa ada perselisihan di antara mereka. Barangsiapa yang mengikuti mereka, maka : ‘Mereka itulah yang tetap mendapat petunjuk dari Tuhan mereka, dan merekalah orang-orang yang beruntung’ (QS. Al-Baqarah : 5)” [Ashlu Shifaati Shalaatin-Nabiy, hal. 884-885].
Semoga jawaban ini ada manfaatnya.
Wallaahu a’lam.
[abul-jauzaa’ – perumahan ciomas permai, ciapus, ciomas, bogor – 24101434/31082013 – 23:50].




[2]      Riwayatnya adalah :
وَحَدَّثَنَاهُ مُحَمَّدُ بْنُ الْمُثَنَّى، قَالَ: نا مُحَمَّدُ بْنُ فُضَيْلٍ، عَنِ الأَعْمَشِ، عَنْ إِبْرَاهِيمَ، عَنِ الأَسْوَدِ، قَالَ: كَانَ عَبْدُ اللَّهِ يُعَلِّمُنَا التَّشَهُّدَ فِي الصَّلاةِ، فَيَأْخُذُ عَلَيْنَا الأَلِفَ وَالْوَاوَ
Dan telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Al-Mutsannaa, ia berkata : Telah mengkhabarkan kepada kami Muhammad bin Fudlail, dari Al-A’masy, dari Ibraahiim, dari Al-Aswad, ia berkata : “Ibnu Mas’uud mengajari kami tasyahud dalam shalat, dan ia mengambil (tambahan) huruf alif dan wawu dari kami” [Diriwayatkan oleh Al-Bazzaar dalam Musnad-nya no. 1629; shahih].

Comments

Aunur Rofi' Dzilfikar mengatakan...

Barokallahu fiikum ya Ustadz..

terjawab sudah pertanyaan ana yang belum sempat ana tanyakan ke asatidzah saat kajian, dan ana sebelum mendapat jawaban ini lebih cenderung pada bacaan "As-salaamu 'Alan-nabiyyi" karena dapat dicerna dalam hati dibandingkan "As-salaamu 'Alaika"

David Hersya mengatakan...

Assalaamu'alaykum!

Afwan, Ustadz! Ana masih belum faham tentang artikel di atas. Jadi apa kesimpulannya? Ana masih memakai assalaamu'alaika ayyuhan nabiyyu ataw berubah menjadi assalaamu alan nabiyyi atw boleh dipakai semuanya?

Anonim mengatakan...

Ustadz, mohon dibahas maksud "ajn" saat bangkit berdiri dari sujud, duduk di antara 2 sujud dan tasyahud awal. Apakah "ajn" cukup bermakna "bertumpu pada tanah dengan kedua tangan" ataukah "bertumpu pada tanah dengan kedua tangan MENGEPAL".
Semoga Allah memudahkan antum. Baarokalloohu fiik.

-arif-

Zulkurniawan Harahap mengatakan...

Assalamu'alaykum

Buat saudara-saudaraku yang membaca artikel ini kami sarankan anda untuk lebih teliti dan jangan gampang mengambil hadist-hadist dari sini, karena banyak sekali hadist-hadist Shahih yang menjelaskan hal berbeda dari artikel ini.

Dan para Imam Madzhab 4 telah mengajarkan kita untuk tetap membaca tasyahud yang diajarkan oleh BAGINDA NABI shallallahu 'alahi wa salam.

Dan satu hal lagi Ibnu Mas'ud adalah sumber dari Madzhab Imam Hanafi,sedangkan di dalam Madzhab IMam Hanafi tetap membaca tasyahud yang diajarkan oleh Baginda Nabi saw.

Untuk itu janganlah mengambil kesimpulan hanya dari satu dua hadits dan meninggalkan hadits yang lebih shahih lagi.

Kalau anda mengikuti pendapat Abul Jauza ini maka anda TAQLIQ kepada Abul Jauza dan juga gurunya Syekh Al-Bani.

Kalu anda mengikuti Salafush Shaleh, ikutilah pendapat 4 Imam Madzhab

Wallahu 'alam

Pustaka Muslim mengatakan...

Jazakumullahu khairan katsiran Ustadz sangat bermanfaat bagi saya.

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

David,.... kesimpulannya, bacaan shalat itu bukanlah sekedar anjuran dari Asy-Syaikh Al-Albaaniy rahimahullah, akan tetapi ada landasannya sebagaimana telah disebutkan dalilnya dalam artikel.

Adapun lafadh tasyahudnya sendiri, dua-duanya diperbolehkan, baik dengan lafadh assalaamu'alaika ataupun assalaamu 'alan-nabiy.

=====

Arif,... Ibnul-Atsiir rahimahullah berkata saat menyebutkan hadits Ibnu ‘Umar tentang ‘ajn dalam shalat :

أي : يَعْتَمِدُ على يَديه إذا قام، كما يَفْعَلُ الذي يَعْجِنُ الْعَجِينَ.

“Yaitu yaitu bertelekan dengan kedua tangannya jika berdiri sebagaimana yang dilakukan oleh orang yang membuat adonan” [An-Nihaayah, hal. 595; taqdim ‘Aliy Al-Halabiy, Daar Ibnil-Jauziy, Cet. 1/1421. Lihat juga Lisaanul-‘Arab, hal 2829, tahqiq ‘Abdullah bin ‘Aliy Al-Kabiir, dkk.; Daarul-Ma’aarif].

Ibnu Mandhur rahimahullah berkata :

وَالْعاجِنُ مِنَ الرِّجالِ : الْمُعْتَمِدُ عَلَى الأَرْضِ بِجِمْعِهِ إِذَا أَرادَ النُّهُوضَ مِنْ كِبَر أَوْ بُدْنٍ.

“Seseorang yang melakukan ‘ajn adalah seorang yang bertelekan di atas bumi dengan mengepalkan (menggenggam telapak tangannya) saat hendak bangkit baik karena tua maupun gemuk” [Lisaanul-‘Arab, hal. 2829].

======

Zulkurniawan,... memang perlu diteliti. Ilmu itu tidak jumud, dan (asalnya) tidak pula menerima taqlid - kecuali bagi orang yang bodoh. Semoga kita semua bisa mengamalkannya. Not just talking.....

NB : Ilmu tidak terbatas pada 4 madzhab.

Zulkurniawan Harahap mengatakan...

Assalamu'alaykum Ustadz

I'm not just talking. I think you are. Not all of sahih narrations could be used for evidence. It was warned by by Ibrahim al-Nakhai, Ibn Abi Layla, Ibn Mahdi, Malik, and many others.


Kami ingin bertanya selain ANDA dan Syekh Al-Bani siapa yang memberi FATWA bahwa boleh mengganti assalaamu'alaika ataupun assalaamu 'alan-nabiy.

Bukankah kita harus shalat SEPERTI YANG DIAJARKAN OLEH NABI ?

Tunjukkan dimana NABI SAW mengatakan boleh diganti ?

Anda meninggalkan hadits-hadits yang SHAHIH yang diajarkan oleh (a) Ibn Masud, (b) `Umar ibn al-Khattab (Muwatta), jug (c) Abu Musa al-Ash`ari (Muslim, kitab 4Sunan); dan yang lainnya seperti (d) Aisha (Muwatta, al-Tirmidhi) (e) Ibn �Umar (al-Tirmidhi, Abu Dawud), (f) Jabir (al-Tirmidhi, al-Nasai, Ibn Majah), (e) Ibn `Abbas (Muslim dan kitab 4 Sunan)!

Dan ingat murid-murid Senior Ibn Mas'ud meriwayatkan atsar dimana Ibn Masud mengajarkan Tasyahud seperti sekarang : assalaamu'alaika

1. Shaqiq
Meriwayatkan dari Ibnu Masud di dalam kitab Al-Bukhari (4 tempat), Muslim (4 hadits), Nasa'i 4 tempat, Ibn Majah dengan 4 sanad, dan Abu Dawud.

2. AlQama

Juga murid senior Ibn Masud yang juga meriwayatkan bacaan tasyahud assalamu'alayka dari Ibn Masud terdapt di Nasa'i dgn 3 sanad, dan juga Abu Dawud. Da bacaan ini yang diajarkan oleh Alqama kepada murid-muridnya sampai sekarang

3. Al-Aswaid ibn Yazid.

Juga meriwayatkan bacaan yang diajarkan oleh Ibn Mas'ud kepada Beliau yaitu tetap Assalamu'alayka. Terdapat di kitab sunan Nasa'i, Ibn Majah, dan Tirmidzi. Dan Imam Tirmidzi mengatakan : "Dan ini adalah lebih autentic bacaan tasyahud".

4. Abu al-Ahwas 'Awf ibn Malik

Juga meriwayatkan bacaan tasyahud dari Ibn Mas'ud sama yang diamalkan sekarang. Terdapat di dalam kitab 4 sunan.

Dan anda ingat bahwa 4 murid senior Ibn Masu'd itu secara mutawatir mengajarkan kepada murid-muridnya untuk TIDAK MERUBAH bacaan tasyahud.

Dan 4 murid senior Ibn Masud itu lebih senior dari Ibn Sakhbara.

Ibn Sakhbara hanya meriwaytakan 40 hadits dari Ibn Mas'ud. Sedangkan `Alqama (273), al-Aswad (143), Shaqiq (385), Masruq (112), Abu al-Ahwas (162).

Dan Ibn Sakhbara hanya mempunyai satu sanad atas kalimat tasyahud tersebut, sedangkan Tasyahud yang bacaannya assalamu'alayka mempunyai sanad yang banyak seperti di Bukhari sebanyak 4 sanad, Muslim 4 sanad, dan juga terdapat di Muwatta dan 4 sunan.

Abu 'Ubayd al-Qasim ibn Sallam berkata : adalah perbuatan munkar ketika mengganti assalamu'alayka menjadi assalamu karena ini BERTETANGAN dengan yang telah dipraktekkan secara UNIVERSAL oleh Umat Islam, dan apa yang telah DIAJARKAN oleh Abu Bakar dan Umar bin Khattab.

Sumber :

Dr. Gibril Fuad al-Hadad
http://qa.sunnipath.com/issue_view.asp?HD=7&ID=4586&CATE=120

Wallahu 'alam

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

Bukan meninggalkan mas, akan tetapi melihat istidlal-nya. Bagaimana cara memahami riwayat beberapa shahabat (bukan hanya 1 shahabat) yang dibawakan di atas, karena dalam ilmu riwayat, ada namanya mauquf, tapi marfu' hukman. Dan ini ada qarinah-qarinahnya. Nampaknya Anda perlu belajar memahami riwayat ya....

Tentang 'Abdullah bin Sakhbarah, Abu Ma'mar; maka dia ini termasuk di antara ashhaab Ibnu Mas'uud yang tsiqah. Yang menjadi i'tibar adalah keshahihan riwayat. Jika riwayatnya shahih, maka diterima dan dijadikan dalil.

Adapun tulisan Dr. Gibril Fuad yang Anda jadikan referensi(tepatnya Anda taqlidi) itu, maka banyak sekali yang bisa dikomentari. Apa yang menjadi halangan Abu Ma'mar mengetahui apa yang tidak diketahui ashhaab Ibnu Mas'uud yang lain ?. Justru orang yang mengetahui menjadi hujjah bagi orang yang tidak mengetahui sebagaimana maklum dalam ilmu ushul. Jika tidak begitu, mengapa ada pembahasan ziyaadatuts-tsiqah di kalangan ulama hadits?. Riwayat Ibnu Mas'uud yang dibawakan Abu Ma'mar ini menunjukkan bahwa Al-Imaam Al-Bukhaariy menerimanya, karena ia meletakkan dalam kitab Shahih-nya.

Anyway..... sebagaimana yang saya katakan sebelumnya, hadits itu shahih dan dapat dipergunakan sebagai dalil.

Dan ingat, Ibnu Mas'uud dalam lafadh as-salaamu 'alan-nabiy itu tidak sendirian, akan tetapi diikuti oleh beberapa fuqahaa' di kalangan shahabat lainnya seperti : Ibnu 'Abbaas, Ibnu 'Umar, dan istri beliau shallallaahu 'alaihi wa sallam sendiri : 'Aaisyah radliyallaahu 'anhum.

Silakan Anda tidak setuju, karena saya sudah mengetahui jauh-jauh hari adanya pendapat lain yang kontra dengan ini. Ndak masalah. Bahkan ulama Wahabi lain semisal Ibnul-'Utsaimiin rahimahullah tetap merajihkan lafadh as-salaamu 'alaika dengan menegaskan bahwa lafadh as-salaamu'alan-nabiy itu hanya sekedar ijtihad Ibnu Mas'uud saja.

Akan tetapi yang saya tuliskan di atas adalah pendapat yang beredar di kalangan shahabat. Bahkan, yang masyhur di kalangan mereka, sebagaimana dikatakan oleh 'Athaa' bin Abi Rabbaah, salah seorang fuqahaa' di kalangan taabi'iin.

Anonim mengatakan...

Assalamu'alaikum ya ustadz.

kalau saya melihatnya justru ini menunjukkan bagaimana pemahaman para sahabat tentang bid'ah itu, perhatikan perkataan ibnu mas'ud di atas ketika mengajarkan tasyahud .. " Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam mengajariku tasyahud - dan telapak tanganku berada di dalam genggaman kedua telapak tangan beliau – sebagaimana beliau mengajariku surat dalam Al-Qur’an..."

beliau mengatakan ini untuk meyakinkan, lalu adakah perkataan beliau atau sahabat yang lain yang menjelaskan bahwa perubahan bacaan tasyahud itu atas persetujuan nabi? padahal hal ini jelas-jelas bisa berindikasi bid'ah, lalu mengapa mereka tidak meyakinkan bahwa perubahan bacaan itu atas persetujuan nabi? kalau saja ketika mengajarkan doa tasyahud ibnu mas'ud meyakinkan dengan perkataan diatas lalu mengapa beliau tidak melakukannya ketika merubah bacaan tasyahud? padahal hal itu lebih butuh pada penjelasan, apa yang dikatakan syaikh al bani sebatas dugaan saja, tapi pada dasarnya tidak ada satupun sahabat yang menjelaskan bahwa perubahan bacaan itu atas perintah nabi.

jadi sepertinya begitulah para sahabat, mereka tidak memutlakkan setiap sesuatu tanpa dalil adalah bid'ah. utsman bin affan juga membuat adzan jum'at menjadi dua kali.

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

Wa'alaikumus-salaam.

Ya, silakan saja, itu menurut Anda. Apa yang dikatakan oleh Al-Albaaniy itu didahului oleh Ath-Thahawiy rahimahullah.

Saya kira penjelasan di artikel di atas sudah mencukupi. Hukum marfuu' itu tidak selalu dengan lafadh yang dinisbatkan pada Nabi shallallaahu 'alaihi wa sallam. Oleh karena itu, dalam pembahasan ilmu riwayat ada namanya hadits mauquf, tapi marfuu; secara hukum - berdasarkan qarinah yang ada dalam riwayat. Ini sudah mayshur bagi para penuntut ilmu.

Sudah dikatakan di atas bagaimana sikap Ibnu Mas'uud terhadap perubahan tasyahud. Jika ia saja melarang adanya penambahan huruf alif dan wawu yang ia ajarkan kepada para taabi'iin, lantas bagaimana bisa ia malah (dianggap) merubah lafadh tasyahud tanpa izin dari Nabi shallallaahu 'alaihi wa sallam ?.

Anonim mengatakan...

Assalammu'alaikum Wa Rohmatullahi Wa Barokatuh

Sholat Tarawih Berjama'ah, Pembukuan Al-Qur'an, Adzan Jum'at 2 kali adalah diantara tuduhan yang ditujukan kepada Sahabat telah berbuat bid'ah.

Ketahuilah bahwa Sunnah Sahabat telah mendapat jaminan Nabi:

قَدْ تَرَكْتُكُمْ عَلَى الْبَيْضَاءِ لَيْلُهَا كَنَهَارِهَا لَا يَزِيغُ عَنْهَا بَعْدِي إِلَّا هَالِكٌ وَمَنْ يَعِشْ مِنْكُمْ فَسَيَرَى اخْتِلَافًا كَثِيرًا فَعَلَيْكُمْ بِمَا عَرَفْتُمْ مِنْ سُنَّتِي وَسُنَّةِ الْخُلَفَاءِ الرَّاشِدِينَ الْمَهْدِيِّينَ وَعَلَيْكُمْ بِالطَّاعَةِ وَإِنْ عَبْدًا حَبَشِيًّا عَضُّوا عَلَيْهَا بِالنَّوَاجِذِ فَإِنَّمَا الْمُؤْمِنُ كَالْجَمَلِ الْأَنِفِ حَيْثُمَا انْقِيدَ انْقَادَ

"Sungguh saya telah meninggalkan kalian (yakni para sahabat) di atas jalan yang putih bersih, siang dan malamnya sama terangnya. Siapa saja yang menyimpang darinya (dari jalan putih bersih yang para sahabat berada di atasnya), pasti (ia) binasa. Barangsiapa yang hidup sepeninggalku, ia pasti melihat perselisihan yang amat banyak. Hendaklah kalian tetap memegang teguh sunnahku yang kalian ketahui dan sunnah Khulafaur Rasyidin (yakni para sahabat) yang berada di atas petunjuk. Hendaklah kalian selalu patuh dan taat, meskipun diperintah oleh seorang budak Habasyi. Peganglah erat-erat. Sesungguhnya seorang mukmin itu laksana unta yang jinak. Apabila diarahkan (kepada kebaikan), ia pasti menurut" Musnad Imam Ahmad, IV/126-127

Sementara bid'ah kita siapa yang jamin ?

Semoga dapat menjadi renungan bagi yang gemar bid'ah.

Wassalam,
Abu Ridho

Anonim mengatakan...

Abu ridho.
Larangan berbuat bid'ah itu umum, tidak ada pengecualian. Jadi anda memaknai hadits di atas sebagai pembolehan khulafa ar rosyidin melakukan bid'ah? Lalu mengapa sahabat ibnu mas'ud pernah mengingkari perbuatan usman bin affan yang menyempurnakan sholat di mina?

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

Riwayat itu sama sekali bukan sebagai dalil pembolehan al-khulafaaur-raasyiduun berbuat bid'ah. Itu adalah ijtihad 'Utsmaan dan kemudian disepakati oleh para shahabat lainnya. Ada alasannya dan pertimbangannya. Para ulama sudah banyak menjelaskan.

Adapun pengingkaran Ibnu Mas'uud kepada 'Utsmaan, maka itu sebagaimana pengingkaran sebagian shahabat terhadap sebagian lainnya dalam kasus-kasus yang lain. Ini perbedaan ijtihad dan sisi pandang. Ada yang lemah, ada pula yang kuat.