Waktu Dimulainya Takbir ‘Iedul-Fithri



Para ulama berbeda pendapat dalam permasalahan ini.
Pendapat pertama mengatakan bahwa takbir dimulai saat ketika tenggelamnya matahari di hari terakhir bulan Ramadlaan dan terlihatnya hilaal bulan Syawaal.
Dalil yang mereka pakai antara lain firman Allah ta’ala :
وَلِتُكْمِلُوا الْعِدَّةَ وَلِتُكَبِّرُوا اللَّهَ عَلَى مَا هَدَاكُمْ وَلَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ
“Dan hendaklah kamu mencukupkan bilangannya dan hendaklah kamu mengagungkan Allah atas petunjuk-Nya yang diberikan kepadamu, supaya kamu bersyukur” [QS. Al-Baqarah : 185].

Sisi pendalilannya : Penyebutan takbir dalam ayat tersebut merupakan tartib setelah orang-orang menyempurnakan puasa bulan Ramadlaan. Puasa bulan Ramadlaan berakhir dengan terbenamnya matahari (di hari terakhir bulan Ramadlaan), sehingga otomatis setelah itu disyari’atkan untuk bertakbir.
Asy-Syaafi’iy rahimahullah berkata tentang ayat di atas :
سمعت من أرضى من أهل العلم بالقرآن يقول : لتكملوا عدة صوم شهر رمضان وتكبروا الله عند إكماله على ما هداكم، وإكماله مغيب الشمس من آخر يوم من أيام شهر رمضان
“Aku telah dari mendengar orang yang aku ridlai dari kalangan orang yang berilmu tentang Al-Qur’an berkata : ‘Dan hendaklah kamu mencukupkan bilangan puasa bulan Ramadlaan. Dan hendaklah kamu mengagungkan Allah (bertakbir) dalam hal penyempurnaannya, atas petunjuk-Nya yang diberikan kepadamu. Dan penyempurnaannya adalah terbenamnya matahari pada hari terakhir bulan Ramadlaan” [Al-Umm, 2/486 - dikutip juga oleh Al-Baihaqiy, 3/278].
Di lain tempat ia juga berkata :
يكبر الناس في الفطر، حين تغيب الشمس ليلة الفطر، فرادى وجماعة، في كل حال حتى يخرج الإمام لصلاة العيد، ثم يقطعون التكبير
“Orang-orang bertakbir pada ‘Iedul-Fithri, ketika terbenamnya matahari pada malam ‘Iedul-Fithri, secara sendiri-sendiri ataupun berjama’ah, pada setiap keadaan hingga imam keluar untuk mengerjakan shalat ‘Ied. Kemudian mereka menghentikan takbiir” [Al-Umm, 2/519].
Ibnu Haani’ rahimahullah berkata :
قلت: فترى أن يكبر من ساعة الإفطار من المغرب؟ قال: كان ابن عمر يكبر إذا صلى العشاء
“Aku bertanya : ‘Apakah engkau berpandangan untuk bertakbir dari saat berbuka pada waktu maghrib ?’. Ahmad menjawab : ‘Adalah Ibnu ‘Umar bertakbir apabila selesai shalat ‘Isyaa’” [Masaail Ibni Haani’ li-Ahmad bin Hanbal, 1/94 no. 472].
Inilah pendapat masyhuur madzhab Hanaabilah [Al-Inshaaf, 2/434].
Catatan : Setahu saya, tidak ada riwayat dari Ibnu ‘Umar radliyallaahu ‘annhumaa yang menyatakan ia bertakbir setelah shalat ‘Isyaa’. Ada satu riwayat yang menyatakan ia bertakbir pada waktu malam, namun statusnya adalah munkar (lihat penjelasannya di bawah).
Ibnu Hazm rahimahullah :
والتكبير ليلة عيد الفطر فرض، وهو في ليلة عيد الاضحى حسن، قال تعالى وقد ذكر صوم رمضان: (ولتكملوا العدة ولتكبروا الله على ما هداكم) فبإكمال عدة صوم رمضان وجب التكبير
“Takbir pada waktu malam ‘Iedul-Fithri adalah wajib, dan takbir pada malam ‘Iedul-Adlhaa adalah baik. Allah ta’ala berfirman menyebutkan puasa Ramadlaan : ‘Dan hendaklah kamu mencukupkan bilangannya dan hendaklah kamu mengagungkan Allah atas petunjuk-Nya yang diberikan kepadamu’ (QS. Al-Baqarah : 185). Maka dengan sempurnanya bilangan puasa Ramadlaan, wajib untuk bertakbir...” [Al-Muhallaa, 5/89].
حدثني المثني قال، حدثنا سويد بن نصر قال، أخبرنا ابن المبارك، عن داود بن قيس، قال: سمعت زيد بن أسلم يقول:"ولتكبروا الله على ما هداكم"، قال: إذا رأى الهلال، فالتكبيرُ من حين يَرى الهلال حتى ينصرف الإمام، في الطريق والمسجد، إلا أنه إذا حضر الإمامُ كفّ فلا يكبرِّ إلا بتكبيره.
Telah menceritakan kepadaku Al-Mutsannaa, ia berkata : Telah menceritakan kepada kami Suwaid bin Nashr, ia berkata : Telah mengkhabarkan kepada kami Ibnul-Mubaarak, dari Daawud bin Qais, ia berkata : Aku mendengar Zaid bin Aslam berkata : “Firman Allah : ‘dan hendaklah kamu mengagungkan Allah atas petunjuk-Nya yang diberikan kepadamu’ (QS. Al-Baqarah : 185), yaitu apabila seseorang melihat hilaal, maka takbir dilakukan dari ketika ia melihat hilaal hingga imam berpaling (selesai). Takbir dikumandang di jalan dan di masjid, kecuali jika imam telah hadir, maka berhenti. Janganlah ia bertakbir kecuali dengan takbirnya” [Diriwayatkan oleh Ath-Thabariy, 3/478-479 no. 2901].
Riwayat ini lemah dikarenakan Al-Mutsannaa, syaikh Ath-Thabariy, seorang yang majhuul haal.[1]
حدثني يونس قال، أخبرنا ابن وهب قال، قال ابن زيد: كان ابن عباس يقول: حقٌّ على المسلمين إذا نظروا إلى هلال شوال أن يكبرِّوا الله حتى يفرغوا من عيدهم، لأن الله تعالى ذكره يقول:"ولتكملوا العدة ولتكبروا الله على ما هداكم".
Telah menceritakan kepadaku Yuunus, ia berkata : Telah mengkhabarkan kepada kami Ibnu Wahb, ia berkata : Telah berkata Ibnu Zaid : Ibnu ‘Abbaas pernah berkata : “Hak bagi kaum muslimin apabila mereka melihat hilaal bulan Syawaal adalah bertakbir kepada Allah hingga mereka menyelesaikan ‘Ied mereka, karena Allah ta’ala berfirman : ‘Dan hendaklah kamu mencukupkan bilangannya dan hendaklah kamu mengagungkan Allah atas petunjuk-Nya yang diberikan kepadamu’ (QS. Al-Baqarah : 185)” [Diriwayatkan oleh Ath-Thabariy, 3/479 no. 2903].
Sanad riwayat ini lemah atau mungkin sangat lemah karena ‘Abdurrahmaan bin Zaid bin Aslam, ia seorang yang lemah menurut kesepakatan ulama (sebagaimana dikatakan Ibnul-Jauziy).[2] Juga karena adanya keterputusan (inqitha’) antara dirinya dengan Ibnu ‘Abbaas radliyallaahu ‘anhumaa.
أخبرنا إبراهيم قال حدثني صالح بن محمد بن زائدة أنه سمع ابن المسيب وعروة بن الزبير وأبا سلمة وأبا بكر بن عبد الرحمن يكبرون ليلة الفطر في المسجد يجهرون بالتكبير
Telah mengkhabarkan kepada kami Ibraahiim (bin Muhammad), ia berkata : Telah menceritakan kepadaku Shaalih bin Muhammad bin Zaaidah : Bahwasannya ia mendengar Sa’iid bin Al-Musayyib, ‘Urwah bin Az-Zubair, Abu Salamah, Abu Bakr bin ‘Abdirrahmaan bertakbir pada malam ‘Iedul-Fithri di masjid, dimana mereka mengeraskan takbirnya itu [Diriwayatkan oleh Asy-Syaafi’iy dalam Al-Umm, 2/486-487 no. 495].
Sanad riwayat d atas sangat lemah, karena Ibraahiim bin Muhammad (bin Abi Yahyaa Al-Aslamiy), seorang yang matruuk.
 أخبرنا أبو بكر بن الحارث الفقيه الأصبهاني أنبأ أبو محمد بن حيان ثنا ابن أبي عاصم ثنا ابن مصفى حدثني يحيى بن سعيد العطار ثقة عن ابن شهاب عن عبيد الله بن عمر عن نافع عن بن عمر أنه كان يكبر ليلة الفطر حتى يغدو إلى المصلى
Telah mengkhabarkan kepada kami Abu Bakr bin Al-Haarits Al-Faqiih Al-Ashbahaaniy : Telah memberitakan Abu Muhammad bin Hayyaan : Telah menceritakan kepada kami Ibnu Abi ‘Aashim : Telah menceritakan kepada kami Ibnu Mushaffaa : Telah menceritakan kepadaku Yahyaa bin Sa’iid Al-‘Aththaar, seorang yang tsiqah, dari Ibnu Syihaab, dari ‘Ubaidullah bin ‘Umar, dari Naafi’, dari Ibnu ‘Umar : Bahwasannya ia bertakbir pada malam ‘Iedul-Fithri hingga pagi hari saat ia keluar menuju tanah lapang [Diriwayatkan oleh Al-Baihaqiy, 3/278-279].
Yahyaa bin Sa’iid adalah seorang yang lemah, dimana ia meriwayatkan hadits-hadits munkar sebagaimana dikatakan Ibnu Ma’iin dan As-Saajiy. Riwayat ini bertentangan dengan riwayat-riwayat Ibnu ‘Umar lain yang tidak menyebutkan lafadh : ‘malam hari’, sehingga tambahan ini munkar. Setelah menyebutkan riwayat ini Al-Baihaqiy berkata : ‘Penyebutan waktu malam dalam riwayat tersebut ghariib”.
Pendapat kedua, dan ia adalah pendapat jumhur ulama, mengatakan bahwa takbir ‘Iedul-Fithri dilakukan pada pagi hari ketika keluar menuju tanah lapang untuk menunaikan shalat. An-Nawawiy rahimahullah berkata :
قال جمهور العلماء لا يكبر ليلة العيد إنما يكبر عند الغدو إلى صلاة العيد، حكاه ابن المنذر عن أكثر العلماء
“Jumhur ulama mengatakan tidak ada takbir pada malam ‘Ied. Bertakbir hanya dilakukan ketika keluar di pagi hari menuju shalat ‘Ied. Ibnul-Mundzir menghikayatkannya dari kebanyakan ulama” [Al-Majmuu’, 5/48].
Ibnul-Mundzir rahimahullah berkata :
فأما سائر الأخبار عن الأوائل دالة على أنهم كانوا يكبرون يوم الفطر إذا غدوا إلى الصلاة، فممن كان يفعل ذلك ابن عمر، وروي عن علي بن أبي طالب وأبي أمامة الباهلي وأبي رهم وناس من أصحاب النبي صلى الله عليه وسلم.. وفعل ذلك إبراهيم النخعي وسعيد بن جبير وعبد الرحمن بن أبي ليلى وأبو الزناد وهو قول عمر بن عبد العزيز وأبان بن عثمان وأبي بكر بن محمد والحكم وحماد ومالك بن أنس وبه قال أحمد بن حنبل وإسحاق وأبو ثور
“Adapun seluruh riwayat dari awal menunjukkan bahwasannya mereka bertakbir pada hari ‘Iedul-Fithri apabila keluar di pagi hari menuju shalat. Dan yang termasuk orang yang melakukannya adalah Ibnu ‘Umar. Dan diriwayatkan hal itu dari ‘Aliy bin Abi Thaalib, Abu Umaamah Al-Baahiliy, Abu Rahm, dan sekelompok orang dari shahabat Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam.... Dan hal itu juga dilakukan oleh Ibraahiim An-Nakha’iy, Sa’iid bin Jubair, ‘Abdurrahmaan bin Abi Lailaa, Abuz-Zinaad, dan ia adalah pendapat ‘Umar bin ‘Abdil-‘Aziiz, Abaan bin ‘Utsmaan, Abu Bakr bin Muhammad, Al-Hakam, Hammaad, Maalik bin Anas, serta dengannya Ahmad bin Hanbal, Ishaaq, dan Abu Tsaur berpendapat” [Al-Ausath, 4/249].
Catatan : Tidak semua penisbatan riwayat Ibnul-Mundzir dari kalangan salaf di atas berkualitas shahih.
Dalil yang mereka pakai adalah :
حَدَّثَنَا يَزِيدُ بْنُ هَارُونَ ، عَنِ ابْنِ أَبِي ذِئْبٍ ، عَنِ الزُّهْرِيِّ : " أَنّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ يَخْرُجُ يَوْمَ الْفِطْرِ ، فَيُكَبِّرُ حَتَّى يَأْتِيَ الْمُصَلَّى ، وَحَتَّى يَقْضِيَ الصَّلَاةَ ، فَإِذَا قَضَى الصَّلَاةَ قَطَعَ التَّكْبِيرَ".
Telah menceritakan kepada kami Yaziid bin Haaruun, dari Ibnu Abi Dzi’b, dari Az-Zuhriy : Bahwasannya Rasulullah shalallaahu ‘alaihi wa sallam keluar (dari rumah beliau) pada hari ‘Iedul-Fithri, maka beliau bertakbir hingga tiba di tanah lapang, dan hingga ditunaikannya shalat. Apabila shalat telah selesai, beliau menghentikan takbir [Diriwayatkan oleh Ibnu Abi Syaibah 2/164; sanadnya shahih, akan tetapi mursal].[3]
Diriwayatkan pula oleh ‘Abdullah bin Ahmad dalam Al-‘Ilal (no. 2376), yang kemudian berkata :
قَالَ أَبِي : هَذَا حَدِيثٌ مُنْكَرٌ , ثُمَّ قَالَ : دَخَلَ شُعْبَةُ عَلَى ابْنِ أَبِي ذِئْبٍ فَنَهَاهُ أَنْ يُحَدِّثَ بِهِ , وَقَالَ : لَا تُحَدِّثْ بِهَذَا ، وَأَنْكَرَهُ شُعْبَةُ
“Ayahku (Ahmad bin Hanbal) berkata : ‘Ini adalah hadits munkar’. Kemudian ia berkata : ‘Syu’bah masuk menemui Ibnu Abi Dzi’b, lalu ia melarangnya untuk meriwayatkan hadits tersebut. Ia (Syu’bah) berkata : ‘Janganlah engkau meriwayatkan hadits ini’. Syu’bah mengingkari hadits tersebut” [selesai].
Penghukuman Ahmad ini perlu untuk dikritisi, karena ia muncul dengan sebab pengingkaran Syu’bah terhadap riwayat tersebut. Dan Syu’bah sendiri tidak menjelaskan sebab mengapa ia melarang Ibnu Abi Dzi’b meriwayatkan hadits tersebut. Ibnu Abi Dzi’b adalah seorang yang tsiqah, faqiih, lagi mempunyai keutamaan dimana Al-Bukhaariy dan Muslim mengambil riwayatnya yang berasal dari Az-Zuhriy dalam kitab Shahiih mereka.
Riwayat mursal ini dikuatkan oleh :
أخبرنا أبو طاهر نا أبو بكر نا أحمد بن علي بن وهب ثنا عمي ثنا عبد الله بن عمر عن نافع عن عبد الله بن عمر أن رسول الله صلى الله عليه وسلم كان يخرج في العيدين مع الفضل بن عباس وعبد الله بن عباس والعباس وعلي وجعفر والحسن والحسين وأسامة بن زيد وزيد بن حارثة وأيمن بن أم أيمن رافعا صوته بالتهليل والتكبير فيأخذ طريق الحدادين حتى يأتي المصلى فإذا فرغ رجع على الحذائين حتى يأتي منزله
Telah mengkhabarkan kepada kami Abu Thaahir : Telah mengkhabarkan kepada kami Abu bakr : Telah mengkhabarkan kepada kami Ahmad bin ‘Aliy bin Wahb : Telah menceritakan kepada kami pamanku : Telah menceritakan kepada kami ‘Abdullah bin ‘Umar, dari Naafi’, dri ‘Abdullah bin ‘Umar : Bahwasannya Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam keluar untuk shalat ‘Ied bersama Al-Fadhl bin ‘Abbaas, ‘Abdullah bin ‘Abbaas, Al-‘Abbaas, ‘Aliy, Ja’far, Al-Hasan, Al-Husain, Usaamah bin Zaid, Zaid bin Haaritsah, dan Aiman bin Ummu Aiman mengeraskan suaranya dengan tahliil dan takbiir. Mereka mengambil satu jalan hingga sampai di tanah lapang. Ketika telah selesai, beliau mengambil jalan lain hingga sampai di rumah beliau” [Diriwayatkan oleh Ibnu Khuzaimah no. 1431].
Sanad hadits ini lemah karena kelemahan dalam faktor hapalan Ahmad bin ‘Aliy bin Wahb[4] dan ‘Abdullah bin ‘Umar. Namun ia bisa digunakan sebagai i’tibar.
Oleh karena itu, sanad riwayat ini hasan lighairihi. Dishahihkan pula oleh Al-Albaaniy dalam Ash-Shahiihah 1/329-331 no. 171.
Riwayat di atas dikuatkan juga oleh riwayat berikut :
حدثنا عمر بن حفص قال حدثنا أبي عن عاصم عن حفصة عن أم عطية قالت كنا نؤمر أن نخرج يوم العيد حتى نخرج البكر من خدرها حتى نخرج الحيض فيكن خلف الناس فيكبرن بتكبيرهم ويدعون بدعائهم يرجون بركة ذلك اليوم وطهرته
Telah menceritakan kepada kami ‘Umar bin Hafsh, ia berkata : Telah menceritakan kepada kami ayahku, dari ‘Aashim, dari Hafshah, dari Ummu ‘Athiyyah, ia berkata : “Kami diperintahkan untuk keluar pada hari ’Ied, hingga kami pun mengeluarkan wanita-wanita gadis dari tempat pingitannya dan para wanita haidl untuk ditempatkan di belakang orang-orang. Maka mereka pun bertakbir mengikuti takbir kaum laki-laki dan berdoa mengikuti doa kaum laki-laki. Mereka mengharapkan barakah dan kesucian pada hari itu” [Diriwayatkan oleh Al-Bukhari no. 971].
Sisi pendalilannya : Takbir yang dilakukan adalah pada saat orang-orang keluar menuju shalat ‘Ied di tanah lapang di pagi hari.
حدثنا عبد الله بن جعفر بن يحيى أبنا معن عن مالك عن نافع عن ابن عمر : أنه كان يكبر إذا غدا إلى المصلى يوم العيد
Telah menceritakan kepada kami ‘Abdullah bin Ja’far bin Yahyaa : Telah memberitakan kepada kami Ma’n, dari Maalik, dari Naafi’, dari Ibnu ‘Umar : Bahwasannya ia bertakbir apabila pergi di waktu pagi menuju tanah lapang pada hari ‘Ied [Diriwayatkan oleh Al-Firyaabiy dalam Ahkaamul-‘Iedain, hal. 110 no. 39; sanadnya shahih].
Sebagaimana diketahui, Ibnu ‘Umar radliyallaahu ‘anhu adalah salah seorang shahabat yang sangat besar semangat ittiba’-nya kepada Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam.
حدثني صفوان بن صالح ثنا الوليد قال : سألتُ الأوزاعي ومالك بن أنس عن إظهار التكبير في العيدين، قالا : نعم، كان عبد الله بن عمر يظهره في يوم الفطر حتى يخرج الإمام
Telah menceritakan kepadku Shafwaan bin Shalih : Telah menceritakan kepada kami Al-Waliid, ia berkata : Aku pernah bertanya kepada Al-Auzaa’iy dan Maalik bin Anas tentang mengeraskan takbir pada waktu ‘Iedain ?”. Mereka berdua menjawab : “Ya, dulu ‘Abdullah bin ‘Umar mengeraskannya pada hari ‘Iedul-Fithri hingga imam keluar (untuk mengimami)” [Diriwayatkan oleh Al-Firyaabiy dalam Ahkaamul-‘Iedain, hal. 111 no. 41; sanadnya shahih].
Sahnuun rahimahullah berkata :
وقال مالك والتكبير إذا خرج لصلاة العيدين يكبر حين يخرج إلى المصلى
“Dan berkata Maalik : ‘Dan takbir adalah apabila seseorang keluar menuju shalat ‘Iedain, ia bertakbir ketika keluar hingga sampai di tanah lapang” [Al-Mudawwanah, 1/167].
حدثنا أبو همام ثنا عبد الله - يعني ابن المبارك - قال : أخبرني ابن أبي ذئب قال : سألت ابن شهاب عن تكبير ليلة الفطر، فقال : التكبيريوم الفطر، وترك ليلة الفطر
Telah menceritakan kepada kami Abu Hamaam : Telah menceritakan kepada kami ‘Abdullah – yaitu Ibnul-Mubaarak - , ia berkata : Telah mengkhabarkan kepadaku Ibnu Abi Dzi’b, ia berkata : Aku pernah bertanya kepada Ibnu Syihaab (Az-Zuhriy) tentang takbir pada malam ‘Iedul-Fithri, lalu ia menjawab : “Takbir itu dilakukan pada hari ‘Iedul-Fithri”. Dan ia meninggalkan (takbir) pada malam ‘Iedul-Fithri [Diriwayatkan oleh Al-Firyaabiy dalam Ahkaamul-‘Iedain, hal. 117 no. 58; sanadnya shahih].
حدثنا تميم بن المنتصر أبنا يزيد أبنا ابن أبي ذئب، عن الزهري، قال : كان الناس يكبرون من حين يخرجون من بيوتهم حتى يأتوا المصلى، حتى يخرج الإمام، فإذا خرج الإمام سكتوا، فإذا كبر كبروا
Telah menceritakan kepada kami Tamiim bin Al-Muntashir : Telah memberitakan kepada kami Yaziid : Telah memberitakan kepada kami Ibnu Abi Dzi’b, dari Az-Zuhriy, ia berkata : “Orang-orang biasa bertakbir dimulai semenjak mereka keluar dari rumah-rumah mereka hingga sampai di tanah lapang, hingga imam keluar (memimpin shalat). Apabila imam telah keluar, mereka diam. Apabila ia bertakbir, mereka pun bertakbir” [Diriwayatkan oleh Al-Firyaabiy dalam Ahkaamul-‘Iedain, hal. 117 no. 59; sanadnya shahih. Diriwayatkan pula oleh Ibnu Abi Syaibah 2/165 dari jalan Yaziid].
‘Orang-orang’ yang dimaksudkan oleh Az-Zuhriy adalah sebagian tabi’iin dan shahabat yang semasa dengannya.
حدثنا أبو همام حدثني ابن وهب أخبرني إبراهيم بن نشيط قال : رأيت بكير بن الأشج يفعل ذلك
Telah menceritakan kepada kami Abu Hamaam : Telah menceritakan kepadaku Ibnu Wahb : Telah mengkhabarkan kepadaku Ibraahiim bin Nasyiith, ia berkata : “Aku pernah melihat Bukair bin Al-Asyaj melakukannya (yaitu : mengeraskan takbir pada pagri saat ‘Iedul-Fithri hingga imam keluar – Abul-Jauzaa’)” [Diriwayatkan oleh Al-Firyaabiy dalam Ahkaamul-‘Iedain, hal. 116 no. 54; sanadnya shahih].
Bukair bin ‘Abdillah bin Al-Asyaj, seorang ulama generasi tabi’iin (thabaqah ke-5, wafat tahun 120 H); tsiqah.
Setelah membawakan riwayat marfuu’ Ibnu ‘Umar tentang sifat takbir di pagi hari ‘Iedul-Fithri, Al-Haakim rahimahullah berkata :
وهذه سنة تداولها أئمة أهل الحديث وصحت به الرواية عن عبد الله بن عمر وغيره من الصحابة
“Inilah sunnah yang dilakukan para imam Ahlul-Hadiits. Dan telah shahih riwayat tersebut dari ‘Abdullah bin ‘Umar dan yang lainnya dari kalangan shahabat” [Al-Mustadrak, 1/297-298].
Tarjih
Pendapat yang raajih adalah pendapat kedua (jumhur ulama), karena ada riwayat marfu’ dari Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam yang sifat takbir beliau ketika ‘Iedul-Fithri. Dan itulah yang dilakukan para shahabat dan tabi’iin. Adapun pendalilan pendapat pertama dengan QS. Al-Baqarah : 185, yang alasan bahwa takbir di situ dilakukan setelah sempurnanya puasa, maka itu tidak benar sebagaimana dikatakan oleh An-Nawawiy rahimahullah :
وهذا الاستدلال لا يصح إلا على مذهب من يقول أن الواو تقتضي الترتيب وهو مذهب باطل , وعلى هذا المذهب الباطل لا يلزم من ترتيبها الفور
Istidlaal ini tidak benar kecuali bagi madzhab yang mengatakan bahwa huruf wawu menunjukkan makna tartib, dan ia adalah madzhab baathil” [Al-Majmuu’, 5/32].
Hal yang sama dikatakan oleh Ibnu Turkumaaniy [lihat : catatan kaki As-Sunan Al-Kubraa, 3/393 versi cetak, tahqiq : Muhammad ‘Abdil-Qaadir ‘Athaa].
Sampai di sini saja yang bisa dituliskan. Semoga ada manfaatnya.
Wallaahu a’lam bish-shawwaab.
[abul-jauzaa’ – 1 Syawal 1432 H – perumahan ciomas permai, ciapus, ciomas, bogor].


[1]      Yang mahfuudh dari riwayat Zaid bin Aslam rahimahullah adalah :
حدثنا أبي ثنا سهل بن عثمان ثنا ابن المبارك عن داود بن قيس عن زيد بن أسلم في قوله {ولتكبروا الله على ما هداكم} قال: التكبير يوم الفطر
Telah menceritakan kepada kami ayahku : Telah menceritakan kepada kami Sahl bin ‘Utsmaan : Telah menceritakan kepada kami Ibnul-Mubaarak, dari Daawud bin Qais, dari Zaid bin Aslam tentang firman Allah ta’ala : ‘dan hendaklah kamu mengagungkan Allah atas petunjuk-Nya yang diberikan kepadamu’ (QS. Al-Baqarah : 185), ia berkata : “Takbiir pada hari ‘Iedul-Fithri” [Diriwayatkan oleh Ibnu Abi Haatim dalam Tafsiir-nya, 1/344; sanadnya shahih].
[2]      Bahkan Ibnu Ma’iin berkata berkata : “Haditsnya tidak ada apa-apanya”. Ibnu Sa’d berkata : “Sangat lemah”. As-Saajiy berkata : “Munkarul-hadiits”. Al-Haakim dan Abu Nu’aim berkata : “Ia meriwayatkan dari ayahnya hadits-hadits palsu” [Tahdziibut-Tahdziib, 6/177-179 no. 361].
[3]      Ada riwayat maushul dengan menyebutkan perantara Ibnu ‘Umar setelah Az-Zuhriy, sebagaimana diriwayatkan oleh Ad-Daaruquthniy no. 1714, Al-Haakim 1/297-298, dan Al-Baihaqiy 3/279. Akan tetapi riwayat ini lemah.
[4]      Yang benar namanya adalah : Ahmad bin ‘Abdirrahmaan bin Wahb bin Muslim Al-Qurasyiy.

Comments

abul wafaa' mengatakan...

ust, afwan di picture posting antum yg ini, terdapat perkataan 'mohon maaf lahir dan batin', sebetulnya ana menunggu pembahasan antum mengenai ini, yaitu mengkhususkan minta maaf ketika 'ied fithri.
Karena saya melihat pembahasan di sini : http://muslim.or.id/fiqh-dan-muamalah/menyingkap-keabsahan-halal-bihalal.html

perbuatan tersebut sepertinya tidak tepat dilakukan di momen 'ied.

mohon pencerahannya ust?

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

Meminta maaf untuk menghalalkan kesalahan tidak tergantung pada waktu tertentu. Yang masyru', ia segera minta penghalalan kepada saudaranya jika merasa bersalah, tidak perlu menunggu Ramadlaan atau Syawal. Seandainya ada pengkhususan bahwa minta maaf di hari 'Ied itu disyari'atkan atau afdlal, maka jadilah ia bid'ah.

Akan tetapi, memanfaatkan moment Syawal untuk saling bermaafan bukanlah hal yang terlarang, sependek pengetahuan saya. Apalagi, bagi sebagian orang, moment Lebaran adalah moment saling bertemu dan berkumpul (pulang kampung), sehingga dijadikan moment untuk bersilaturahmi dan memafkan satu dengan yang lainnya. Dan bagi sebagian orang di masyarakat kita, bulan Syawal ('Iedul-Fithri) ini ia menjadi 'lebih mudah untuk memaafkan' dan membuka diri dibandingkan waktu-waktu lain.

wallaahu ta'ala a'lam.

Anonim mengatakan...

afwan ustadz OOT, request tulisan yang terkait dengan pelatihan shalat khusyu'nya Abu Sangkan, boleh/tidaknya ustadz...

jazakallah khairan sebelumnya

Anonim mengatakan...

ust gmn mnjaawab prtanyaan ini:

Sahabat, aku mau tanya,
Sbg muslimah kan d.larang membuka aurat kta trmasuk rambut, lalu, jka misal.a kta mau wudlu & tempat tidak memungkinkan untuk membuka jilbab kta, lalu apa sah jika hanya diusap krudungnya??

syukran jawabanx ust...., :)

Anonim mengatakan...

tlg beri komentar atas artikel ini ust...

http://kenapatakutbidah.wordpress.com/2011/05/26/99/

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

@Anonim 2 September,....

Sah, silakan baca : Bolehkah Seorang Wanita Mengusap Kerudungnya Ketika Berwudlu ?.

wallaahu a'lam

Anonim mengatakan...

ust.., ada pertanyaan gini:
----------
assalamualaikum,,afwan,sy mw tnya mngenai arah kiblat sholat,sprti yg sdh umum Qta kn sholat mnghdap ke barat,yg dtjukn ke masjidil harram,mslhnya skrg sy sdng brda di luar negeri,sy sdh tw arah utara timur barat dn selatan,yg jd mslh sy sdng bkrja ditempt bkn org muslim,klo ingn sholat jdinya scra smbunyi2,krna tkt kthuan dn dilrng untk sholat,dn yg jd mslh lg tmpt yg sy gnkn sholt adlh dkmr sy yg smpit dn klopun bsa sholat di ats dipan,itupun mnghdap selatan utara,dlm keadaan darurat sprti itu adkh makfunya??? krna mski mnghdp sltan atopun utara,hati tetap trtuju pda yg kuasa,,,mhon pencerahannya,,,,syukron
--------
jawabx gimana ust... :((

mohon jawaban dr ust.., barakallahu fiikum...

Rohis Facebook mengatakan...

ust..., malam seribu bulan ini makna kias atau makna yg hakiki..,

mksdx kias seribu bulan adalah angka yg terbanyak pd saat itu (zaman Nabi)

mksdx hakiki seribu bulan adalah yg sering kita dgr dimimbar2 seribu bulan = 80 atau 83...???

penafsiran mana yg betul ust..,

jazakallahu khoiran...

EHEND mengatakan...

ASSALAMU ALAYKUM ustadz abu jauzaa ana sering diinfokan JT ATAU JAMA`AH TABLIQ HADITS INI TOLONG DIJELASKAN ADA GAK HADITSNYA :Jamaah Tabligh
ISLAM BANGKIT DARI INDIA Daripada Saidina Tsauban r.hu menceritakan bahawa Nabi SAW bersabda :
“Akan muncul dua kumpulan dari umatku yang kedua-duanya dipelihara Allah dari neraka; satu kumpulan yang berjihad/berdakwah di India dan satu kumpulan lagi yang akan bersama Nabi Isa bin Maryam as."
Ahmad [Musnad 5/278 no.22759],

al-Bukhari [Tarikh al-Kabir Tarjamah Abd al-A'la bin 'Adiy al-Bahrani], al-Nasai [al-Mujtaba' no.3175] Tiada komen, al-Tabarani [Mu'jam al-Awsath 7/23-24] Komen: Tidak diriwayatkan (La Yurwa) hadis ini dari Tsauban melainkan dengan sanad ini. Tafarrud padanya al-Zubaidi, Ibn 'Adiy [al-Kaamil 2/161], al-Haitsami [Majma'uz Zawaaid no.9452] Komen al-Albani [Sahih al-Jami' no.4012,Silsilah as-Sahihah no.1934] Sahih, al-Arnaouth [Tahqiq Musnad Ahmad 37/81 no.22396] Komen(ringkasan) : Hadis hasan dan sanad ini dhaif kerana Baqiyyah bin al-Walid,Rijal yang lain tsiqah kecuali Abu Bakr bin al-Walid al-Zubaidi majhul halnya, Imam As-Suyuti menghasankan hadith ini,lihat Kitab Tanzilul Isa Ibnu Maryam.TOLONG DIBANTU USTADZ YA? KARNA HADITS INI MENYEBAR DI FB DAN BAYAN MEREKA
WA SALAM
abu nail

EHEND mengatakan...

ASSALAMU ALAYKUM, USTADZ ABU JAUZAA ana sering lihat para jamaah tabliq/JT MEMBAWA HADITS INI BETUL GAK INI ADA HADITSNYA
(Jamaah Tabligh
ISLAM BANGKIT DARI INDIA Daripada Saidina Tsauban r.hu menceritakan bahawa Nabi SAW bersabda :
“Akan muncul dua kumpulan dari umatku yang kedua-duanya dipelihara Allah dari neraka; satu kumpulan yang berjihad/berdakwah di India dan satu kumpulan lagi yang akan bersama Nabi Isa bin Maryam as."
Ahmad [Musnad 5/278 no.22759],

al-Bukhari [Tarikh al-Kabir Tarjamah Abd al-A'la bin 'Adiy al-Bahrani], al-Nasai [al-Mujtaba' no.3175] Tiada komen, al-Tabarani [Mu'jam al-Awsath 7/23-24] Komen: Tidak diriwayatkan (La Yurwa) hadis ini dari Tsauban melainkan dengan sanad ini. Tafarrud padanya al-Zubaidi, Ibn 'Adiy [al-Kaamil 2/161], al-Haitsami [Majma'uz Zawaaid no.9452] Komen al-Albani [Sahih al-Jami' no.4012,Silsilah as-Sahihah no.1934] Sahih, al-Arnaouth [Tahqiq Musnad Ahmad 37/81 no.22396] Komen(ringkasan) : Hadis hasan dan sanad ini dhaif kerana Baqiyyah bin al-Walid,Rijal yang lain tsiqah kecuali Abu Bakr bin al-Walid al-Zubaidi majhul halnya, Imam As-Suyuti menghasankan hadith ini,lihat Kitab Tanzilul Isa Ibnu Maryam.) MEREKA SEMANGAT SEKALI BERDALIL DGN INI TUK TUK MEMBENARKAN DAKWAH MEREKA...TOLONG DISYARAH USTADZ
WASSALAM
abu abdillah

fahruljawi mengatakan...

Abu Al-Jauzaa' : berkata...

Meminta maaf untuk menghalalkan kesalahan tidak tergantung pada waktu tertentu. Yang masyru', ia segera minta penghalalan kepada saudaranya jika merasa bersalah, tidak perlu menunggu Ramadlaan atau Syawal. Seandainya ada pengkhususan bahwa minta maaf di hari 'Ied itu disyari'atkan atau afdlal, maka jadilah ia bid'ah.

Akan tetapi, memanfaatkan moment Syawal untuk saling bermaafan bukanlah hal yang terlarang, sependek pengetahuan saya. Apalagi, bagi sebagian orang, moment Lebaran adalah moment saling bertemu dan berkumpul (pulang kampung), sehingga dijadikan moment untuk bersilaturahmi dan memafkan satu dengan yang lainnya. Dan bagi sebagian orang di masyarakat kita, bulan Syawal ('Iedul-Fithri) ini ia menjadi 'lebih mudah untuk memaafkan' dan membuka diri dibandingkan waktu-waktu lain.

wallaahu ta'ala a'lam.

1 September 2011 00:11

Fahrul says: sebaiknya abul jauzaa mengoreksi kembali pendapat Akan tetapi, memanfaatkan moment Syawal untuk saling bermaafan bukanlah hal yang terlarang, sependek pengetahuan saya. Bukankah para ulama menyatakan pengkhususan maaf di hari raya atau waktu tertentu termasuk bid`ah,bukankah orang islam haram membuat bid`ah?! Tolong dikoreksi ya ustadz

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

Coba teliti kembali komentar saya yang antum kutip. Bukankah di situ saya juga menegaskan akan bid'ahnya 'pengkhususan' ?.

fahruljawi mengatakan...

Maaf ana memang gak membaca semuanya,cuma dengan antum memasang gambar Selamat Idul Fitri Mohon Maaf Lahir dan Batin itu juga membuat orang awam melestarikannya. Sehingga menurut ana sama saja itu melestarikan kebodohan orang awam. Bukankah Rasulullah menyuruh tak memberitahukan siapa2 kepada Muaz Bin Jabal soal La illahaillah bisa memasukkan kita surga supaya semua orang tak malas beramal shaleh.

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

Dari komentar antum nampaknya antum terlalu terburu-buru dalam bersikap dan mengambil kesimpulan terhadap orang yang menyelisihi antum.....

Adapun masalah yang antum singgung, maka hal ini sebagaimana permasalahan kultum shalat tarawih (coba baca di sini). Ada kondisi boleh dan tidak boleh.

Tidaklah setiap orang yang mengucapkan permohonan maaf di hari 'Ied itu termasuk orang yang bodoh; sebagaimana juga tidak setiap orang yang tidak mengucapkannya termasuk orang yang pintar. Bisa jadi kedua-duanya hanyalah sekedar ikut-ikutan saja. Namun saya yakin, jika antum meninggalkan hal itu, maka termasuk orang yang meninggalkannya berdasarkan ilmu.....

Apapun itu, saya sangat-sangat menghargai sikap yang antum ambil. Jazaakallaahu khairan atas komentarnya.

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

@Ehend,.... hadits itu dihasankan (lighairihi) oleh Al-Arna'uth dkk. rahimahullah. Akan tetapi hadits bersama artinya adalah sebagai berikut :

عصابتان من أمتي أحرزهم الله من النار عصابة تغزو الهند وعصابة تكون مع عيسى بن مريم عليه السلام

"Ada dua golongan dari umatku yang Allah jaga mereka dari neraka. Satu golongan yang mereka memerangi India, dan satu golongan bersama 'Isaa bin Maryaam 'alaihis-salaam" [Diriwayatkan oleh Ahmad 5/278].

Idem dengan Tsaubaan, Abu Hurairah pun meriwayatkan demikian :

وَعَدَنَا رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم غَزْوَةَ الْهِنْدِ، فَإِنْ أَدْرَكْتُهَا أُنْفِقْ فِيهَا نَفْسِي وَمَالِي، فَإِنْ أُقْتَلْ كُنْتُ مِنْ أَفْضَلِ الشُّهَدَاءِ، وَإِنْ أَرْجِعْ فَأَنَا أَبُو هُرَيْرَةَ الْمُحَرَّرُ

Rasulullah shallallaahu 'alaihi wa sallam menjanjikan kepada kami tentang peperangan di negeri India. Apabila aku mendapatinya, aku akan menginfakkan jiwaku dan hartaku padanya.....dst. [Diriwayatkan oleh An-Nasaa'iy dan lainnya].

Jadi, itu hadits menerangkan tentang peperangan atau penaklukan negeri India.

wallaahu a'lam.

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

Rohis Facebook, hakiki.

wallaahu a'lam.