Jangan Lakukan Itu, Kecuali Al-Faatihah, karena Tidak Sah Shalat Bagi Orang yang Tidak Membaca Al-Faatihah


Al-Imaam Abu Daawud rahimahullah berkata :
حدثنا عبد الله بن محمد النفيلي، ثنا محمد بن سلمة، عن محمد بن إسحاق، عن مكحول، عن محمود بن الربيع، عن عبادة بن الصامت قال : كنا خلف رسول اللّه صلى الله عليه وسلم في صلاة الفجر، فقرأ رسول اللّه صلى الله عليه وسلم فثقلت عليه القراءة، فلما فرغ قال: "لعلكم تقرءون خلف إمامكم" قلنا: نعم هذّاً يارسول اللّه، قال: "لاتفعلوا إلا بفاتحة الكتاب فإِنه لا صلاة لمن لم يقرأ بها".
Telah menceritakan kepada kami ‘Abdullah bin Muhammad An-Nufailiy : Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Salamah, dari Muhammad bin Ishaaq, dari Mak-huul, dari Mahmuud bin Ar-Rabii’, dari ‘Ubaadah bin Ash-Shaamit, ia berkata : Kami pernah bermakmum di belakang Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam pada shalat Shubuh. Lalu Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam membaca yang kemudian beliau terasa berat dalam bacaannya. Setelah selesai, beliau bersabda : “Barangkali di antara kalian ada yang membaca di belakang imam kalian ?”. Kami (para shahabat) menjawab : “Benar, dengan cepat-cepat wahai Rasulullah”. Beliau bersabda : “Jangan lakukan itu kecuali Al-Faatihah, karena tidak sah shalat bagi orang yang tidak membaca Al-Faatihah” [As-Sunan no. 823].

Keterangan perawi :
a.      ‘Abdullah bin Muhammad bin ‘Aliy bin Nufail Al-Qadlaa’iy, Abu Ja’far An-Nufauliy; seorang yang tsiqah lagi haafidh (w. 234 H). Dipakai Al-Bukhaariy dalam Shahih-nya [Taqriibut-Tahdziib, hal. 543 no. 3619].
b.      Muhammad bin Salamah bin ‘Abdillah Al-Baahiliy, Abu ‘Abdillah Al-Harraaniy; seorang yang tsiqah (w. 191 H). Dipakai Muslim dalam Shahih-nya [idem hal. 849 no. 5959].
c.      Muhammad bin Ishaaq bin Yasaar Al-Madaniy, Abu Bakr/Abu ‘Abdilah Al-Qurasyiy; seorang yang shaduuq, namun sering melakukan tadliis (w. 150 H). Dipakai Muslim dalam Shahih-nya [idem, hal. 825 no. 5762].
d.      Mak-huul Asy-Syaamiy, Abu ‘Abdillah Ad-Dimasyqiy Al-Faqiih; seorang yang tsiqah lagi faiqiih, namun banyak melakukan irsaal (w. 100 H). Dipakai Muslim dalam Shahih-nya [idem, hal. 969 no. 6923]. Ibnu Hajar memasukkannya dalam jajaran mudallis tingkatan ketiga dalam Thabaqaatul-Mudallisiin no. 108. Namun tadliis yang dimaksud di sini adalah irsal. Abu Haatim pernah bertanya kepada Abu Mus-hir : “Apakah Mak-huul mendengar riwayat dari salah seorang di antara shahabat Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam ?”. Ia menjawab : “Tidak shahih menurut pengetahuanku, kecuali riwayatnya dari Anas bin Maalik” [Jaami’ut-Tahshiil hal. 285 no. 796].
e.      Mahmuud bin Ar-Rabii’ bin Suraaqah bin ‘Amru bin Zaid bin ‘Abdah Al-Anshaariy Al-Khazraajiy, Abu Nu’aim/Abu Muhammad Al-Madaniy radliyallaahu ‘anhu; salah seorang shahabat Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam (w. 99 H dalam usia 93 tahun). Dipakai Al-Bukhaariy dan Muslim dalam Shahih-nya [idem, hal. no. ].
Diriwayatkan juga oleh Ahmad 5/313 dan Al-Baihaqiy dalam Al-Qiraa-atu Khalfal-Imaam no. 112 dari jalan Muhammad bin Salamah, dari Muhammad bin Ishaaq, dari Mak-huul, dari Mahmuud bin Ar-Rabii’, dari ‘Ubaadah bin Ash-Shaamit radliyallaahu ‘anhu secara marfuu’.
Sanad hadits ini lemah karena ‘an’anah Muhammad bin Ishaaq dan kekhawatiran adanya inqitha’ antara Mak-huul dengan Mahmuud.
Diriwayatkan juga oleh Ibnu Abi Syaibah 1/373-374, Ahmad 5/316 & 5/322 & , Al-Bukhaariy dalam Al-Qiraa’ah no. 64 & 257-258, At-Tirmidziy no. 311, Al-Bazzaar dalam Al-Musnad 7/146-147 no. 2701-2703, Ibnul-Jaaruud 1/271-272 no. 321, Ibnu Khuzaimah no. 1581, Asy-Syaasyiy dalam Al-Musnad no. 1280, Ibnu Hibbaan no. 1785 & 1792 & 1848, Ath-Thabaraaniy dalam Ash-Shaghiir 1/384 no. 643, Ad-Daaruquthniy no. 1213-1216, Al-Haakim 1/238, Al-Baihaqiy dalam Al-Kubraa 2/164 & Al-Qiraa-atu Khalfal-Imaam no. 108-114, Al-Baghawiy dalam Syarhus-Sunnah no. 606; dari beberapa jalan, dari Muhammad bin Ishaaq : Telah menceritakan kepadaku Mak-huul, dari Mahmuud bin Ar-Rabii’ Al-Anshaariy, dari ‘Ubaadah bin Ash-Shaamit secara marfuu’.
[Tashriih periwayatan Ibnu Ishaaq dari Mak-huul terdapat pada riwayat Ahmad 5/322, Ibnu Khuzaimah no. 1581, Ibnu Hibbaan no. 1785, Ad-Daaruquthniy no. 1216, dan Al-Baihaqiy dalam Al-Qiraa’ah no. 113-114].
Muhammad bin Ishaaq dalam periwayatan dari Mak-huul, mempunyai mutaba’ah dari :
1.      Sa’iid bin ‘Abdil-‘Aziiz.
Diriwayatkan juga oleh Ath-Thabaraaniy dalam Musnad Asy-Syaamiyyiin no. 296 & 3626 : Telah menceritakan kepada kami ‘Abduus Diizawaih Ar-Raaziy : Telah menceritakan kepada kami Al-Waliid bin ‘Utbah : Telah menceritakan kepada kami Al-Waliid – yaitu Ibnu Muslim - , dari Sa’iid bin ‘Abdil-‘Aziiz, dari Mak-huul, dari Mahmuud bin Ar-Rabii’, dari ‘Ubaadah, dari Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam.
Sanad hadits ini lemah. ‘Abduus bin Diizawaih Ar-Raaziy adalah majhuul haal [Irsyaadul-Qaadliywa d-Daaniy, hal. 402-403 no. 624]. Juga karena ‘an’anah Al-Waliid bin Muslim, sedangkan ia seorang mudallis [Thabaqaatul-Mudallisiin hal. 136 no. 127], dan inqithaa’ antara Mak-huul dan Mahmuud. Adapun Sa’iid bin ‘Abdil-‘Aziiz, meskipun ia seorang yang tsiqah lagi imam, namun ia berubah hapalannya di akhir umurnya [Al-Ightibaath, hal. 136-138 no. 42].
Diriwayatkan juga oleh Ath-Thabaraaniy dalam Musnad Asy-Syaamiyyiin no. 300, Ad-Daaruquthniy no. 1218, Al-Baihaqiy dalam Al-Kubraa 2/165 dan dalam Al-Qiraa’ah no. 125 dari jalan Sa’iid bin ‘Abdil-‘Aziiz, dari Mak-huul, dari Mahmuud bin Ar-Rabii’ atau Labiid, dari Abu Nu’aim, dari ‘Ubaadah.
Dalam sanad ini ada keraguan penyebutan antara Mahmuud bin Ar-Rabii’ dan Labiid. Juga, ada tambahan perawi Abu Nu’aim antaranya dengan ‘Ubaadah bin Ash-Shaamit.
2.      Al-‘Alaa’ bin Al-Haarits.
Diriwayatkan juga oleh Al-Baihaqiy dalam Al-Qiraa-ah no. 115 : Telah mengkhabarkan kepada kami Abu ‘Abdillah Al-Haafidh : Telah memberitakan kepada kami Abu ‘Aliy Al-Husain bin ‘Aliy Al-Haafidh : Telah mengkhabarkan kepada kami Ahmad bin ‘Umair Ad-Dimasyqiy : Telah mengkhabarkan kepada kami Muusaa bin Sahl Ar-Ramliy : Telah mengkhabarkan kepada kami Muhammad bin Abis-Sariy : Telah mengkhabarkan kepada kami Yahyaa bin Hassaan : Telah mengkhabarkan kepada kami Yahyaa bin Hamzah, dari Al-‘Alaa’ bin Al-Haarits, dari Mak-huul, dari Mahmud bin Ar-Rabii’, dari ‘Ubaadah bin Ash-Shaamit, ia berkata : Aku mendengar Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam bersabda :
لا صلاة لمن لم يقرأ بفاتحة الكتاب إمام وغير إمام
“Tidak ada shalat bagi orang yang tidak membaca Al-Faatihah, baik imam ataupun selain imam (makmum)”.
Sanad hadits ini lemah karena Al-‘Alaa’ bin Al-Haarits; ia seorang tsiqah lagi faqiih, namun berubah akalnya/hapalannya di akhir usianya [Al-Ightibaath biman Rumiya bil-Ikhtilaath, hal. 260-261 no. 74]. Di sini tidak diketahui apakah Yahyaa bin Hamzah mengambil riwayatnya sebelum atau sesudah berubah. Juga inqithaa’ antara Mak-huul dengan Mahmuud bin Ar-Rabii’.
Selain meriwayatkan dari jalan Mahmuud bin Ar-Rabii’, Mak-huul juga meriwayatkan dari jalan Naafi’ bin Mahmuud bin Ar-Rabii’.
Diriwayatkan juga oleh Asy-Syaasyiy no. 1279 : Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ishaaq : Telah mengkhabarkan kepada kami Muhammad bin ‘Umar : Telah mengkhabarkan kepada kami Usaamah bin Zaid, ia mendengar Mak-huul berkata : Telah mengkhabarkan kepada kami Naafi’ bin Mahmuud bin Ar-Rabii’, dari ayahnya, dari ‘Ubaadah bin Ash-Shaamit secara marfuu’.
Sanad hadits ini sangat lemah karena Muhammad bin ‘Umar. Ia adalah Al-Waaqidiy, seorang yang matruk [Taqriibut-Tahdziib, hal. 882 no. 6215].
Diriwayatkan oleh Al-Bukhaariy dalam Al-Qiraa’ah no. 65 dan dalam Khalqu Af’aalil-‘Ibaad no. 526, Abu Daawud no. 824, Ath-Thabaraaniy dalam Musnad Asy-Syamiyyiin no. 1187 & 3625, Ad-Daaruquthniy no. 1217 & 1220, Al-Baihaqiy dalam Al-Kubraa 2/164-165 dan dalam Al-Qiraa’ah no. 120-122; dari jalan Zaid bin Waaqid, dari Mak-huul, dari Naafi’ bin Mahmuud bin Ar-Rabii’, dari ‘Ubaadah bin Ash-Shaamit secara marfuu’.
Zaid bin Waaqid seorang yang tsiqah [idem, hal. 356 no. 2171]. Naafi’ bin Mahmuud bin Ar-Rabii’ dikatakan oleh Ibnu Hajar seorang yang mastuur, namun Ad-Daaruquthniy saat membawakan hadits tersebut berkata : “Sanad hadits ini hasan, semua perawinya tsiqaat”. Begitu juga Al-Baihaqiy berkata : “Sanadnya shahih dan para perawinya tsiqaat”. Ini menunjukkan pentsiqahan mereka atas Naafi’ bin Mahmuud. Wallaahu a’lam.
Zaid mempunyai mutaba’ah dari Yaziid bin Yaziid bin Jaabir, sebagaimana diriwayatkan oleh Al-Baihaqiy dalam Al-Qiraa’ah no. 123 : Telah mengkhabarkan kepada kami Muhammad bin ‘Abdillah Al-Haafidh : Telah mengkhabarkan kepada kami Abu ‘Aliy Al-Husain bin ‘Aliy Al-Haafidh : Telah menceritakan kepada kami Ahmad bin ‘Umair bin Yuusuf Ad-Dimasyqiy : Telah mengkhabarkan kepada kami ‘Ubaidullah bin Sa’iid bin Katsiir bin ‘Ufair : Telah menceritakan kepadaku ayahku : Telah menceritakan kepadaku Ibraahiim bin Abi Yahyaa, dari Yaziid bin Yaziid bin Jaabir, dari Mak-huul, dari Naafi’ bin Mahmuud, dari ‘Ubaadah bin Ash-Shaamit, bahwasannya ia mendengar Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam bersabda :
لا يقرأن أحدكم مع الإمام إلا بأم القرآن
“Janganlah salah seorang di antara kalian membaca bersamaan dengan imam kecuali Al-Faatihah”.
Diriwayatkan juga oleh Ath-Thabaraaniy dalam Musnad Asy-Syaamiyyiin no. 291 & 2234 : Telah menceritakan kepada kami Huwait bin Ahmad bin Hakiim Ad-Dimasyqiy : Telah menceritakan kepada kami Sulaimaan bin ‘Abdirrahmaan : Telah menceritakan kepada kami Abu Khulaid ‘Utbah bin Hammaad : Telah menceritakan kpada kami Sa’iid bin ‘Abdil-‘Aziiz, dari Mak-huul, dari ‘Ubaadah bin Nusay, dari ‘Ubaadah bin Ash-Shaamit secara marfuu’ :
من صلى خلف الإمام فليقرأ بفاتحة الكتاب
“Barangsiapa yng shalat di belakang imam, hendaklah ia membaca Al-Faatihah”.
[sanadnya dla’iif].
Sanad hadits ini lemah (dla’iif). Huwait seorang yang majhuul haal [Irsyaadul-Qaadliy wad-Daaniy, hal. 298-299 no. 433]. Sa’iid bin ‘Abdil-‘Aziiz, telah lewat pembicaraan tentangnya.
Diriwayatkan juga oleh Abu Daawud no. 825 dan Al-Baihaqiy dalam Al-Qiraa’ah no. 126-127 dari beberapa jalan, dari Mak-huul, dari ‘Ubaadah bin Ash-Shaamit secara marfu’.
Sanad hadits ini lemah, karena inqitha’ (keterputusan) antara Mak-huul dan ‘Ubaadah.
Beberapa jalan periwayatan Mak-huul inilah yang dianggap sebagian ulama sebagai idlthirab dari Mak-huul. Namun anggapan ini tidak benar, sebab ada beberapa jalan lain selain Mak-huul yang menguatkannya.
Mak-huul dalam periwayatan dari Mahmuud bin Ar-Rabii’, mempunyai mutaba’ah dari ‘Abdullah bin ‘Amru bin Al-Haarits.
Diriwayatkan oleh Ad-Daaruquthniy no. 1222, Al-Haakim 1/238-239, dan Al-Baihaqiy dalam Al-Qiraa’ah no. 116-118 dari jalan ‘Abdullah bin ‘Amru bin ‘Al-Haarits, dari Mahmuud bin Ar-Rabii’ Al-Anshaariy, dari ‘Ubaadah bin Ash-Shaamit secara marfuu’.
Dalam sanad Ad-Daaruquthniy no. 1222, Al-Haakim 1/239-239 dan Al-Baihaqiy no. 117-118 terdapat Ishaaq bin ‘Abdillah bin Abi Farwah, seorang yang matruuk [idem, hal. 130 no. 371]. Adapun ‘Abdullah bin ‘Amru bin Al-Haarits adalah majhuul [idem, hal. 529 no. 3521].
Diriwayatkan juga oleh Al-Bukhaariy dalam Khalqu Af’aalil-‘Ibaad 2/270 no. 556 dan dalam Al-Qiraa’ah no. 65, An-Nasaa’iy no. 920, Ad-Daaruquthniy no. 1220, Al-Baihaqiy dalam Al-Kubraa 2/165-166 dan dalam Al-Qiraa’ah no. 120-121, dari jalan Haraam bin Hakiim; dan Ad-Daaruquthniy no. 1221 dari jalan ‘Utsmaan bin Abi Saudah; keduanya dari Naafi’ bin Mahmuud bin Ar-Rabii’, dari ‘Ubaadah secara marfuu’.
Haraam bin Hakiim dan ‘Utsmaan bin Abi Saudah adalah dua orang yang tsiqah [idem, hal. 227 no. 1172 dan hal. 663 no. 4509]. Dalam riwayat Ad-Daaruquthniy dan Al-Baihaqiy (Al-Qira’ah no. 121), Naafi bin Mahmuud membawakan tashrih penyimakan riwayatnya dari ‘Ubaadah bin Ash-Shaamit.
Ad-Daaruquthniy saat membawakan hadits no. 1220 dalam Sunan-nya berkata : “Sanad hadits ini hasan, para perawinya tsiqaat. Dan diriwayatkan juga oleh Yahyaa Al-Babluttiy dari Shadaqah (bin Khaalid), dari Zaid bin Waaqid, dari ‘Utsmaan bin Abi Saudah, dari Naafi’ bin Mahmuud” [As-Sunan, 2/101].
Diriwayatkan oleh Al-Bukhaariy dalam Al-Qiraa’ah no. 66 dari jalan ‘Amru bin Syu’aib, dari ayahnya, dari ‘Ubaadah bin Ash-Shaamit.
Syu’aib bin Muhammad bin ‘Abdillah bin ‘Amru tidak pernah mendengar riwayat dari ‘Ubaadah.
Diriwayatkan juga oleh Abu Nu’aim dalam Al-Hilyah 9/322 dan Al-Baihaqiy dalam Al-Qiraa’ah no. 129 & 131; dari jalan Rajaa’ bin Haiwah, dari ‘Ubaadah.
Sanadnya munqathi’, karena Rajaa’ tidak pernah mendengar dari ‘Ubaadah.
‘Ubaadah bin Ash-Shaamit mempunyai syawaahid, yang salah satunya hadits berikut :
حدثنا عبد الرزاق ثنا سفيان عن خالد الحذاء عن أبي قلابة عن محمد بن أبي عائشة عن رجل من أصحاب النبي صلى الله عليه وسلم قال قال النبي صلى الله عليه وسلم : لعلكم تقرءون والإمام يقرأ مرتين أو ثلاثا قالوا يا رسول الله انا لنفعل قال فلا تفعلوا الا ان يقرأ أحدكم بفاتحة الكتاب
Telah menceritakan kepada kami ‘Abdurrazzaaq : Telah menceritakan kepada kami Sufyaan, dari Khaalid Al-Hidzaa’, dari Abu Qilaabah, dari Muhammad bin Abi ‘Aaisyah, dari seorang laki-laki dari kalangan shahabat Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam, ia berkata : Telah bersabda Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam : “Apakah kalian membaca dalam shalat kalian padahal waktu itu imam sedang membaca ?”. Beliau mengulanginya dua kali atau tiga kali. Mereka (para shahabat) berkata : “Wahai Rasulullah, (benar) sesungguhnya kami melakukannya”. Beliau bersabda : “Jangan kalian melakukannya, kecuali salah seorang di antara kalian membaca Al-Faatihah” [Diriwayatkan oleh Ahmad 4/236; shahih].
Ibnu Turkumaniy dan ‘Abdul-Haq rahimahumallaah menghukumi hadits 'Ubaadah bin Ash-Shaamit di atas mudltharib [lihat catatan kaki As-Sunan Al-Kubraa lil-Baihaqiy dengan tahqiq : ‘Abdul-Qadir ‘Atha, 2/234]. Asy-Syaikh Abu Ishaaq Al-Huwainiy dalam Ghautsul-Makduud 1/272 yang kemudian diikuti oleh muridnya, Asy-Syaikh Ridlaa Ahmad Ash-Shamidiy dalam Ar-Radd ‘alaa Man Aujaba Qiraa’at Al-Faatihah ‘alal-Makmuum fii Shalaatil-Jahriyyah; mendla’ifkan hadits ini dengan tiga ‘illat :
1.    An’anah Muhammad bin Ishaaq.
2.    ‘An’nah Mak-huul Asy-Syaamiy.
3.    Idlthirab sanad Mak-huul.
Akan tetapi pen-ta’lil-an di atas tidak diterima. Dalam sebagian riwayat, Muhammad bin Ishaaq telah menjelaskan tashriih penyimakan riwayatnya. Mak-huul dalam hadits ini tidaklah sendirian, namun ia diikuti oleh beberapa perawi yang lain sebagaimana disebutkan dalam takhrij hadits di atas.
Yang benar, hadits ini adalah shahih li-ghairihi.
Fiqh Hadits :
Al-Baghawiy menjelaskan perbedaan pendapat dalam masalah qiraa’at (Al-Faatihah) di belakang imam :
“Para ulama dari kalangan shahabat, taabi’in, dan orang-orang setelah mereka berbeda pendapat dalam permasalahan qira’aat di belakang imam. Sekelompok ulama berpendapat tentang wajibnya, sama saja apakah ketika imam men-jahr-kan (mengeraskan) bacaannya atau men-sirr-kannya (melirihkan). Diriwayatkan tentang hal itu dari ‘Umar, ‘Utsmaan, ‘Aliy, Ibnu ‘Abbaas, Mu’aadz, Ubay bin Ka’b. Dengannya Mak-huul berpendapat. Ia juga merupakan pendapat Al-Auzaa’iy, Asy-Syaafi’iy, dan Abu Tsaur. Dan tempat bacaan tersebut adalah ketika imam sedang berhenti (sejenak dalam bacaannya ketika berdiri). Jika tidak, maka membaca bersamaan dengan imam.
Sekelompok ulama berpendapat dibaca ketika imam men-sirr-kan bacannya, dan tidak dibaca ketika imam men-jahr-kannya. Dikatakan bahwa ia merupakan pendapat ‘Abdullah bin ‘Umar. Diriwayatkan juga hal tersebut dari ‘Urwah bin Az-Zubair, Al-Qaasim bin Muhammad, Naafi’ bin Jubair; dan dengannya Az-Zuhriy, Maalik, Ibnul-Mubarak, dan Ahmad berpendapat. Ia juga merupakan pendapat Asy-Syaafi’iy.
Sekelompok ulama berpendapat seseorang tidak membaca qiraa’at di belakang imam, sama saja apakah imam men-sirr-kan atau men-jahr-kan bacaannya. Diriwayatkan hal itu dari Zaid bin Tsaabit, dan Jaabir. Dan diriwayatkan dari Ibnu ‘Umar : ‘Apabila salah seorang di antara kalian shalat di belakang imam, maka cukuplah baginya bacaan imam’. Dan dengannya Sufyaan Ats-Tsauriy dan ashhaabur-ra’yi berpendapat…..” [Syarhus-Sunnah, 3/84-86].
Dhahir hadits ‘Ubaadah bin Ash-Shaamit di atas menunjukkan kewajiban makmum membaca Al-Faatihah, meskipun di belakang imam yang men-jahr-kan bacaannya. Al-Faatihah merupakan istitsnaa’ (pengecualian) yang jelas dari kewajiban diam dan mendengarkan bacaan imam, sebagaimana tercantum dalam hadits :
أخبرنا محمد بن عبد الله بن المبارك قال حدثنا محمد بن سعد الأنصاري قال حدثنا محمد بن عجلان عن زيد بن أسلم عن أبي صالح عن أبي هريرة قال: قال رسول الله صلى الله عليه وسلم إنما الإمام ليؤتم به فإذا كبر فكبروا وإذا قرأ فأنصتوا
Telah mengkhabarkan kepada kami Muhammad bin ‘Abdllah bin Al-Mubaarak, ia berkata : Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Sa’d Al-Anshaariy, ia berkata : Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin ‘Ajlaan, dari Zaid bin Aslam, dari Abu Shaalih, dari Abu Hurairah, ia berkata : Telah bersabda Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam : “Imam itu hanyalah untuk diikuti. Apabila ia bertakbir, maka bertakbirlah. Dan apabila ia membaca, maka diamlah” [Diriwayatkan oleh An-Nasaa’iy no. 922; shahih. Tambahan lafadh ‘apabila ia membaca, maka diamlah’; telah dishahihkan oleh Muslim dalam Shahih-nya no. 404].
Termasuk juga ayat :
وَإِذَا قُرِئَ الْقُرْآنُ فَاسْتَمِعُوا لَهُ وَأَنْصِتُوا لَعَلَّكُمْ تُرْحَمُونَ
“Dan apabila dibacakan Al Qur'an, maka dengarkanlah baik-baik, dan perhatikanlah dengan tenang agar kamu mendapat rahmat” [QS. Al-A’raf : 204].
Tidak benar jikalau hadits ‘Ubaadah bin Ash-Shaamit ini dikatakan mansuukh, karena tidak ada satu keterangan pun dari Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam dan para shahabatnya radliyallaahu ‘anhum yang mengatakan mansuukh. Lagi pula, tidak ada yang sulit dalam penjamakan pemahaman antara hadits ‘Ubadah dengan hadits-hadits lain, termasuk QS. Al-A’raf : 204 yang berisi perintah diam dan menyimak bacaan imam.
Ada yang mengatakan bahwa hadits ‘Ubaadah bin Ash-Shaamit ini tidaklah menunjukkan kewajiban membaca Al-Faatihah bagi makmum, namun sekedar boleh saja. Hal ini seperti dalam ayat :
لا تُوَاعِدُوهُنَّ سِرًّا إِلا أَنْ تَقُولُوا قَوْلا مَعْرُوفًا
“Janganlah kamu mengadakan janji kawin dengan mereka secara rahasia, kecuali sekedar mengucapkan (kepada mereka) perkataan yang ma’ruf” [QS. Al-Baqarah : 235].
Allah ta’ala melarang ucapan janji untuk menikahi seorang wanita di masa ‘iddah. Akan tetapi larangan ini dikecualikan jika orang tersebut mengucapkannya dengan kalimat sindiran dan kinayah. Perkecualian ini tidak mengkonsekuensikan wajib.
Akan tetapi pengqiyasan dengan ayat ini tidak tepat, karena dalam hadits ‘Ubaadah bin Ash-Shaamit sangat jelas sebab (‘illat) perkecualiannya, yaitu karena tidak sah sah shalat bagi orang yang tidak membaca Al-Faatihah.
Lantas,….. bagaimana pemahamannya jika dalam hadits ‘Ubaadah di atas tergambar bahwa Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam merasa ‘terganggu’ dengan bacaan para shahabat di belakang beliau ?
Mari kita perhatikan riwayat berikut :
حدثنا يحيى بن يوسف قال : أنبأنا عبد الله، عن أيوب، عن أبي قلابة، عن أنس : أن النبي صلى الله عليه وسلم بأصحابه، فلما قضى صلاته أقبل عليهم بوجهه، فقال : أتقرؤون في صلاتكم والإمام يقرأ ؟. فسكتوا، فقالها ثلاث مرات، فقال قائل أوقائلون : إنا لنفعل، قال : فلا تفعلوا وليقرأ أحدكم بفاتحة الكتاب في نفسه
Telah menceritakan kepada kami Yahyaa bin Yuusuf, ia berkata : Telah memberitakan kepada kami ‘Abdullah, dari Ayyuub, dari Abu Qilaabah, dari Anas : Bahwasannya Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam bersama shahabatnya (shalat berjama’ah). Ketika telah selesai dari shalatnya, beliau menghadap kepada mereka dengan wajahnya, lalu bertanya : “Apakah kalian membaca dalam shalat kalian padahal waktu itu imam sedang membaca ?”. Mereka diam. Beliau pun mengulangi pertanyaannya hingga tiga kali. Lalu berkata salah seorang atau beberapa orang (di antara mereka) : “Sesungguhnya kami melakukannya”. Beliau bersabda : “Jangan kalian lakukan. Hendaklah salah seorang di antara kalian membaca Al-Faatihah bagi dirinya sendiri” [Diriwayatkan oleh Al-Bukhaariy dalam Al-Qiraa’ah no. 255].
Hadits ini shahih.
Yahyaa bin Yuusuf bin Abi Kariimah Az-Zammiy, Abu Yuusuf Al-Khurasaaniy; seorang yang tsiqah (w. 200 H) [Taqriibut-Tahdziib, hal. 1070 no. 7730]. ‘Abdullah, ia adalah Ibnu Idriis bin Yaziid bin ‘Abdirrahmaan bin Al-Aswad, Abu Muhammad Al-Kuufiy; seorang yang tsiqah, faqiih, lagi ‘aabid (w. 192 H) [idem, hal. 491 no. 3224]. Ayyub, ia adalah As-Sikhtiyaaniy; seorang yang tsiqah, tsabat, lagi hujjah (66/68-131 H) [idem, hal. 158 no. 610]. Abu Qilaabah, ia adalah ‘Abdullah bin Zaid bin ‘Amru Al-Jarmiy; seorang yang tsiqah, faadlil, namun banyak melakukan irsaal (w. 104 H) [idem, hal. 508 no. 3353].
Diriwayatkan juga oleh Al-Baihaqiy dalam Al-Kubraa 2/166 dan dalam Al-Qiraa’ah no. 175.
‘Abdullah bin Idriis mempunyai mutaba’ah dari[1] :
1.      ‘Ubaidullah bin ‘Amru Ar-Raqqiy sebagaimana diriwayatkan Abu Ya’laa no. 2805, Ibnu Hibbaan no. 1844 dan 1852, dan yang lainnya [shahih].
2.      Ismaa’iil bin ‘Ulayyah sebagaimana diriwayatkan oleh Al-Baihaqiy dalam Al-Qiraa’ah no. 147 [dla’iif, karena Sulaimaan bin ‘Umar Al-Aqtha’, seorang yang majhuul haal].
Maksudnya, makmum dalam membaca Al-Faatihah hendaknya secara pelan (tidak keras) sehingga mengganggu bacaan imam. Cukuplah bacaan tersebut hanya terdengar oleh dirinya sendiri. Oleh karena itu, hadits Abu Hurairah :
حدثنا القعنبي، عن مالك، عن ابن شهاب، عن ابن أكيمة الليثي، عن أبي هريرة أن رسول اللّه صلى الله عليه وسلم انصرف من صلاةٍ جهر فيها بالقراءة فقال "هل قرأ معي أحدٌ منكم آنفاً"؟ فقال رجل: نعم يارسول اللّه، قال: "إني أقول ما لي أنازع القرآن"؟ قال: فانتهى الناس عن القراءة مع رسول اللّه صلى الله عليه وسلم فيما جهر فيه النبي صلى الله عليه وسلم بالقراءة من الصلوات حين سمعوا ذلك من رسول اللّه صلى الله عليه وسلم.
Telah menceritakan kepada kami Al-Qa’nabiy, dari Maalik, dari Ibnu Syihaab, dari Ibnu Ukaimah Al-Laitsiy, dari Abu Hurairah : Bahwasannya Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam selesai dari shalat yang di baca jahr (keras), lalu beliau bersabda : "Apakah ada seseorang yang membaca (ayat) bersamaku tadi ?". Seorang laki-laki berkata : "Ya, wahai Rasulullah". Beliau bersabda : "Sesungguhnya aku katakan : Mengapa bacaanku diselingi ?". Az-Zuhri berkata : "Seketika itu orang-orang berhenti membaca bersama Rasulullah shallallaahu 'alaihi wa sallam dalam shalat-shalat yang Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam membaca nyaring, setelah mendengar hal itu dari Rasulullah shallallaahu 'alaihi wa sallam" [Diriwayatkan oleh Abu Daawud no. 826; shahih].
maksudnya : Para shahabat berhenti membaca nyaring bersama Nabi shallallaahu 'laihi wa sallam, dan kemudian mereka membacanya dengan sirr.
Pendapat wajibnya membaca Al-Faatihah bagi makmum, baik dalam shalat yang imam men-jahr-kan bacaannya atau men-sirr-kannya adalah pendapat yang raajih dibandingkan dua pendapat yang lain. Insya Allah. Ini lah pendapat yang sampai saat ini dipegang pemilik blog ini. Selain yang telah disebutkan oleh Al-Baghawiy di atas, pendapat ini juga dipegang oleh Al-Bukhaariy (dalam kitabnya Juz’ul-Qiraa’ah), Ibnu Hazm (dalam Al-Muhallaa, 3/236), Al-Qurthubiy (dalam Tafsir­-nya, 1/136, Daarul-Hadits, Cet. 2), Ibnu Baaz (dalam Fataawaa Al-Lajnah Ad-Daimah, 6/386-387), Ibnu ‘Utsaimin, dan yang lainnya.
Berikut beberapa atsar yang menguatkan pendapat ini :
حدثنا محمد بن القاسم بن زكريا ثنا أبو كريب ثنا حفص بن غياث عن الشيباني عن جواب عن يزيد بن شريك قال : سألت عمر عن القراءة خلف الإمام فأمرني أن أقرأ قال : قلت : وإن كنت أنت قال وإن كنت أنا قلت : وإن جهرت قال وإن جهرت هذا إسناد صحيح
Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Al-Qaasim bin Zakariyyaa : Telah menceritakan kepada kami Abu Kuraib : Telah menceritakan kepada kami Hafsh bin Ghiyaats, dari Asy-Syaibaaniy, dari Jawwaab, dari Yazid bin Syariik, ia berkata : Aku pernah bertanya kepada ‘Umar tentang qira’aat di belakang imam. Maka ia menyuruhku agar membacanya. Aku berkata : “Meskipun yang menjadi imam itu engkau ?”. Ia menjawab : “Ya, meskipun yang menjadi imam aku”. Aku berkata : “Meskipun enggkau men-jahr-kan (bacaanmu) ?”. Ia berkata : “Meskipun aku men-jahr-kan (bacaanku)” [Diriwayatkan oleh Ad-Daaruquthniy no. 1211. Ad-Daaruquthniy berkata : “Sanadnya shahih”].
حدثنا وكيع عن ابن عون عن رجاء بن حيوة عن محمود بن ربيع قال : صليت صلاة وإلى جنبي عبادة بن الصامت قال : فقرأ بفاتحة الكتاب قال : فقلت له يا أبا الوليد ألم أسمعك تقرأ بفاتحة الكتاب قال : أجل إنه لا صلاة إلا بها .
Telah menceritakan kepada kami Wakii’, dari Ibnu ‘Aun, dari Rajaa’ bin Haiwah, dari Mahmuud bin Rabii’, ia berkata : Aku pernah shalat berjama’ah, dan di sampingku adalah ‘Ubaadah bin Ash-Shaamit. Lalu ia membaca Al-Faatihah. Aku berkata kepadanya : “Wahai Abul-Waliid, bukankah aku mendengarmu membaca Al-Faatihah ?”. Ia menjawab : “Benar, karena tidak sah shalat kecuali dengan membacanya” [Diriwayatkan oleh Ibnu Abi Syaibah, 1/375; shahih][2].
حدثنا هشيم قال : أخبرنا حصين قال : صليت إلى جنب عبيدالله بن عبد الله ابن عتبة قال : فسمعته يقرأ خلف الامام قال : فلقيت مجاهدا فذكرت له ذلك فقال مجاهد سمعت عبد الله بن عمرو يقرأ خلف الاماما .
Telah menceritakan kepada kami Husyaim, ia berkata : Telah mengkhabarkan kepada kami Hushain, ia berkata : Aku pernah shalat di samping ‘Ubaidullah bin ‘Abdillah bin ‘Utbah. Lalu aku mendengarnya membaca di belakang imam. Lalu aku temui Mujaahid dan aku sebutkan hal itu kepadanya. Mujaahid berkata : “Aku pernah mendengar ‘Abdullah bin ‘Amru (bin Al-‘Aash) membaca di belakang imam” [Diriwayatkan oleh Ibnu Abi Syaibah, 1/373; shahih].
حدثنا هشيم قال : أخبرني منصور ويونس عن الحسن أنه كان يقول : اقرأ خلف الامام في كل ركعة بفاتحة الكتاب في نفسك .
Telah menceritakan kepada kami Husyaim, ia berkata : Telah mengkhabarkan kepada kami Manshuur dan Yuunus, dari Al-Hasan (Al-Bashriy) : Bahwasannya ia berkata : “Bacalah Al-Faatihah di belakang imam dalam setiap raka’at bagi dirimu sendiri” [Diriwayatkan oleh Ibnu Abi Syaibah, 1/374; shahih].
حدثنا ابن علية عن يحيى بن أبي إسحاق قال : صليت المغرب والحكم بن أيوب إمامنا وأبو مليح إلى جنب ابن أسامة فسمعته يقرأ بفاتحة الكتاب فلما سلم الامام قلت لابي مليح تقرأ خلف الامام وهو يقرأ قال : سمعت شيئا قلت : نعم، قال : نعم .
Telah menceritakan kepada kami Ibnu ‘Ulayyah, dari Yahyaa bin Abi Ishaaq, ia berkata : Aku pernah shalat Maghrib, dan Al-Hakam bin Ayyuub bertindak sebagai imam kami. Dan Abu Maliih ada di samping Abu Usamah. Lalu aku mendengarnya membaca Al-Faatihah. Ketika imam telah salam, aku berkata kepada Abu Maliih : “Engkau membaca di belakang imam ?”. Ia berkata : “Apakah engkau mendengar sesuatu ?”. Aku berkata : “Ya”. Ia berkata : “Ya (aku membaca Al-Faatihah di belakang imam)” [Diriwayatkan oleh Ibnu Abi Syaibah, 1/375; shahih].
Dan lain-lain.
Itu saja yang dapat saya tuliskan. Semoga yang sedikit ini dapat menambah apa yang telah disampaikan asaatidzah kita dalam bahasan ini. Baca juga tulisan mas ustadz Abu ‘Umair As-Sundawiy di : http://salafyitb.wordpress.com/2007/03/06/wajibkah-membaca-al-fatihah-dalam-sholat-jahriyah/
Wallaahu a’lam bish-shawwaab.
[abul-jauzaa’ – ditulis di rumah bapak dan ibu di wonokarto, wonogiri – semoga Allah ta’ala memberikan ampunan kepada mereka berdua].


[1]      Ibnu Hibbaan berkata : “Abu Qilaabah mendengar hadits ini dari Muhammad bin Abi ‘Aaisyah, dari sebagian shahabat Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam. Dan ia pun mendengar pula hadits tersebut dari Anas bin Maalik. Maka, kedua jalan hadits ini semuanya mahfuudh” [Shahih Ibni Hibbaan, 5/162-163].
Abu Haatim berkata : “’Ubaidullah bin ‘Amru telah mengalami keraguan. Hadits tersebut yang benar adalah yang diriwayatkan Khaalid bin Hidzaa’, dari Abu Qilaabah, dari Muhammad bin Abi ‘Aaisyah, dari salah seorang dari kalangan shahabat Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam, dari Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam” [Al-‘Ilal, 1/175].
Bahkan, ‘Ubaidullah tidak ragu dalam hal ini, sebab riwayatnya itu diikuti oleh ‘Abdullah bin Idriis dan Ismaa’iil bin ‘Ulayyah. Oleh karena itu, riwayat ‘Ubaidullah shahih. Wallaahu a’lam.
[2]      Riwayat ini sekaligus penguat penafsiran hadits ‘Ubaadah bin Ash-Shaamit yang dibawakan di awal, yaitu bahwasannya ‘Ubaadah mengamalkan hadits yang ia bawakan dengan tetap membaca Al-Faatihah di belakang imam. Wallaahu a’lam.

Comments

Mohd mengatakan...

Assalamualaikum. Perbahasan ini agak rumit bagi saya orang awam. Bolehkah saudara membuat satu artikel ringkasan untuk artikel panjang ini? Saudara boleh buangkan nama sanad dan takhrijnya. Lebihkan kepada perbahasan mengikut kaedah fiqh. Saudara juga boleh buang matan arabnya. Terima kasih banyak-banyak jika saudara dapat buat ringkasan artikel ini.

Andang mengatakan...

kemudian kapankah kita membaca Alfatihah nya? apakah saat imam membaca Al Fatihah, ataukah ketika imam selesai membaca Alfatihahnya ?

Anonim mengatakan...

Ada yang agak mengganjal di hati ana. Dalam kaidah disebutkan "Rukun lebih di dahulukan daripada wajib". Ana melihat ini dari link Abu Umair As-Sundawy di atas.

Al-Fatihah adalah rukun sholat. Sedangkan mendengarkan imam adalah wajib hukumnya. Oleh karena itu, membaca Al-Fatihah lebih didahulukan daripada mendengarkan imam.

Yang jadi pertanyaan ana:

1. Jika bacaan surat imam sangat pendek lalu imam ruku', kita wajib ikut ruku' bersama imam walaupun bacaan Al-Fatihah belum selesai. Tapi, bukankah kaidah menyebutkan "Rukun lebih didahulukan daripada wajib?"

2. Bagaimana dengan makmum masbuk yang mendapati imam sedang ruku'? Perintah yang wajib kita langsung ruku' bersama imam sementara rukun sholat Al-Fatihah kita tinggalkan.

Ana melihat hal ini agak bertentangan. Mungkin bisa dijelaskan, apakah benar kaidah "Rukun lebih didahulukan daripada wajib" ini benar adanya atau masih ada pengecualian-pengecualian?

Jazakallaahu khoir.

-- Abu Yahya --

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

wa'alaikumus-salaam.

mohon maaf kiranya jika tulisan atau artikel di atas tertulis dengan gaya/style atau bahasa yang rumit lagi kurang dipahami oleh rekan-rekan. Saya memang sering menuliskan sanad riwayat dengan tujuan 'mengenalkan' dan 'membiasakan' kepada diri prbadi saya dan juga rekan-rekan tentang riwayat itu sendiri.

Adapun bahasan fiqhnya, justru saya kemas dengan bahasa sederhana (semoga).

Intinya,... pendapat yang raajih di antara tiga pendapat yang ada tentang membaca Al-Faatihah di belakang imam adalah : Wajib membaca secara sirr di belakang imam, baik imam tersebut menjahrkan bacaanya atau mensirr-kan bacaannya. Wallaahu a'lam bish-shawwaab.

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

@pak Andang,.... di atas telah dituliskan perkataan Al-Baghawiy : Dan tempat bacaan tersebut adalah ketika imam sedang berhenti (sejenak dalam bacaannya ketika berdiri). Jika tidak, maka membaca bersamaan dengan imam. Dan para shahabat membaca Al-Faatihah beriringan dengan bacaan Rasulullah shallallaahu 'alaihi wa sallam. Wallaahu a'lam.

@Abu Yahyaa,.... pertanyaan antum sebenarnya telah terjawab dalam jawaban Abu 'Umair (coba baca di kolom komentar : Maret 6, 2007 @ 7:11 am).

Adapun tambahan saya :

Saya lebih senang jika saya saya tidak terlalu terjebak dengan peristilahan-peristilahan fiqh (mohon jangan dianggap ini sebagai ungkapan mengabaikannya).

Dalam hal ini, Rasulullah shallallaahu 'alaihi wa sallam mengecualikan kewajiban diam untuk bacaan Al-Faatihah dengan sebab : Tidak sah shalat seseorang jika tidak membaca Al-Faatihah. Haditsnya shahih. Di sisi lain, beliau juga mentaqrir perbuatan shahabat Abu Bakrah yang masuk ke dalam shaff dalam keadaan rukuk, yang otomatis ia (Abu Bakrah) tidak membaca Al-Faatihah. Rukuknya itu terhitung satu raka'at.

Lantas bagaimana pemahamannya ? Pemahamannya adalah sebagaimana dijelaskan Syaikh Ibnu 'Utsaimin (sebagaimana dinukil Abu 'Umair), yaitu kewajiban itu menjadi terangkat karena 'udzur (tidak mendapatkan tempat untuk membaca). Dan pengguguran ini juga didasarkan oleh satu nash, bukan ijtihad.

Ringkasnya, kewajiban membaca Al-Faatihah itu tetap ada selagi ada waktu untuk melaksanakannya ketika makmum dalam keadaan berdiri. Namun kewajiban itu menjadi terangkat/gugur, dengan sebab singkatnya bacaan imam (sehinga bacaan Al-Faatihah kita belum selesai), atau makmum datang namun mendapatkan imam telah melakukan rukuk.

Wallaahu a'lam.

abul wafaa' mengatakan...

baarokallohu fiik.

Bahasan ini yg ana tunggu dari antum ust.

mencerahkan!

btw, gambarnya juga penuh makna. he3x

c2 mengatakan...

BISMILLAH.......
Assalamu'alaikum ust....
Ttng membaca al-Fatihah di blk imam, mohon kiranya ust takhriz juga hadits berikut

حَدَّثَنَا عَلِيُّ بْنُ مُحَمَّدٍ حَدَّثَنَا عُبَيْدُ اللَّهِ بْنُ مُوسَى عَنْ الْحَسَنِ بْنِ صَالِحٍ عَنْ جَابِرٍ عَنْ أَبِي الزُّبَيْرِ عَنْ جَابِرٍ قَالَ
قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَنْ كَانَ لَهُ إِمَامٌ فَقِرَاءَةُ الْإِمَامِ لَهُ قِرَاءَةٌ

Telah menceritakan kepada kami Ali bin Muhammad berkata, telah menceritakan kepada kami Ubaidullah bin Musa dari Al Hasan bin Shalih dari Jabir dari Abu Az Zubair dari Jabir ia berkata; Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda:

"Barangsiapa mempunyai (shalat bersama) imam, maka bacaan imam adalah bacaannya. "

(HR. IBNUMAJAH , AHMAD, Syarah Bhulughul Maram -Abdulah bin Abdurrahman Al-Bassam bab sifat sholat)

Dan Bagaimana pendapat Ust, tentang tahqiqan Al-BAssam???

2.حَدَّثَنِي يَحْيَى عَنْ مَالِك عَنْ نَافِعٍ أَنَّ عَبْدَ اللَّهِ بْنَ عُمَرَ
كَانَ إِذَا سُئِلَ هَلْ يَقْرَأُ أَحَدٌ خَلْفَ الْإِمَامِ قَالَ إِذَا صَلَّى أَحَدُكُمْ خَلْفَ الْإِمَامِ فَحَسْبُهُ قِرَاءَةُ الْإِمَامِ وَإِذَا صَلَّى وَحْدَهُ فَلْيَقْرَأْ
قَالَ وَكَانَ عَبْدُ اللَّهِ بْنُ عُمَرَ لَا يَقْرَأُ خَلْفَ الْإِمَامِ
Telah menceritakan kepadaku Yahya dari Malik dari Nafi' bahwa Abdullah bin Umar ketika ditanya, "Apakah seseorang membaca di belakang imam?" Ia menjawab, "Jika salah seorang dari kalian shalat di belakang imam, cukuplah baginya bacaan imam. Jika dia shalat sendirian, hendaklah dia membaca." Nafi' berkata; "Abdullah bin Umar tidak membaca (Al Fatihah) di belakang imam." (Muwatho Malik)

Mohon takhrij dan tahqiq juga hadir Imama Malik di atas???


BAROKALLAHUFIIK
barokallahufiik

Anonim mengatakan...

Barokallohu fiik ya ustadz
Ana cuma mau tanya, seandainya itu pendapat yang rajih. Lalu bagaimana dengan hukum sholat kita selama ini? Apa mesti di qodlo' atau bagaimana? Bukankah ini terkait sah atau tidaknya. Syukron

Abu Waqqash

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

@c2,.... hadits Jaabir yang antum sebut tidak shahih. Yang shahih adlah mauquf, bukan marfu'. Selengkapnya, silakan baca : http://www.ahlalhdeeth.com/vb/showthread.php?t=222139

Mengenai atsar Ibnu 'Umar, maka shahih.

@Abu Waqqaash,... shalatnya sah dan tidak perlu diulang atau diqadla'. Wallaahu a'lam bish-shawwaab.

Anang Dwicahyo mengatakan...

Ustadz , kalau sempat tolong diterjemahkan yang di http://www.ahlalhdeeth.com/vb/showthread.php?t=222139 , agar kita juga bisa mengikuti kajian ilmiah ini .

Hadits yang ditanyakan @c2 , itu sering dijadikan pegangan tentang , tidak perlunya makmum membaca al-Fatihah di shalat yang imam mengeraskan bacaannya.

irfan mengatakan...

Ustadz,
Tentang waktu membaca alfatihah, apakah yang dimaksud dengan "sejenak dalam bacaannya ketika berdiri"? Apakah ketika jeda antara alfatihah dan surah?

Apa juga yang dimaksud dengan "membaca bersamaan dengan imam"? Apakah ketika imam mebaca alfatihah atau surah?

Seingat saya, dalam subulus salam disebutkan bahwa waktu membaca al-fathihah bagi ma'mum adalah dalam jeda antar-ayat dalam al-fatihah. Apakah ini pendapat yang tepat?
Adakah dalil yang secara jelas menunjukkan waktu membacanya?

Jazakallahu khairan

Irfan

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

@mas anang,.... wah, ngasih PR saya nih critanya ? gak janji ya... Seandainya pun shahih, maka hadits 'Ubaadah bin Ash-Shaamit di atas merupakan pentakhshish hadits Jaabir tersebut, karena Rasulullah shallallaahu 'alaihi wa sallam tetap memerintahkan para shahabat untuk membaca dengan alasan tidak sah shalat seseorang jika tidak membaca Al-Faatihah.

@mas Irfan,... sependek pengetahuan saya, tidak ada dalil shahih yang menjelaskan tentang hal itu. Yang ada, hanya pendapat sebagian ulama saja. Ada yang mengatakan, diam sejenak itu ketika selesai membaca Al-Faatihah (sebelum membaca surat). Tapi sayangnya, haditsnya ndak shahih. Adapun membaca bersama imam ya ketika imam membaca bacaannya, apakah itu al-faatihah ataupun surat.

Wallaahu a'lam bish-shawwaab.

Antum bisa menanyakan kepada asatidzah yang lebih expert tentang hal ini.

Anonim mengatakan...

Ustadz, kalau ndak salah pendapat Syaik Albani dalam Sifat Sholat Nabi berpendapat makmum tak perlu membaca Al-faatihah bila imam membaca dengan nyaring, Bagaimana pendapat ustadz?
Saya tambah bingung nih....

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

Antum ndak salah, dan memang itulah pendapat Asy-Syaikh Al-Albaaniy rahimahullah dalam buku beliau Shifat Shalat Nabiy (saya banyak mengambil manfaat dari kitab beliau tersebut).

Jika antum tanyakan pendapat saya saya ambil, maka saya pikir antum dapat menyimpulkan dari tulisan saya di atas. Asy-Syaikh Al-Albaaniy adalah ulama besar, dan dalam pendapat beliau tersebut, beliau mempunyai salafnya juga. Itulah keluasan bidang fiqh.

Semoga Allah memberikan rahmat kepada para ulama kita, dan memberikan barakah kepada sedikit ilmu kita yang terambil dari mereka....

Anonim mengatakan...

assalamu'alaikum warahmatullah wabarakatuh.
ustadz, jika kita membaca alfatihah dipertengahan bacaan alfatihah imam, apa yang harus kita lakukan ketika imam selesai membaca alfatihah? apakah membaca 'amiin' bersama jama'ah (menunada bacaan alfatihah) atau diam dikarenakan alfatihah kita belum selesai? hal ini sering terjadi terutama ketika salat tarawih (didesa saya) dimana imam mempercepat bacaannya dan hanya membaca surat-surat pendek (attakatsur-akhir juz 30).
jazakallah khairan

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

Yang Diperintahkan Nabi shallallaahu 'alaihi wa sallam adalah :

إذا أمن الإمام فأمنوا فإنه من وافق تأمينه تأمين الملائكة غفر له ما تقدم من ذنبه

“Jika imam mengucapkan aamiin, maka ikutilah dengan mengucapkan aamiin juga. Sesungguhnya, barangsiapa yang ucapan amin-nya bersamaan dengan aamiin yang diucapkan oleh malaikat; maka akan diampuni dosa-dosanya yang telah lalu” [HR. Al-Bukhari no. 747 dan Muslim no. 410].

Anonim mengatakan...

jadi membaca 'amiin'nya dua kali? amiin bersama imam dan setelah bacaan alfatihah kita selesai?

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

sekali saja, yaitu setelah imam selesai membaca al-fatihah, dan ucapan itu berbarengan dengan ucapan imam.

Anonim mengatakan...

Assalaamu 'alaikum. Ustadz, tolong diteliti penjabaran yang dilakukan penulis artikel:
a. Makmum yang Masbuq Menyusul Ruku Imam dapat Satu Rakaat [ http://rendyasylum.wordpress.com/2011/01/08/makmum-yang-masbuq-menyusul-ruku-imam-dapat-satu-rakaat/ ], dan
b. makmum mendapatkan imam sedang rukuk [http://rendyasylum.wordpress.com/2008/11/30/12-menyusul-ruku-imam/ ], di mana penulis merajihkan pendapat bahwa makmum tidak mendapat satu rakaat sekalipun masih mendapati imam sedang rukuk. Ana tunggu artikel tentang hal ini. Jazaakallaahu khairan.

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

Wa'alaikumus-salaam.

Tanpa mengurangi respek saya kepada penulis artikel tersebut, ada beberapa hal kekeliruan esensial dalam hal takhrij dan istinbath hukum. Saya tidak janji apakah bisa menuliskannya ataukah tidak karena sekarang ini lagi agak 'sibuk'.

Blud mengatakan...

beberapa hari yg lalu pernah ngobrol dengn seorang teman. Dia menganggap bahwa lafadz

"Hendaklah salah seorang di antara kalian membaca Al-Faatihah bagi dirinya sendiri"

dalam hadist diatas adalah tambahan dari perawi. apakah benar ustadz?

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

saya tidak tahu. apa alasannya lafadh itu tambahan dari perawi ?

Andang mengatakan...

sedikit mengulang pertanyaan saya dulu.

selain dari pendapat Al-Baghawiy mengenai bacaan Al fatiha beriringan antara imam dan makmum, adakah pendapat imam2 yang lain?

karena sependek pengetahuan saya, para ulama yang me rajihkan pendapat wajibnya bacaan Al Fatiha bagi makmum untuk sholat Jahr berpendapat waktu bacaan makmum adalah ketika imam berhenti setelah membaca Al fatiha? atau malah ketika imam membaca ayat Al quran?

dan satu lagi setelah membaca link yang ditunjukkan ustadz di http://salafyitb.wordpress.com/2007/03/06/wajibkah-membaca-al-fatihah-dalam-sholat-jahriyah/

penulis sempat menuliskan pendapatnya bahwa jika makmum terlambat dan menjumpai imam telah rukuk maka makmum tidak mendapatkan satu rakaat. mohon ulasan lebih lanjut. terima kasih

Anonim mengatakan...

Assalamu'alaikum
Ustadz apakah dalam fatwa ini syeikh 'utsaimin menyiratkan boleh membaca fatihah sebelum imam ?
dan itu pertanyaan saya, bolehkah membaca fatihah sebelum imam sepengetahuan ustadz?

لكن عليك أن تعتني بقراءة الفاتحة من حين التكبير ، ومن حين ينهض من السجود وتستقيم واقفا ، عليك أن تعتني بالقراءة ولا تتباطأ ، تقرأ قراءة خفيفة حتى تدرك إكمال الفاتحة قبل الركوع ، وعليك بالحذر من الوساوس ، اقرأ قراءة جيدة والحمد لله ولو كنت أسرعت فيها بعض الإسراع ، بعض الناس يقرأ قراءة مقطعة يتأخر ، لا ، عليك أن تقرأ قراءة متصلة واضحة من حين تكبر تكبيرة الإحرام بعد الاستفتاح ، وهكذا في الركعات الأخرى من حين تقف تبادر بالقراءة وأنت بهمة عالية ، لا بالتباطؤ ولا بالتكاسل

Jazakallahu khairan atas ilmunya

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

Dalam nash - sependek pengetahuan saya - tidak disebutkan tempat tertentu makmum membaca Al-Faatihah. Bahkan dhahir nash mengatakan ia boleh dibaca berbarengan dengan bacaan imam. Jadi sini perkaranya luas (asal sebelum imam rukuk). Dan seperti itulah yang saya pahami dari perkataan Asy-Syaikh Ibnu 'Utsaimin rahimahullah tersebut.

Wallaahu a'lam.

Anonim mengatakan...

Assalamu'alaikum.
Dari abu Fauzan.
Ust. Ana pernah mengikuti pendapat membaca Alfatihah di belakang Imam. Tp ada yang mengganjal yaitu kalo ana baca disaat Imam membaca Alfatihah berarti kita tidak menyimak bacaan Imam lalu bagaimana kita mengaminkan bacaan Alfatihah Imam padahal kita tidak menyimak. Kedua, kalo dibaca antara alfatihah dan bacaan surat Imam jaraknya terlalu pendek, ketiga kalo dibaca disaat Imam baca surat maka kita tidak menyimak sebagian bacaan Imam, sehingga apabila Imam tersalah bacaannya tidak ada makmum yang mengoreksinya karena tidak tahu Imam tersalah bacaannya. Syukron...

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

Wa'alaikumus-salaam.

Antum bisa membacanya berbarengan dengan bacaan Al-Fatihah imam. Membacanya berbarengan bisa sekaligus menyimaknya.

Anonim mengatakan...

Assalamualaikum, ustazd saya pernah baca bukunya A.Hasan. asbabul nuzul surat al a'raaf 204 itu khusus terkait sholat jamaah, sehingga makmum diam ketika imam membaca ayat alquran termasuk alfatihah. Lalu A.Hasan menjamakkan perintah membaca alfatihah dengan cukup meperhatikan dalam hati ketika imam membaca. Karena membaca tidak harus berarti dilafadzkan, tapi bisa dimaknai dengan membaca dalam hati, sebagaimana kita membaca koran/buku dalam hati. walaupu dalam hati kita sudah membacanya.Mohon tanggapannya

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

Yang dinamakan membaca adalah menggerakkan lisan.

agung sutrisno mengatakan...

assalamu'alaikum. gimana kalau kita masbuk dan sempat ikut rukuk bersama imam. apakah terhitung satu rakaat padahal kita tidak sempat membaca dan mendengar alfatihah.mohon penjelasannya.

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

Wa'alaikumus-salaam. Ya, terhitung satu raka'at. Itu adalah 'udzur. Silakan baca artikel : Makmum Mendapatkan Rukuk Imam .

Wallaahu a'lam.

JPRMI PAMEKASAN mengatakan...

Ustadz, bagaimana kalau saya berpendapat bahwa pendapat kelompok ulama yang pertama dan ke dua sama-sama bisa diamalkan? Misalkan kadang saya baca al fatihah di belakang imam tapi kadang tidak?

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

Saya malah tidak tahu dasar pengamalan dua-duanya ini. Jika pendapat yang mengatakan makmum mesti diam, ia mengamalkan dalil bahwa jika dibacakan Al-Qur'an makmum mesti diam. Adapun pendapat yang mengatakan makmum mesti membaca Al-Fatihah mengamalkan dalil makmum mbaca karena Al-Fatihah merupakan rukun shalat.

Kalau dua pendapat diamalkan, maka akan bertabrakan dalam pendalilannya.

fahmi ali mengatakan...

SEDIH SEDIH SEDIH banget…krn solat 5 waktu dirumah kecuali subuh…bukan karena ajaran sesat. namun krn klo di mesjid alfatihah imam SANGAT CEPAT, aku gak bisa membaca tamat alfatihah di rokaat manapun shg solatku batal, klo aku paksa kejar maka tajwid-ku pun rusak dan itu batal juga solatnya. apakah pendapatku untuk tidak shalat berjamaah bersamaa imam dapat dibenarkan? aku sudah berusaha untuk mencari masjid yang bacaan alfatihanya aga panjang tapi belum ketemu mohon bimbingannya

Anonim mengatakan...

Assalaamu 'alaikum wa rohmatulloohi wa barokaatuh.

Ustaadz, ana mau ngeluarin "uneg-uneg" sedikit.

Ustaadz, apakah dilarang mendahului imam dalam membaca al-faatihah? Umpamanya saya memilih pendapat ma'mum wajib baca al-faatihah pada setiap sholat; nah bolehkah saya setelah baca doa istiftah itu langsung membaca al-faatihah meskipun imamnya mungkin masih membaca doa istiftah atau bolehkah saya membaca ayat ke enam al-faatihah sementara imamnya baru baca ayat ke lima? Jika tidak boleh, bagaimana ketika sholat yang sirr dimana kita tidak mengetahui apakah imam itu sudah selesai baca al-faatihah atau belum? Ini salah satu pertanyaan saya yang masih mengganjal di pikiran saya mengenai membaca al-faatihah di belakang imam pada setiap sholat.

Lalu mengenai pendapat yang mengatakan ma'mum wajib membaca al-faatihah di sholat yang sirr; apakah ketika kita datang terlambat dalam sholat yang jahr, umpamanya imam sudah selesai baca al-faatihah lalu sedang baca surat lain. Apakah kita tidak boleh membaca doa istiftah dimana ini adalah sunnah, karena wajibnya mendengarkan imam?

Syukron atas jawabannya ustaadz.

Faisal