Mulailah dari dirimu sendiri !!


Seorang tokoh memberikan sebuah kisah simbolik (permisalan) yang cukup menarik. Dan ini merupakan kisah favorit saya semenjak beberapa tahun yang lalu (yang saya baca dari sebuah buku yang saya beli di Gunung Agung, Bogor). Saya lihat, satu dua blog telah mengutipnya, namun tidak apalah saya ulangi di sini untuk satu faedah.
Kisah ini adalah kisah seorang raja dan sesendok madu. Alkisah, pada suatu ketika seorang raja ingin menguji kesadaran warga kotanya. Raja memerintahkan agar setiap orang, pada suatu malam yang telah ditetapkan, membawa sesendok madu untuk dituangkan dalam sebuah bejana yang telah disediakan di puncak bukit di tengah kota. Seluruh warga kota pun memahami benar perintah tersebut dan menyatakan kesediaan mereka untuk melaksanakannya.
Tetapi, dalam pikiran seorang warga kota (katakanlah si A) terlintas suatu cara untuk mengelak,”Aku akan membawa sesendok penuh, tetapi bukan madu. Aku akan membawa air. Kegelapan malam akan melindungi dari pandangan mata seseorang. Sesendok air pun tidak akan mempengaruhi bejana yang kelak akan diisi madu oleh seluruh warga kota”.

Tibalah waktu yang telah ditetapkan. Apa yang kemudian terjadi ? Seluruh bejana ternyata penuh dengan air. Rupanya, semua warga kota berpikiran sama dengan si A. Mereka mengharapkan warga kota yang lain membawa madu sambil membebaskan dii dari tanggung jawab. [selesai]
Kisah simbolik ini dapat terjadi, dan bahkan mungkin telah terjadi. Banyak orang di antara kita selalu mengandalkan kerja dan usaha orang lain. Sementara itu, kita hanya duduk termangu menunggu hasil. Kita ingin perubahan menuju kebaikan, namun tidak sepeserpun saham kita ikut andil dalam mewujudkannya. Kita sangat senang menuntut orang lain melakukan sesuatu sesuai keinginan kita. Bahkan seringkali kita memaksakannya. Namun jika kita bercermin balik,.... apa yang telah kita lakukan ? Ada atau tidak ada ?
Perubahan menuju kemajuan dan perbaikan mustahil diwujudkan melalui asas ’menggantungkan diri’ kepada yang lainnya. Allah telah berfirman :
إِنَّ اللَّهَ لا يُغَيِّرُ مَا بِقَوْمٍ حَتَّى يُغَيِّرُوا مَا بِأَنْفُسِهِمْ
”Sesungguhnya Allah tidak mengubah keadaan sesuatu kaum sehingga mereka mengubah keadaan yang ada pada diri mereka sendiri” [QS. Ar-Ra’d : 11].
Pada ayat di atas Allah telah menegaskan bahwa perubahan itu hanya berlaku jika ada ikhtiyar dari orang yang bersangkutan. Allah tidak berfirman : ”sehingga orang lain mengubah keadaan yang ada pada diri mereka”.
Islam sangat menganjurkan kepada pemeluknya untuk produktif. Apa yang telah kita berikan pada Islam ? Apa yang telah kita berikan pada dakwah ? Apa yang telah kita berikan pada kaum muslimin ? Jika ilmu kita sedikit, harta kita minim,... sumbangan tenaga atau pikiran pun masih membuka peluang kita untuk berpartisipasi. Jika itu pun tidak bisa kita lakukan, bermuamalah dan memperlihatkan akhlaq yang baik kepada masyarakat sudah merupakan investasi penting untuk memberikan citra yang baik bagi dakwah salaf – yang sering rusak oleh perilaku segelintir manusia.
Mulailah pada diri kita (dan keluarga kita) !! Sekarang juga !!
Semoga bermanfaat.

Comments

Abu Nida' mengatakan...

Akhi.. itu kisah shahih atau gmn ya??

barakallahu fiik..

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

Antum sebenarnya bisa tahu (atau sebenarnya telah tahu) dengan perkataan saya :

"Seorang tokoh memberikan sebuah kisah simbolik (permisalan) yang cukup menarik".

Abu Nida' mengatakan...

Oo. afwan akh. ana kurang mencermati tulisan..

ana ingin share di blog tp khawatir ada yg bertanya ttg fiksi atau tidaknya, dan ttg hukum mengambil ibroh dr kisah fiksi..

jd alangkah baiknya sblm ana share ana brtanya dl ke antum..

Sekalian mau nanya juga..
kisah fiksi spt apa yg tdk diperbolehkan dan yang dibolehkan?

krn terkadang kita butuh membuat kisah fiksi, atau kisah permisalan spt di atas..
spt di buku pelajaran sering kita mendengar kalimat "ahmad pergi ke pasar" padahal itu hnya contoh. bukan kenyataan, meskipun bs saja dlm kenyataanya ada yg bernma ahmad memang pernah pergi ke pasar..

namun ana blm faham batasan2 fiksi yg dibolehkan..

mohon penjelasannya..

barakallahu fiik
wa jazaakallahu khoiir

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

Hukumnya boleh jika dilakukan dengan tidak berlebihan hanya untuk menyampaikan maksud agar dipahami oleh Pembaca. Kisah permisalan bukanlah kisah dusta, sebab sudah diterangkan bahwa itu sebuah kisah permisalan. Yang dusta dan haram hukumnya adalah jika kisah permisalan itu diklaim benar-benar terjadi.

Tentu saja ini menjadi sangat berbeda dengan sikap atau perilaku sebagian orang ketika mereka berlebih-lebihan dalam hal itu. Dan kemudian, bahkan, menjadikannya hobi dan/atau pekerjaan yang menjadi tambatan nafkah baginya.

Wallaahu a'lam.

Abu Nida' mengatakan...

Jazaakallahu khoiir