Kritikus Bermental Auditor


Ada fenomena ‘sakit’ yang menjangkiti sebagian kita (saya termasuk di antaranya) dalam soal kratak-mengkritik. Sering kita saksikan ada seseorang yang merasa senang ketika mengkritik seseorang dan beranggapan bahwa 'hasil temuan' itu merupakan satu prestasi yang layak mendapatkan apresiasi.

“Salah kawan pola pikir Anda itu”, gumam saya (dan sepertinya saya sedang bergumam pada diri saya sendiri). Jika Anda hendak menerapkan sabda Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam : “Agama adalah nasihat” ; maka kritikan yang Anda berikan itu seharusnya merupakan satu usaha untuk mengembalikannya pada kebenaran. Tentu saja, Anda harus berpikiran bahwa kesalahan adalah sesuatu yang membuat diri Anda tidak nyaman (bukannya malah bergembira-ria). Janganlah Anda pernah berpikiran menjadikan kesalahan orang lain sebagai ladang prestasi pribadi Anda. Dan janganlah Anda pernah berpikir menjadikan kesalahan orang lain sebagai ajang pesta-pora dalam sanjungan.

Dan Al-Imam Asy-Syafi’i rahimahullah telah memberikan petuah :

ما كلمتُ أحدًا قط إلا أحببتُ أن يُوفقَ ويسدد ويعانَ، ويكونَ عليه رعايةٌ من اللهِ وحفظٌ، وما كلمتُ أحدًا قط إلا ولم أبالِ بيين اللهُ الحقَّ على لساني أو لسانه.

“Aku tidak pernah berbicara kepada seorangpun melainkan aku berharap agar ia ditetapkan dan ditolong dalam kebenaran, serta menjadikan pembicaraanku tadi sebagai petunjuk dan bimbingan Allah kepadanya. Dan aku tidaklah peduli – saat berbicara pada seseorang – apakah Allah akan memberikan kebenaran melalui lisanku atau lisan orang lain” [Aadaabusy-Syaafi’iy, Ibnu Abi Haatim hal. 91].

Jadilah pengkritik yang bermental dokter, bukan pengkritik bermantal auditor....

-- yang sedang menasihati diri sendiri –

[satu catatan fb saya beberapa waktu lalu]

Comments

aboe_hanah mengatakan...

saya kok kurang setuju jika istilah 'auditor'digunakan di sini sebagai pihak yang "beranggapan bahwa 'hasil temuan' itu merupakan satu prestasi yang layak mendapatkan apresiasi", justru bukankah sosok ideal auditor itu yang ketika menemukan masalah mampu memberikan rekomendasi yang menyembuhkan maslah tsb?
wallahua'lam

Abu Al-Jauzaa' : mengatakan...

Menurut pengetahuan dan pengalaman saya yang sedikit, tugas seorang auditor tidak sampai memberikan rekomendasi (perbaikan). Rekomendasi perbaikan hanya dilakukan oleh auditi. Auditi lah yang mempunyai peran sentral dalam perbaikan setiap hasil temuan dari seorang auditor.